Manusia berencana, tapi Tuhan lah yang…

Berurusan dengan blog itu makan waktu! Awalnya cuma ngecek apakah ada komentar baru, ketika ternyata ada komentar yang terlalu menarik, saya tertarik ngeklik untuk liat blognya. Trus disana tertarik ngasih komen juga. Lha selesai ngomen bukannya udahan, malah terseret lagi ke blog lain yang juga menarik, begitu terus hingga akhirnya nyadar telah kehilangan banyak waktu.

Mampir bloglines atau dashboardnya wordress sama saja, meski jauh lebih efisien, waktu tetap saja bergerak terlalu cepat. Diperparah dengan koneksi yang fakir ini, makin sedikit saja waktu yang tersedia untuk melakukan hal-hal lain yang lebih tak bermutu. Dan kalau sampai tergoda untuk menulis, paling tidak 30menit sampai satu jam juga akan melayang untuk sebuah tulisan.

Karena alasan itulah, tempo hari saya berniat pause ngeblog (termasuk ngomen) dengan alasan introspeksi sejenak. Tujuan sebenarnya hanyalah supaya punya lebih banyak waktu untuk gawul, nongkrong, morno, bersenang-senang, dan tentunya membaca buku.

Sayangnya Allah, Tuhan, Bapa Di Surga, Hyang Widhi atau siapapun itu namaNya mempunyai kehendak lain. Dia Yang Maha Berkehendak itu malah memberi saya pekerjaan makan waktu dan tenaga, yang entah kenapa saya lakukan juga. Tugas itu memang selesai, tapi rencana bersenang-senang gagal total. Saya masih tidak sempat melakukan apapun yang lain.

Ya sudah. Memang sebagai manusia kita bebas membuat rencana, tapi Tuhanlah yang selalu siap untuk disalahkan bila nanti rencana itu tidak kesampaian :)

No problem, toh akhirnya kejadian itu malah bisa jadi bahan ngeblog disini… aargh.. ngeblog lagi! Wataw!

Iklan

28 Responses to “Manusia berencana, tapi Tuhan lah yang…”


  1. 1 Shinta 16 Januari 2007 pukul 6:45 pm

    Hel, masih aktual ga masalah perlu solusi pelet? Aku dah dapet solusinya nih. Tinggalin pesen di blog aye kalo masih perlu. Kalo dah ga perlu lagi, ya alhamdullilah.

  2. 2 dirac 16 Januari 2007 pukul 6:51 pm

    itu namanya blog-addicted Om Hel :)

  3. 3 Luthfi 16 Januari 2007 pukul 7:25 pm

    wakakakkaa
    emang kita tll byk ngabisin umur dan benwith di dpn monitor kyknya

    ==============================================

  4. 4 Amd 16 Januari 2007 pukul 7:41 pm

    Omonganmu itu loh!

    “Memang sebagai manusia kita bebas membuat rencana, tapi Tuhanlah yang selalu siap untuk disalahkan bila nanti rencana itu tidak kesampaian”

    Yang semacam ini yang bikin banyak yang melaknat dirimu! Meng-KAFIR KAMU™-kan dirimu! Mengajakmu kembali ke jalan mereka yang BENAR.

    Tapi di satu sisi, membacanya seperti menyingkap karpet bulukan yang sekian lama tidak pernah kita bersihkan bagian dalamnya, berdebu dan bau, tapi itulah kenyataan yang harusnya kita hadapi.

    Membuka mata (hati) tidak melulu bisa dilakukan hanya dengan memendamkan kepala di tumpukan buku ataupun kitab. Justru mata (hati) kita lebih bisa terbuka jika kita MAU melihat kenyataan di sekeliling kita, mau berbagi pemikiran dengan semua orang, bukan hanya mau benar sendiri, apalagi sampai menyalah-nyalahkan orang lain.

    Bleh bleh bleh, ngapain saya nulis ginian sih!

  5. 6 terbanglah lebih tinggi 16 Januari 2007 pukul 9:02 pm

    Hahahhaa.. a blog addict!
    Been there, done that.
    Welcome on board..!!

  6. 7 Dani Iswara 17 Januari 2007 pukul 3:19 am

    emang enak jd seleb™..:)

  7. 8 manusiasuper 17 Januari 2007 pukul 6:58 am

    Wadeheeel….

    *lari-lari sambil bentangkan tangan versi india*

  8. 9 Lita 17 Januari 2007 pukul 7:03 am

    Ahlesan… :D
    Couldn’t resist the temptation. Just say so! Ah you not gentle, lah…

  9. 10 Irwan 17 Januari 2007 pukul 1:26 pm

    Pekerjaan apan tuh yg makan waktu dan tenaga?
    Abis nguli ya
    Capeee Deeeh

  10. 11 kw 17 Januari 2007 pukul 4:09 pm

    ya. Lita tepat. Alesan! Terlalau jauh menghubung-hubungkan ngeblog dengan Tuhan. Tuhan telah membebaskan umatnya untuk berbuat semaunya, mau ngeblog, morno, gawul atau berenang-senang.

    kegagalan itu karena ulah kamu sendiri. iya kan? :)

  11. 12 ulan 17 Januari 2007 pukul 4:22 pm

    kalo capek nge-blok sendirih, ya… suruh orang lain ajah nge-blok-kin blok nya kamu, jadih kayak menejer gituh, kan biasa nya seleb-britis mesti punyak menejer, lah seleb-britis nya blok mesti nya yah punyak menejer jugak donk…

    sayah masukin lamaran boleh nggak pak???

  12. 13 Bidadari 17 Januari 2007 pukul 5:13 pm

    Alkoholic…
    Workholic…
    Bloggholic…

    Hehe… nulise bener gak mas? Maklum di kayangan pada gaptek..

  13. 14 winerwin 17 Januari 2007 pukul 6:04 pm

    Yup, di blog memang banyak tulisan menarik yang menyita waktu

    Tapi waktu yang kita pakai worth dengan yang kita dapatkan kok, jadi no problem lah

    Kecuali kalau internetnya super lemot, baru deh bosen nunggunya. Tapi sepertinya kalau cuma ngeblog gak butuh koneksi super cepat lah, isinya cuma text doang kok :D. Makanya saya memlilih blog!

  14. 15 wadehel 17 Januari 2007 pukul 11:02 pm

    @Shinta: Lain kali bahas oot gituan di ruang tamu dong :D Tapi terimakasih banyak, nanti saya akan kabari sukses tidaknya.

    @Amd: Hehe. Mbok ngeblog di tempat sendiri… takut kena pasal penodaan tuhan ya?

    @Irwan: Iya, kok tau sih? pasang kamera ya.

    @Lita: Ah ibu nih bisa aja, jangan terlalu eksplisit dong, kan maluw.

    @Kw: Itu kan kalo pake faham anda, lha saya lagi memanfaatkan posisi saya sebagai umat yang bertuhan kok. Para ulama itu kan setiap ada bencana atau apa-apa selalu bilang ini cobaan, ujian iman atau hukuman akibat murka tuhan. Gampang saja menuduh tuhan sebagai biang masalah. Saya kan cuma mencontoh.

    @Ulan: waaaw, mau dong punya menejer cantik kayak situ :D Tapi gimana, blog anda saja jarang update gitu, gimana mau memanajeri saya? Jadi seksretaris pribadi aja gimana? *becanda, asli!*

    @Bidadari: Ga tau ya, mungkin blogaholic? Entah lah. Tapi saya ga gitu kok.

  15. 16 manusiasuper 18 Januari 2007 pukul 8:13 am

    Wadeheeel……

    *masih lari-lari sambil bentangkan tangan versi india*

  16. 17 Kang Kombor 18 Januari 2007 pukul 5:03 pm

    Tutup aja blognya, hehehe…

  17. 18 sandy 18 Januari 2007 pukul 9:54 pm

    “Memang sebagai manusia kita bebas membuat rencana, tapi Tuhanlah yang selalu siap untuk disalahkan bila nanti rencana itu tidak kesampaian”

    emang gini kan manusia jaman skarang. ‘Udahlah anakku, mungkin Tuhan memang belom merestui hubungan kalian’ siapa yang disalahin? Siapa yang kena? Tuhan kan?. Lagian Tuhan kebal kali sama tuduhan2 marah2 kritik2 protes2 nya manusia, jadi gak usah dibela. Sbenernya tergantung rencanannya disiapkan sematang apa.. kalo emang dah mateng terus gagal gara2 sesuatu yang unexpected. berarti emang belom *direstui*, apa boleh buat.. *salah* siapa?

  18. 19 cK 19 Januari 2007 pukul 12:22 pm

    As a human being, memang tugas kita hanya membuat rencana dan menjalani hidup. Tapi semua itu balik lagi sama yang diatas. Contohnya waktu kecil saya bercita-cita menjadi arsitek. Tiba-tiba waktu sma bertemu guru fisika yang amit-amit naujubillah yang akhirnya bikin saya milih ips daripada ipa. Dan buntutnya kuliah komunikasi tapi kerjaannya malah di IT. Sudah bikin rencana, tapi malah melenceng. Itulah kebesaran Tuhan. Manusia berencana, Tuhanlah yang….

  19. 20 passya 19 Januari 2007 pukul 7:23 pm

    Tuhan yang mana nih…??

  20. 21 dedex 20 Januari 2007 pukul 5:47 am

    kalo udah ngerencanain sesuatu terus gagal ujung-ujungnya ya ngeblog…memang kayak gitu tho karakternya blogger. semua-semua ngadunya sama blog. lagi sedih, cerita di blog. lagi senang cerita di blog. lagi pengen koment, koment di blog.

  21. 22 manusiasuper 21 Januari 2007 pukul 9:25 am

    Wadehel… oh wadehel…

    *sekarang meluk2 pohon sambil menangis…*

  22. 23 kikie 22 Januari 2007 pukul 8:16 pm

    blogwalking baik secara manual maupun melalui feed reader, sama-sama bikin lupa nyuci baju.

    cucianku numpuk…!!

  23. 24 kakilangit 25 Januari 2007 pukul 12:07 am

    wew… sakti juga mas wadehel ini.. ato mungkin mas dehel udah kebal sama yang namanya cercaan, cacian, pujian, makian, pisuhan, gaplek, jancok dan yang semacamnya :D
    tapi untuk seksi ini aku gak sepakat boleh ya…aku lebih menganut Tuhanlah yang berencana, dan manusia yang menentukan. wekekeke… kudu ngubah peribahasa indonesia lek ngene..

    *muleh ae wes…*

  24. 25 dudi 27 Januari 2007 pukul 3:18 am

    yah gitu deh. Dia itu kalo bercanda emang sering banget dianggep serius. Dikala kita udah komit sama sesuatu, eh tiba-tiba Dia ngasih pilihan lain. Plis deh….

  25. 26 halludba72623 29 Januari 2007 pukul 1:34 pm

    pakde wadehel ini… semakin gemessss rasanya!!!!

  26. 27 yume 15 Februari 2007 pukul 5:12 pm

    saya sih penikmat blog aja kali. punya blog sih, tapi ga pernah diisi coz ternyata dapet inspirasi buat nulis itu syusye banget. hiks hiks hiks. om dehel, bisa ngasih masukan ?

  27. 28 ANDHI ADJI PERMANA 15 Maret 2007 pukul 7:59 pm

    UNTUK APA KITA HIDUP DI DUNIA INI


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




JANGAAAN !!!

Jangan membaca isi blog ini, sebelum memahami semua woro-woro di halaman PERINGATAN.
Unek-uneg, pertanyaan atau komentar yang TIDAK berhubungan dengan posting, silahkan anda sampaikan di Ruang Tamu.
Boleh juga memasukkan kritik dan saran ke dalam kotaknya.
Posting yang tidak pada tempatnya, terlalu OOT atau terlalu kotor, kemungkinan besar akan saya serahkan pada akismet.
Satu lagi, tak perlu kuatir kalau komen anda tak langsung muncul, kadang akismet suka terlalu curiga, saya akan lepaskan begitu saya online :) Terimakasih

Cap Halal

RSS Sumber Inspirasi

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Kampanye

Petisi Mendukung Pembubaran IPDN

Aku Nggak Korupsi

Kulkas

free hit counter



%d blogger menyukai ini: