Esia yang murah(an)

30 November malam dapat sms dari operator yang setahu saya termurah di Indonesia:

Pelanggan Yth, mulai 1 Des06 Esia hanya dpt langsung digunakan dikota sesuai dg kode area Anda.Gunakan EsiaGOGO agar dpt digunakan di area lain.ketik:INFO ke 6060.
30-Nov-2006 19:16:42

Sebuah perubahan besar, tapi SMS pemberitahuan baru diberikan satu malam sebelumnya?!? Jadi inget kasus kenaikan BBM kemarin, pemberitahuannya juga mendadak. Apakah ini berhubungan dengan adanya nama Bakrie sebelum kata Telecom? Eh, nyebut-nyebut Bakrie, kok jadi inget Lumpur ya?

Tarik nafas, lalu coba kirim INFO ke 6060, gagal.
Padahal yakin pulsa masih sekitar 22 ribu.
Kirim lagi, gagal lagi.
Kirim lagi dan lagi, dan lagi-lagi gagal lagi.
Telpon kemanapun tidak bisa, termasuk ke CS Esia.
Bahkan cek pulsa pun tak bisa.

Akhirnya kemarin siang saya datangi kantor layanan ESIA, dan dari luar saya lihat banyak sekali orang mengantri, ada bagi-bagi sembako HP gratis kah?

Saya masuk, dan whoaa!!! Di dalamnya ada cewe-cewe cantik!! lebih banyak lagi manusia mengantri! Saya dapat nomor urut 50. Antri sambil berdiri. Lirik kanan kiri, ada yang nomornya baru belasan. Hari ini akan lebih lama dari biasanya.

00007.jpg

Ngobrol sedikit dengan beberapa mahluk cantik pengunjung lain, ternyata hampir semua komplain masalah yang sama. Seperti saya, nomor mereka diawali 021 dan sekarang tiba-tiba tidak lagi bisa dipakai di Bogor tanpa berGOGO. Padahal dulu yang menyarankan untuk pakai 021 adalah pihak ESIA sendiri, karena menurut mereka 0251 sangatlah bermasalah.

Jangankan bapak sebagai customer, kami di pihak intern sendiri juga baru tahu. Pemberitahuannya memang sangat mendadak.

Akhirnya keterangan berguna yang saya dapat dari si bapak CS adalah seperti ini:

  • Pihak Esia akan memberi kompensasi, kemungkinan besar berupa nomor perdana baru area Bogor, gratis.
  • Nomor 021 lama akan di tarik
  • Pulsa tersisa akan di alihkan ke nomor 0251 yang baru.
  • Semua panggilan ke nomor lama akan diforward ke nomor baru.
  • SMS tidak bisa di forward, lenyap di awang-awang.
  • Pengumuman nomor baru ke semua pacar, penggemar, dan teman dugem jadi tanggungan user.
  • Semua itu perlu waktu sekitar 1 (satu) minggu untuk penggodokan, (mungkin supaya empuk dan layak dimakan.)

Ok lah, dari pada buang 50ribu untuk perdana baru, saya pilih menunggu yang gratis, sementara itu saya minta aktifkan fitur GOGO supaya saya tetap bisa ngomong dari Bogor (dan Jakarta? saya lupa nanya).

Maaf Pak, saat ini server kami sedang down, kami akan beritahu nanti malam setelah aktivasi sukses.

Ooohhh…. ya sudah.

00010.jpg

Pagi ini, 2 Desember, Esia “normal” lagi, 021 kembali bisa dipakai menelepon dan sms di wilayah 0251. Mungkin GOGObloknya sudah aktif. Lumayan, bisa untuk unsubscribe dari perampokan yang ini:

Semoga kamu suka dg Nada Sambung gratis esia.Utk selanjutnya km akan dikenakan biaya Rp.9000/bl mulai 4 Des.Utk stop,sms: RING UNSUB ke 888 sbl 3 Des(Rp250/sms).
1-Dec-206 15:36:35

Rp 9000 atau minimal Rp 250 dari setiap pelanggan. Lumayan tuh buat untuk mbayar pengacara.

Iklan

26 Responses to “Esia yang murah(an)”


  1. 1 helgeduelbek 2 Desember 2006 pukul 11:36 am

    di Endonesa… konsumen sering dijadikan korban… seperti perempuan yg berperan sebagai istri :) bener gak yah?

  2. 2 om7ack 2 Desember 2006 pukul 12:25 pm

    wahh… tuh cewe koq ngerasa ya gw liatin mulu :))

    -=|[bersilaturahmi denGan komentar]|=-
    -=|[gretong bilang:budayakan berkomentar]|=-

  3. 3 Emanuel Setio Dewo 2 Desember 2006 pukul 1:48 pm

    Mana foto2 cewe cantiknya?

    (** kabur **)

  4. 4 manusiasuper 2 Desember 2006 pukul 2:39 pm

    Tumben, ada foto-nya…
    Tapi ga cuma esia kayanya, hampir semua operator selular pelayanannya payah…
    Saya pernah migrasi dari J*MPOL ke B*BAS, di janjikan selesai 1 X 24 jam, tapi satu minggu kemudian, nomer saya masih belum bisa dipake…
    Sekali-kalinya hidup lagi, ternyata migrasi gagal!
    Anjrit ga tuh…

  5. 5 wadehel 2 Desember 2006 pukul 2:45 pm

    @ Helgeduelbek
    Iya pak, beberapa pihak sepertinya memang dilahirkan untuk di eksploitasi sepuasnya.

    @ Om7ack
    Weks. Narsis stadium akhir?

    @ Dewo
    Maaf, saya gak berani ambil foto wajah2 cantik itu dari depan :P Takut dimintain royalti berupa peluk dan sun, nanti malah merusak sejarah dunia.

  6. 6 kw 2 Desember 2006 pukul 3:05 pm

    maklum. semua kan ada konsekuensinya. u get what u pay kkekekekkek. maka beralihlah ke operator seluler lain aja. agak mahal, tapi bening, jernih dan kalau hari minggu diskon 70%.

    seperti nomor kerenku :)

    hua hua hua….

  7. 7 wadehel 2 Desember 2006 pukul 3:11 pm

    @ Manusiasuper
    Hehe, udah mahal, jelek pulak. weekekekek. Tapi saya pake XL Corp lumayan tuh, masih wajar lah kalo sekali-sekali bikin hampir kena stroke.

    @ Kw
    70%? Tsel yang telkom itu?? Ah, malas.
    Tapi saya memang belum pernah punya pengalaman buruk sih dengan telkomsel, selain jadi boros.

    Ono rego ono rupo mungkin saja berlaku untuk tsel.

  8. 8 manusiasuper 2 Desember 2006 pukul 3:48 pm

    Saya pernah pake semua produk berbagai operator, yang beredar di Banjarmasin tentunya..
    Dan sungguh, kecewa dengan semuanya juga…
    Jadi dari pada kecewa yang dikit-dikit, mending yang bablas sekalian, he…

  9. 9 Goio 2 Desember 2006 pukul 10:33 pm

    namanya juga konsumen :), bisanya protes hehehehehe

    udah lumayan juga tuh banyak provider jadi kita sebagai konsumen bisa pilih2 yang paling okeh… coba waktu masih jaman monopoli.. mau jelek mau bagus ya nda ada pilihan lain bukan? … kalo gak puas, ya ganti yang laen aja mas hel …

    gak semudah itu dong goi! ..
    lah, siapa bilang mudah?!? … hihihihihi …

  10. 10 wadehel 3 Desember 2006 pukul 12:55 am

    @ Manusiasuper
    Iya, jangan tanggung-tanggung. Biar puas mentok :P

    @ Goio
    Selain konsumen, juga korban permerasan lho. Itu kasus nada sambung ‘gratis berapa hari’ yang busuk diberikan tanpa diminta, dan harus bayar untuk membatalkannya.

    Soal gonta-ganti saya sudah puas. Sekarang milih yg terbaik diantara yang terburuk saja kok.

  11. 11 Giffari (lupa login) 3 Desember 2006 pukul 12:02 pm

    untung ada info dari pak wadehel…om saya udh kesel tuh waktu sms nya nyampe… :D

  12. 12 jtabah 5 Desember 2006 pukul 6:51 pm

    kalo frenship gimana pak? ada troublenya tak? ato cdma yang lain?

  13. 13 wadehel 5 Desember 2006 pukul 7:24 pm

    @ Giffari
    sudah dua hari esia membusuk lagi nih. Besok rencana ke kantornya lagi, kali ini akan saya potret setiap cewe cantik bete yang ada disana :P Sementara pindah ke Fren lah…

    @ JTabah
    Baru pake satu hari. Lumayan, beberapa kali nerima dan nelpon cuma kena calldrop 1 kali. Untuk panggilan2 singkat lebih mahal sih dari esia yang cuma 50 perak. Fren kena 275an.

  14. 14 alex 10 Desember 2006 pukul 8:20 am

    Tolong dikaji ulang ttg nada sambung yg dipotong 9000/bln, jangan main daftarin aja secara otomatis, trus baru ngabarin dengan telah memotong 9000, itu sama aja dengan penipuan pulsa yg lagi trend. Ga semua orang suka dikasih nada sambung.

  15. 15 wadehel 10 Desember 2006 pukul 1:37 pm

    @ Alex
    Langsung ke ESIA aja mas, siap-siaplah antri :D

  16. 16 harry 22 Desember 2006 pukul 5:34 am

    Ikutan komen di blog sleeb ah :) tentang GOGO, itu akal-akalan Esia supaya tidak terjegal regulasi pemerintah.

    Alkisah pada dahulu kala, nomor Esia (dan Fren) bisa digunakan di semua tempat yang ada sinyal Esia (dan Fren). Rakyat bersuka cita, karena bebas dari tagihan SLJJ.
    Ternyata, sang raja jadi tersedak ketika mengetahui ini, “heeiii, berdasarkan peraturan, ini tidak boleh !!!”.

    Walhasil, daripada mematikan fitur ini, maka Esia membuat program GOGO.

    Alkisah demikianlah ceritanya :)

  17. 17 joe 24 Desember 2006 pukul 1:11 pm

    GW BTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTT

  18. 18 pramur 24 Desember 2006 pukul 3:41 pm

    Numpang nimbrung nih Mas…
    [OOT]
    Fotonya yang soal arah jam itu ga salah? Mungkin maksudnya “cowok arah jam 5”, bukannya diukur dari yang ngomong?
    CMIIW

    [OOT juga tp lebih penting]
    Biasa, orang pinter makin kaya kan?

  19. 19 wadehel 24 Desember 2006 pukul 8:44 pm

    @ Harry
    Raja tersedak, rakyat yang harus susah :P
    Hare gene nelpon maseh mahal??? Sekarang yang paling murah sesama Fren.

    @ Pramur
    Kalau disini diukur dari bearing si penerima informasi. Jam 12 adalah arah si receiver menghadap.

  20. 20 harry 25 Desember 2006 pukul 1:18 pm

    @wadehel – “Sekarang yang paling murah sesama Fren”, belum tentu lho, try reading the fine print. Singkatnya, kalau kurang dari waktu tertentu, maka tarifnya masih normal (bukan Rp 7)

  21. 21 wadehel 25 Desember 2006 pukul 11:45 pm

    @ Harry
    Iya ternyata. 275 untuk menit pertama, setelahnya 7perak. Jadi untuk lebih murah dari esia, harus melakukan pembicaraan minimal… 7menit :P

    Gpp deh, hp khusus pacaran.

  22. 22 FrYja 26 Desember 2006 pukul 5:34 am

    akibat pindah dari Jabar saya nggak bisa pake Esia lagi.
    saya jadinya pake Fren
    duh padahal murah sampai ke tanah itu Esia…
    tapi ternyata lebih murah starone deng
    HUHAHAHA

  23. 23 ivanjktp 12 Januari 2007 pukul 4:51 pm

    napa ya tiap kirim sms pake esia.. sang penerima selalu ngeluh kalo sms yang gw kirim sampe dobel dobel gitu deh.. trus kalo sms gw bunyinya “woii.. bayar utang donk!!” sedangkan utangnya udah dibayar.. and masuk lagi sms ke yang dikirim tadi pesennya juga sama.. “woii.. bayar utang donk!!” apa nggak bikin orang bisa bacok2 an tuhhh!!

  24. 24 esex 16 April 2007 pukul 1:47 pm

    esia emang jelek. bulan agustus 2006 saya pernah nyoba pake nexian 350 yg satu paket ama esia. udah 2 bulan ini hape saya gak bisa dipake karena untuk nelpon nggak nyambung-nyambung. udah gitu baterenya udah ngedrop, abis diisi penuh, dalam waktu 15 mnt udah kosong lagi. Body hp terasa panas. nexian + esia emang murahan! memalukan. semoga ngga ada lagi korban kecurangan esia.

  25. 25 zhakie 1 Mei 2008 pukul 2:03 pm

    kenapa yah produk telkomsel paling mahal sejagad raya? baru bagus dikit aja udah mahal, apalagi kesananya…. gak kukuh dehhhhh
    oya himbauan buat semua pemakai HP, bih baik buang chip telkomsel anda, masih banyak provider yang lebih murah dan gak kalah bagus dari yang paling mahal sejagad raya itu koq. biar bangkrut perusahaan gila keuntungan itu… oke see u soon

  26. 26 roy 19 Januari 2009 pukul 11:00 pm

    sekarang perdana termahal di indonesia adalah ESIA bilangnya sehh 15rb tapi kenyataannya 22-25rb hareeeee gini perdana mahal.

    sesama esia aja sinyalnya kacau, ah… payah


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




JANGAAAN !!!

Jangan membaca isi blog ini, sebelum memahami semua woro-woro di halaman PERINGATAN.
Unek-uneg, pertanyaan atau komentar yang TIDAK berhubungan dengan posting, silahkan anda sampaikan di Ruang Tamu.
Boleh juga memasukkan kritik dan saran ke dalam kotaknya.
Posting yang tidak pada tempatnya, terlalu OOT atau terlalu kotor, kemungkinan besar akan saya serahkan pada akismet.
Satu lagi, tak perlu kuatir kalau komen anda tak langsung muncul, kadang akismet suka terlalu curiga, saya akan lepaskan begitu saya online :) Terimakasih

Cap Halal

RSS Sumber Inspirasi

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Kampanye

Petisi Mendukung Pembubaran IPDN

Aku Nggak Korupsi

Kulkas

free hit counter



%d blogger menyukai ini: