Kenapa Perlu Mama Baru

Kenapa sih Papa nikah lagi? Emangnya Papa gak kasian sama Mama?

De, *sambil ngelus-ngelus rambut anaknya* Papa itu kan sekarang udah kaya, udah terkenal, setiap hari ketemunya sama orang-orang hebat, orang-orang pinter. Papa sekarang juga jadi semakin pinter.

Trus kenapa? *motong sambil emosi* Pokoknya Ade ga mau!!

De, dengerin dulu dong. Papa sekarang kan makin pinter, perlu Mama yang lebih pinter juga, supaya bisa diskusi. Kalo Papa ngobrolnya sama orang bego, nanti Papa gak bisa mengembangkan kepintaran Papa dong. Nanti Papa malah bisa bego lagi, nanti bisnis Papa terganggu, trus ga bisa beliin Ade mainan, ga bisa bayarin sekolah Ade juga, ga bisa beli makanan, gimana coba?

Yaah, jangan dong Pi!

Nah, makanya Papa perlu Mama baru.

Emang Mama bego ya, Pi? Kenapa gak disuruh belajar aja biar pinter?

De, Mama itu udah tua, udah ga seksi bisa belajar lagi. Apalagi dulu mama pendidikannya kan rendah banget. Nanti kalo dipaksa belajar malah stress, trus sakit. Kalo meninggal gimana?

Yaah, jaaaangaaaaaaaan!

Nah, De, Mama baru yang ini tuh pinter banget lho, nanti Ade bisa belajar banyak sama Mama baru. Jadi nanti Ade makin pinter deh. Trus, Mama lama juga jadi punya temen ngobrol, ga kesepian lagi kalo Ade sekolah dan Papa lagi ke kantor, asik kan?

Iya, ya… Iya deh, tapi nanti uang jajan Ade ditambahin ya?

Pasti doong *tersenyum puas*

45 Responses to “Kenapa Perlu Mama Baru”


  1. 1 sandal 12 Desember 2006 pukul 3:06 am

    pertamax!

    benar-benar teknik yg jitu! ^_*

  2. 2 Irwan 12 Desember 2006 pukul 6:41 am

    “Kenapa Perlu Mama Baru”??

    ~ pengen masuk sorga gag???… :P

  3. 3 manusiasuper 12 Desember 2006 pukul 7:26 am

    Kenapa mama ga boleh punya papa baru??

  4. 4 Amd 12 Desember 2006 pukul 7:35 am

    Mama (Sambil ngintip dari balik gorden): Hrghghghg!@!!!!! (dalam hati saja sih…)

  5. 5 Paijo 12 Desember 2006 pukul 8:35 am

    Ilustrasi yang bagus. Sekarang baru ketahuan bahwa yang memberi inspirasi para laki-laki untuk berpoligami adalah sdr Wadehel.

  6. 6 rizka 12 Desember 2006 pukul 9:25 am

    Hmmmmmmmh….yang begini neh!

  7. 8 om7ack 12 Desember 2006 pukul 10:16 am

    tapi pa, entar kalo dede haus, mau nenen ke mama yang baru boleh juga pa??

    *kabur*

  8. 9 Herman Saksono 12 Desember 2006 pukul 11:01 am

    Blog ini benar-benar provokator poligami ya :D

  9. 10 bludru 12 Desember 2006 pukul 11:46 am

    coba di rumah ahhh…….

  10. 11 bupunsu 12 Desember 2006 pukul 12:22 pm

    Alah om dehel ini….
    Ilustrasinye ok juga nih…

    Ntar klo udah punya dicoba ah….(:D Terinspirasi) hahahahaha

    *KabuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuR*
    *Mode Sembunyi – ON*

  11. 12 kikie 12 Desember 2006 pukul 1:20 pm

    perempuan pintar mau jadi mama kedua? bageeeus…

    bisaaaa aja lakilaki teh ngelesnya. TPD ..

  12. 13 kw 12 Desember 2006 pukul 1:42 pm

    wah kok gak abis-abis poligaminya. aku tunggu aja deh ceritanya yang dari isteri kedua aja. :)

  13. 14 Emanuel Setio Dewo 12 Desember 2006 pukul 2:09 pm

    Kayaknya Wadehel belum nikah deh. Tapi kok sdh canggih masalah poligami ya? Ajarin dong…

  14. 15 Saraswati 12 Desember 2006 pukul 3:12 pm

    Semua tergantung niat dalam lubuk hatinya.

    Tuhan Maha Tahu. Dan Dia akan membalaskan segalanya.

    Amiiin!

  15. 17 didats 12 Desember 2006 pukul 3:50 pm

    hehehe…
    kadangkala niat poligamer (yg berpoligami) beda dengan sangkaan kita.

    ya wis lah, jangan diomongin lagi…

  16. 18 Luthfi 12 Desember 2006 pukul 4:26 pm

    Setuju ama didats

    *nutup kotak komentar*

  17. 19 wadehel 12 Desember 2006 pukul 7:15 pm

    @ Manusiasuper
    Mama ga boleh punya papa baru, karena dalam agama kita tidak ada aturannya. Kalo maksa nanti dosa, nanti Tuhan yang marah akan menyiksa mama di neraka.

    @ Amd
    Mungkin bukan marah seperti itu, tapi malah langsung mati rasa. Suami yang selalu dicintai, selalu ditemani dengan setia sampai sukses berat, kok bisa semudah itu meninggalkan dengan alasan yang dibuat-buat.

    @ Paijo
    Sebenarnya saya berusaha menyentil para wanita, eh, ternyata mereka udah pada males ngomongin begininan.

    @ Rizka
    Sabar mbaaak :)

    @ Didats
    Kenapa jangan diomongin? Ghibah ya?

    @ Luthfi
    Menurut saya, yang pantas menghentikan pembahasan tentang poligami itu hanyalah wanita, karena disini mereka yang dirugikan. Betul tidak?

    FYI @ All:
    Dari perspektif.net tentang poligami:
    1. Merendahkan derajat perempuan dan membuatnya rawan untuk diperlakukan secara tidak manusiawi.
    2. Membahayakan anak-anak keluarga bersangkutan dengan rasa ketidak pastian, diacuhkan dan di ekspose pada hubungan yang eksploitatif.
    3. Mendukung sikap menjajah dari lelaki bermental penguasa. Tidak mungkin kita membangun masyarakat yang baik sambil menerima poligami yang merupakan kebiasaan pelecehan zaman dahulu.

  18. 20 Tresno 12 Desember 2006 pukul 7:23 pm

    hihihihi, poligami terus iks… ntar jadi banyak yang ikut poligami loch!

  19. 21 neeya 12 Desember 2006 pukul 8:40 pm

    aku ber poliandri aja ah bosen poligami muluw…

  20. 22 Tutankhamun 12 Desember 2006 pukul 8:56 pm

    alaah si papah pinter banget yak …

    Jadi wahai kaum cewe ..!!!
    inti yang dapat saya ambil adalah :

    JANGAN MAU DIBODOHI LAKI-LAKI

    Jadilah Cewe yang punya harga diri.
    Suami berpoligami, ajukan saja ke pengadilan tinggi.

    Cerai gitu loh Bo!

    Ga usah bicara cinta lagi kalo udah di-poligami-in …

    BASIIIIII

  21. 23 GP 13 Desember 2006 pukul 3:19 am

    Sekilas infor:
    Yang mau poligami, termasuk AA Gym dan teh Nini sebagai poligamer pemula mungkin bisa berguru ke Warren Jeffs atau orang2x mormon di Utah, AS. Mereka pengikut kristen yg taat, berpoligami dan berjilbab/berkerudung juga lho. Warren Jeffs ini istrinya lebih dari 40 dan anaknya lebih dari 60. Mohon info ini diteruskan ke AA Gym atau pengikut poligami lainnya, supaya mereka bisa mendapatkan hidayah dari bpk Warren Jeffs dalam hal berkebersamaan dalam suatu keluarga, berkeadilan dan tentunya saling berbagi info ttg jalan menuju Surga.
    Sedikit berita ttg Warren Jeffs:
    http://www.usatoday.com/news/nation/2006-08-29-jeffs-profile_x.htm

  22. 24 dani 13 Desember 2006 pukul 5:55 am

    kayaknya masi bakalan ada edisi slnjtnya neh.. :)
    ‘suara’ istri kedua; idem spt #13
    ‘kisah’ perjatahan yg berkeadilan
    ‘kursus’ poligami dari w a d e h e l
    akhirnya..
    textbook poligami by w a d e h e l
    :P

  23. 25 wadehel 13 Desember 2006 pukul 8:36 am

    @ Tutankhamun
    Hehe, tumben kita searah :P

    @ GP
    Ah, gilaw. Mirip ya? Jadi kepikiran, orang-orang lembut bersuara merdu apa nafsunya gede? *husss!*

    @ Dani
    Sebenernya saya pengen bikin tulisan atau buku Manajemen Titit.

    Hey, ad hominem ituh!

  24. 26 redwar 13 Desember 2006 pukul 11:31 am

    Weks si hel teori buat poligaminya dah T.O.P, semua alesan dah komplit, Dalil2 dah hafal, tinggal praktek aja ya hel… :))

  25. 27 helgeduelbek 13 Desember 2006 pukul 12:05 pm

    Saya sebenarnya mau komen sejak awal tapi ada masalah pada server, jadi baru kali ini bisa masuk di blognya wadehel. Tegah bener yah si bapak berdalih didepan anaknya demi kepentingan diri. Atau jangan-jangan wadehel sendiri berniat akan menerapkan dialog seperti itu kepada anaknya.

  26. 28 Dino 13 Desember 2006 pukul 5:10 pm

    Hehehehe lucu postingannya
    Poligami ini diomongin terus ya sama blogger2

  27. 29 n/a 13 Desember 2006 pukul 7:13 pm

    sssttt hati-hati lho ngomongin dia terus,
    panas tuh si aa.
    tau gak?
    kalo kalian yang ngomen di sini santri lapisan pertamanya
    bakal sering kena bogem mentah tuh.
    suwer! beneran!
    nih orang lembut kalo lagi di mimbar aja (ayam berbulu gorila)
    tapi kalo ngedidik timnya gile bener militeris!!!!

  28. 30 kenny 13 Desember 2006 pukul 10:16 pm

    wah…mesti kasih jwb an tandingan buat anakku ntar..klo papanya bilang ke’ gitu…heheheh

  29. 31 wadehel 13 Desember 2006 pukul 11:20 pm

    @ Redwar
    Nggak kok. Tapi entah ya. Sebenernya saya justru mengharapkan ada jawaban tandingan dari pihak si mama.

    @ Helgeduelbek
    Tidak Pak, suwer. Saya tidak setega itu lah. Saya masih manusia kok.

    @ Dino
    Silahkan tertawa, bebas kok

    @ n/a
    Emang keturunan dan dari kultur militer, baru tau ya? :P Para SSG itu konon ingin dilatih setara kopasus *isu-isu-isu* Tapi apa hubungannya sama mama baru? Out Of Topic nih!

    @ Kenny
    Harus itu, ditunggu lho. Nanti saya link ke jawaban itu :)

  30. 32 manusiasuper 14 Desember 2006 pukul 4:15 pm

    ————————–
    Emang Mama bego ya, Pi? Kenapa gak disuruh belajar aja biar pinter?

    De, Mama itu udah tua, udah ga seksi bisa belajar lagi. Apalagi dulu mama pendidikannya kan rendah banget. Nanti kalo dipaksa belajar malah stress, trus sakit. Kalo meninggal gimana?
    —————————

    Tuntut Wadehel!!! Atas nama wanita!!

  31. 33 Mbahkeman 14 Desember 2006 pukul 5:55 pm

    tiada cinta yang sempurna di dunia ini,selain mencintai sang Allah Swt.. Suami adalah manusia biasa… Bukti ketaatan dan ujian keimanan Untuk mama.. adalah Papa mau kawin lagi..:)

    terkadang Pil pait tapu itu untuk menyembuhkan mama!

    sutik itu sakit. tapi itu demi kesehatan mama!

    Tapi sebagai tukang suntik .. kayaknya enak tu ma!!?

    jadi papa mau memberikan suntikan untuk kesehatan mama,calon madu mama!!

    wanita yang di Madu adalah jaminanya SURGA.. Trus yang Memadu jaminanya apa YA? Masak NERAKA???! semoga tidak…

  32. 34 wadehel 14 Desember 2006 pukul 7:22 pm

    @ Manusiasuper
    Ampuuuun om. Gimana dong? Saya hapus aja atau nunggu ada yang ngajukan somasi?
    *bucat pasi*

    @ Mbahkeman
    Hehehe… Itu mah tanyaken aja pada Yang Mulia AA Gim Over.

    Btw, demi memasukan sebanyak mungkin wanita ke surga, mbah bisa coba ikut pengajian di DT, cewe2nya banyak yang cuantik lho.

  33. 35 felina 15 Desember 2006 pukul 10:26 am

    *ngakak abis* kalau poliandri legal nanti saya pakai alasan itu ajah ke anak sayah… ;))

    ehh maap blom kenalan yaaa… salamaaaannn…

  34. 36 manusiasuper 15 Desember 2006 pukul 10:44 am

    Belum selesai tuntutannya:

    tuntut wadehel!! atas nama wanita!!
    Tuduhan: membocorkan rahasia negara!!!

  35. 37 wadehel 15 Desember 2006 pukul 2:54 pm

    @ Felina
    Salam kenal, blognya mana?

    @ Manusiasuper
    Bocor? Rahasia? Yang mana?
    *makin bucat pasi*

  36. 38 BARRY 19 Desember 2006 pukul 12:05 am

    Menurut saya si “papa” pasti pernah ambil kelas psikologi 101 tentang bagaimana cara memasuki otak anak kecil dan yang “kurang” pandai.

  37. 39 manusiasuper 19 Desember 2006 pukul 1:03 pm

    Pokoknya semua point yang merujuk pada alasan kenapa papa mesti menikah lagi, karena mama 1, 2, 3, 4, …

  38. 40 Tukangkomentar 19 Desember 2006 pukul 1:10 pm

    Felina,
    daftar dulu untuk nanti kalau poliandri disahkan.
    Ikhlas lho ini.
    :)
    (sambil mringas-mringis dan cengar-cengir..)

  39. 41 observer 27 Desember 2006 pukul 11:52 pm

    good humor..two thumbs for you

  40. 42 danasatriya 26 Mei 2007 pukul 12:09 pm

    hehe, bisa juga dicoba neh kalo nanti punya anak.. nice ‘advice’ :P :mrgreen:

  41. 43 ilen 26 Mei 2007 pukul 1:56 pm

    ihhhh hari gini poligami… buat cewe jangan mau di pologami soalnya bakalan makan ati

  42. 44 seventeenosix 26 Mei 2007 pukul 6:44 pm

    “semua hal di semesta ini bisa benar tergantung dari sudut mana si pengamat melihat”

    Kalo menurut aku , seandainya aku jd anak itu , aku akan bertanya ;
    – Kenapa Papa butuh mama baru yang lebih pintar ? Apa papa ndak pintar ?
    – Emang mama bego ya pi ? Kenapa papa mau sama orang bego ? Kan lebih bego orang yang mau sama orang bego ?!!!! Udah tau bego dikawinin…..
    -Trus mama baru pintar ya ? Kalo pintar kenapa mau sama orang bego seperti papa ?

    Man…this is not about man and woman ….. this is about what’s in your mind …No need to think ….just use ur brain…kaya’nya gitu deh ya ….
    Peace!

  43. 45 max 24 September 2007 pukul 8:56 am

    goblok semuanya.. poligami tu enak tau? gw aja seneng.. istri gw , gw kasih bisnis satu satu. jadi bisa dapet penghasilan sendiri2 n bs ngehidupin anak2 gw, gw tinggal absen setiap hari ke rumah2 istri gw. ngecek n kasih nafkah batin doang!.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




JANGAAAN !!!

Jangan membaca isi blog ini, sebelum memahami semua woro-woro di halaman PERINGATAN.
Unek-uneg, pertanyaan atau komentar yang TIDAK berhubungan dengan posting, silahkan anda sampaikan di Ruang Tamu.
Boleh juga memasukkan kritik dan saran ke dalam kotaknya.
Posting yang tidak pada tempatnya, terlalu OOT atau terlalu kotor, kemungkinan besar akan saya serahkan pada akismet.
Satu lagi, tak perlu kuatir kalau komen anda tak langsung muncul, kadang akismet suka terlalu curiga, saya akan lepaskan begitu saya online :) Terimakasih

Cap Halal

RSS Sumber Inspirasi

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Kampanye

Petisi Mendukung Pembubaran IPDN

Aku Nggak Korupsi

Kulkas

free hit counter



%d blogger menyukai ini: