PerNIKAHan, haruskah mahal dan merepotkan?

50 juta lebih Rupiah dihamburkan hanya untuk seremonial? Apa tidak lebih baik jika uangnya dipakai untuk belanja awal rumah tangga? Maksud saya, uang yang tidak sedikit itu kan bisa dipakai untuk uang muka beli rumah atau isinya. Lumayan kan untuk mengurangi kesulitan awal hidup berumah tangga.

Iya kalau uangnya modal sendiri. Lha kalau hasil ngutang di rentenir sedangkan gaji pas-pasan, sampai berapa tahun setelah hari H kita masih harus mikir nyicil pembayarannya?

Memang sih bagi banyak orang kejadian ini hanya sekali seumur hidup, menjadi RAJA dan RATU sehari mungkin menggoda. Tapi apa gunanya? Apakah kesenangan sehari itu cukup berharga? Maksud saya selain efek gengsi atau pemuasan ego lho.

Bahkan meski punya kemampuan finansial sangat berlebih, apa tidak sebaiknya menggunakan uang itu untuk hal-hal yang lebih berarti?

Konon strategi penyebaran undangan yang tepat akan memastikan baliknya modal. Tapi tak terpikirkah kerepotan yang kita timpakan kepada para undangan? Apalagi bila acara dilakukan pada tanggal tua, dan si terundang punya kemampuan finansial yang kurang. Keuntungan dan kesenangan dan kepuasan kita berasal dari kerepotan dan derita banyak orang tuh!

Apa tidak cukup menikah hanya dengan kehadiran saksi? Kalaupun merasa harus menghormati budaya basbang, cukup secara sederhana, kan?

Lha kan sekalian silaturahmi?

Memangnya tak ada cara lain yang lebih efektif dan tidak membuang-buang energi?Saya membayangkan suatu saat nanti undangan pemberitahuan pernikahan cukup lewat sms/email, tidak perlu mengharapkan kedatangan para teman dan kerabat, cukup mereka doakan dan restui saja. Kalaupun memaksa ingin memberi sumbangan berupa uang, silahkan transfer ke nomor rekening yang tersedia, barang pun boleh lewat paket.

Acaranya cukup ijab kabul sederhana agar lembaga terkorup itu memuluskan kelarnya surat nikah. Energi yang tidak terbuang untuk pesta gak penting, bisa dimaksimalkan untuk menikmati malam (dan pagi dan siang dan sore) pertama bersama istri/suami yang baru itu. Dan gundukan uang yang utuh tak terganggu bisa digunakan untuk membantu menyiapkan istana dan memuluskan putaran roda ekonomi keluarga yang baru terbentuk.

Ah, setelah puas saya melampiaskan lelah disini, jadi ingin bertanya: Memangnya pesta pernikahan semegah dan seunik apa yang anda impikan? Sudah pernah menikah juga masih boleh bermimpi kok.

Iklan

76 Responses to “PerNIKAHan, haruskah mahal dan merepotkan?”


  1. 1 helgeduelbek 21 November 2006 pukul 3:57 am

    Wah malah ada lho suatu tradisi yg gak lucu di suatu daerah… mosok mau nikah si laki-laki mesti membayar sekian jumlah uang kepada orang tua perempuan, sampai-sampai suatu ketika gara2 gak bisa membayar permintaan orang tua calon istri malah gak jadi nikah. Padahal mereka itu menganut agama Islam. Kita khan tahu bahwa hal itu tidak ada tuntunan Nabi, tapi kenapa tradisi yg memberatkan itu tetep di-langeng-langengkan atau dilestarikan…

  2. 2 black_hack 21 November 2006 pukul 8:44 am

    ternyata nikah emang ribet yah, mending kawin aja deh gak repot!hehehe

  3. 3 manusiasuper 21 November 2006 pukul 9:02 am

    Kali ini saya setuju…
    Baru saja ada teman saya, yang cinta mati dengan kekasihnya, gagal menikah karena orang tua si gadis minta uang lamaran puluhan juta rupiah. Belum lagi biaya seremoni, anjrot!!

    Semoga kita ga kaya gitu nanti…

  4. 4 kikie 21 November 2006 pukul 9:18 am

    kalau secara sederhana bisa beres, kenapa harus ribet?

    sampe ada acara nikah gratis di TV, hehe. padahal nikah ya emang gratis dari sononya kok.

  5. 5 sandal 21 November 2006 pukul 9:19 am

    yang lebih parah lagi, banyak juga orang tua yg memanfaatkan moment pernikahan anaknya utk ngeruk duit. parah!

  6. 6 manusiasuper 21 November 2006 pukul 9:46 am

    Saya nanti menikah di masjid saja…
    Gimana ya caranya? Apa mesti bayar juga?

  7. 8 dewo 21 November 2006 pukul 10:56 am

    Kalau “kawin lari” mungkin lebih ngirit ya?

    (** Kaboor **)

  8. 9 putradi 21 November 2006 pukul 10:57 am

    *nerusin sandal …

    pernah jadi saksi mata lho, pas tetangga saya dulu hajatan -kalo gasalah nikahan juga- malemnya tuh ada acara buka kendi. ngitung-ngitung duit gitu … “Untung 4 juta” … lha, jadi bingung … ini nikahan apa bisnis bordil … kok ada untung rugi nya …

    selain soal biaya, sering lho yang nikahan tuh sampe lupa buat sholat. karena gag mau make up nya keapus … sah ga yak nikah tapi gag sholat …

    :-D

  9. 10 agorsiloku 21 November 2006 pukul 11:36 am

    kalo camer sih, persoalannya di gengsi dong. Kemarin itu, kan ada yang nikah tuh.. orang beken buanget… sampai bunganya untuk tamu dikasih dalam bentuk mawar uang asli…
    Jadi yang mahal, mewah, dan tidak repot gitu.
    Yang repot itu, ya… yang gengsi ingin tinggi, uang (maaf) cuma sikit… jadi pin sana pin sini….

  10. 11 kw 21 November 2006 pukul 11:47 am

    itu sebenarnya hanya “tradisi” orang tua kita. “gengsinya dong !” mungkin begitu anggapan mereka kalau tak bikin pesta meriah.

    meskipun ada juga orang tua yang menjadi “event orgenaisor” dan ini kebanyakan yang alasan mereka bikin pesta.

    aku pribadi tak pernah bermimpi tentang pernikahan. apalagi pestanya. pernah kepikir aja, kalau menikah nanti akan bikin undangan yang desainnya unik. biar hemat selembar saja kayak kartu pos. trus disana ada gambar kedua calon mempelai yang berdiri agak beradu punggung. dan salah satu tangan dari kedua mempelai diikat dengan borgol :)

    terus in yang penting, di bagian paling bawah ada catatan: “tanpa mengurangi rasa hormat, tidak menerima sumbangan dalam bentuk apapun kecuali doa”.

    menarik bukan?

  11. 12 joesatch 21 November 2006 pukul 12:05 pm

    aku pgn nikahanku pake adat jawa komplit :) musiknya pun live dari gamelan, bukan rekaman…hehehehe!
    tidak lupa temen2 ngebandku dari jaman esema dulu ta’daulat untuk jadi pengisi acara resmi.
    kan, td katanya boleh bermimpi

  12. 13 passya 21 November 2006 pukul 12:40 pm

    selagi ‘mampu’ dan tidak mengganggu kepentingan orang lain, sah-sah aja… gitu aja kok redhot chili pepper…. :D

  13. 14 Anonim 21 November 2006 pukul 1:03 pm

    Jika kita melihat dari sudut pandang sebagai anak, tentunya biaya yang dikeluarkan untuk pernikahan maunya sih sedikit saja dan dengan acara yang sederhana, sehingga orang tua tidak perlu repot nyari/ngumpulin duit buat resepsi.

    Tapi kalau dari sudut pandang orang tua, mungkin “Lha nikah sekali saja kok ga digedhein”

  14. 15 aufklarung 21 November 2006 pukul 3:31 pm

    Helgeduelbek ngomen; “Kita khan tahu bahwa hal itu tidak ada tuntunan Nabi, tapi kenapa tradisi yg memberatkan itu tetep di-langeng-langengkan atau dilestarikan…”

    bener, nabi menganjurkan untuk tidak berlebihan tapi saya pernah denger sekadar menjamu undangan (tanpa berlebihan) malah dianjurkan. Mungkin dari sini awalnya tradisi jamuan/resepsi itu berasal.

    @manusiasuper, @putradi
    sy sambungin sama hadis di bawah ya. tapi tolong koreksi kalo salah. Bukannya ada hadis yang bunyinya lebih kurang “…menikah karena rupa, harta, keturunan, status sosial, tapi yang utama karena agamanya…”

    Dari hadis itu sepertinya bisa kok disimpulkan menikahi seseorang karena cakepnya, karena kekayaannya, krn status sosial bukan lah tindakan yang salah, tidak mulia, atau meminjam istilah Passya sah-sah saja kok, atau mungkin dianjurkan karena alasan strategis meski yang utama krn agamanya. Bukankah pada awalnya nabi pun dijodohkan dengan Khadijah (ra) karena alasan ekonomi untuk kekuatan islam di masa lemah…?

  15. 16 redwar 21 November 2006 pukul 5:38 pm

    hmmmm… kayanya yg nulis ni blog lagi mikir untung rugi yg namanya resepsi….

    nulis blog ini buat polling pendapat aja…

    wakakakakakakkkkk

    *kabooooooorrrrrrrrrr*

  16. 17 ivie 21 November 2006 pukul 10:02 pm

    hmmm nikah yg minimalis itu susah ditemui akhir2 ini. org2 suka ma yg wah.. n hambur2in duit. apa karena resepsi juga jadi sekedar ajang buat nunjukin status sosial??

    ada yg bilang kalo nikah ga pake resepsi brarti dah jebol duluan. apa org2 sekitar kita ga bisa mikir kalo resepsi itu pake duit n abis resepsi tuh kluarga baru juga idup pake duit? mangnya duit turun dari langit?

    jd inget sama seseorg yg ayahnya ampe stroke karena keluarga si cewe minta kel cowo kudu bayar almost 100 juta. akirnya tuh cowo ninggalin si cewe… nikah.. itu menyatukan dua pribadi jd satu keluarga atau ajang nyari duit?

    kenapa kalo bikin resepsi mikir balik modal pa nggak? kalo resepsi itu buat silaturahmi n maksut2 mulia lainnya yah mbok jgn mikir untung rugi toh.

  17. 18 aryani 22 November 2006 pukul 12:43 am

    aufklarung sok kotbah kaya’ yang punya blog ini.
    pesen komen aufklarung: mungkin hadis itu menyadarkan pada kita untuk tidak muna. Juga tdk dipungkiri kalo sebagian besar yang ngaku muslim selalu memakai argumen bahwa memilih calon psgan itu harus karena agamanya tok, padahal kan hadisnya sendiri membenarkan untuk alasan yang lain.

    soal mau resepsi aja pake ngitung untung rugi tentu ini kelakukan orang yang justru kurang nalar..makna resepsi itu sendiri kan mengundang orang utk memohon doanya.

    tapi, mau bentuk resepsinya wah, sederhana atau pas-pasan, saya kira ini soal SELERA saja.

    terakhir, kalo yg dikatain redwar ternyata bener, wadehel kayaknya mesti undang joesatch dan passya deh, pasti mereka bakal ngamplop banyak :)

  18. 19 Anang 22 November 2006 pukul 5:26 am

    hobi kok buang-buang uang…

  19. 20 joeckp 22 November 2006 pukul 8:22 am

    hehehehe, bedakan antara membuang uang dengan membeli kesenangan :D

  20. 21 dirac 22 November 2006 pukul 9:59 am

    selamat sodara-sodara, kita tinggal di negeri yang rakyatnya suka pesta meriah.

  21. 22 Paijo 22 November 2006 pukul 11:21 am

    Bagi yang banyak duit, pesta nikah musti besar-besaraanlah. Supaya teman-teman yang kerja di even organizer, catering, tata rias, cetak undangan, dll dapat rejeki.

  22. 23 Thamrin 22 November 2006 pukul 2:21 pm

    Seharusnya sederhana saja, yang penting undangannya banyak…. :)
    Jadi ada untung (kalau yang dateng bawa angpaw semua).

  23. 24 allx 22 November 2006 pukul 2:41 pm

    hmm,,, gw rasa ini adalah konspirasi pemerintah yang meng-agendakan KB dalam bentuk lain!! ,, betul-betul teori konspirasi yang memuakkan dengan menggunakan tameng agama dan adat istiadat pernikahan yang mahal demi penekanan jumlah kelahiran di negara kita… *sigh*

  24. 25 Tutankhamun 22 November 2006 pukul 6:29 pm

    ck ck ck … lelah yang terpendam agak “seram” juga yah ..

    semoga tidak ada kekecewaan ‘yg lain’

  25. 26 alamster 23 November 2006 pukul 11:16 pm

    Intinya penyatuan dua keluarga besar, tergantung pengantin mo fokus pada perhelatan atau mo fokus pada proses yang baru di bentuk yang harus di perjuangkan setelah prosesi penikahan kelar. Kl udah habis di babak awal gimana mo lanjut babak selanjutnya :-)

  26. 27 muhammad 23 November 2006 pukul 11:20 pm

    yah…ada baiknya juga nikah pake duit…kalo nikah dengan gratis, maka penduduk Indonesia akan kaya orang bodoh n miskin…makanya gak sembarangan nikah2,,perLu pemikiran lebih matang dulu..emang gak dituntut seh meriah2 tapi nikah itu harus mengeluarkan pengorbanan..betul g??dasar orang2 TOLOL

  27. 28 fsckedp 25 November 2006 pukul 5:46 pm

    aduh.. si saya mo nikah :D

  28. 29 Jauhari 25 November 2006 pukul 6:21 pm

    Nikah itu GRATIS… yang buat tidak gratis itu FAKTOR XXX dan Faktor XXX yang lain….

    Nikah itu mulai dari NIAT…. ;)

  29. 30 wadehel 26 November 2006 pukul 12:50 am

    @ Helgeduelbek
    Di saya malah ada yg lebih sinting, supaya nikahnya jadi, keluarga si cewe yang nalangi si cowo supaya bisa mbayari mas kawin dan pesta meriah, eh, lha kok udah di bela2in gitu keluarga si cowo masih juga pada masang muka sombong. Dunia emang udah kewolak walik.

    @ Black_hack
    Kawin juga mesti hati-hati, kalau sampe si cewe melakukannya karena ingin di nikah, itu kan cuma repot yang tertunda. Belum lagi kalau sampe hamil.

    @ Manusiasuper
    Itu si gadis pasti dari keluarga melarat ya? Semoga aja melaratnya ga lahir batin :P Beritahu saja ke ortu si gadis, kalo pengen uang lamaran gede, tawarkan aja itu putri mahal mereka ke Bos Wong Solo, pasti beliaw punya solusi.

    Trus menikah di masjid mungkin bisa gratis, tapi untuk ijab kibul nya perlu duit untuk ganjel perutnya si orang KUA, yang besarnya tergantung pada besarnya maskawin. Yang ini orang KUA sendiri yang bilang.

    @ Kikie
    Ga ada yang gratis ah… hare gene? Soal kenapa harus ribet, kalau ada duit, apa sih yang ribet? Semua pasti lancar jaya lah.

    @ Sandal
    Semoga orang tua kita dan kekasih-kekasih kita tidak seperti itu.

    @ Luthfi
    Benar juga itu. Yang paling penting adalah sah. Masalah orang lain mau susah, itu ga masalah, yang penting SAH. Kemarin saya iseng jadi wali, dan yang menSAHkan para pelaku adalah seorang aparat korup dari KUA.

    @ Dewo
    Kawin lari mungkin saja lebih irit, asalkan ga dikejar2 tentara (dari negara maupun pihak keluarga doi). Kalau sampe harus operasi plastik dan ganti identitas, malah mahal dan boros deh.

    @ Putradi
    Sepertinya nikah tetep sah deh, meskipun gak shalat. Yang penting surat nikahnya berhasil di beli dari KUA.

    @ Agorsiloku
    Iya, jadi nyesel kenapa saya ga ikut dateng. Kalau dateng saya pasti bersedia tanda tangan berkali-kali di buku tamunya :))

    @ Kw
    Ide yang sangat menarik. Borgol itu tanda “keterikatan” ya, hahaha… keren. Tapi sumbangan itu harusnya boleh dong kalau saya ingin transfer2 dikit, minimal sertakan nomor rekening lah :P

    @ Joesatch
    Mimpi yang Mantaff. Kalau jadi kenyataan jangan lupa di rekam dvd multi angle ya, lumayan kan buat contoh.

    @ Passya
    Benar, selama ada duit, ga ada lah itu binatang yang namanya “repot”, sumpel sana-sini, urusanpun langsung lancar.

    @ Redwar
    Semua sudah terjadi kok pak, bukan tentang acara pribadi saya, ini hanya keluh kesah ga jelas. Siapa tahu bisa menggugah dan memicu kegelisahan :))

    @ Ivie
    Mungkin karena sejak kecil kita di set untuk mikir untung rugi, jadi sampe urusan nikah juga harus hitung-hitungan :D

    Benerbangatituh, status sosial konon terlihat dari megah tidaknya resepsi pernikahan. Tapi apakah status sosial yang di pertunjukkan itu nanti ada hubungannya dengan kerukunan suami istri atau sukses tidaknya pembentukan keluarga yang ok? Saya juga tidak yakin tuh.

    @ Aryani
    Hihih, tertular split personalitit yak? Haha.. sebaiknya pakailah masker selalu.

    Tenang aja, nanti giliran saya pasti akan saya undang semua, ya… kalaupun tidak secara fisik, paling tidak akan saya undang uang anda semua untuk masuk ke rekening saya. Terimakasih lho sebelumnya, mwwwaaah.

    @ Paijo
    Bener juga tuh! Jadi inget bahwa bisnis yang paling menghasilkan adalah bisnis jasa yang melayani nafsu orang-orang berduwit.

    @ Allx
    Teori konspirasi… lagi?

    @ Tutankhamun
    Ah… dirimu itu, selalu saja sentimen pada diriku. Amin saja lah… semoga demikian juga dengan mu, tidak lagi ada kekecewaan.

    @ Muhammad
    Yang tolol itu siapa Tuan?

    @ Fsckedp
    Awww, ini dia, jangan lupa ceritanya tentang MALAM PERTAMA ya, hihi.

    Alahh… iseng sekali saya merespon semua yang komen disini, maaf kalau ada yang tidak ikut terisengi :)) Maklum, baru ketemu peradaban lagi nih.

  30. 31 manusiasuper 27 November 2006 pukul 2:42 pm

    Saya diminta 15 juta…
    Hiks…

  31. 32 ndoro kakung 28 November 2006 pukul 3:03 am

    pesta pernikahan itu ndak usah mewah-mewahan. yang penting mahal … *ngacir* .. :D

  32. 33 Lita 29 November 2006 pukul 12:50 am

    Kawin lari? Capek deh yaaa…
    Eh ndoro kakung bener juga tuh. Kelihatan sederhana belom tentu mahal lho :p

    Maunya sih gak usah dirayain rame-rame. “Lha ya namanya orangtua, apa gak boleh seneng liat anak perempuan satu-satunya nikah dengan perayaan yang layak?”, begitu sabdanya. Apa ya saya tega nolak? Alhamdulillah gak ngutang :D

  33. 34 kw 29 November 2006 pukul 9:43 am

    kok gak pernah update, ngitung bajetnya belum kelar mann?

  34. 35 wadehel 1 Desember 2006 pukul 9:27 am

    @ Manusiasuper
    Pacar anda HANYA di hargai 15 juta? Wah, kalau ketahuan bos wong solo, bisa di borong tuh :P

    *Saya pesan lima!*

    @ Ndoro Kakung
    Sederhana tapi mahal? Itu mah TIDAK efisien atuh. Sayang duitnya tauk!

    *Mengartikan komen seperti membaca kitab suci*

    @ Lita
    Kalau gratis di biayai ortu sih, saya juga mauuuu. Tapi lebih mau lagi kalau di trf saja duitnya buat modal usaha :P

    @ Kw
    Iiiih, jangan menyebar isu deh.

  35. 36 Paman Tyo 2 Desember 2006 pukul 12:58 am

    Nikah lalu mewah?
    Yah kadang pernikahan di masyarakat kita menyangkut dua keluarga sih. Si mempelai mau yang praktis dan hemat, eh masing2 keluarga maunya yang berlebih, bila perlu sampe ngutang dan jual ini-itu.

    Selama lamaran menjadi dilakukan antarkeluarga maka pernikahan akan cenderung mewah. Padahal alangkah enaknya kalau pasangan yang bersangkutan sudah sepakat untuk nikah lantas tinggal mengabari keluarga masing-masing.

  36. 37 wadehel 2 Desember 2006 pukul 9:32 am

    @ Paman Tyo
    Kalau begitu bisa dianggap kawin lari dong… Lari tapi balik lagi.

  37. 38 manusiasuper 3 Desember 2006 pukul 1:02 pm

    15 juta untuk seorang manusiasuper itu bikin stress mas.. he..
    Yang minta kan orangtua, saya kan kawin sama anaknya..
    Bingung…

  38. 39 wadehel 3 Desember 2006 pukul 7:52 pm

    @ Manusiasuper
    Buat saya juga besar sekali itu 15 juta.

    Gimana kalau pacar situ dikenalkan saja pada AA Gym, kan beliau masih punya quota 2 orang lagi? Daripada bingungnya tanggung, sekalian saja :D

  39. 40 edratna 7 Desember 2006 pukul 10:30 am

    Sebetulnya tergantung dari kedua belah pihak.
    1. Apa sih syarat sahnya pernikahan? Baik dari sisi agama atau hukum negara (didaftarkan)…Ini yang minimal harus dilakukan.
    2. Selanjutnya terserah….mau dibuat sederhana bisa, mau mewah juga boleh. Yg paling baik tentu yang biaya sendiri….tapi mesti dihitung juga siapa yang diundang. Rasanya kita ga bisa menghitung pake teori ekonomi deh, udah balik modal aja udah untung.
    3. Ada contoh dari salah seorang Menteri dari Kabinet Indonesia Bersatu….beliau cuma memohon doa restu melalui email yang dikirim ke teman2nya, akan menikahkan putrinya, dan mohon maaf karena yg diundang hanya keluarga dekat.

  40. 41 Blq 7 Desember 2006 pukul 3:12 pm

    nikah yang afdol = sesuai syarat pernikahan, memberitahukan kpd tetangga/teman, (itu juga ga perlu repot2 masak yg enak2) kan sekarang jamanye digital, bisa sms/email. lagian juga kalo ada yg respsi prnikahan besar2 mah itu mubazir, sombong, (sama jg org tsb sudah dikendalikan olh syeitan) supaya mengadakan pesta resepsi pernikahan yg besar, agar yg ngeraiyain pernikahan itu membusungkan dada bahwa ni gw orang kaya/tajir bisa ngadain pesta yg besar. sombong=iblis. sesederhana mungkin kalo mo nikah. trims

  41. 42 wadehel 7 Desember 2006 pukul 4:38 pm

    @ Edratna
    Mentrinya dari kabinet bersatu? Siapa tuh?

    @ Biq
    Setujuuuuu. Tapi, kalau anda yang mengalami apakah akan bisa seperti itu? :P Sepertinya akan sulit saat menjelaskan pada ortu kedua pihak, bila mereka masih ingin menjaga gengsi.

    • 43 opixtop 22 April 2015 pukul 9:35 pm

      Mas,,,tolong klo emang niat mengangkat tema pernikahan yg Islami,,,ga usah disertakan komentar2 yg malah bikin orang yg ga mampu secara finansial jd kecil hati,,,menikahlah karena cinta & Allah,,,Tolong jauhkan dari senda gurau,,,

  42. 44 dee 8 Desember 2006 pukul 3:16 pm

    semua kan balik ke pribadi masing-masing.
    mau buang-buang uang kek, mau ngirit kek terserah dwuong…
    semuanya sudah dewasa dan sudah paham kalu semua tindakan yang diambil ada konsekuensinya.
    gitu aja kok repot…

  43. 45 wadehel 8 Desember 2006 pukul 9:17 pm

    @ Dee
    Bukan ke pribadi ah, tapi ke.. apa ya? Mungkin kembali pada hasil kesepakatan kedua pasangan beserta keluarganya. Klo pribadi kayaknya ga deh, enak amat kalo bisa mutusin sendiri.

  44. 46 dedex 12 Desember 2006 pukul 5:29 am

    “Memangnya pesta pernikahan semegah dan seunik apa yang anda impikan?”

    Emangnya itu penting :-)

    tapi calon mertua kekeh harus pake acara bermegah-megah :p
    hayo… susahkan ngasih pengertian pada orang yang memilki tradisi kayak gitu. apa lagi udah mendarah daging.

  45. 47 wadehel 12 Desember 2006 pukul 5:47 pm

    @ Dedex
    Kalo camer minta megah, ya suruh bayarin juga dong :D

  46. 48 melky 14 Desember 2006 pukul 3:44 pm

    “Saya membayangkan suatu saat nanti undangan pemberitahuan pernikahan cukup lewat sms/email, tidak perlu mengharapkan kedatangan para teman dan kerabat, cukup mereka doakan dan restui saja. Kalaupun memaksa ingin memberi sumbangan berupa uang, silahkan transfer ke nomor rekening yang tersedia, barang pun boleh lewat paket”

    > harus ada yang mulai tuh…
    > sejauh ini departemen agama tidak pernah memberikan anjuran kpd masyarakat tentang masalah resepsi pernikahan..
    > ada yg punya akses ke pejabat depag??? tolong sampaikan ya.. :):)

  47. 49 Julia 20 Desember 2006 pukul 8:04 pm

    Wadehel,
    Harus punya jimat untuk ubah otak +200 jt orang Indonesia, nih.

    Mereka itu suka gengsi. Semua harus mahal. Gede = sukses.

  48. 50 WIKZ07 23 Januari 2007 pukul 11:47 am

    Emang jika dana terbatas, ada beberapa hal yang harus diperhitungkan :
    Anggaran Biaya Nikah dan Anggaran Biaya Sesudah Nikah

  49. 51 Mantan Tukang Parkir 5 Juni 2007 pukul 3:47 pm

    Thanks Mas Guh. ini salah satu artikel anda yang paling saya suka

  50. 52 oLien 9 September 2007 pukul 9:17 pm

    ya neh kbanyakann orang2 tu paling seneng klo ngomongn nikahan seseorang pasti pertanyaannya tu kyak gt!!kasarnya bagus ato megah di omongiiiin……sederhana ato biasa2 za ttp diomongin so mndingan sederhana za uang nya dtabung buat bekal masa depan blm mkrn kntrakan, ntar klo pnya anak?ya syukur2 klomang dah da prepare nya bt tu!!!mangnya nikah cm bt hr H nya za???

  51. 53 abimono 11 Januari 2008 pukul 1:35 am

    alesan nikahnya apa?

    lihat deh alesan nikah orang2 di sini :

    http://abimono.blogspot.com/2007/12/rationale.html

    :D :D :D

  52. 54 Donny Kurnia 27 Januari 2008 pukul 1:55 pm

    Numpang komentar :)

    Saya menikah Agustus 2007 yang lalu. Total biaya yang saya keluarkan +- Rp 6jt, itu untuk biaya sewa gedung, mas kawin dan pendaftaran ke KUA semuanya. Karena pernikahannya hari Minggu, biaya ke KUA Rp 1jt. Kalo mau murah, Nikahlah di hari kerja (Senin s/d Jumat) karena biaya KUA-nya lebih murah di hari itu (paket hemat kali yee :D )

    Biaya makanan ditanggung keluarga istri. Walaupun direncanakan walimahan sampai jam 2 siang, saya berhasil mendesak untuk diakhiri segera karena belum sholat Dzuhur. Jadilah saya dan istri sholat Dzuhur berjamaah untuk pertama kalinya dalam status suami istri.

    Saya bersyukur masih diberi kemudahan dalam melangsungkan pernikahan. Nantinya jika anak saya sudah besar dan akan menikah, saya juga ingin pernikahannya sesederhana mungkin.

    Nabi mencontohkan bahwa tamu walimah datang untuk mendo’akan kedua mempelai, tanpa membawa apapun untuk diberikan. Memberi bantuan adalah untuk datang melayat dan diberikan kepada keluarga almarhum. di kita saat ini yang terjadi kebalikannya. Ke walimahan bawa kado dan amplop, melayat ga bawa apa2 dan di keduanya ikut makan2. Pantas saja banyak kekacauan di negeri ini, karena sejak pernikahan saja barokah itu sudah hilang, dengan bermegah-megahan, meniggikan mahar, meninggalkan sholat wajib saat walimahan. Bagaimana mungkin mengharapkan anak yang sholeh dari pernikahan seperti itu. Semoga kita bisa memperbaiki hal ini, mulai dari diri sendiri, keluarga, teman dekat.

  53. 55 ucrit 11 Maret 2008 pukul 12:23 pm

    setau gw (bwt yg muslim), nikah itu diberkahi Allah SWT andaikata maharnya murah dan sederhana. Makanya kalo cari calon istri liat dulu :
    1.agamanya
    2.tabiatnya/sifatnya
    3.kecantikannya
    4.keturunan/asal muasal
    5.hartanya
    dalam kenyataannya,ortu dari pihak istri biasanya (kalo yg gak mata duitan n pengertian) selalu nombok,namanya nikahan kan ikatan antara 2 keluarga..
    wajarlah kalo pihak perempuan nombok soalnya ini bukan soal jual beli/serah terima perempuan,abis nikahan yang nafkahin istri sampe seumur hidup ujung2nya kan suaminya.
    kalo ngasi uang lamaran ya jgn dipaksain lebih dari kemampuan,kalo pihak perempuan gak nerimo ya cari aja camer yg lain.. wong rasio jumlah perempuan : laki2 di dunia = 1:3

  54. 56 ucrit 11 Maret 2008 pukul 12:27 pm

    sori kebalik
    rasio perempuan : laki2 = 3:1

  55. 57 Ada deh 21 Oktober 2008 pukul 9:33 am

    gmna yah!!menurut adat aku memang mahar adalah yang utama…apa lagi jika garis keturunanan raja(darah biru)menurut suku kami…….garis keturunan raja juga harus menikah dengan yang bergaris keturunann raja pula dan mahar nya harus di atas 50 juta…memang berlebihan tapi, klo tidak begitu….kami para keturunan raja merasa di lecehkan dan pasti banyak gosip yang akan teeersebar……aku sebenarnya juga setuju dengan pernikahnn sederhana dan sisa uang bisa digunkan sebagai modal setelah nikah…tapi tuntutan lingkungan lh yang membuat aku takut…untuk tiddak menerima mahar yang banyak…..yah tergantung dari orang lain saja……karena keluarga kami sangat besar….saya juga mendambakan pernikahann sedeerhana apa lagi calon saya tergolong bukan dari keluarga raja…yah ga tahu dehh nanti apakah lamarannya bakal diterima atau ga?do’ain yah

  56. 58 Aldiaf 26 Desember 2008 pukul 11:01 pm

    Camer gw matere. Mikir harta duniawi. Gak sesuai dngan glar ‘haji’ nya. Gengsi tinggi..

  57. 59 Dewa Rental Komputer 30 Juni 2009 pukul 12:03 am

    karena nikah mahal makanya banyak yng MBA dan sex toys makin laku..
    Halah..

  58. 60 BRO 14 Oktober 2009 pukul 8:02 pm

    kalau takut rugi mending ga usah nikah aja….

    biar jadi PERTU ntar lo…

  59. 61 genic 20 Maret 2010 pukul 7:42 am

    hmmmmmm…walimahan banyak biaya..bisa gak ya gak usah pake walimahan…ke KUA ajah gitu…hmmm

    tapi ntar malah dikira kumpul kebo…

    capek dech

  60. 62 YENCI 16 April 2010 pukul 4:23 am

    SETUJU,,,,AQ PUN MAU PERNIKAHAN YANG SEDERHANA TAPI BERKESAN BUAT SEMUA FAMILYQ & YANG PASTI LANGGENG,,,AMINNN!!!

  61. 63 yanitresna 20 April 2010 pukul 3:19 pm

    selamat buat yg sudah menikah, lebih selamat buat yg sudah membina pernikahannya. Persiapan nikah ga ribet kok, asal tahu saja. Jangan apatis dan malas untuk tanya kanan-kiri tentang pernikahan yg sesuai dengan budget kita.

  62. 64 inchantic 7 Agustus 2013 pukul 4:44 pm

    asalkan biaya nya mencukupi, tdk menghambur2kan uang, tdk mubazir, atau tidak sampe ngutang2 kesana sini, kalo mau ngadain resepsi nikah berupa pesta sederhana itu adalah wajar,selain sbg syukuran jg utk kenang2an seumur hidup kan? supaya jg jd ajang silahturahmi kedua pihak kluarga biar saling kenal,sbg pemberitahuan kpd jiran tetangga,teman dan sahabat,sanak family,dll..

  63. 65 bintang 6 Desember 2013 pukul 10:25 pm

    ya begitulah menikah banyak bgt pengeluaran. dana yang saya alami mungkin belum seberapa banyak. tp ribetnya itu loh.. lamaran aja udah puluhan juta. apalagi seserahan untuk pengantin wanita bahkan ortu wanita mematok uang seserahan harus sekian… mana saya dari keluarga sederhana yg belum tentu bisa menyanggupinya.. kalau ditotal biaya yg saya keluarkan untuk pihak wanita melebihi dari apa yg saya sanggup. harus utang sana sini. undangan sudah dicetak. semua udah beres tinggal nunggu hari akad. selesai akad dan pesta. esok harinya waktunya ngitung duit hasil hajatan. saya sebagai menantu diminta untuk menghitungnya. mereka bilang. wah untung kita banyak.. banyak teman sya yg masukin amploop ke kotak. tp sayangnya dari 300 teman saya yg datang dan masukin amplop, tak sepeserpun uang itu diberikan ke saya. itung dihitung saya yg byk keluar uang tnpa ada hasil materi. bukan saya mengeluh tanpa pembagian. tp apakah setiap mertua di dunia ini seperti itu. apakah amplop2 dari teman2 saya itu hanya untuk mertua. apakah adil mertua seperti itu. sampai kapan saya harus terpikir hutang untuk biaya2 itu..

  64. 66 bintang 6 Desember 2013 pukul 10:33 pm

    hmm ya begitulah menikah banyak bgt pengeluaran. dana yang saya alami mungkin belum seberapa banyak. tp ribetnya itu loh.. lamaran aja udah puluhan juta. apalagi seserahan untuk pengantin wanita bahkan ortu wanita mematok uang seserahan harus sekian… mana saya dari keluarga sederhana yg belum tentu bisa menyanggupinya.. kalau ditotal biaya yg saya keluarkan untuk pihak wanita melebihi dari apa yg saya sanggup. harus utang sana sini. undangan sudah dicetak. semua udah beres tinggal nunggu hari akad. selesai akad dan pesta. esok harinya waktunya ngitung duit hasil hajatan. saya sebagai menantu diminta untuk menghitungnya. mereka bilang. wah untung kita banyak.. banyak teman sya yg masukin amploop ke kotak. tp sayangnya dari 300 teman saya yg datang dan masukin amplop, tak sepeserpun uang itu diberikan ke saya. itung dihitung saya yg byk keluar uang tnpa ada hasil materi. bukan saya mengeluh tanpa pembagian. tp apakah setiap mertua di dunia ini seperti itu. apakah amplop2 dari teman2 saya itu hanya untuk mertua. apakah adil mertua seperti itu. sampai kapan saya harus terpikir hutang untuk biaya2 itu..

    • 67 Intan 1 Januari 2014 pukul 10:33 am

      Biasanya yang nikah untung itu dirumah.. Klo digedung sih jangan harap.. Kemungkinan kecil, rata2 cuma dapat setengahnya.. Lagian uang amplop itu cuma bonus jgn dijadikan patokan.

  65. 68 Intan 1 Januari 2014 pukul 10:17 am

    Gini ya.. Logika… Lw mau sama gadis berpendidikan ya artinya lw hrs keluar uang besar, gadis dr keluarga ternama.. Klo lw mau nikah murah, kwin aja sama gadis desa.. Makanya klo pacaran juga liat kondisi, nikah yang strata sosialnya sama aja, klo lw org sederhana nikah sama orang tajir ya susah lah klo lo ngasih duit dikittt…

    Lagi secara kasian lah orgtua udah ngebesarin tuh cewe, trs lw mau nikahin dengan gratis… Mana ada orgtua yg mau???

  66. 69 Fortynine 3 Maret 2014 pukul 4:24 pm

    Reblogged this on Generasi Biru and commented:
    Malas nulis… Membajak punya alm. Wadehel aja…

  67. 70 raisyha03 17 Agustus 2014 pukul 9:45 pm

    Assalamualaikum…..
    Aku emang udah terlanjur janji sama ibu buat hadiri pesta nikahan adik bareng suami.Tapi pas dipikir2 berapa biaya Uang kami yang habis untuk kesana sedang Ekonomi kami saja masih merintis.Mending uangnya kami pakai buat modal dan kebutuhan rumah tangga.Sebenarnya aku merasa gak enak sich,Tapi…y sudahlah itu kan cuma pesta yang bersifat hura2.Lagipun aku sempat kecewa ma Ortu yang maksain pesta Double padahal ekonomi aja morat-marit.

  68. 71 hgarihal 26 Oktober 2014 pukul 9:55 am

    Yaps, gue juga muak dan baru aja buat postingan tentang pernikahan di kampung saya. Cekitdot…


  1. 1 Syariat Itu Tidak Segampang Yang Elu Kira « Parking Area Lacak balik pada 16 Juni 2007 pukul 1:37 pm
  2. 2 Bercinta Dengan Saudara Sendiri « Parking Area Lacak balik pada 2 Juli 2007 pukul 7:55 pm
  3. 3 7 « Parking Area Lacak balik pada 11 Juli 2007 pukul 12:48 pm
  4. 4 Menikahlah denganku part 3 « Face it stupid!! Lacak balik pada 10 September 2007 pukul 1:32 am
  5. 5 Negative « Generasi Biru Lacak balik pada 4 Desember 2008 pukul 10:08 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




JANGAAAN !!!

Jangan membaca isi blog ini, sebelum memahami semua woro-woro di halaman PERINGATAN.
Unek-uneg, pertanyaan atau komentar yang TIDAK berhubungan dengan posting, silahkan anda sampaikan di Ruang Tamu.
Boleh juga memasukkan kritik dan saran ke dalam kotaknya.
Posting yang tidak pada tempatnya, terlalu OOT atau terlalu kotor, kemungkinan besar akan saya serahkan pada akismet.
Satu lagi, tak perlu kuatir kalau komen anda tak langsung muncul, kadang akismet suka terlalu curiga, saya akan lepaskan begitu saya online :) Terimakasih

Cap Halal

RSS Sumber Inspirasi

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Kampanye

Petisi Mendukung Pembubaran IPDN

Aku Nggak Korupsi

Kulkas

free hit counter



%d blogger menyukai ini: