Yth Jiwa Muda Indonesia, Soal Pungli Nih!

Peringatan, surat ini agak panjang, perlu 2-5 menit untuk membacanya sampai selesai, Hanya untuk mereka yang berjiwa muda. Karena cuma jiwa muda yang bakal ngerti.

Jiwa-jiwa Muda Indonesia yang gw hormatin,

Bayangin, suatu hari lu divonis tumor ganasss. Ok, oke, bukan elu deh. Anggaplah ada orang sial diluar sana yang ngalamin itu. Apa yang musti dilakukan? Kalo pengen nyelametin bagian tubuh yang lain, supaya si penderita bisa bertahan hidup, mau gak mau itu tumor kudu dibantai, dibuang!

Tau dong gimana perasaan si tumor? Dia pasti gak suka kalo hidupnya dirampas, kesenangannya dihentikan dengan paksa, dibantai, dienyahkan. Kalo dia bisa ngelawan, pastilah dia bakal ngelawan pake segala cara!

Tapi kita gak punya pilihan, meskipun si tumor keparat itu bakal keberatan, tindakan amputasi tetap harus diambil demi nyelametin bagian-bagian tubuh yang lain. Masak iya lu rela mampus demi mempertahankan keselamatan seekor tumor? Masalah si tumor bakal ngutukin kita dengan sejuta sumpah serapah, ya watusei, biarin aja.

Nah, hal yang sama bakal terjadi juga dalam perlawanan terhadap budaya korupsi, pungli, dan budaya busuk yang lain!

Kalo lu lawan itu budaya busuk, bakal ada yang gak suka. Pasti! Soale ada pihak-pihak yang sumber cari duitnya terancam hilang. Keparat-keparat ini bakal ngelawan lu pake segala cara. Mulai dari yang pake sejuta pembenaran, pemutarbalikkan fakta, intimidasi, terror, sampe kekerasan fisik. Mereka bahkan gak ragu pake dalil-dalil agama atau mengatasnamakan Tuhan demi menjegal elu.

Semua yang mereka lakukan itu tujuannya satu, menghentikan elu. Lha mereka makan apa kalau gak pungli atau korup? Bangsat-bangsat itu sudah terbiasa nyaman hidup dari merampas hak orang lain!

Sayangnya korupsi dan pungli itu kayak kanker ganas, makin dibiarin makin nyebar. Lu juga akhirnya bakal ketularan. Akan makin busuk aja bangsa kita ini gara-gara mereka. Kalo lu cuek, pura-pura gak tahu, atau gak mau tahu, berarti lu udah ikutan bikin busuk negeri ini. Meskipun lu agnostik gak beragama atau atheis yang gak percaya tuhan sekalipun, apa iya hati nurani lu bisa membiarkan itu?

Lu masih manusia kan?

Emangnya apa tujuan kelahiran lu kali ini? Apa hidup lu cuma buat cari nafkah, cari pahala, makan kenyang, ngentots, beranak banyak kayak kelinci, jadi tua trus mampus masuk surga? Kalo hidup cuma buat ngurusin perut sendiri dan kerabat dekat, apa bedanya lu sama binatang?

Manusia mengenal nilai, manusia punya malu, dan manusia punya budi pekerti. Itu aja harusnya bisa bedain kita dari binatang. Inget bro n sis, sekarang kita bukan binatang! Sesuaikan kelakuan kalian! Emangnya besok lu mampus pengen seperti apa? Seperti binatang yang sampe mati sibuk berburu surganya sendiri, atau sebagai manusia yang jadi berkah bagi semesta?

So, pakelah kemanusiaan yang lu punya itu untuk jadi berkah bagi sebanyak-banyaknya manusia, bagi semesta! Jangan cuma jadi berkah buat golongan tertentu aja. Apalagi cuma buat para tumor ga penting yang bisanya bikin busuk negeri ini.

Ayo beraksi!

Lu pada nyadar gak sih, banyak para pengayom (yang kita gaji via pajak) di atas sana gak peduli sama sekali? Mereka –para manusia binatang itu– banyak yang cuma sibuk ngurusin kenyamanan diri sendiri. Kita mau komplen atau demo jerit-jerit sampe mencret-mencret darah juga mereka ga akan peduli. Kita rakyat yang harus mau dan segera beraksi!

Negeri ini milik kita bersama, bukan cuma milik mereka. Ayo kita bangun bareng. Tapi untuk itu kita perlu amputasi tumor-tumornya. Tumor budaya korupsi, tumor budaya pungli, tumor kebiasaan mentingin golongan sendiri.

Jangan cuma angguk-angguk aja Non! Jangan cuma garuk-garuk aja Bung! Lu punya ide gak buat berantas budaya korupsi, pungli dan sok penting sendiri itu? Stuck? Coba lu baca posting ini tentang blog anti pungli yang tercipta untuk mengiringi banner anti pungli. Siapa tau itu bisa jadi inspirasi dan nendang otak lu biar kreatif bikin ide yang lebih asik. Tentunya yang bisa ngefek, masuk akal dan bisa kita terapkan oke!?

Sambil lu mikir bikin ide-ide untuk ngobatin sakitnya Indonesia, sebaiknya lu gabung juga dengan gerakan itu. Sayang kalo kamera kita cuma dipake buat bikin bokep amatir, mendingan kita pake juga buat nolong Indonesia!.

Ayo beraksi, mari nikmati adrenalin sambil ngobatin Indonesia :)
Salam Indonesia!

Iklan

53 Responses to “Yth Jiwa Muda Indonesia, Soal Pungli Nih!”


  1. 1 manusiasuper 12 Februari 2007 pukul 1:37 pm

    Maju terus men, siapa lagi kalo bukan kita yang memberantasnya..??

    SAYA DUKUNG, TUNGGU REPORTASE SAYA!!!
    (Terbawa semangat…)

  2. 2 dewo 12 Februari 2007 pukul 1:40 pm

    SETUJU…

    Eh, bentar… Kubaca dulu tulisannya.

  3. 3 helgeduelbek 12 Februari 2007 pukul 2:16 pm

    Perlu juga nanti dibikin tutorial/cerita cara menangkap basan, mencuri basah para pelaku “kebajingan”. Perlu berbagi tipos triknya… ayo siapa yang sudah pengalaman hayo… manusia super pasti banyak punya pengalaman, para wartawan.

  4. 5 manusiasuper 12 Februari 2007 pukul 4:02 pm

    @ helgedulebleh, bleh, bleh.. (susssah..)

    berbagi trik? aduuh, saya kurang berani pak, tapi saya coba mengerjakan investigasi dulu. Nanti kalo sudah ada hasil, saya kabari. Beri waktu seminggu ya…

  5. 6 anung 12 Februari 2007 pukul 4:30 pm

    MARUS!! (maju terus)
    PANDUR!! (pantang mundur)
    sebeloem boemi pertiwi bersih dari noda2 koroeptor tengik

  6. 7 passya 12 Februari 2007 pukul 6:17 pm

    waah….awas stroke marah2 begitu…gw dukung hel…what a great idea!!

  7. 8 antobilang 12 Februari 2007 pukul 6:46 pm

    ada pasien namanya endonesiah, dia dateng ke dokter di vonis kena tumor ganas namanya APARATUS PUNGLI (hehe)
    sang pasien shock!

    endonesiah : jalan keluarnya apa dok?
    mas dokter : operasi pengambilan tumor!

    yah, tumornya harus dioperasi jangan sampai menular keseluruh bagian tubuhmu.

    saat ini sedang berjalan operasi di ruang maya dan akan dilanjutkan di dunia nyata, oleh bebebrapa blogger yang pro endonesiah untuk menyembuhkan endonesiah dari tumor APARATUS PUNGLI itu…

    semua keluarga endonesiah menunggu harap-harap cemas di ruang tunggu,
    saat itu keluarlah seorang dokter bedah spesialis bernama WADEHEL

    “hoi, elu-elu pade, nunggu apaan?”
    “ayoh masuk ke ruang operasi, segera bantu dengan semua keahlian kalian huat bantu hilangin tumor ini dari tubuh endonesiah!!!”

    operasi berjalan lagi, entah sampai kapan.
    semoga tak lama lagi.

  8. 9 pramur 12 Februari 2007 pukul 8:43 pm

    Numpang nimbrung nih Mas…
    Saya sih setuju sahaja. Cuma mungkin mas wadehel bisa memberikan gambaran konkret mengenai hal aplikatif apa sahaja yang bisa bikin kita orang jebak itu bangsat….

  9. 10 wadehel 12 Februari 2007 pukul 9:07 pm

    @Manusiasuper, kami tunggu :D Siip lah, untung juga kita punya wartawan gila yang berani seperti anda :P

    @Dewo, lain kali baca dulu knapa? :D

    @Helgeduelbek, hihihi, bapak nih harusnya udah tua, jiwanya masih muda toh :D

    @Anang, ayo terlibat bung :)

    @Anung, hehehe. ayo MARUS!

    @Passya, terimakasih, semoga anda juga mau terlibat :)

    @Antobilang, meskipun sampai selamanya, kita manusia bisa memilih, mau cuma nunggu sambil harap2 cemas, atau ikut masuk ke ruang operasi :)

    @Pramur, untuk jebak menjebak itu nanti level advanced, saya juga blom ‘ada’ gambaran, silahkan berkreasi sendiri-sendiri.

  10. 11 venus 12 Februari 2007 pukul 9:57 pm

    seneng liat yang muda2 pada semangat, euy.. :D

  11. 12 tukangkomentar 12 Februari 2007 pukul 11:28 pm

    Sikattt!!!
    (weleh, jadi ikut kebawa semanget nih! Serius lho!)

  12. 13 redwar 12 Februari 2007 pukul 11:51 pm

    Sayangnya korupsi dan pungli itu kayak kanker ganas,
    makin dibiarin makin nyebar. Lu juga akhirnya bakal
    ketularan.

    Setuju… sy skr ini kerja dilingkungan yg lumayan korup, buka uang negara memang, tp tetap aja gak bagus buat sy, soalnya sy takut tergoda trus jual idealismi pribadi cm buat sekian rupiah…

    ah mundur mungkin jalan terbaik kali yah…. well i must try to find another job or running my own business maybe… just wait n see

  13. 14 Dani Iswara 12 Februari 2007 pukul 11:53 pm

    tulisan ini saya kasi ke pak polisi pinggir jln deket rmh ya.. :D

  14. 15 Arif Kurniawan 13 Februari 2007 pukul 2:19 am

    Mengenai anti pungli;
    Beberapa tulisan Mas Hel mengenai anti pungli, saya potokopi, trus minta bantuan beberapa teman, untuk menyebarkannya di beberapa KBRI.
    Saya harap kamu tidak keberatan, Hel.

    STOP PUNGLI

  15. 16 Gerson 13 Februari 2007 pukul 2:28 am

    gila, gw bangga banget ama jiwa muda indonesia kaya loe frend…
    gw siap deh buat bantu loe berantas semua itu!!!

    tapi memang sangat susah banget buat hancurin itu semu,,,
    kita harus berawal dari keluarga dulu.. kita harus bersihin keluarga kita dari tumor2 ganas tersebut!!!!

    terkadanga karena ada hubungan keluarga, kita susah untuk memeberantasNya,,,,
    tarkadang kita juga pernah makan dari hasil kotor tersebut….

    jadi menurut gw yang bener adalah ubah dulu hidup loe dan orang2 terdekat loe!!!
    baru deh yang lebih besar kita berantas bersama2….

    okeh!!!!

    god bless you aLL….

  16. 18 Gerson 13 Februari 2007 pukul 2:30 am

    ini FS saya…..

    salam perjuangan teman!!!!!

  17. 19 cakmoki 13 Februari 2007 pukul 4:24 am

    ho-oh ambil tumor.
    Mulai yang kecil sampai besar, mulai yang jinak sampai ganas.

  18. 20 tj 13 Februari 2007 pukul 6:44 am

    Saya belon punya ide, pigimanah caranya memberantas korupsi. Sebagai rakyat jelata, saya bisa menulis surat atau blog, ikut demonstrasi, dll Tapi yang bisa menangkap para koruptor adalah pak polisi, dan yang bisa menjebloskan mereka ke penjara adalah pengadilan.

    Kalok mengatasi pungli di jalan-jalan, sih setuju-setuju saja, meskipun korupsi pungli di jalan itu kan hanya sekedar menambah belanja rumah tangga. nDak ada artinya dibanding korupsi triliunan oleh para gembong-gembong raksasa itu.

  19. 21 toim the shinigami 13 Februari 2007 pukul 8:08 am

    wah, bersemangat sekali sang om wadehel, bgs..bgs, setidaknya isi blog anda tdk membuat tersinggung org laen , hehehe…
    tapi, pertanyaan saya, om, kenapa anda concern bgt ama pungli? tidak korupsi, tidak kolusi ato yg laen?
    tapi bagaimanapun, aye dukung deh…

  20. 22 Dee 13 Februari 2007 pukul 9:09 am

    Waduh, cak aku wis ketuwan kalo suruh protes pake bahasanya wadehel. Tapi aku gak merasa ketuwan kok kalo harus ngelawan pungli dan segala ketidakadilan yang lainnya. Lawan terus!!! Kali ini aku ndukung gerakan wadehel tanpa ragu!!!

  21. 23 chie 13 Februari 2007 pukul 9:44 am

    tj::kita mulai dari yang kecil2 dulu… =) klo keinginan untuk stop korupsinya para pejabat ato penguasa yang lainnya itu malah terkesan muluk2 ,meskipun keinginan itu ada..mudah2an dari yang kecil2 ini bisa merambah ke sesuatu yang besar.. =)

  22. 24 chikastuff 13 Februari 2007 pukul 9:52 am

    Harusnya iklan rokok bikin konsep kayak gitu. sekalian nyindir para penganut pungli. para pelanggar lalu lintas aja ada iklannya, masa pungli ngga :-D

  23. 25 iman brotoseno 13 Februari 2007 pukul 10:45 am

    mestinya kita mencontoh cina,..koruptor langsung tembak mati ( proses pengadilan hanya dibuat sekali langsung vonis, sementara disini habis pengadilan negeri, banding ke pengadilan tinggi, lalu kasasi ke mahkamah agung..bayangkan lama proses perjalanannya untuk memiliki kekuatan hukum tetap, yang ada dalam perjalanan vonis berubah karena sogokan juga ). Lalu dibuat proses malu dengan lingkungan, lihat mereka para koruptor selalu diborgol, digiring, dengan memakai kostum penjara biru. Sementara dikita, tersangka dengan jas dan dasi bisa melakukan konperensi pers segala. Kemudian di Korea Selatan, ada satu tahapan dimana sseluruh aparat ( polisi, legislatif ,penyidik ) diganti semua, benar benar seluruh departemen dari bos sampai bawahan. Masalahnya korupsi di negera kita sudah menjadi sistem. Kita sudah tidak butuh wacana atau gerakan. Mungkin harus membutuhkan aksi. Benar benar aksi..hajar !

  24. 26 isenk 13 Februari 2007 pukul 11:04 am

    Setuju hell…. Gimana ya, apa baner2 anti pungli di cetak aja trus dipasang di tempat2 yang rawan dengan pungli dan korupsi?
    Tapi entar siapa yang nangkepin punglier nya ya, klo polisinya aja ikut2an mungli??

  25. 27 abdulsomad 13 Februari 2007 pukul 11:19 am

    Postingan nya ADEM, ANYEP….

  26. 28 Evy 13 Februari 2007 pukul 12:28 pm

    hehehe kanker itu therapynya ya potong…habis tuntas ke akar2nya, nulis kanker aah.. thanks ya hell…ide-nya..

  27. 29 wadehel 13 Februari 2007 pukul 1:53 pm

    @Venus, yang tua-tua jg ikut semangat gpp :) ini negara kan milik bersama.

    @Tukangkomentar, syukurlah, semoga semangatnya dari hati, dan disertai partisipasi nyata :)

    @Redwar, kok malah mabur? Ungkap aja semua, kalo dipecat baru mabur kepaksa:P

    @Dani Iswara, bolebolebole :P Emang situ berani?

    @Arif Kurniawan, sangat tidak keberatan, tapi urlnya kalau bisa ga perlu disebut kecuali ditanya, takutnya pesannya jadi batal sampai gara2 baca tulisan yang lain :P

    @Gerson dan TJ, mulai dari diri sendiri dulu? Lebih baik kata ‘dulu’ diganti sambil. Sekali lagi, kita semua ada disebuah kapal besar, ga bisa kita dulu berhenti ngebolongin kapal sambil membiarkan yang lain tetap membolongi, yang benar, menurut saya, kita berhenti ngerusak kapal sambil mengehentikan pengeboran oleh yang lain. Kalo santai, keburu tenggelam om!

    @Cakmoki, pak dokter ikutan bedah juga dooong :)

    @Toim, buat saya itu cuma masalah istilah aja. Pungli termasuk korupsi juga kan? Atau sebaliknya, korupsi itu pungli juga kan? Melakukan pungutan/penilepan terhadap uang negara? Lha pungli ini bukan cuma duit negara, ini juga tentang duit orang2 dijalanan dan dimana-mana itu. Ah, sip lah, kalau anda mau bikin khusus korupsi, bagus juga, mengingat KPK mulai di kebiri oleh para pengayom :)

    @Dee, gitu dong, lihat pesannya, jangan lihat siapa yang menyampaikan. Ditunggu partisipasinya.

    @Chie, amiiin :)

    @CK, mungkin udah ada, tentang orang2 kelurahan yang ngecapnya nunggu duit itu pernah ada kan?

    @Iman Brotoseno, Ya ini salah satu aksi hajar itu :) Mau jadi yang pertama menghajar?

    @Isenk, banner aja ga cukup pak, di pajang dimana2 juga ga ngefek, harus seperti ide om iman Brotoseno diatas, langsung hajar aja.

    @Evy, sama-sama bu. Cara motong sampe ke akar2nya itu yang sulit, liat aja komentar diatas ibu, itu baru hambatan kecil: “ide disepelekan”, nanti akan ada juga tumor2 yang main intimidasi, gimana cara ngelawannya? harus sama-sama. Tapi gimana? Silahkan… saya tunggu wangsitnya :P

  28. 30 abdulsomad 13 Februari 2007 pukul 3:00 pm

    saya cuma bisa mendoakan para koruptor itu dapat hidayah, dan segera mengakhiri petualangan nya sebagai koruptor. AMIEN.

  29. 31 manusiasuper 13 Februari 2007 pukul 3:09 pm

    Hel, susaaah…
    Belum apa-apa sudah dapat godaan, ditawarin uang segepok! Serius!

  30. 32 irdix 13 Februari 2007 pukul 5:18 pm

    hhhhh….

    nie serius yah..

    nie negara sudah rusak.. bobrok.. bejad2 mayoritas aparaturnya.. setiap ada kegiatan pasti ada dana “ini-itu” kalo ga ada.. dipersulit.. pertama terlibat juga setress berat.. pusing idealisme pribadi berkata itu salah total dan ga bener, disisi lain terpaksa taat pada sumpah jabatan yang terucap sama mulut sendiri..

    – menjaga rahasia jabatan, atasan dll..

    hiks.. dilema.. tau gini, dulu najis..najis dah kerja dibawah pemerintahan.. semestinya ada tindakan tegas yang bermutu.. (seperti di cina tuh -eksekusi mati-) kalo disini ? jangan heran kalo yang meriksa korupsi bisa kaya..

    *hhh… duduk termangu sambil nungguin meteor segede lapangan sepak bola nubruk bumi..* enak.. reset dari nol.. tapi apa ntar pada akhirnya ga balik2 korup lagi ? hmm.. nie kayaknya Tuhan korupsi salah satu piranti lunak di manusia yang namanya hati nurani.. jadinya ada yang punya ada yang engga..

    mo nunggu mereka dapat hidayah ? ga pake lama.. ntar malem di tipi ada.. wong naik haji aja cuma biar keren kok.. pelaksanaannya haji yang maknanya hijrah itu loooohhh ga ada blassss.. hiks.. hiks.. (diliatin operator nie.. gara2 mnetes air mata-q -kena asep rokok-)

    jangan sok alim ah.. sok baik.. sok do’ain orang laen.. ga jadi suci tau ga.. najisssssssss kalo cuma berdo’a aja..

    ah.. ini sekadar omdo kok.. omdo aja..

    nb : irdix lagi jijik dengan “sok agama”

  31. 33 anung 13 Februari 2007 pukul 5:25 pm

    ide irdix boleh juga tuh..hard reset..bantai abizz..
    tapi jangan dulu ah, saya percaya masih bisa..
    BERSAMA KITA BISA…halah

  32. 34 Thamrin 13 Februari 2007 pukul 6:09 pm

    Siapa bilang kita senang Pungli? Gerakan ini patut didukung, melaporkan dan mengekspos jika ada pungli. Apa lapor ke Bung Wadehel?

  33. 35 kumala 13 Februari 2007 pukul 6:13 pm

    hmm.. suatu saat, pasti ada postingan & poto dr saya di antipungli WP com ituh.. *janji adalah hutang*

  34. 36 cK 14 Februari 2007 pukul 12:26 am

    mau cerita nih…temen gue pernah mo bikin ktp. disuruh bayar 100ribu. padahal di papan tertulis “bikin ktp gratis”. temen gue bilang “ada nggak tulisan yang bilang ‘bikin ktp bayar 100ribu’? kalau ada saya baru mau bayar.” setelah ngotot sekitar 30 menit akhirnya orang yang minta duit itu nyerah dan bikinin ktp temen gue. tapi hal ini hanya terjadi pada segelintir orang. banyak orang yang merasa ‘daripada ribut karena ngotot2an, lebih baik bayar saja’. hal ini yang bikin pungli ga ada hentinya.

  35. 37 irdix 14 Februari 2007 pukul 1:24 am

    yah begitulah.. kadang meskipun ga “dipungli” pun.. masyarakat kebiasaan ngasih sebagai ucapan terima kasih-lah katanya..

    – nyata nih..

    “mas ini sekadar untuk beli rokok” setelah ngurus nomor induk kesenian.. ya aq balikin “ga bayar kok pak, trims” kataku, “udahlah mas.. gpp, ini dah bawa aja” sambil naruh di dalam buku di depanku.. “pak saya sudah punya rokok lho.. nih masih banyak” jawabku, “sudah pak nda usah” sambungku lagi, akhirnya dibawa lagi ama dia.. 15 menit kemudian.. “mas ini..” katanya sambil memasukkan 2 pak rokok surya ke saku seragamku lalu buru-buru pergi dan berterima-kasih.. “duhh…” keluhku.. kupanggil temen sekantor trus kasih 1 pak ke dia sambil crita.. “wis ga masalah.. wong dia niat kasih ke kamu kan..”. Pikirku.. pembenaran karena dapet rokok, ato menenangkan aq yang bingung dan serba salah ini..

    nah..

  36. 38 mardun 14 Februari 2007 pukul 3:28 am

    Berarti ada istilah “pemli” (pemberian liar) ya? itu termasuk pungli nggak ya?

  37. 39 senyumsehat 14 Februari 2007 pukul 11:08 am

    Teguh bin dehel wadehel
    kampanyemu didukung tuh sama pak SBY ada slogan ini di web beliau : Jangan ada lagi peyimpangan, praktik pungut sana pungut sini, sehingga betul-betul rakyat diberikan ganti rugi yang tepat, wajar, dan bebas dari spekulan

    tu guh berarti kankernya prognosisnya bagus…
    coba kesana deh http://www.presidensby.info

  38. 40 chie 14 Februari 2007 pukul 11:39 am

    itu saking mendarah dagingnya..klo ga ngasih serasa ada yang kurang..ekekekkeke

  39. 41 wadehel 14 Februari 2007 pukul 12:10 pm

    @Abdulsomad, amiiin, amiiiiiiin ya rabbal alamiiiin. Selamat berdoa Pak.

    @Manusiasuper, ya moga-moga aja harga diri lu ga semurah itu.

    @Irdix, makanya jangan cuma eneg aja, ikut usaha dong :)

    @Anung, kalo dikit2 hard reset, kapan belajarnya?

    @Thamrin, bukan ke saya pak! ekspos ke media, radio macam elshinta atau utankayu, ke forum pembaca kompas (omong doang sih, tapi setidaknya disana banyak orang penting), dan ceritakan detilnya sampe identitas si oknum ke pungli.wordpress.com

    @Kumala, kami tunggu janjinya,jangan kelamaan yaa.

    @cK, makanya itu, karena kita yang ikut menyuburkan, kita juga yang harus ikut ngeberantas.

    @Irdix, itu ngurus nomor induknya gimana? Sesuai prosedur kan? Kalau kasusnya gitu namanya bukan pungli, tapi pemberian maksa :) Mungkin sebaiknya di kasih stempel di loket anda, “Dilarang memberikan uang atau barang apapun pada petugas.”

    @Senyumsehat, hihi, kecil banget, kesannya SBY emang beneran GAK BERANI BERSUARA, harusnya yang gede atau bikin PP sekelas PP37 itu, tapi isinya pemberantasan pungli.

    @Chie, ya kayak bu evi yang senyumsehat itu, udah kanker, perlu perawatan khusus. Mungkin perlu cara-cara yang ga ada di buku.

  40. 42 manusiasuper 14 Februari 2007 pukul 12:39 pm

    Harga diri saya tidak semurah itu, harga hp tapi cukup kayanya…

  41. 43 Mirabel 14 Februari 2007 pukul 3:17 pm

    Sharing:
    Saya pernah urus ijin pendirian satu bangunan untuk usaha(cukup besar di suatu wilayah Jabotabek). Untuk perijinan harus ada ijin warga min. 100 orang dari RT/RW sekitar lokasi. Utk bisa tandatangan warga (mereka minta melalui RT) harus keluarkan uang 50 rb/KK. Uang keluar, tandatangan beres.

    Trus urus ke kelurahan minta referensi ke camat. Pak Lurah sangat buaik hatinya, surat keluar tanpa minta apa-apa. Tapi kita beri tanda terima kasih 2 jt. Saya bawa ke camat, ternyata dia minta satu Aerio untuk keluarin referensi ke walikota. Waduh, kaget saya lha kok mahal bener, waktu itu th. 2003. Saya lapor ke boss, suruh tawar ama boss. Harga turun jadi Aerio second. Tawar lagi jadi 50 jt. Proses tawar menawar itu cukup lama, ampe 2 bulan soale pak camat susah bgt ditemui. Tawar menawar dilakukan sambil lunch di resto mewah berkali-kali. Akhirnya deal 35 jt. Ternyata surat pak lurah suruh diubah ma camat and pak lurah gak boleh keluarin tu surat klo blm ada instruksi camat. Yo wis tunggu lagi.

    Penyerahan uang 35 jt dilakukan di mobil mewah pak camat, saya suruh dia tandatangan di buku kerja saya untuk bukti ke boss (secara sy gak pernah punya uang segitu, takut he..he..) Sama pak camat kata-kata diganti: sumbangan partisipasi renovasi gedung kecamatan. Yo wis biarin, yang penting dia tandatangan.

    Sampe ke walikota sya dah gak tau lagi keluar uang berapa karena sebelum sampe ke beliau mash harus kasih ke tata kota, ke BPN (belum sekretaris (berkerudung)yang minta sepatu harganya 6 jt! Ya ampun wong cuma diinjek kok 6 jt, ck..ck..)ke dinas ini itu, ke seluruh kota deh. Dan lamanya bukan main, makin kita nawar makin lama referensi keluar.

    Pertanyaan:
    Kalo kita gak kasih apa yg mereka minta, ijin gak bakalan keluar. Mo ngadu ke siapa? Ntar kalo ngadu malah di black list, secara pungutan dah nyampe ke penguasa kota? Oya, nego ke pak wali tdk langsung dengan beliau tapi lewat orang kepercayaan, yang berarti minta jatah juga. Trus klo di black list, investor lain yang maju. Siapa berani bayar mahal dia yang menang.

    Usulan:
    Seharusnya para investor kompak untuk tidak mencari jalan belakang agar semua urusan cepat beres. Klo ada investor yang jujur n lurus bakalan kalah ma yang belok-belok, selip sana selip sini. Nah, klo semua kompak kan mendidik para penguasa itu untuk lurus juga. Otomatis birokrasi berjalan sesuai prosedur wong gak da duitnya, kok. Klo ada yang mbalelo tulis aja di koran. Tapi, siapa berani?

    Kesimpulan:
    Yang diberantas jangan hanya para punglier tapi juga para pengumpan, para penyambung hidup punglier yang jusru mereka lakukan dengan senang hati. Sing penting proyek jalan mulus, toh nanti dibebankan ke konsumen juga yang berarti masyarakat to?

    Wadehel, sorry panjang banget. Soale gatel pengen sharing (secara gak punya blog ndiri, he..he..)

    (*deg deg an, tengok kanan kiri, moga para terlibat di atas gak baca blog ini, takuuut…*)

  42. 44 irdix 14 Februari 2007 pukul 10:43 pm

    @wadehel sesuai prosedur..

    sebelumnya kasi mereka formulir, minta mereka untuk isi data2 organisasi seni tersebut, jumlah anggota, nama-nama anggotanya, lalu diisi tanggal pendirian organisasi, nama dan minta tnda-tangan RW dan/atau Lurah setempat (ga pake camat). Trus dibalikin ke aq dengan surat permohonan, aq stempel setelah syarat2 dipenuhi, termasuk fc. KTP, photo 2×3 (berwarna bole, kaga juga bole). Trus aq masukin datanya, siapin Kartu nomor Induknya dalam 1-2jam.. tergantung yang tanda-tangan (ka.Dinas) ada apa kaga.. :p biasanya sih aq minta kontaknya kalo mereka keburu, ato saranin mereka cangkruk di warung sebelah kalo liat sikon memungkinkan untuk bisa cepet selesai.. n aq ga duduk di blakang loket lah.. :p tapi di depan kompie yang kaga terhubung ke internet.. (amin)

  43. 45 yume 15 Februari 2007 pukul 5:05 pm

    om dehel rocks !!!! by the way, aku juga sepakat om !! kalo para koruptor itu di hukum mati aja, pada setuju gak nih …… :D

  44. 46 petroek 16 Februari 2007 pukul 11:41 am

    tumben ‘akur’ nih…)**??!@$

  45. 47 edu n hendrik 22 Februari 2007 pukul 6:38 pm

    kami sangat setuju Bung!!
    mari perjuangkan nasib wong cilik dengan memberantas “Para Bangsat” bangsa ini…

  46. 48 pedhet 19 Maret 2007 pukul 4:51 pm

    Pungli? pungutan liar kan? wah saya dukung banget nih gerakan anti pungli nya!! soalnya saya sering banget kena pungli.

  47. 49 leeloos 19 Maret 2007 pukul 5:14 pm

    @pedhet
    Sering kena pungli tapi ga ngeluarin duit kan ..? kalo masih ngeluarin duit, berarti anda masih mendukung pungli :P

  48. 51 game android 16 Agustus 2014 pukul 8:57 pm

    Located next to the TV, it will capture the gestures
    of the users while they are moving hands, legs or head. Trademark infringement notifications and
    Copyright infringement notifications may be filed through
    the Android website. JLC gives an equal importance with the practical and theoretical sessions for the real life careers.


  1. 1 Sejarah kosongempatsembilan « Generasi Biru Lacak balik pada 12 Februari 2008 pukul 10:27 am
  2. 2 Yth Jiwa Muda Indonesia, Soal Pungli Nih! « frimitzon Lacak balik pada 2 Desember 2011 pukul 4:28 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




JANGAAAN !!!

Jangan membaca isi blog ini, sebelum memahami semua woro-woro di halaman PERINGATAN.
Unek-uneg, pertanyaan atau komentar yang TIDAK berhubungan dengan posting, silahkan anda sampaikan di Ruang Tamu.
Boleh juga memasukkan kritik dan saran ke dalam kotaknya.
Posting yang tidak pada tempatnya, terlalu OOT atau terlalu kotor, kemungkinan besar akan saya serahkan pada akismet.
Satu lagi, tak perlu kuatir kalau komen anda tak langsung muncul, kadang akismet suka terlalu curiga, saya akan lepaskan begitu saya online :) Terimakasih

Cap Halal

RSS Sumber Inspirasi

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Kampanye

Petisi Mendukung Pembubaran IPDN

Aku Nggak Korupsi

Kulkas

free hit counter



%d blogger menyukai ini: