Suka duka bersama Ubuntu

Tak terasa satu bulan lebih telah berlalu sejak saya mengenal dan akhirnya tergoda ubuntu.

Kini saya sudah benar-benar berpisah dari Windows XP Pro Illegal yang dulu selalu saya gunakan untuk menjalankan berbagai program yang juga hasil bajakan.

Sambil bengong di rumah karena tak ikut mudik lebaran, berikut ini saya berbagi sedikit suka duka ber-Ubuntu.

Selalu melihat dari sisi jeleknya dulu, jadi, ini dukanya:

  • Kemampuan Multimedia tidak langsung lengkap, dengan alasan menghormati hak cipta, default Ubuntu tidak mendukung playback banyak file audio dan video yang umum, misalnya untuk memutar MP3, harus mengunduh dulu file-file plugin yang diperlukan.
  • File pps, banyak yang gagal di buka oleh OOo-nya, ini semakin terasa karena menjelang idul fitri banyak orang mengirim kartu digital berbentuk presentasi pps. Tapi ga terlalu masalah juga sih, langsung balas saja pake email biasa, toh isinya pasti gak jauh dari mohon maaf lahir batin. Untuk masalah ini saya belum cukup kepepet untuk tergerak mencari solusinya.
  • Game lebih terbatas, kalau tidak bisa hidup tanpa memainkan game-game terbaru, jangan beralih ke linux, disini masih lebih sulit dan terbatas. Tapi kalau keuangan anda selalu mampu membeli game-game secara legal, ngapain juga pakai linux? Windows pun pasti terbeli kan?
  • Belum nemu program pengganti untuk Gprscounter, ini program mirip DuMeter yang otomatis bisa memutus internet dan reconnect bila rata-rata arus data yang masuk tidak memenuhi kuota yang kita tentukan. Tanpa software ini, proses download dengan layanan internet yang sangat tidak stabil seperti XL jadi lebih menyedihkan :((
  • Bermasalah dengan printer yang tidak linux friendly. Tadinya sempat dua minggu tidak bisa ngeprint dengan Canon Pixma IP1000, akhirnya masalah selesai berkat driver dari Alfansa.
  • Bermasalah dengan kamera digital yang tidak linux friendly, tadinya sempat bingung karena Nikon Coolpix L4 saya tidak menyediakan driver untuk Ubuntu. Akhirnya masalah ini selesai dengan mengubah setting interface di kamera dari USB ke PTP dan mematikan Auto transfer. Sebenarnya tanpa langkah itu pun gambar tetap bisa di transfer ke PC, tapi harus dengan copy paste karena kamera anda hanya dianggap sebagai flashdisk.
  • Tak bisa lagi bayar-bayar utang atau kirim-kirim duwit lewat Permatanet karena di Ubuntu ini tidak ada Internet Explorer seperti yang diwajibkan pihak Permata. Pakai FF atau Opera ada tombol-tombol penting yang jadi bego (termasuk tombol log out!). Ini sih dasar Banknya aja yang aneh, kalau isu IE lebih tidak aman dibanding Firefox itu benar, berarti… hmm, bank yang aneh. Kata Om Kw sih BCA sangat bisa pake Firefox, tapi masa iya gara-gara ganti OS lalu juga harus ganti Bank :( Semoga Permata segera memperhatikan nasabahnya yang pakai Linux.

Setelah sedihnya, sekarang suka-nya:

  • Bebas dari virus/worm dan sampah-sampah internet lainnya, hati tetap tenang meski PC di tusuk-tusuk flashdisk yang doyan freesex (sering bergonta-ganti warnet). Konon ada juga virus linux, tapi sangat sedikit dan konon lagi, mereka tidak bisa menyebabkan kerusakan parah tanpa ijin dari user :P
  • Multiaccount lebih simple dan aman, file-file mesum atau rahasia tidak bisa dibuka oleh user yang lain, nikmat banget bila jadi admin di PC yang multiuser :P
  • Installasi software tambahan sangat mudah dan sangat aman, cukup pakai Synaptic atau Gdebi package installer. Karena semua program berasal dari komunitas open source yang terawasi, harusnya ini meminimalkan kemungkinan adanya program spyware/tipu-tipu yang disisipi iklan ga jelas atau spyware.
  • Tak perlu cari jamu/crack/nomor seri untuk softwares yang dibutuhkan, tak perlu lagi mengunjungi situs-situs warez dan beresiko mendownload software/crack bertrojan, karena semua sudah tersedia secara gratis, dan halal.
  • HALAL, cara mendapatkannya cukup dengan memesan, dan mereka akan kirim ke rumah anda (atau anda ambil sendiri dikantor pos). Meskipun saya tidak menuhankan agama, tapi bagi saya unsur HALAL ini sangat amat penting sekali. Dengan OS dan program-program yang halal, maka semua karya yang tercipta melalui komputer ini rasanya juga lebih halal :P Tentu saja halal disini adalah halal versi pemahaman saya, bukan versi MUI maupun Departemen Agama yang korup itu.

Kesimpulan, tanpa koneksi internet dan kemampuan minimal dalam memahami bahasa inggris jangan coba-coba install Ubuntu deh :P Kalo nanti bingung mau tanya siapa kalau bukan ke forum atau google? Dan satu lagi, proses mempelajari Linux itu perlu waktu dan tenaga dan kemauan dan kesadaran yang tidak sedikit. Bagi saya, berpindah dari Ms Windows ke Linux sama sulitnya dengan berhenti merokok. Meski tidak akan lebih sulit dari berpindah agama (tidak ada yang ingin membantai anda hanya berpindah dari Windows ke Linux). Yang jelas tak sembarang orang akan mampu melakukannya.

Ok, segitu dulu. Nanti saya update lagi kalau ada pengalaman baru. Bila anda penikmat / penghujat Ubuntu maupun distro Linux yang lain, atau anda termasuk yang baru masuk di dunia open source, silahkan berbagi cerita atau sekedar link.

34 Responses to “Suka duka bersama Ubuntu”


  1. 1 urip 22 Oktober 2006 pukul 5:11 pm

    Lanjut terus kang… saya juga mau coba nih

  2. 2 ndra 23 Oktober 2006 pukul 1:28 am

    Tak bisa lagi bayar-bayar utang atau kirim-kirim duwit lewat Permatanet karena di Ubuntu ini tidak ada Internet Explorer seperti yang diwajibkan pihak Permata.

    Loh sekarang kan bisa instal ie di ubuntu, read this for example

    Dan soal koneksi internet, kan udah ada dvd repository ubuntu (untuk yang berada di Indonesia)

    Saat ini, Anda pengguna Ubuntu di Indonesia, dapat melakukan instalasi program apa saja yang terdapat dalam repository Ubuntu tanpa perlu terhubung dengan Internet. Repository Ubuntu telah didownload dan dimasukkan ke DVD sehingga dapat didistribusikan dengan mudah. Yang perlu Anda lakukan tentunya mendapatkan DVD repository tersebut.

  3. 3 black_hack 23 Oktober 2006 pukul 3:48 pm

    hehehehhehe, saya udah dapet kiriman ubuntunya, tapi komputer yang mau direlain buat di Instal ubuntu belum ada neh,,, masih nabung buat beli komputer yang khusus saya pake buat pelajari linux… thanks udah bagi pengalaman

  4. 4 wadehel 23 Oktober 2006 pukul 4:19 pm

    @ Urip
    Iya dong Pak… siapa tahu kalo dunia pendidikan serius go open source, selain biaya ga penting bisa ditekan, mungkin saja budaya korupsi / curi-curi juga bisa di obati.

    @ Ndra
    Menarik juga tuh, nanti coba deh.
    Tapi itu dvd repository kok 30 – 50 rb, mahal juga ya, lebih mahal dari winXP bajakan yang 5rb an :D

    @ Black_Hack
    Gila, sampe beli pc baru cuma buat nyoba linux. Pc yang lama udah dibeliin cap halal blom? :P

  5. 5 [irwan] 28 Oktober 2006 pukul 1:59 pm

    Tq bro, postingan ini bisa bantu aku buat nyicipin ubuntu.

  6. 6 aRdho 29 Oktober 2006 pukul 4:03 pm

    kemaren udah dapet kirimannya sih.. keren juga pake livecd cuman kok lamban ya.. trs ngebandingin sama fedora yg tak jalanin pake vmware,, hihi.. seruu.. cuman masih belom berani deh jadi primary os..

    koneksi internet punya kok. malah berlebih.. cuman yaaa…. males ngubek2 forum.. :D

  7. 7 wadehel 29 Oktober 2006 pukul 11:09 pm

    @ Irwan
    Selamat mencicipi. Awas murtad :))

    @ aRdho
    lho, kenapa musti ragu-ragu? Lha wong paman bill gate aja menganjurkan dan recommends Ubuntu lho :P

  8. 8 dewo 30 Oktober 2006 pukul 11:06 am

    Tumben wadehel menulis hal yang positif dan netral. Biasanya tulisannya hyper-positif dan hyper-netral :D

    BTW, salute.

  9. 9 MT 8 November 2006 pukul 11:00 am

    saya sudah pake UBUNTU, tapi masih bingung. waktu instal cukup 1 CD, lha 4 CD lainnya isinya apa sih? sepertinya sama saja..#@#$#??

    tolong pencerahannya! salam dari Pimpinan Sekte Perawan Bego

  10. 10 MT 8 November 2006 pukul 11:03 am

    tanya lagi :
    sebelumnya saya koneksi inet pake hotspot yang memberikan IP address DHCP ke semua PC Windows. Lha kalo di Ubuntu gimana cara kerjanya?

    Tolong berikan saya tutorial, makasih

  11. 11 wadehel 8 November 2006 pukul 11:59 am

    @ Dewo
    Bahkan setan pun pasti punya sisi positif. apalagi orang yang baik hati, ramah dan ahli surga seperti saya. Wadehel juga manusia *siyul2*

    @ MT
    Itu ubuntu versi berapa ya? saya kemarin pake dapper LTS (6.06) Emang 1 CD cukup pak. Kalau dapat yang lain itu mungkin varian untuk tampilan KDE. masing2 ada versi 64bitnya, jadi ya total ada 4 biji. Belum kalau versi MAC nya ikut, bisa 5. Kalau pesan yang Edubuntu juga, ya jadi 6 :-))

    Soal berwifi ria di linux saya tidak mengerti sama sekali, mungkin bisa ditanyakan pada ahlinya yang berkeliaran di forum ubuntu, atau oprekpc.

  12. 12 iang 15 November 2006 pukul 9:31 pm

    Tapi itu dvd repository kok 30 – 50 rb, mahal juga ya, lebih mahal dari winXP bajakan yang 5rb an

    loh winxp kan gak ada isinya.. kalo mo office, potosop, illustrator, partition magic, visual studio, dan sebagainya bisa lebih dari 30ribu.. ubuntu dvd repo udah lengkap isinya (yang ada di repo ubuntu aja seh..) :P

    *promosi*

  13. 13 wadehel 16 November 2006 pukul 1:27 am

    @ Iang
    Wohoo, benar sekali ituh!!!!
    Kok saya gak terpikir sampai situ ya? Berarti masih tetep lebih irit tuh. Dan bebas dari rasa bersalah pula :D Terimakasih pencerahannya.

  14. 14 Amd 19 November 2006 pukul 2:24 am

    Saya baru dapat kiriman paket kubuntu dan edubuntu nih, mau tanya, kira-kira bedanya apa ya? Saya mau nyobain lagi, tapi bingung partisi yang lama dihapus dulu apa bisa langsung nindih? Atau bisakah tiga-tiganya berjalan berbarengan?

    BTW sudah pernah coba Mepis belum? Kalo sudah, gimana penilaian anda? Soalnya saya juga mau nyobain… (duh maruk banget semua mau dicoba)

    Hidup Linux!

  15. 15 wadehel 20 November 2006 pukul 5:49 pm

    @ Amd

    Edubuntu saya jg punya tp belum pernah coba, sepertinya tidak menarik, Mepis juga belum pernah. Dulu pernah coba Fedora, knopix sama mandrake (mandrivanya blm), tapi hanya tersadar bahwa linux itu ada gunanya ketika coba ubuntu ini :)) dan nyangkutlah saya di ubuntu. Blm tertarik coba yang lain.

    Ditunggu share pengalamannya, jangan lupa trekbek :P

  16. 16 Amd 21 November 2006 pukul 9:46 am

    @ wadehel

    Tadi malam saya install edubuntu, nanti deh saya cerita lagi. Saya tuh punya 4 CD Linux bonus dari majalah PCMedia, Mepis, Kate, PCLinuxOS sama Mandriva (kalo ndak salah semuanya basisnya KDE kan ya?) tadi malam saya cobain lagi semuanya tapi akhirnya saya memilih edubuntu, soalnya bingung dengan instalasinya >_

  17. 17 chaidir 26 November 2006 pukul 7:38 pm

    kemaren (sabtu) pesenan DVD repo dari iang nyampe. Hari itu juga langsung install ubuntu. Malem minggunya lgsg ngoprek beryl. CInta pertama ku terhadap beryl diubuntu kulewatkan di ‘malam pertama’ itu. Dan hasilnya…. sangat teramat memuaskan! skarang udah bisa ‘mencicipi’ ubuntuOSX dengan animasi yg ga kalah sama Mac OSX.

    4 thumbs 4 ubuntu lah….
    *sepertinya saya akan migrasi total ke ubuntu jg nih. belum balik2 ke M$ Windows semenjak nginstall ubuntu+beryl :-D. Kecuali klo buat maen DotA kali ya… :-D

  18. 18 wadehel 27 November 2006 pukul 8:26 am

    @ Amd
    Edubuntu malah sangat membingungkan deh, itu bukannya khusus orang di dimensi pendidikan? saya sih mending pake ubuntu standar yang gnome aja, gnome skarang sudah bagus kok. KDE based menurut saya malah membingungkan.

    @ Chaidir
    Waah,,, congrat!!!

    Eh, itu di Mac ya?

  19. 19 unay 5 Desember 2006 pukul 12:43 pm

    ubuntu (kubuntu) masih belum bisa pake printer sharing nih, mungkin ada yg bisa bantu

  20. 20 ardhi auliya 7 Desember 2006 pukul 8:45 am

    Supaya file2 windows yg ada di harddisk NTFS bisa diedit (biasanya cuma read only) di ubuntu gimana ya mas? Baru dateng nih CD Ubuntunya.

  21. 21 wadehel 10 Desember 2006 pukul 2:40 am

    @ Ardhi Auliya
    Maaf baru kebaca :P
    siapa tau blom nemu, di wiki ada tuh caranya

    @ Unay
    Ga ngerti saya, printer sharing itu makanan apa? :P Tanya ke href=”http://ubuntuforums.org/index.php”>forumnya aja mungkin lebih cepat tertolong.

  22. 22 ardhiauliya 8 Januari 2007 pukul 6:46 pm

    Nanya lagi, kalo mau login sbg root gimana ya? soalnya mau ubah config. malah ga bisa disave karena “milik” root. TQ

  23. 23 wadehel 8 Januari 2007 pukul 7:06 pm

    @Ardhi
    Emang ga bisa, harus pake sudo.

  24. 24 ardhi auliya 9 Januari 2007 pukul 10:17 am

    Sebelumnya saya udah pake Sudo itu tapi ada yg ga ngerti, berikut yg pernah sya lakukan :

    Saya mau mengubah sistem operasi baku saat boot.

    1. Buat backup dari berkas konfigurasi, dan kemudian buka dalam editor teks:
    sudo cp /boot/grub/menu.lst /boot/grub/menu.lst_backup
    sudo gedit /boot/grub/menu.lst
    2. Cari baris ini:

    default 0

    3. Ganti dengan baris berikut:
    default X
    Anda harus mengganti X dengan angka, sesuai dengan urutan sistem operasi mana
    yang ada dalam berkas konfigurasi. Perhitungan dimulai dari 0. Sebagai contoh, jika
    Anda ingin default sistem operasi adalah yang ada dari baris pertama, ganti X dengan
    0. Jika ingin default sistem operasi adalah yang berada di baris kedua, ganti X dengan
    1, dan seterusnya.

    4. Simpan berkas (contoh [sample/menu.list_changedefaultosgrub])

    Nah yang terakhir (No. 4) ini saya ga ngerti, terutama “sample” itu & tanda kurung siku itu. Dah dicoba macem2 ga berhasil. What should I do?

    Mohon petunjuknya, please..
    TQ

  25. 25 wadehel 9 Januari 2007 pukul 11:08 am

    @Ardhi:
    Wah, mohon maaf, saya ga ngerti sama sekali soal ghaib2 gituan :))
    Tanya ke forumnya aja langsung.
    http://ubuntuforums.org
    http://wiki.ubuntu-id.org/
    http://www.ubuntu-id.org/
    Yang dua terakhir berbahasa indonesia.

  26. 26 ardhi auliya 9 Januari 2007 pukul 12:17 pm

    hehe kirain suhu linux :p
    btw TQ dah “ngeracunin pake Ubuntu”

  27. 27 agusKLAA 22 Januari 2007 pukul 3:25 pm

    hey teman-teman, bisa bantu aku kasih info gimana ngeprint MAC ke PCLinux OS, drivernya nyarinya dimana ya…?

    makasih

  28. 28 mx_art 12 Maret 2007 pukul 2:28 pm

    Linux The Best ………

    Long Live Open Source….

    Piracy is a Crime……..

    Semoga Indonesia Boleh Lepas dari Microsoft (Amerika)

  29. 29 agus 23 April 2007 pukul 9:04 pm

    selama pake linux pertama kali ( sekitar 3 bulan yang lalu ) aku masih dibungungkan oleh cara menginstall program2 tambahan yang g ada di synaptic pack manager. dan komputerku g terhubung ke internet. aku mencoba mencari di forum tentang instalasi java di ubuntu. aku sudah download jdk dan jre. tapi begitu aku install, masih banyak masalahnya. contoh lainnya, play mp3. aku sudah cari2 tutorialnya tapi begitu download programnya dan diinstall pada pc saya, masih bermasalah dengan dependency.

    kalo boleh , aku minta tutorialnya sedetailnya .

  30. 30 wadehel 24 April 2007 pukul 10:16 am

    @Ardhi, hehe, bukaaan.
    @AgusKLAA, Agus, tanya ke forum dong, disana banyak mahluk siap membantu anda. Alamatnya ada tuh dikomentar saya yang atas.
    @Mx_Art, amiiiin.

  31. 31 sial 23 Agustus 2007 pukul 5:12 pm

    sial nih masih susah aja nyari petunjuk2 penggunaan linux. palagi banyak distro bikin orang makin maels coz command pasti beda2. mo play mp3 aja susahnya……… padahal dah coba googling cuman belibet aja apa karna ane yg bodo?

  32. 32 kahn 10 Oktober 2007 pukul 3:14 pm

    solusi,
    mau play mp3 aja mesti repot, ganti aja tuh ubuntu pake freespire 2.0, di freespire tuh kompleeet banget, ngak usah nginstal codec and etc (propietary software) jangan-jangan blom ada yang coba ya… buruan deh coba tuh freespire.

  33. 33 maxx 21 Agustus 2008 pukul 6:13 am

    Freespire emang enak bos… ntapi ya… masih tetap ada yg kurang… kalo gak salah Freespire pake KDE ya? padahal aku dah keracunan Gnome juga nih..
    btw, thanks atas sharingnya… thanks juga buat yang empunya blog mas wedehel…


  1. 1 Nyicip Ubuntu « [ teman pagi ] Lacak balik pada 28 Oktober 2006 pukul 1:55 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




JANGAAAN !!!

Jangan membaca isi blog ini, sebelum memahami semua woro-woro di halaman PERINGATAN.
Unek-uneg, pertanyaan atau komentar yang TIDAK berhubungan dengan posting, silahkan anda sampaikan di Ruang Tamu.
Boleh juga memasukkan kritik dan saran ke dalam kotaknya.
Posting yang tidak pada tempatnya, terlalu OOT atau terlalu kotor, kemungkinan besar akan saya serahkan pada akismet.
Satu lagi, tak perlu kuatir kalau komen anda tak langsung muncul, kadang akismet suka terlalu curiga, saya akan lepaskan begitu saya online :) Terimakasih

Cap Halal

RSS Sumber Inspirasi

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Kampanye

Petisi Mendukung Pembubaran IPDN

Aku Nggak Korupsi

Kulkas

free hit counter



%d blogger menyukai ini: