Jeritan MayDay dari Perkebunan Rakyat

Kalo tak diawasi kerjanya ngasal
Kalo ada kesempatan, mencuri
Kalo dibilangin malah cemberut
Diancam pecat malah balik mengancam dan menebar hasut
Setelah dipecat berani ngerusak

Aparat?
Para keparat cuma hobi pungli dan merampok rakyat

Ya sudah,
Lain kali nerima buruh harus beneran selektif

. . . . . . .

Yang tamak dan rakus memang tak akan pernah merasa cukup. Sifat destruktif ini bukan monopoli para pengusaha, buruh juga banyak. Tapi masih lebih banyak buruh yang jujur sih :)

Selamat Hari Buruh, maaf terlambat.

41 Responses to “Jeritan MayDay dari Perkebunan Rakyat”


  1. 1 antobilang 3 Mei 2007 pukul 12:15 am

    selamat juga Hel…
    semoga nasib buruh semakin baik.

    *posting ttg perkebunan, gw jadi inget utang gw ama lu, sialaaann*

    btw, pertamax tidaks nih?

  2. 2 kunderemp 3 Mei 2007 pukul 12:21 am

    Waks.. tampaknya Bung Wadehel ini antek2™ kapitalis™ yang harus diwaspadai karena memprovokasi™ untuk melengahkan perjuangan kaum buruh..

    :p

  3. 3 With My Smile 3 Mei 2007 pukul 1:40 am

    ada juga yang masih kaga ngarti bahasa-nya dehel, om yg comment di atas ini…
    saya buruh heelll…
    saya jangan di peras tenaganya dan cuman di kasih bayaran sedikit,
    sya juga minta kesehatan saya di jamin, cuti haid juga dong, saya khan cewe… apalagi ya…oh anak2 saya di sekolahin dong… gratis.. saya inging keamanan dalam kerja… thanks ya boss dehel…

  4. 4 cK 3 Mei 2007 pukul 3:01 am

    saya juga buruh. tapi kalo saya dipecat? wah…bisa ancur tu kantor mwahahahahaha… *PeDe beratz* karena bagaimanapun juga kedua pihak saling membutuhkan. lho…kalo ga ada karyawan, gimana perusahaan mo jalan, betul ga???

  5. 5 junthit 3 Mei 2007 pukul 4:31 am

    ini dia korban generalisasi itu,he..he..

  6. 6 Rusdy 3 Mei 2007 pukul 7:41 am

    Weleh, betul juga nih, kagak buruh, kagak pengusaha, yang rusak ya rusak! Masalahnya yang rusak mencemarkan nama yang baik dan berusaha dengan keras. Makanya, biasanya orang men-generalisasi-kan (or stereotyping), selalu yang jelek-jelek :P

  7. 7 wadehel 3 Mei 2007 pukul 7:43 am

    @Antobilang, amiiin… semoga nasib pengusaha juga lebih baik. Tidak melulu dianggap banyak duit lalu di pungli sana sini :P

    @Kunderemp, hihi.. husss…. jo rame rame!! :P

    @With My Smile, baik buruh maupun pengusaha memang punya kewajiban yang harus dipenuhi Bu. Gimana rasanya mburuh disana? Enak tidak? :P

    @cK, betul, sama-sama membutuhkan. *seereeem*

    @Junthit, Rusdy bener ituh. Di indo ini kalo jadi pengusaha langsung dianggap jadi cukong yang banyak duwit. Cukong gosong dari hongkong?? Para keparat juga berebut mungut pungli, pemerintah lebih sering mempersulit dibanding membantu. Dari buruh juga cenderung melihat pengusaha itu sebagai sosok penindas yang perlu dimusuhi dan diporoti. Ya, memang tidak semua… kebanyakan gitu. Generalisasi :P

  8. 8 Rusdy 3 Mei 2007 pukul 11:00 am

    @Wadehel:
    Iya, masalahnya yang baik-dan-berusaha-mengikuti-peraturan semakin sedikit, wong kagak ada yang mendukung! Seperti di jalan raya, maunya sih disiplin, tapi…

  9. 9 chielicious 3 Mei 2007 pukul 11:04 am

    mentang2 mahasiswa :P

    om nanya donk..karyawan ama buruh sama gak sieh?

  10. 10 Rizma Adlia 3 Mei 2007 pukul 11:29 am

    yah,, met hari buruh!

    pengennya semua bahagia dan jujur, tapi masih butuh perjalanan yang dikit lebih jauh lagi,,

  11. 11 @ndesti_la_virgin 3 Mei 2007 pukul 11:29 am

    @chielicious
    Ya ga sama donk!
    Karyawan di awali dgn hurup k
    Buruh di awali dgn hurup b
    iya ga sih??!!

    00T.

  12. 12 wadehel 3 Mei 2007 pukul 12:02 pm

    @Chielicious, mmh… harusnya sih sama aja. Tapi ga tau deh klo ga ngerasa :P Kesannya buruh tuh…,, mmh… cape banget, kalo karyawan kesannya lebih elit ya.

    @Rizma, makanya seleksi, yang jujur2 aja deh klo bisa, milih kerja di tempat yang jujur, milih karyawan eh, buruh yang jujur juga :D *ngimpi*

  13. 13 venus 3 Mei 2007 pukul 12:18 pm

    postingan ini…lo mewakili siapa, hel? buruh, apa owner kebun karet? :D

  14. 14 jurig 3 Mei 2007 pukul 12:24 pm

    buruh memang jadi salah satu faktor penentu dalam menentukan perekonomian sebuah negara… tapi kalo ga ada pengusaha, buruh mau kerja dimana ya ….

    ayo dong … buruh ama pengusaha harus akur … *tapi bakalan susah ya ngakurin buruh ama pengusaha* …soalnya kepentingan dan kebutuhan-nya kan beda ….

  15. 15 Death Berry 3 Mei 2007 pukul 2:22 pm

    Yah, selamat hari buruh. Saya malah merayakan Hardiknas. :mrgreen:

  16. 16 bayuleo 3 Mei 2007 pukul 2:38 pm

    sapa jg yg peduli ma buruh … diperas aja terus kayak sapi peras …kasih gaji semurah murah nya kl gak bs kerja pecat aja …byk cv cv ngangur di luar sana karung2 an… susah deh jd perasan setan pemilik modal … tp mo apa hayoh kl may day aja kagak ada libur … mo apa ko? demo sana demo sini ujung2 nya malah lapar + bikin macet..runyam ..nah loh. pusink ..maen ps aja trus jalan2.

  17. 17 bayuleo 3 Mei 2007 pukul 2:40 pm

    MAY DAY KOK MASUK KERJA …. MACAM MA PULAK KALIAN INI???!!!

    *kabur maen PS*

  18. 18 bayuleo 3 Mei 2007 pukul 2:48 pm

    balik lg: kl may day dijadikan hari libur berarti itu satu cercah harapan bahwa penguasa mikirin buruh. kl may day gak jd hr libur boro2 mo naikin gaji plus uang transportasi, akomodasi, meals, tunjangan hp, asuransi kesehatan, living allowance ..nenek lo…

  19. 19 anthonysteven 3 Mei 2007 pukul 3:16 pm

    Ya itu dia masalahnya….

    Investasi yang gak jalan, korupsi yang kelewat batas. Akibatnya rakyat susah, pekerjaan kurang, pemerintah terpaksa rekrut banyak-banyak dengan gaji kecil.

    Jadinya banyak yang suka mencuri dan beringas deh.

    Ah, tapi mungkin gak bijak nyalahken pemerintah terus.

  20. 20 kunderemp 3 Mei 2007 pukul 4:05 pm

    @wadehel and @with_my_smile:
    Maaf…
    padahal rasanya saya sudah menambahkan tanda “™” untuk menegaskan sedang bercanda.. :p

  21. 21 xwoman 3 Mei 2007 pukul 5:02 pm

    wow.. tumben-tumbenan nih postingannya pendek!

    soal pungli biar ada keseimbangan alam kalee… yang satu nyari duit yang satu mungli, kalo terjadi hal-hal tersebut diatas udah bantai™ aja :D

    Selamat juga Hel… ngomong2 dah lama jadi buruh kebun teh?

  22. 22 Emanuel Setio Dewo 3 Mei 2007 pukul 6:19 pm

    Mayday, mayday…

    (** Pesawatnyasedanglimbung… **)

  23. 23 telmark 3 Mei 2007 pukul 6:43 pm

    gua `ga bisa ngomong deh.. sependek gitu bisa sarat dgn bnyk arti. tp ingat, sifat destruktif kaum buruh kita telah menyebabkan banyak perusahaan raksasa asing hengkang dari Negeri kita, dan menyebabkan turunnya kepercayaan thp investasi di Indonesia. ujung2-nya justru bnyk menimbulkan kerugian. termasuk peningkatan pengangguran. yg musti dilakukan adalah membenahi sistem dan sdm-nya itu sendiri. sistem yg saya maksud adalah spt (contohnya) batas umr dan tunjangan yg mencukupi, serta memendekan birokrasi yg membuat repot investor asing menanamkan modalnya di negara ini.

  24. 24 anas 3 Mei 2007 pukul 7:06 pm

    Yap selamat hari buruh n’ smoga para burh (aku juga) dan para boss bisa saling menghargai dan berusaha menyatukan tujuan bersama. Buruh dapet gaji layak n’ boss-nya dapet untung

  25. 25 alex 3 Mei 2007 pukul 7:46 pm

    Ah…
    ternyata Wadehel mendukung buruh.
    Merujuk pada pikiran picikku bahwa mendukung buruh = pendukung proletar dan proletar = socialis = komunis = atheis… pasti Wadehel…

    *buru-buru kabur sebelum di-massakan orang* :D

  26. 26 knyskl 3 Mei 2007 pukul 10:03 pm

    Waktu hari Buruh, disini buruh-buruh pada demo

  27. 27 wadehel 3 Mei 2007 pukul 11:38 pm

    @Venus, mewakili semua pihak mbok :D

    @Jurig, berarti perlu saling memahami ya…

    @Death Berry, hehe… saya telat mulu deh.

    @Bayuleo, tul juga tuh. liburrr!!! Siapa sih yang ga suka libur :D

    @Anthonysteven, ini emang salah kita juga kok.

    @Kunderemp, iyaaa, tahu kok :P makanya saya bilang jo rame-rame :P

    @Xwoman, belum mbok :)) Tapi minum sering.

    @Emanuel, *ambil stinger pikul 2, tembakin bareng, terlentang puwas*

    @Telmark, hmm… waktunya swadaya? :D

    @Anas, amiiiin.

    @Alex, husss, jo rame-rame!!

    @Knyskl, kanyasukla kan? Dimana blognyaaaah???

  28. 28 n0vri 4 Mei 2007 pukul 8:13 am

    Wahai buruh sedunia, bersatulah!

  29. 29 manusiasuper 5 Mei 2007 pukul 11:37 am

    An Unemployeed Talks About Employers

    *KABUR!*

  30. 30 Death Berry 5 Mei 2007 pukul 1:24 pm

    Mayday, mayday…

    Jadi kalau pesawat sedang jatuh, teriakkan daruratnya ‘Hari Buruh, hari buruh’ ya…?

  31. 31 Dimashusna 6 Mei 2007 pukul 9:06 pm

    Kalo tak diawasi kerjanya ngasal
    Kalo ada kesempatan, mencuri
    Kalo dibilangin malah cemberut.

    Itu dulu kang, Sekarang TIDAK.
    Mau Bukti :
    1. Sudah banyak perusahaan2 di Indonesia yang sudah mendapat sertifikasi ISO dgn berbagai macam varian ISO. Plus untuk Perusahaan2 otomotif dan sparepart harus memiliki sertifikat TS (yang jauh lebih syusyah), tapi justru sudah banyak yang memilikinya. Ini membuktikan bahwa kualitas pekerja Indonesia sesuai dgn kualitas standar pekerja Internasional. Yang mengeluarkan sertifikat pun lembaga Internasional yang mumpuni dan terpercaya (ga bisa dibeli).

    2. Sudah banyak perusahaan2 di Indonesia yang mencapai titik BEP (Break even point), yang bermakna tinggal merengguk laba tiap bulannya. Tapi Imbal balik dari perusahaan terkadang cukup mennyakitkan, di mana perusahaan terkadang hanya mengalokasikan 5% untuk membayar gaji seluruh karyawan. tapi kami malah nrimo aja, tidak berdemo. terkadang ketika kami meminta transparansi masalah pengeluaran perusahaan, pihak perusahaan sering tidak bersedia (takut ketahuan kalo karyawan cuma kebagian kadang2 2%) dari pengeluaran. Ditanya laba Perusahaan malah tidak bersedia.

    3. Dua pabrikan otomotif besar seperti Yamaha dan Astra Honda justru membangun fasilitas produksi terbesarnya justru di Indonesia. Mereka percaya dgn kualitas pekerja kita, tidak asal-asalan.

    jika sistem sekarang tidak diubah menjadi lebih baik maka dijamin dalam jangka waktu panjang akan terjadi pemiskinan terstruktur (malah sudah terjadi).Di mana pekerja terus menerus bekerja tanpa ada tingkat kesejahtraan yang seimbang dgn tenaga dan waktu yang diberikan.

    Buruh mengamuk bukan tanpa sebab, manusia sudah lapar malah ditindas, yaa ngamuk lah. Masih banyak sebab2 lain yang membuat pekerja Indonesia lebih mudah mengamuk.
    Contoh kasus : Saya pernah bekerja di Perusahaan PMA jepang yang memproduksi hasil pengolahan logam (Peleburan dan pengecoran) sebagai operator di Bekasi. Sebagian besar operatornya hanya mampu membeli motor, sedangkan di Perusahaan yang sama di Thailand operatornya rata-rata mampu membeli mobil. Di mana kualitas produksi sama dan harga jual nya pun sama.
    Belum lagi Pengalaman sebagai operator di 5 perusahaan yang lain.
    jadi masih banyak perusahaan yang memperlakukan pekerjanya hanya sebagai variabel produksi, bukan sebagai Manusia yang membutuhkan ksejahtraan.

    Oh iya, jadi keengganan investor untuk menanam modal di Indonesia Bukan lah karena Kalo tak diawasi kerjanya ngasal
    Kalo ada kesempatan, mencuri
    Kalo dibilangin malah cemberut. BUKAN, tapi Korupsi Birokratik yang luar biasa, yang terpaksa harus dimasukkan ke dalam biaya produksi.

  32. 32 wadehel 6 Mei 2007 pukul 10:33 pm

    @Dimashusna,Sebenernya itu saya membicarakan spesifik perkebunan rakyat (sesuai judul) yang saya lihat dan alami :) Tapi bener itu soal para birokrat korup, mereka itu memang menaikkan biaya produksi, ga di kampung ga di kota sama aja.

  33. 33 Dimashusna 9 Mei 2007 pukul 8:11 pm

    wah Maaf kang, jadi oot saya nih. Maklum pulang kerja malah nyangkut ke warnet, pikiran belum jejeg malah buka blog si akang.Jadi oot deh, sorry yach.

  34. 34 Lelitetepmanismakasih 10 Mei 2007 pukul 2:22 pm

    ternyata saya salag baca,, xixixi muuB ,, masa wadehel saya baca,, wahedel,,duhh,, maab kaan

  35. 35 mbah keman bersabda 15 Mei 2007 pukul 5:52 pm

    Intine…orang indonesia…mikirke uripe dewe,,,rasa kemanusiaan dan kebersamaan sudah…sirna…tinggal serakah dan aji mumpung…pejabat lupa rakyat, pimpinan lupa anak buah, perusahaan lupa karyawan…karyawan lupa posisi…

  36. 37 penyakit jantung 24 Juni 2009 pukul 11:29 pm

    Well….Ya itu seperti penyakit jantung


  1. 1 Telmark. Lacak balik pada 3 Mei 2007 pukul 10:40 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




JANGAAAN !!!

Jangan membaca isi blog ini, sebelum memahami semua woro-woro di halaman PERINGATAN.
Unek-uneg, pertanyaan atau komentar yang TIDAK berhubungan dengan posting, silahkan anda sampaikan di Ruang Tamu.
Boleh juga memasukkan kritik dan saran ke dalam kotaknya.
Posting yang tidak pada tempatnya, terlalu OOT atau terlalu kotor, kemungkinan besar akan saya serahkan pada akismet.
Satu lagi, tak perlu kuatir kalau komen anda tak langsung muncul, kadang akismet suka terlalu curiga, saya akan lepaskan begitu saya online :) Terimakasih

Cap Halal

RSS Sumber Inspirasi

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Kampanye

Petisi Mendukung Pembubaran IPDN

Aku Nggak Korupsi

Kulkas

free hit counter



%d blogger menyukai ini: