Selamat Natal itu HARAM tauk!!

Suatu pagi, sempet-sempetnya kami chat beginian:

(11:07:50 AM) jim: Lu kok ngucapin selamat natal?
(11:08:20 AM) hel: kemarin tanggal 25 kan?
(11:08:48 AM) jim: baca ini deh: Seputar fatwa MUI ttg NATAL, ngucapin selamat natal itu HARAM!!!
(11:09:20 AM) hel: waks. loading…
(11:10:47 AM) hel: agama itu memang memecah belah manusia ya
(11:11:02 AM) jim: heh? dah beres?
(11:11:08 AM) hel: tar lg
(11:11:18 AM) jim: k
(11:12:07 AM) hel: arrgh, panjaaaaang. lu kan udah baca, kesimpulannya aja deh
(11:13:08 AM) jim: ya haram. HARAM! MUI itu emang udah mengharamkan, google aja klo ga percaya.
(11:14:46 AM) jim: ngucapin selamat natal itu haram. kalo lu masih lakukan juga dosa. tar lu mampus dimasukin neraka!!!
(11:15:28 AM) hel: :o hiiy. berarti seluruh dunia harus dikasih tahu nih, lu bisa nulis basa inggris ga?
(11:16:37 AM) jim: gak.
(11:18:06 AM) jim: fatwa ini udah lama tau. googling aja klo ga percaya.
(11:18:30 AM) hel: iya, gw pernah denger kok. din syamsudin itu kan yang bikin?
(11:18:47 AM) jim: bisa jadi. trus KENAPA MASIH NGUCAPIN SELAMAT?
(11:20:33 AM) jim: buzz!
(11:21:50 AM) hel: kan dah gw bilang, mereka sedang merayakan, gw cuma ucapin selamat
(11:23:06 AM) jim: #:-S hel, itu haram. MUI udah bilang kalo itu HARAM. HARAM!!! lu disambi ngapain sih?
(11:23:10 AM) jim: nyimak gw gak?
(11:23:21 AM) jim: jangan bilang demi kemanusiaan
(11:23:29 AM) jim: masa demi kemanusiaan lu mau masuk neraka?
(11:25:49 AM) jim: buzz!
(11:26:10 AM) hel: oh. ya KTP gw emang Islam, tapi tuhan gw bukan MUI :D
(11:26:35 AM) jim: masksut lo???????
(11:27:02 AM) hel: duh, gtg, gw telat. cu tonight yak. daaagh

Catatan: Nickname diatas bukanlah nick yang sebenarnya. Bukan dilakukan di YM, dan belum seijin orang-orang yang terlibat. Kalo keberatan silahkan komplen
==========
Update: Dapat info bagus dari sendal, di blognya Suryaningsih ada Keputusan MUI perihal Natal Bersama dan pengucapan Selamat Natal.

Update lagi: Info dari Ferry (blog anda mana ya?), ada keterangan lengkap tentang status keharaman mengucap salam di Eramuslim.com. Tulisan yang sangat panjang, silahkan anda baca sendiri.

Kesimpulan saya setelah sekimming, mengucap salam tidak diharamkan oleh MUI. Yang dilarang adalah bila kita mengikuti ibadah mereka. Memang tidak disebut secara eksplisit apakah Tuhan akan murka, yang jelas MUI tidak suka. Tapi kesimpulan anda bisa jadi berbeda, jadi, silahkan baca sendiri yaa :)

213 Responses to “Selamat Natal itu HARAM tauk!!”


  1. 1 feR1 26 Desember 2006 pukul 11:43 am

    iya sih dulu banget MUI bilang kalo itu haram…tapi ya aduh gak enak ngomongnya hehehe

  2. 3 raja iblis 26 Desember 2006 pukul 11:57 am

    haram = gak boleh !
    melakukan bisa dikategorikan dosa ?
    bunuh-bunuhan ? boleh gak ?
    berprasangka buruk ? boleh gak ?
    sholat bolong bolong ? boleh gak ?
    enggan menyantuni anak yatim ? boleh gak ?
    gak puasa ? boleh gak ?

    iblis pun mengakui kalau tuhan itu cuma satu …
    just think about it !

    wakkakkakakaaa …

  3. 4 fulan 26 Desember 2006 pukul 12:23 pm

    Wow, khilafiyah lagi ya …
    sy yang dho’if mo belajar aja ah …
    met berdiskusi ya …
    :)

  4. 5 irwan 26 Desember 2006 pukul 12:24 pm

    Orang asrani sendiri sebenernya ga tau apa itu NATAL
    Ko kita gurusin.

    Klo mo tau Natal itu sebenernya ga ada kaitannya ama orang Kristen, Natal itu kelahiran dewa matahari bukan kelahiran yesus.

    Kita ngaji dulu deh… (sambil geleng2 zikir Astagfirullah Halazim)

    • 6 ly 2 November 2010 pukul 2:01 pm

      loe z x ya gak tw arti b’puasa tc…
      puasa2 tpi kelakuan kyk smpah…..
      sok suci loe…

    • 7 dream 10 Desember 2010 pukul 10:55 pm

      Woi KalIaN PaRa musLiM JanGan FanatiK DuNk.,.,
      KaMI za yanG NAsraNi Gag PerNaH tuH DiaJaRiN bUat fanaTiK.,., KaSiH yang DiajaRkaN
      Kalian LebaraN kaMi UcapkaN Minal aidin
      TaPi KeNapa KaLian NguCapin SelamaT NaTAL aza SuSaH
      apa Gag Ada ToleraNsi beragama?///
      apa SiH Ajaran Agama Kalian?
      kaRena SetahuKu semua agama ngajarin yang bae2.,.,

  5. 8 dirac 26 Desember 2006 pukul 12:29 pm

    duh, mau jadi orang baik saja koq susah ya?

  6. 9 demon 26 Desember 2006 pukul 12:42 pm

    MUI ajaran yang menyesatkan.

  7. 11 miyu 26 Desember 2006 pukul 1:23 pm

    knp harus pusing ngurusin hal yang ga penting siy???
    sharusnya qta pusing klo ampe ibadah yang qta lakuin tuw akhirnya sia2…..
    dUuh demon,,, mmng semua orang berhak mempunyai pendapatnya masing2,trmask pendpt anda itu,tp seseorang jg hruz berfikir dl seblm bertindak atw berucap???
    apa ga klewatan tuw???

  8. 12 kw 26 Desember 2006 pukul 1:34 pm

    setuju, agama memecah belah manusia, IMAN menyatukan.

  9. 13 helgeduelbek 26 Desember 2006 pukul 1:38 pm

    Saya tahu ada artikelnya Hj sapa tuh yg mantan biarawati ngakunya. Dia bilang emang natal itu bukan yg sebenarnya memperingati apa gitu… gak begitu nyimak. download aja sendiri di websitenya http://www.pakdenono.com
    BTW masalah ngucapin orang nasrasi khan gak minta juga, yah udah diem aja. Toh kita gak ngucapin gitu meraka gak marah-marah atau mencak-mencak. seperti kita sewaktu mereka gak datang ngucapin selamat idul fitri kita gak kebakaran jengot kan. Ada fatwa… biarin saja kita tahu kok siapa yg ngasih fatwa. Kembali kepada keyakinan kita saja. Lebih jelasnya tanya sama KH Abdulrahman Wahid. Saya gak tahu. Bagimu agamamu-bagiku agamaku. aman dah… umat sudah bisa belajar sendiri kok . Biarin-lah ada fatwa, mau yah kita pakai, gak yah gak usah dipakai. Kalau kita larang mereka berfatwa kasihan gak ada kerjaan nanti. Selamat… buat MUI yang sudah berhasil banyak mengeluarkan fatwa… Apapun alasan-nya, yang penting itu mendidik umat agar ngerti agamanya, ngerti bagaimana berhubugan dengan umat yg beragama lain, jangan lupa cinta damai adalah kesukaan Rosulullah SAW.

    • 14 Dina 30 Desember 2010 pukul 11:44 pm

      Oh biarawati yg ngakunya biarawati itu? Kan palsu ceritanya. Utk jadi biarawati itu perlu 3 tahun, belum ada masa percobaan dll..nah dia itu ketahuan menggelapkan uang. Karena malu keluar ketemu pak Haji dan dikawin jadi bini ke-2. Terus bikin cerita palsu karena saking malunya.

      Dan buat soal Natal yg katanya dewa matahari itu, karena Pada saat itu Roma yg sudah tidak lagi menyembah dewa mereka dan ganti mjd Kristen. Jadi nggak usah lah dicocok-cocokkin bikin cerita yg ngawur.

      Pernah mikir nggak kalau Muhammad dulu ngancurin berhala di Mekkah tapi ada 1 yg tidak dihancurkan?
      dan kenapa lambang kalian Bulan dan bintang?

  10. 17 Thamrin 26 Desember 2006 pukul 1:42 pm

    Mengucapkan selamat hari natal memang “haram” (hidup MUI). Maksud beliau-beliau yang ada di majelis “tercinta” ini adalah ucapkanlah “selamat memperingati kelahiran Isa al Masih” atau “Selamat Maulid Nabi Isa.” ;)
    Dari sudut Islam ini lebih baroqah…… :)

  11. 18 om7ack 26 Desember 2006 pukul 2:06 pm

    mampus lo hel!
    masup neraka loh!
    buruan cabut ucapan lo itu..
    bikin posting “CABUTAN SELAMAT HARI NATAL”

    *siyul.. siyul*

  12. 19 MaIDeN 26 Desember 2006 pukul 2:19 pm

    tetanggamu, akhir puasa ikut nemenin buat ketupat. Lebaran maen kerumah sekeluarga dan beri selamat, selamat hari raya idul fitri, mohon maaf lahir bathin dst ..
    Waktu dia natalan, apa balasanmu ?
    halal:
    kunjungan balik dan ucapan “selamat hari raya natal ya …”

    haram hukumnya:
    Sudah nggak mbantuin, natal nggak datang, di kirimin makanan nggak dimakan, ketemu mereka lewat depan rumah pada tutup pintu …

  13. 20 antosalafy 26 Desember 2006 pukul 2:20 pm

    Subhanallah. Situs ini mencerminkan pribadi pengelolanya. Bertaqwalah kepada Allahu ta’ala, ambillah apa yang baik menurut kitabullah wa sunnah dengan pemahaman salaf. Sungguh isi website ini jelek sekali. Menyebarkan kata-kata jelek dan tidak ada hikmah. Saya tidak tahu siapa pengelolanya ini. Sadarlah dan takutlah kepada ahzab Allah. Allahul musta’an wa ilaihi musytaka.

  14. 23 Amd 26 Desember 2006 pukul 2:38 pm

    Hehehe… sudah ngira pasti Wadehel bakal ngeluarin postingan semacam ini…
    Jadi tahu kenapa kedamaian hilang dari Ambon dan Poso…

  15. 26 sandal 26 Desember 2006 pukul 2:50 pm

    setau saya sih emang yesus lahir tgl 6 januari (lupa darimana sumbernya), tp diperingati tgl 25 desember, sebagai pengganti peringatan terhadap dewa matahari pada jamannya kaisar konstantin..

    itu setau saya. klo keliru monggo di kritik ^_*

    lha soal halal haramnya ngucapin selamat natal ke umat nasrani secara kita seorang muslim, saya ndak tau. lha saya bukan tuhan je..

    yg jelas kmaren saya masih ber-sms ria ngucapin met natal ke temen2 ^_*

    • 27 dream 10 Desember 2010 pukul 11:18 pm

      sandaL
      _ Maaf Ya., BuaT KaMi memanG KelaHiran Isa AlmaSih Itu 25 desember,., DaN iTu suDah Keyakinan KaMi.,., Dan Gag Ada dewa2 Matahari
      JujuR aja Saya TersingguNg Dengan ucapan2 Teman2 muslim yang Seakan2 tidak mempercayai agama kami, padahal kami agama Nasrani Tidak pernah mengomentari nabi2 kalian.,., atau menjelek2kannya, bahkan MENGHARAMKAN mengucapkan selamat lebaran, berteman dengan agama lain, ingin ttahu siapa nabi muhammad, asal na dari mana, knapa ramadhan itu waktuna selalu berubah2.,.,,
      buat apa>????
      karena kalau membahas soal agama tidak akan pernah selesai, malah akan menimbulkan perdebatan dan pertengkaran,.,
      URUSLAH agama masing2
      Jangan menjelek2an agama orang lain
      berlaKulaH Seperti Sikap baik yang diajarkan agamamu

      • 28 reyna 21 Desember 2012 pukul 11:05 am

        saya muslim tapi sy mendukung anda.sy lebih suka dgn tolenransi umat beragama.ortu juga dulu sblm menikah berbeda agama tp mereka bisa bersatu sampai sekarang,hanya org2 yg picik yg berpikiran seperti MUI.

  16. 29 aRdho 26 Desember 2006 pukul 3:14 pm

    emang agama itu ngerusak dunia..

  17. 30 rasyid 26 Desember 2006 pukul 3:19 pm

    MUI memang bukan Tuhan, begitu juga Nabi Muhammad, Abu Bakar Sidiq, Ali bin Abu Thalib dan sahabat lainnya…
    MUI membuat fatwa tersebut tentunya berdasarkan Al-Quran dan Sunnah Rasul. MUI adalah kumpulan Ulama seluruh Indonesia.
    Dan jangan lupa ULAMA ADALAH PENERUS PARA NABI.
    Gw sendiri tidak pernah mengucapkan selamat Natal kepada teman maupun saudara gw, tapi biasanya gw menanyakan secara hangat dan baik2 seperti “Natalnya rame ngga..??, Makan Natalnya apa aja…?, Natalannya di gereja mana..??, or Natalan pada ngumpul semua ngga…?? ceritain ke gw dong….dan hal2 seperti itu.
    Paling ngga gw ngasih atensi buat mereka yang merayakan Natal tanpa gw harus ngucapain Selamat Natal buat Mereka dan mereka respek kok atas sikap gw.

    Mas Wadehel…btw…..Natalannya pada makan2 apa neh..??? :-) ups salah yah..!! secara gw becanda lagi…

    • 31 Dina 31 Desember 2010 pukul 12:04 am

      Mana bukti Ulama itu penerus Nabi? Bukannya dlm Islam harus ada 4 saksi. Dan mana sakti bahwa Muhammad itu diangkat menjadi nabi?

      Jika hukum yg dibuat oleh para ulama berdasarkan quran, berarti quran itu rasis.

  18. 33 falcunix 26 Desember 2006 pukul 3:26 pm

    Gimana bisa damai, klo gak bisa menerima perbedaan, hanya satu yang bisa bikin indonesia menjadi maju yaitu berani menerima perbedaan. keputusan MUI terlalu berlebihan, sekalian aj bikin spanduk tiap tahun, kayak waktu menyatakan NARKOBA itu HARAM, udah cape berselisih mulu, DAMAI dong. Mohon Maaf Segala Kesalahan Sedalam-dalamnya, Seluas-luasnya, Setinggi-tingginya. karena mengampuni tidak ada batasannya

    • 34 Dina 31 Desember 2010 pukul 12:05 am

      Narkoba = haram
      ucapin slamat natal = haram
      makan babi = haram’

      Ngebom gereja dan rumah ibadah lain= halal
      punya bini tambahan = halal
      Korupsi = halal
      Nabok bini = halal

  19. 35 Ferry 26 Desember 2006 pukul 3:38 pm

    Hmmm… dosa atawa tidak kan bukan urusan kita itu urusan yang diatas, tp klo di AL-Qur’an dah dilarang ya jangan (“Ada ga sih laranganya” ) :D

    Setahu saya seh yang ada larangan mengucapkan assalamualaikum or balasanya wa alaikum salamm yang ga boleh diucapkan kepada mereka… CMIIW yaaa

  20. 36 Ferry 26 Desember 2006 pukul 3:44 pm

    Kadang seh MUI memang terlalu khawatir sehingga sering membuat fatwa yang tidak dijelaskan di AL-Qur’an, padahal ALLAH sendiri melarang menghalalkan apa – apa yang diharamkanya juga sebaliknya melarang mengharamkan apa – apa yang dihalalkannya.

    Tp dalam konteks selamat natal memang kayanya seh ga ada penjelasan halal-haram di AL-QUR’AN (CMIIW), barangkali tergantung nawaitu si pemberi ucapan :D.

  21. 37 Herman 26 Desember 2006 pukul 3:53 pm

    Yah begini, kalaupun mengucapkan selamat natal itu benar-benar haram, tetapi mengucapkan selamat natal kepada sahabat kita justru mepererat hubungan kita.

    Sebuah ucapan pendek, selamat merayakan hari raya X, memiliki makna yang dalam karena menunjukkan rasa saling hormat, walaupun kenyataannya kita memiliki pandangan yang berbeda. Dari situ, pelan-pelan akan membangun rasa percaya dan rasa saling menghormati. Daripada penuh curiga dan tidak percaya, kenapa tidak hidup penuh kehangatan dan kebersamaan. Karena pada kenyataannya, kita memang akan selalu hidup berdampingan dengan umat lain.

  22. 38 irwan 26 Desember 2006 pukul 3:56 pm

    Masalah Aqidah jangan dicampur dengan masalah Muamalah.
    Nanti malah jd gado2 atau cendol.

  23. 39 wadehel 26 Desember 2006 pukul 3:58 pm

    @ Semua
    Diatas Itu logchat antara dua orang bebas. Si teman bebas berpendapat, si saya juga berpendapat, andapun bebas berpendapat, silahkan. Bacalah itu sebagai contoh nyata, dari masyarakat kita.

    @ Helgeduelbek
    Situsnya Pak De Nono itu kayaknya perlu dikritik pak, fontnya kecil bianget :P harus zoom dulu masa.

    @ Thamrin
    Maulid Isa? He he. Becanda ya.

    @ om7ack
    Kalo lu aja yang bikin posting “pembatalan ucapan selamat” gimana?
    Tar gw numpang mbatalin disono :P

    @ Antosalafy
    Subhanallah, tulisan memang mencerminkan pribadi dan kemampuan penulisnya. Terimakasih sudah sudi mampir dan berbagi komentar yang menyejukkan.

    @ Amd
    Di Aambon dan Poso mungkin sudah lebih nyadar daripada dijawa sini pak. Mereka sudah mulai muak dengan provokasi, sudah mulai muntah dengan dakwah dan ceramah kebencian.

    @ Rasyid
    Makan babi, Pak Rasyid! *nyam nyam krauk slurrp*

    Hehe, becanda juga tentunya. Saya sudah menduga. Begitu mengaku tidak menuhankan ulama, pasti banyak yang tersinggung, dan karena kemarin natal saya langsung dituduh kristen (meski canda). Lihat nanti hari raya agama berikutnya, mungkin akan dituduh hindu, budha atau lainnya. Gpp kok mengikuti ulama, siapa tahu mereka kan maha benar.

    @ Ferry
    Khawatir domba-domba gembalaannya tersesat? :P
    Saya pas ngucap selamat juga mikirnya ga sampe sejauh itu, cuma niat ngucapin selamat. Eh, ternyata implikasinya luar biasa… bisa masuk neraka! Kata ulama-ulama yang pewaris nabi itu sih.

    @ Herman
    Btul itu :D

  24. 40 libero 26 Desember 2006 pukul 4:04 pm

    antosalafy, saya baca blog anda, kok isinya mencerminkan orang-orang yang matanya sudah tetutup dan tidak mampu melihat permasalahan dengan lebih arif? :D

    Lagipula isinya kok cuma kutipan tulisan orang lain ya? Apa mengalami kesulitan untuk berpikir sendiri? Hehehehe.

  25. 41 sandal 26 Desember 2006 pukul 4:07 pm

    sori nulis lagi.
    berdasar survey sesaat membuktikan bahwa MUI gak pernah memfatwakan haram utk memberikan ucapan selamat natal kepada umat nasrani.

    yang diharamkan adalah jika ikut natalan bareng (ga paham deh maksudnya natalan bareng, ikutan di greja kali ya..)

    http://suryaningsih.wordpress.com/2006/12/21/keputusan-mui-perihal-natal-bersama-dan-pengucapan-selamat-natal/

    selain mui, ada (yang disebut) ulama dan mengatakan haramnya memberikan ucapan selamat natal karena dengan memberi ucapan tersebut sama saja mengakui ajaran agama lain. aneh jugak.

  26. 42 alex 26 Desember 2006 pukul 4:08 pm

    Walahh… aku pernah ngucapin natal juga hel. Pernah posting taon kemarin di sini.

    Ternyata itu mengundang polemik. Sampe aku diusir dari satu milis oleh seorang penulis ISLAMI :)

    Sampai kemudian aku emosi mosting balasannya :))

    Tapi itu nggak bikin kapok. Persetan dengan segala purbasangka manusia2 purba berkedok agama itu. Semua ini cuma permainan bahasa. Yang “kalo ngucapin sama dengan mengakui keimanannya lah”, atau “bisa membuat mereka beranggapan bahwa iman mereka lebih benar”. Fvck off with that!

    Aku ngucapi karena menghormati, menghargai dan sebagai sesama manusia beragama kok. Di kampungku saja, di Aceh, orang tionghoa *yang konon dikategorikan non-samawi* meninggal, orang pribumi yang jelas2 muslim masih mau kok bantu2 bikin peti mati atau diriin atap sementara buat orang melayat….

    Heran… *maaf*… kok cara beragama di luar Aceh sana lebih barbar dari cara yang kukenal di sini? Katanya muslim menyebarkan damai, rahmatan lil alamin… segala urusan ucapan-ucapan saja jadi sengketa HARAM-HARAMAN. What a sh!ts! :(

  27. 43 Ferry 26 Desember 2006 pukul 4:18 pm

    @ sandal

    Bro, kayanya yang bener memang fatwa MUI yang mengharamkan ikut natalan bareng (ikut acara natalan baik di gereja maupun di tempat lain non gereja), fatwa itu dikeluarkan pada saat MUI dipimpin BUYA HAMKA dan sampai sekarang masih berlaku. Fatwa itu dikeluarkan karena pada saat itu pemerintah sedang giat mengkampanyekan kerukunan hidup beragama, sementara sang BUYA merasa kegiatan tersebut bisa merusak aqidah karena pada setiap acara tersebut pasti ada acara doa bersama yang memang pasti bertentangan dengan aqidah ISLAM. CMIIW.

  28. 44 ekowanz 26 Desember 2006 pukul 4:33 pm

    hmm….hmmm….

    mangut2….

    yang penting tetap menjalin silaturahmi :p

  29. 45 irwan 26 Desember 2006 pukul 4:35 pm

    Mas dehel ko inisialnya diganti jd Jim??

  30. 46 irwan 26 Desember 2006 pukul 4:37 pm

    Saya kira si mas Dehel ini memang sengaja bikin tulisan kontra kaya gini supaya banyak yg gomen (biar tetep jd seleb).

  31. 47 budi 26 Desember 2006 pukul 5:08 pm

    HT sesat, JIL sesat, ahmadiyah sesat, komunitas eden menghina agama, kristen-hindu-budha kafir. yang benar siapa ya ?

    *bingung*

  32. 48 Anang 26 Desember 2006 pukul 5:18 pm

    jangan campur adukkan kehidupan kemasyarakatan dengan iman… mengucapkan selamat kan ga boleh? apalagi ikut natal bersama.. MUI kan sudah ber-fatwa

  33. 50 libero 26 Desember 2006 pukul 5:24 pm

    Bukankah orang yang beriman juga selalu tinggal di masyarakat? Agak naif kalau ingin tidak dicampur. Saya kok tidak melihat bahwa mengucapkan sepotong ucapan selamat sebagai sesuatu yang merusak iman orang yang sudah beriman.

  34. 51 -tikabanget- 26 Desember 2006 pukul 5:27 pm

    wah….
    ini lagi..
    #Anang

    Im a moslem.
    My god is Allah.
    My Rasul is Muhammad.
    Kitab gw AlQuran.
    dan sebagai penjelas AlQuran ada hadits.
    dan MUI cuma lembaga yang ngatur fatwa di Indonesia.

    Okay?!

    Jangan diperbudak ama fatwa..

    Ajaran Islam tu intinya simpel.
    Buat menjaga keharmonisan semua elemen kehidupan.
    Masuk neraka ama masuk surga tu urusan Allah.
    Bukan urusan MUI.
    Kita tetep Islam kan walo MUI gak ada?

  35. 52 -tikabanget- 26 Desember 2006 pukul 5:31 pm

    Jangan jangan abis ini ada fatwa, orang islam haram masuk gereja…
    *gak abis pikir..*

  36. 53 anick 26 Desember 2006 pukul 5:32 pm

    Selamat Natal bagi yang merayakan!

    Semoga Tuhan Anda dan Tuhan saya bersepakat di alam sana, bahwa silaturahmi dan kedamaianlah inti semua agama.

    Semoga Tuhan Anda dan Tuhan saya berpihak pada kebenaran masuk akal daripada prejudice yang nggak jelas.

    Semoga Tuhan Anda dan Tuhan saya menunjukkan jalan keselamatan yang beradab daripada kepicikan yang merusak.

  37. 54 Biput 26 Desember 2006 pukul 6:28 pm

    Horeee…haraammm..

  38. 55 Biput 26 Desember 2006 pukul 6:31 pm

    Apabila kita mengucapkan selamat hari N***L, berarti kita mengakui agama mereka..hmmm…
    pikir deh ma kalian sendiri hehehe…

  39. 56 joesatch 26 Desember 2006 pukul 6:52 pm

    lho, aku memang mengakui agama mereka, kok. agama mereka yang untuk mereka, dan agamaku yang untuk aku.
    tinggal diniatinnya aja gimana. aku sih ta’niatin buat menghormati atas dasar kemanusiaan aja :)
    Nabi sendiri, ketika jenazah seorang Yahudi lewat, tetap memberikan penghormatan, kok. Dan ketika ada sahabat yang heran, beliau menjawab, “aku menghormatinya bukan karena agamanya, melainkan sebagai sesama manusia.”
    Ya, kira2 gitu deh. Dan aku senang kalo natalan. Banyak makanan gratis di tempat teman2ku ^_^

  40. 57 fsckedp 26 Desember 2006 pukul 6:58 pm

    saya cuman bisa nyengir(tm).

  41. 58 joesatch 26 Desember 2006 pukul 7:01 pm

    nambah :)
    dan aku benci dengan komentar “pokoknya”!
    mematikan dialog dua arah.

  42. 59 passya 26 Desember 2006 pukul 7:37 pm

    saya ikutin fatwa pujangga aja drpd ngributin ucapan slamet! slamet aja gak ribut…iya gak met?

    *serius nih*
    saya mengucapkan selamat pada penikahan teman saya, Matius. saya ucapkan selamat pastinya karena saya mengakui keberadaan dia seutuhnya termasuk fisiknya yg ganteng, perilakunya yg santun dan agamanya yg kristen sebagai teman dong?
    kalo dirunut dgn logika mui, berarti haram mengucapkan ‘selamat2an’ pada orang kristen!! Anda mengakui keberadaan orang kristen, sama saja Anda mengakui agamanya yg kristen yang ber-tuhan-kan Yesus!!
    Kenapa? harus dipisah2?? gak bisa!! katanya anda jadi muslim harus ‘khaffah’!!!

  43. 60 Emanuel Setio Dewo 26 Desember 2006 pukul 8:14 pm

    Dear Wadehel,
    Terima kasih ucapannya. Tapi setelah terbitnya artikel ini, ucapannya mau dicabut ga? Atau identitasnya disamarkan aja?

    Selamat Natal bagi yg mengimani (tdk hanya bagi yg beragama Kristen) Yesus Kristus (Isa Almasih AS). Damai sejahtera di bumi bagi manusia yg berkenan kepada-NYA.

  44. 62 wadehel 26 Desember 2006 pukul 8:43 pm

    @ Alex
    Hehe, begitulah adanya :) Harusnya yang kayak gini adanya di Aceh ya? :P Becandaaaaaaa… :D

    @ Irwan
    Mana blog barunya kok ga ditulis? Udah update lagi blom?

    @ Budi
    Yang bener ya MUI, siapa lageee :P

    @ Anang
    Hmmm, iya, jangan dicampuradukkan iman dan kehidupan sosial. Iman urusan hati, kelakuan lain lagi. Karena kalo dicampur aduk, nanti bagi-bagi mp3 bisa jadi haram.. he.. he.. he.

    @ -tikabanget-
    Jangan-jangan kalo MUI ga ada, Islam juga ga ada :-? *mikir*

    @ Anick
    tuhan anda dan tuhan saya umurnya tua siapa ya?

    @ Joesatch
    Hmmm, bisa gitu ya, lu ngikuti Sang Nabi, tapi ga sesuai juklak MUI?

    @ Dewo
    Kembali kasih Om Dewo. Saya belum mikir untuk nyabut. Tapi nanti kalau saya sudah bisa menuhankan MUI, postingan ini pasti saya cabut. :)

  45. 63 rasyid 26 Desember 2006 pukul 8:50 pm

    Bukan nuduh seh, cuman pgn tau doang…
    soalnya postingan sebelumnya yg blom diedit, provokatif banget seh…pake tulis syaitonnirojim segala, emang kita2 yg ga ngucapin selamat Natal masuk golongan syaiton yah…????
    tapi ya udah lah, udah diedit ini kan….

    Btw…pas waktu makan babi ngucapin Bismillah ngga..??? (serius neh skrg :P..)

  46. 64 neeya 26 Desember 2006 pukul 8:55 pm

    Kalau dikit2 haram, dikit2 masuk neraka gimana mau damai dan tenteram ya?

  47. 65 Mbah keman 26 Desember 2006 pukul 8:58 pm

    Sabdo Pandiko dawuh dumateng GUSTI ALLAH SWT…

    Gusti ALLAH KU berbeda dengan GUSTI ALLAH MUI..
    Tapi sebenarnya tetep GUSTI ALLAH yang SAMA….
    .
    Cuman Saya memandang Gusti ALLAH KU sebagai Hambanya yang lemah, sedangkan MUI dan Umat YAng merasa TAQWA..Memandang Hamba yang Special Di mata ALLAAH..

    JADI… Gusti ALLAH ku ..Tidak Marah…Kalua AQ bilang SELAMAT NATAL…

    Jadi GAK TAU kalau GUSTI ALLAH MU >>> MARAH

    Natal itu mau benar-mau tidak itu urusan umat Nasrani jadi kenapa kita yang protes…dan tidak terima..

    jadi YA tinggal ucapin Apa susahnya..

    “SELAMAT HARI NATAL DAN TAHUN BARU UNTUK SAUDARA-SAUDARA KKRISTIANI SEBANGSA DAN SETANAH AIR INDONESIA”

    Kalau mau di masukan neraka gara-gara ucapan itu..

    yang perlu di masukan neraka adalah di bawah ini

    1,KORUPTO,PENIPU,DAN DLL
    2,PEMIMPIN YANG TIDAK AMANAH
    3, USTAD YANG RIA
    5,ORANG YANG ZHALIM
    6,MANUSIA YANG SELALU MEMBENCI SESAMANYA
    7,DLL BUANYAK LAGI

    tapi tidak ditemukan Ucapan hari NATAL masuk Neraka.. NERAKANE MBAHMU PIYEE

    • 66 dream 10 Desember 2010 pukul 11:04 pm

      dear MbaH keMaN.,,

      Qw SeTuJu BanGet,.,
      SesaMa UmaT beRagama saLing mengHaRgai
      TemaN2 qw Juga BanyaK banGet Yang musLim
      taPi KamI Seperti TiDak ada Perbedaan

      Kalo sEmua diHaraMkan
      Jadi apa yang HalaL????

      Jadi ManUsia Jangan TerLalu piCik Ya Teman2.,.,
      YaKini aza manusia Itu Gag da Yang SempuRna.,., TaPi sOk seMpuRna

      JaDi GaG Usah soK NguRusIn AgaMa oRaNg LaIn.,.
      PerDalam Aza Agama MaSiNg2.,
      KaReNa seMua Tujuannya saMa.,.,

  48. 67 Anang 26 Desember 2006 pukul 9:06 pm

    kalau ngikut kata gusdur jadi seperti ini nih… gitu aja kok repot-repot huehuheue

  49. 68 bebex 26 Desember 2006 pukul 9:07 pm

    fatwa?
    masih berlaku apa fatwa ngucapin met natal?
    lah wong fatwa infotainment ajha udah ga peduli koq orang2…dah pada lupa :D
    hehe!!

  50. 69 fertobhades 27 Desember 2006 pukul 12:07 am

    Selamat Hari Natal bagi umat Kristiani yang merayakannya….

  51. 70 anick 27 Desember 2006 pukul 12:21 am

    Om Dehel,

    Jangan coba-coba menulis Tuhan dengan t kecil.
    Kena pasal penghinaan terhadap Tuhan baru tau rasa!

  52. 71 -tikabanget- 27 Desember 2006 pukul 12:30 am

    #anick

    wakakakakakkk…
    Tenang..
    Menurut MK, pasal penghinaan presiden udah dihapus..
    Mungkin pasal penghinaan tuhan juga..
    *tambah ngawur…*

  53. 72 sandal 27 Desember 2006 pukul 4:37 am

    anjret,ada pula pasal penghinaan tuhan :D

    tuhan mo ditulis pake hurup kecil, hurup arab, hurup jawa maupun hurup morse (yg ga mbedain hurup besar ama kecil) gag bakal mempengaruhi kemuliaan tuhan!!

    mo ditulis di lempengan emas, di dinding kamar, di pintu kamar mandi, di mana aja.. GAG BAKAL menurunkan nilai tuhan!!

    ada2 saja manusia ini pake bikin aturan nulis tuhan KUDU pake hurup besar, dan yang nulis pake hurup kecil dianggap menghina tuhan.. duh!

    lain cerita klo misalnya tulisan tsb mo di review ama pak pulisi EYD ^_*

  54. 73 estananto 27 Desember 2006 pukul 5:04 am

    gue nggak ngerti, kenapa MUI yang dikambinghitamkan.
    Yang difatwakan oleh MUI adalah larangan merayakan natal bersama, dan ini tidak ada anehnya karena umat Kristen yang saleh pun tidak akan ikut-ikutan melakukan sembahyang Jum’at.
    Coba perhatikan isi lengkjap fatwa itu di sini:
    http://media.isnet.org/antar/etc/NatalMUI1981.html
    Dalam fatwa itu tidak disebut2 larangan mengucapkan selamat natal. Kenapa sekarang fatwa MUI dibawa2?

    • 74 Dina 31 Desember 2010 pukul 12:15 am

      Merayakan Natal dgn melaksanakan Sholat Jumat beda bung!

      Kecuali kalau Mengikuti Misa Natal & Melakukan Sholat Jumat..nah itu baru sama.

      Kalau Merayakan Natal & Merayakan idul Fitri, nah itu baru klop.

      Aneh kamu itu…

  55. 75 refun 27 Desember 2006 pukul 7:10 am

    Yap! Mengucapkan selamat Natal memang Haram, karena itu berarti kita ridho terhadap kekafiran, ulama’ sudah sepakat. Siapa bilang setiap orang boleh berpendapat?
    Siapa bilang dibolehkan mengorbankan prinsip agama hanya karena menuruti nafsu?
    Apapun tentang agama, harusnya kita tidak merujuk pada nafsu memang benar tuhan kita bukan MUI, atau Nabi atau Ulama’. Namun jika kamu Islam dan bertauhid maka jangan berpendapat berdasar hawa nafsu. Semua itu harus dilandasi Al-Qur’an dan Sunnah sesuai pemahaman Salaf (Ulama’ ) terdahulu. Bayangkan kalau semua orang mengatakan berdasarkan hawa nafsu pasti akan ada yang mengatakan sholat tidak wajib, dan ada yang mengatakan ucapan itu boleh – boleh saja, jika itu beda maka tak apa – apa.
    Jika kita memang benar-benar Islam,maka yang lebih selamat adalah mendasarkan pada 2 pedoman utama, jika jahil jangan keminter dengan mengatakan tanpa ilmu. Soal biologi tanyakan pada ahli biologi, jika orang yang tidak faham biologi perbendapat tentang biologi dengan alasan kebebasan pendapat, padahal dia jelas – jelas salah kan aneh. maka jika ingin berpendapat tentang biologi ya harus belajar biologi dulu.
    Jika ingin berpebdapat tentang agama harus belajar agama dulu.So harus hati-hati, oke? dan kita tahu MUI itu tempatnya ulama’ orang yang pintar dalam bidang agama, mengikutinya insya Allah aman. Oke?? Bebas Berpendapat tidaklah benar!
    Yang benar adalah Berpendapat Benar itu Bebas!

    • 76 Dina 31 Desember 2010 pukul 12:16 am

      Mana jaminan kalau ngikutin MUI itu kamu bakal masuk surga?

      • 77 hengki 27 Desember 2012 pukul 10:30 pm

        Karena kami sudah dijamin oleh Yesus sang juru selamat kami. Dia sudh mengatakannya ” Aku adalah jalan, hidup dan kebenaran. Tidak ada satupun yang akan sampai kepada Allah kalau tidak melalui Aku.”

        Sudah jelas dan Pasti !

  56. 79 budi 27 Desember 2006 pukul 8:37 am

    @refun
    bung, tanya biologi ke ahli biologi, benar. tanya ilmu kalkulus ke profesor matematika, benar. tanya agama ke rsi, ustad, pendeta, teolog, benar. Tapi bedanya, profesor matematik bisa membuktikan 2 + 2 = 4. Ahli biologi, dengan bantuan teknologi, bisa menunjukkan eksistensi mikroba yang tak tertangkap mata telanjang. Nah, kl pastor, pendeta, kyai, rsi, bisa nggak membuktikan eksistensi tuhan dengan cara yang sama? ahli biologi amerika (negeri kafir) dengan ahli biologi di arab akan sepakat ttg satu bentuk mikroba yang mereka lihat di mikroskop. sementara pak ustad dan pak rsi tuhannya beda. mereka memberi penjelasan yang berbeda. untungan saya dari kecil udah dipilihkan agama oleh ortu. andaikan kaga, setelah gede saya baru memilih ndiri, pasti deh saya bingung. kata antonio de mello, saat keluar dari “pasar malam agama” dia cuman bisa berucap : ternyata tuhan itu kejam dan bengis. lha wong setiap agama di pasar agama menjual agamanya dengan iklan begini : “kebenaran dan jalan sorga hanya bisa dilalui dengan jalan ini. bila anda tidak mengikutinya, anda pasti masuk neraka, dibakar dengan api abadi selama-lamanya, kekal didalamnya” he.. he..
    eh, berpendapat benar itu ‘benar’ menurut siapa mas ?
    kl ‘benar’ menurut kitab suci yg ditafsirkan oleh ahli2 yang manusia biasa itu, rasanya aneh juga, krn versi ttg benar itu juga beda2. saya, sebagai seorang yang dekat dan bersahabat baik dengan tuhan, bisa mengatakan bahwa saya sering njitaki palanya tuhan, bahkan pernah diminta nggunduli rambutnya. nah, kl di tempat lain saya bilang gini, pasti deh dibilang menghina tuhan. padahal saya serius loh, bener, swear !!

  57. 80 om7ack 27 Desember 2006 pukul 8:48 am

    anick Says:
    Desember 27th, 2006 at 12:21 adalah

    Om Dehel,

    Jangan coba-coba menulis Tuhan dengan t kecil.
    Kena pasal penghinaan terhadap Tuhan baru tau rasa!

    *wah ke tukang serpis ah.. benerin capslok nyang rusak*

  58. 81 Luthfi 27 Desember 2006 pukul 9:07 am

    Kalo keberatan silahkan komplen
    yang bener, kalo keberatan, silakan diturunkan, jangan dpanggul

    *ingat signature imel seseorang*

  59. 82 Ferry 27 Desember 2006 pukul 9:13 am

    @ budi

    wahh ente berarti jadi hidup, tumbuh besar karena hukum alam yaa bro bukan karena Tuhan, so ente merasa berasal dari kera yang ber evolusi ??? bisa jadi sih tp ente aja kali yaa klo gw mah gak :P

    kenapa mesti meributkan siapa benar siapa salah, kalau Tuhan berkehendak semua manusia pasti seragam, baik bentuk, jeniskelamin maupun agamanya, tetapi kan ternyata Tuhan berkehendak manusia bermacam – macam.

    Masalah menurut ajaran ini mereka yang masuk surga or menurut ajaran itu merekalah yang masuk surga, itu hak mereka dan kenapa kita mesti gusar, toh urusan neraka surga bukan urusan kita, itu hak prerogatif yang menciptakan kita.

    Pada dasarnya ISLAM bukanlah agama pembenci, siapapun bisa hidup bersama umat ISLAM dengan rukun selama kita ga “cupet” dan sempit pemikiran, baik itu yang beragama ISLAM maupun non ISLAM, tetapi harus berjalan dua arah, dua – duanya ga cupet dan bisa saling menghargai.

    Fatwa kan buatan manusia lagi pula MUI sendiri mengeluarkan fatwa haram bukan untuk mengucapkan tetapi fatwa ikut hadir dalam perayaan dan itupun didasari kekhawatiran bukan kutipan langsung dari AL-QUR’AN.

  60. 83 petroek 27 Desember 2006 pukul 9:29 am

    biarlah orang berdebat tentang HARAN APA NGAK nya ngucapin selamatnya hari raya ‘mereka’, BIARLAH Ormas Islam megeluarka fatwa yg begini begitu, toh nanti kita juga yg mempertanggungjawabkan perbuatan kita sendiri di depan YANG KHALIK. yang penting gw kagak ngucapin
    *cihuyy…*

  61. 84 Anonymous 27 Desember 2006 pukul 9:32 am

    @ demon
    memang hak anda menyebutkan MUI itu ajaran sesat. tp untung anda tidak ‘biru’ tapi ‘hitam’, gw nga bisa bayangkan klo inisial anda ‘biru’
    *pasti rame coy…!!!*

  62. 85 petroek 27 Desember 2006 pukul 9:50 am

    @ budi
    bud..bud..klo ente aje pernah ngunduli rambut-NYA (astagfirullah…) anda memang tidak menghina Tuhan tapi malah menginjak-injak Tuhan
    *sekali lagi astagfirullah…*

  63. 86 budi 27 Desember 2006 pukul 9:57 am

    @fery

    wah, ana belum kepikiran kl nenek moyang ana kera. ana perasaan kaga ada bilang gitu. yang ana tau, bokap ama nyokap ana kawin, sperma dan sel telurnya ketemu, trus nyokap ana bunting, trus ana lahir. dikasih makan, minum, trus gede.. he… he.. mengenai peran tuhan, ah, ente nyebut2 sohib ane ya ? ana pan udah bilang, ana bahkan pernah nggunduli rambutnya. dia baik, dan tidak pencemburu. ana bisa mencintainya dengan berbagai macam cara. dia sungguh2 sohib ana.

    iya, ana setuju. pada dasarnya islam bukanlah agama pembenci. yang bilang begitu pasti yahudi dan antek2 kafir.
    setuju.. setuju…

  64. 87 budi 27 Desember 2006 pukul 10:05 am

    @petroek

    eh, emang tuhan bisa diinjak2 ya ?
    kaciaaann…..

  65. 88 prayogo 27 Desember 2006 pukul 11:20 am

    Saya harus koment apalagi ya, sepertinya sudah lengkap koment2 di atas. Saya hanya mau bilang mungkin gpp, tetapi caranya jangan mengucapkan selamat bla bla bla, tetapi SELAMAT SAJA.

    Wah mas Wadehel ini membuat postingan yang mengndang SARA…..saya jadi takut nih,…….

    Its Ok, maju terus…………….

  66. 89 joesatch 27 Desember 2006 pukul 11:23 am

    hahaha…
    jadi makin ngaco aja. yang masih aku hayati sampe sekarang adalah bahwa islam itu agama yang logis. coba lihat, semua hal-hal yang diharamkan oleh islam berdasarkan sebuah argumen yang logis kalo hal2 tersebut lebih banyak mudharatnya daripada mangpaatnya. islam, menurutku, nggak pernah mengharamkan hal-hal yang ketidakmangpaatannya tidak ada.
    islam sendiri mewajibkan kita untuk terus berpikir, maka berpikirlah. jgn waton ngikutin mereka2 yang berazas “pokoknya”. nah?
    selamat membolak-balik alqur’an!
    ttg hadis, skrg aja masih banyak perdebatan mana shahih mana yg nggak. kalo meragukan, ya tinggal buka alqur’an.
    sekali lagi, selamat membolak-balik alqur’an!

  67. 90 petroek 27 Desember 2006 pukul 12:10 pm

    @ budi
    maksudnya ??? sori orang oon nih saya !!

  68. 91 telmark 27 Desember 2006 pukul 3:44 pm

    Guaaaaaaaaa Bingunggggggggggggggggg…………… ( kata si Tie, kalo bingung tuh sebaiknya kita pegangan ). bingung baca tulisannya Wadehel, tentang fatwa. lebih bingung lagi baca yang coment-nya. udah ah, gua mao pegangan nih…

  69. 92 itkaS lontoK 27 Desember 2006 pukul 5:11 pm

    tak perlu bingung wahai kalian orang-orang soleh. Bagi yang sudah terlanjur mengucapkan selamat natal ke kaum kafir itu, bisa di-netralisirkan kembali menjadi halal dengan mengikuti ritual berikut ini:

    1. Lakukan jungkir balik sebanyak 3 kali ke arah selatan
    2. Ucapkan bismillah 3 kali setiap acara infotainment di TV muncul selama 3 hari
    3. Gagahi segera 3 wanita cantik yang anda jumpai pertama kali dan 3 wanita itu harus dalam keadaan “suka sama suka”

    Jika kalian berhasil melakukan ritual ini setiap 1 kali ucapan selamat natal, maka kalian akan mendapatkan bonus 3 mahluk bidadari ketika kalian masuk surga nanti. Jadi total 72 + (3xtotal-ucapan-selamat-natal) Bidadari yang bisa di-gagahi

    Saya tau ritual ini amat susah, terutama ritual no3. Maka dari itu hanya orang yang sangat Ganteng (seperti saya) yang bisa mengucapkan selamat natal dan kemudian menetralisir status haramnya menjadi halal.

  70. 93 Mang_udin 27 Desember 2006 pukul 8:52 pm

    Orang2 yang mengeluarkan FATWA itu adalah orang2 yang beragama. Sayang mereka hanya Beragama tapi tidak ber- Tuhan. Mungkin mereka lupa bahwa TUHAN itu tidak punya agama. yang TUHAN punya hanyalah kasih dan cinta pada semua ciptaanNya. Kacian… kacian .. kacian …..

  71. 94 arul 28 Desember 2006 pukul 12:21 am

    haram/halal itu bukan dari tidak boleh atau bolehnya sesuatu tetapi perlu dimaknai sebagai sebuah jika kita melakukan hal yang haram adalah mendekati maksiat dan kejahatan dan demikian pula ketika kita melakukan hal yang halal berarti kita mendekatkan diri dengan pahala…

    so.. silahkan teman2 fikir

  72. 95 agusr 28 Desember 2006 pukul 1:25 am

    Hahahaha… sepertinya om jim (mbuh sopo red), seperti orang yang terdidik ajaran yang salah, kesalahan pada orang² sperti ini membenerkan seseorang yang di jadikan panutan yang belum tentu di jadikan panutan tsb benar.

    Mirip seperti ini: Kata ustad e motor bisa terbang ya manut bisa terbang tuh motor.

    Perlu di ingat, orang² yg di atas sana juga manusia yang pola pikir dan pengetahuannya terbatas. Mereka sampai sana juga karena sekolah dan sedikit keberuntungan sengol kiri senggol kanan kok :).

    (saya sendiri muslim & maklum sperti inilah kita bangsa dan agama yang kurang maju “kurang lho bukan tidak”)

  73. 96 Tukangkomentar 28 Desember 2006 pukul 1:39 am

    Nggak diselamati yang nggak rela ya nggak apa-apa. Lebih nikmat dapat selamat dari yang ikhlas dan sepenuh hati. Iya, to?
    Saya nggak ngerayakan hari natal, tapi dapat selamat dari seorang sahabat muslim (keturunan kiai, lho!). Nikmat, sampai hati berbunga-bunga.
    Pertanyaan:
    Boleh nggak kaum muslim menerima selamat hari raya Idul Fitri atau Idul Adha? Atau haram juga dapat selamat dari kafir?

  74. 97 GP 28 Desember 2006 pukul 3:56 am

    Menurut MUI, natal haram tapi kalo terima duit sogokan utk ngurus sertifikat halal…halal terus dan kagak jalan kalo kagak di sogok.
    Selamat Natal bagi yg merayakannya, gw nggak apa2x masuk neraka kalo yg bilangin bakal masuk nerakanya, orang2xnya model begitu.

  75. 98 sahrudin 28 Desember 2006 pukul 3:24 pm

    ah, justru yang haram-haram itu yang enak.

  76. 99 Neng Indie 28 Desember 2006 pukul 4:36 pm

    Huhehehehehehe .. seruuuuuuu !!!

    Daku hadirrrr .. habis natalan di rumah eyangku nihhh
    *ngelap bibir yang belepotan kue natal*

    Di keluarga gue campur aduk agamanya. Dan semua hidup rukun dan damaiiii. Tetep makan2 kalo natalan. Tetep makan2 kalo lebaran. Ihhhh gitu aja dibikin repottttt. Nentuin masup surga neraka kok gampang banget. Kaya Tuhan ajeeee … wekkkk *melet*

    Tapi soal aliran2 fanatik yang anti ucapan Natal itu emang ada dimana2. Guru ngaji gue langsung dipecat dengan sukses sama ibu gue yang mualaf karena bilang kalo ngucapin Selamat Natal itu haram dan bakalan masuk neraka.

    Ibu gue juga hengkang dari satu pengajian gara2 terus2an diujuk2 suruh mutusin silaturahmi sama orang tuanya yang Katolik … Katanya haram. Lahhhh ibu gue bisa lahir karena sapa yahhh?

    Tobilll tobilll .. kalo orang2 model kaya gitu trus berkuasa .. jadi apa ya Indonesia Raya ini?

    *sedih .. sambil ngemil kue natalan*

    Pisss Mas Dehel .. Numpang ngeblog lagee .. huehehehehehe

  77. 100 Sadisman 28 Desember 2006 pukul 4:57 pm

    Selamat Natal, Selamat Natal ! ngucapin gitu doank masa HARAM? kalo ngucapin KO*TOL, ME*EK, AN*ING ngga haram? lalu kenapa setiap kehidupan kita sehari2 banyak org islam yang mengucapkan begitu? Orang2 yang kayak begini ini yang memecah belah bangsa!!!

  78. 101 putradi 28 Desember 2006 pukul 5:25 pm

    mengucapkan selamat natal berarti menyetujui perayaan natal, mengamini perayaan natal, sedangkan … ah sudah lah …

  79. 102 tito 28 Desember 2006 pukul 5:46 pm

    Saya termasuk yang googling :p. Nasrani tetap menghormati orang yang tak mengucapkan selamat Natal, tapi berterimakasih pula pada yang mengucapkan :) , Thanks

  80. 103 wadehel 28 Desember 2006 pukul 6:06 pm

    @ Tito
    Waaaaks, mengambil celah untuk muji diri sendiri nih! :P
    Tapi memang harusnya manusia itu mau ‘googling’, baik di internet, maupun dikehidupan nyata sehari-hari.

  81. 104 pramur 29 Desember 2006 pukul 3:09 am

    Numpang nimbrung nih Mas…
    Setahu saya (kata guru agama ding) kalo Natal itu awalnya kan karena kelahiran Isa yang seharusnya tanggal 1 Januari tahun 1 Masehi. So, mengapa ujung2nya jadi tanggal 25 Desember? Itu disebabkan karna pada djaman dahoeloe kala seorang Raja (lupa amanyaa) itu memundurkan (apa memajukan ya?) selama 6 hari untuk penyesuaian kalender.
    So sekarang 25 Desember diperingati sebagai Hari Kelahiran Isa Almasih.
    CMIIW

  82. 105 Ferry 29 Desember 2006 pukul 9:06 am

    @ Nang Indie

    idem deh kite, bini gw juga natalan secara doi katolik and kita akur – akur aja tuhhh…

    @ Mang_udin

    Tuhan memang ga punya agama lha wong namanya juga Tuhan klo doi punya agama sapa dunk yang jadi Tuhanya, secara agama kan alat untuk mendekatkan diri kepadaNYA.

    BTW buat saya ISLAM bukan agama tetapi tuntunan dan tuntutan hidup :D

  83. 106 koeaing! 29 Desember 2006 pukul 10:30 am

    kenapa koweorang riboet-riboet poen ? Toehan poenja ana satoe sahadja masoep serani tiada riboet, inih kowe orang2 mala bingoeng sendirih….

  84. 107 Ferry 29 Desember 2006 pukul 10:59 am

    @ pramur

    Bro bukannya dimundurkan (apa dimajukan ya ?) supaya tanggal merahnya jadi 2 kali so kita bisa libur 2 kali juga ???

    jadi bingung neh gw… perlu pencerahan… :P

  85. 108 Maria Kristina 29 Desember 2006 pukul 11:11 am

    Dari komentar yang saya baca diatas, saya tahu bahwa agama mereka hanya mengajarkan logika yang dalam memahami sesuatu, tapi dari keyakinan gw, semua gw buka dengan hati, karena klo pake logika gw bakalan banyak pertanyaan ntar, kenapa YESUS di injak injak/cambuk? kenapa YESUS disalib? kenapa YESUS lahir dikandang yg hina? itu hanya cara Tuhan untuk mendekati logika manusia. intinya YESUS hanya merendahkan dirinya agar manusia mampu merendahkan hatinya

  86. 109 kw 29 Desember 2006 pukul 11:12 am

    sebenarnya masalah ginian kan udah basi banget! masih menarik diperbincangkan juga rupanya.

    kepada teman2 yang mengharamkan ucapan natal atau galungan, kuningan dan segala macam, pahamilah islam itu kan artinya berserah diri kepada Tuhan. sehingga siapapun yang sudah mampu berserah diri, dia itu ISLAM.

    jadi jangan menciutkan islam itu hanya sebatas orang yang beragama islam, berjenggot panjang, berkopiah putih dan shalat lima kali sehari semalam. terlebih-lebih hanya yang bermazhab xxx saja. dan selebihnya masuk neraka jahanam!

    Tuhan maha kasih sayang man. jadi tak mungkin Tuhan hanya menyayangi segelintir orang yang berada di celah-celah surau yang sempit.

    jadi ceramah deh!

  87. 110 irwan 29 Desember 2006 pukul 1:28 pm

    Mas Dehel baru di update tuh…
    Maap karena gempa bumi di Thailand kabel fibernya putus, ga tau gimana ternyata saya kena jg dampaknye.

    Yang lain komen jg dong khan mau jg tuh jd seleb.
    Baca ya…. Please….

    http://irwansidea.wordpress.com/

  88. 111 wadehel 29 Desember 2006 pukul 1:46 pm

    @ Irwan
    Kalo komen, biasakan menulis alamat situs dong, biar namanya bisa di klik. Kalau ditulis sebagai signatur, bisa2 ketangkep akismet. Dikira iklan situs xxx atau obat kuat.

  89. 112 irwansidea 29 Desember 2006 pukul 2:42 pm

    Lah ga apa kalo dianggap iklan situs XXX atau obat kuat
    khan ntar malah banyak yg ingin ngeliat (becanda)
    :D

  90. 113 -maynot- 29 Desember 2006 pukul 2:48 pm

    Jadi ingat Cak Nun pernah ditanya kalau dalam saat bersamaan memilih antara shalat Jumat/ngantar pacar berenang/nolong tukang becak ketabrak, maka dia akan milih menolong tukang becak. Nggak dosa meninggalkan shalat Jumat? Aaah.. Tuhan kan nggak ndeso gitu! Mosok Dia lebih senang umatnya membiarkan umat lain mati supaya dia tidak ketinggalan shalat.

    Buat gw prinsipnya sama dengan ucapan Natal ini. Gw pikir Tuhan nggak ndeso.. mosok Tuhan lebih senang umatnya bermusuhan daripada “menjaga tali silaturahmi”, atau “habluminnannas” dengan mengucapkan selamat Natal ;)

  91. 114 Ferry 29 Desember 2006 pukul 3:00 pm

    @ -maynot-

    setuju brur, Tuhan kan maha arif ga kaya manusia, wong manusia mana bisa jadi arif klo menjalankan ibadah haji aja klo dah pulang ga di panggil pak haji tersungging he… he…

  92. 115 Ferry 29 Desember 2006 pukul 3:30 pm

    eh sorry nehh jadi plagiat, habis bagus seh buat renungan. Silahkan dibaca sendiri…

    http://www.eramuslim.com/ust/fqk/458b3745.htm

    moga kita jadi makin wara yaaaa :P

  93. 116 agusset 29 Desember 2006 pukul 6:02 pm

    mengharamkan kan gak berarti ngajak musuhan atau berantem? so gak ada masalah sebetulnya. kalau gak cocok sama pendapat mengharamkan, tinggal pilih pendapat yang ngebolehin aja, ada juga kan yg punya pendapat seperti itu? toh kita memang dikasih kebebasan untuk memilih, dan resiko ada di tangan kita masing-masing. yang penting jangan sok paling bener sendiri, hormat-menghormati gitu loh…

    peace ah!

  94. 117 manusiasuper 30 Desember 2006 pukul 8:53 am

    Saya seh, jarang-jarang ngucapin selamat natal. Tapi tiap natal, saya “wajib” ke rumah teman-teman yang natalan. Makanannya itu lho bo, buanyak banget! Dan teman-teman saya, dengan sadar memisahkan mana masakan yang halal dan haram buat saya…

    Btw, blogspot masih belum bisa dibuka! whuaa…

  95. 118 joeimut 30 Desember 2006 pukul 10:56 am

    HARAM itu definisinya apa Brur…? Yang dipakai buat pedoman itu apa? MUI apa Al-quran? Apa bersilahturahmi itu haram….hidup aja di goa

  96. 119 ryopresent 30 Desember 2006 pukul 11:18 am

    HARAM!…kadang tidak obektif lagi seperti pengertian asli dari haram itu sendiri. kadang itu muncul dari doktrin sebuah lembaga tertentu untuk menggiring umat beragama menuruti mereka. yang paling penting adalah selalu lihat dari sisi kemanusiaannya, karena orang yang bertgwa kepada tuhan adalah orang yang menjunjung tinggi kemanusiaan, tanpa melihat latar belakang manusia itu, yang penting dia manusia.
    lemabaga agma sekarang bikin merusak tatanan sosial yang harmonis antara masyarakat, dengan adanya pemilah-milahan.

  97. 120 asbindro 30 Desember 2006 pukul 11:42 am

    jadi teringat lagunya John Lennon “Imagine”…
    barangkali aku mmg pemimpi spt dia.

    Imagine there’s no Heaven
    It’s easy if you try
    No hell below us
    Above us only sky
    Imagine all the people
    Living for today

    Imagine there’s no countries
    It isn’t hard to do
    Nothing to kill or die for
    And no religion too
    Imagine all the people
    Living life in peace

    You may say that I’m a dreamer
    But I’m not the only one
    I hope someday you’ll join us
    And the world will be as one

    Imagine no possessions
    I wonder if you can
    No need for greed or hunger
    A brotherhood of man
    Imagine all the people
    Sharing all the world

    You may say that I’m a dreamer
    But I’m not the only one
    I hope someday you’ll join us
    And the world will live as one

  98. 121 aa 30 Desember 2006 pukul 12:22 pm

    saya setuju natal itu haram

  99. 122 wadehel 30 Desember 2006 pukul 2:25 pm

    @Irwansidea: Naah, gitu kan enak, orang tinggal klik

    @-maynot-: Tuhan ndak ndeso!?! Waw, baru tau saya :)

    @Ferry: Link yg bagus, saya masukkin post tuh. Btw, mengingat tidak semua orang pandai berbahasa arab, mohon disertakan terjemahan bila memakai bahasa arab. Wara tuh apa?

    @Agusset: Soal sok bener sendiri, saya ini sering melakukan je… hehe, makasih pak atas nasihatnya. Saya akan renungkan dan tindaklanjuti.

    @Manusiasuper: Keciaaaan deh loe. Kenapa ga pindah ke WP aja sih? Biar orang yang komen juga lebih ringan, ga perlu berpopup2 dan bercaptcha2 segala… gimanaa? :P

    @Joelmut: Tentu haram menurut pemahaman yang mengharamkan. Tapi ternyata MUI tidak mengharamkan kok, katanya link yang disertakan Ferry itu sih.

    @ryopresent: Obyektif sepertinya tak akan pernah ada deh. semua pasti serba subyektif, tinggal toleransi antar yang subyektif itu aja, gimana supaya ga saling paksa.

    @Asbindro: Lagu yang bagus. Hebat sekali yang ngarang lagu itu.

    @AA: Hehe, iya. Kelihatan dari namanya. Pasti setuju poligami juga doong.

  100. 123 pramur 31 Desember 2006 pukul 8:39 am

    Numpang nimbrung nih Mas..

    @ Ferry
    Sepertinya sudah terjawab

    @ wadehel
    Iya, MUI ga bilang haram kok.. Yang haram itu ngikutin ritualnya.
    CMIIW

  101. 124 Anang 2 Januari 2007 pukul 1:18 am

    kayaknya rame nih kang… hehehe bikin forum aja nih

  102. 125 Kukuh TW 2 Januari 2007 pukul 10:13 am

    mau komentar tapi ….ah sudahlah….
    masuk http://maxonne.blogspot.com aja deh…dijamin nggak haram..

  103. 126 Ferry 2 Januari 2007 pukul 10:51 am

    @ wadehel

    he.. he. blog gw ada tuh linknhya di blog na dewo tp berhubung ga pernah diurusin jd rada malu majangnya
    he… he…

  104. 127 Luthfi 2 Januari 2007 pukul 11:02 am

    ………….
    wah ……. ribut koq di sini :-)
    ini orang2 ribut apa gak bc diklemernya om wadehel dulu :-)

  105. 128 Bidadari 2 Januari 2007 pukul 12:46 pm

    Saya puya temen baik (1 kantor). Apapun kita lakukan bersama, kalo saya lagi kesusahan dia bantu saya begitu juga sebaliknya. Bahkan hubungan baik kami sudah sampai ke hubungan baik keluarga. Dia islam n saya kristen.

    Setiap lebaran saya selalu ucapkan selamat, bahkan kalo dia puasa kadang saya ikutan puasa (at least at office hour).

    Tapiii….

    Ketika saya merayakan Natal, gak sepatah kata pun terucap dari mulutnya even only said: Happy holiday, karena saya selalu mengambil cuti untuk Natal.

    Saya sediiih, ternyata persahabatan yang baik selama ini perlu di pause dulu ketika Natal tiba. Saya gak nuntut apa-apa dari dia, just say Met Natal. Tapi saya sadar, kalo kita tulus kita gak boleh sedih hanya karena tidak diberi ucapan Natal even oleh sahabat kita, kita gak boleh menuntut balik atas apa yang kita lakukan terhadapnya.

    Setelah Natal berlalu, dia kembali baik, kita kembali berteman seperti biasa.

    Empat tahun bersahabat, empat tahun pula mengalami pause.

    So, aku dah biasaaa… bila tak dikasih ucapan, aku dah biasaaaa dimusuhi karna DIA, aku dah biasaa… (ikutin lagunya Mbak Alda, ya…)

    Makasih Mas Wadehel, nebeng dikiit…eh panjang ya???

  106. 129 Anwar Rasyid 3 Januari 2007 pukul 2:16 am

    Assalamualaikum Wr. Wb.

    Udah lah, gak usah dibahas lagi.

    Bagiku Agamaku, Bagimu Agamamu.

    Islam dan Kristen itu memang udah berbeda. Kalau ingin semua jelas, lepaskan semua cara berpikir kalian tentang agama masing-masing, seolah-olah kalian sedang mencari Tuhan. Pelajari tentang Islam dan Kristen, dari semua sisi dan cara berpikir, dari segi keyakinan, manfaat, fungsi, dsb. Carilah yang terbaik. Dan jangan membohongi diri sendiri karena masih terbawa ajaran agama kalian sebelumnya. Maka kalian akan tahu mana yang benar dan baik untuk kalian.

    Bagiku dengan kalimat “bagiku agamaku, bagimu agamamu” sudah menggambarkan tidak ingin dan tidak boleh saling menganggu atau menjelekkan atau apalah namanya ke agama lain. Jika kita yakin suatu agama itu benar, maka ikutilah. Jangan dengan paksaan atau memaksa orang lain dengan cara apapun, baik itu dengan materi berupa makanan, uang, dsb atau jasa seperti bantuan kesehatan. Biarlah orang memilih suatu agama, bukan meminta (atau mungkin memaksa dengan berbagai cara) untuk meyakini ke suatu agama.

    Jika anda sudah yakin dan memahami, tidak perlu meributkan hal-hal seperti diatas. Coba bahas hal-hal lain lagi, seperti Mengapa Babi itu Haram? (Agama melarang, secara kesehatan juga itu baik kok). Mengapa Gerakan2 Sholat Seperti itu? (Dari segi kesehatan juga baik). Apa kalian tahu menyamak itu sterilisasi paling ampuh dibandingkan menggunakan bahan2 kimia pembersih? Apakah kalian tahu puasa itu detoksifikasi paling ampuh?
    Apakah kalian tahu cuma Islam yang diharuskan mempercayai kitab Taurat, Zabur dan Injil?
    Apakah kalian tahu Yahudi dan Nasrani juga diwajibkan berpuasa? Itulah penjelasan mengapa puasa diwajibkan bagi orang-orang beriman, bukan hanya orang-orang yang beragama Islam?

    Maaf kalo diluar pembahasan. Saya cuma meminta kepada saudara-saudaraku yang beragama Islam untuk mempelajari agama Islam lebih mendalam. Semua jawaban ada di Al-Qur’an. Kalo anda masih bingung dengan pengertian Tuhan Yang Maha Esa, hanya di Al-Qur’an anda akan mendapatkan jawaban yang jelas dan pasti. Al-Qur’an adalah sumber jawaban dari semua pertanyaan. Ketika bangsa Barat mengatakan mereka penemu cara terbang ke luar angkasa, atau proses operasi, mereka cuma mengambilnya dari Al-Qu’ran, yang turun sebelum mereka semua lahir di dunia.

    Marilah kita umat Islam (atau mereka yang di luar Islam dan ingin tahu) mempelajari dan mendalami lagi tentang Islam, agar kita tidak terjebak dengan pembahasan yang tidak akan habis karena keyakinan yang berbeda.

    Wassalamualaikum Wr. Wb.

  107. 130 budi 4 Januari 2007 pukul 8:21 am

    @ anwar

    btw, yang menemukan Bom Atom yang menjadi penentu perang dunia kedua, itu YAHUDI loh om..
    Apa dia juga diam2 belajar alqur’an ya ?
    Apa kata qur’an tentang yahudi ??

    Oh, teknologi apollo, atlantis, discovery, itu semua diambil dari qur’an ya ? baru tau saya… tapi kenapa yang buat itu si kafir amrik ya ? bukan arab ??

    jangan2 ayam berkokok di pagi hari juga karena qur’an..

    binun….

  108. 131 Anonymous 4 Januari 2007 pukul 10:25 am

    Yang menarik dari pengalaman saya adalah :
    Ketika lebaran tiba teman-teman sekantor pada mengundang kerumahnya untuk berlebaran dan kami sekelurgapun datang silaturahmi kerumah mereka, akan tetapi pada saat natal tiba teman2 yang mengundang tsb tidak pernah nongol kerumah saya. Benar-benar sikap yg aneh????? toleransi apa semacam itu???

  109. 132 Yasinta 4 Januari 2007 pukul 3:03 pm

    Terus aja ribut.

    Terus aja ngurusin hal yang amat sangat gak penting.

    Mo halal ato haram kek enggak bakal buat penderitaan rakyat miskin melarat menjadi lebih ringan, enggak bakal buat lestari lingkungan hidup.

    Buktiin dulu atuh nyang namanya Isa/Yesus/Yeshua itu bener-bener eksis apa enggak. Males banget ribut kalo taunya cuma mitos kuno belaka.

  110. 133 Adhi 5 Januari 2007 pukul 4:52 pm

    Saya. jadi ingat lagu ini
    . . Imagine there’s no countries,
    It isn’t hard to do,
    Nothing to kill or die for,
    No religion too,
    Imagine all the people
    living life in peace… (John lennon, 1971)

  111. 134 ihwan 6 Januari 2007 pukul 3:23 pm

    kalo yang pernah aku denger, jika mengucapakan selamat Natal berarti kita membenarkan agama mereka.

  112. 135 koming 7 Januari 2007 pukul 9:38 pm

    Sekejam itukah agama ISLAM ….. ANE JADI TAKUT NGAKU ISLAM. untung ane tinggal di luar INDONESIA jd ngk perlu pusiiiiiing sama FATWA BRENGSEK macam begitu …….

  113. 136 marhenas 7 Januari 2007 pukul 11:29 pm

    hum… kalo sebagai mulsim, menurutku nih, yang penting dalam hati masing2 tidak meyakini bahwa acara perayaan natal itu adalah suatu hal yang bener.

    pengucapan selamat natal, itu untuk sama2 menjaga kerukunan umat beragama, tenggang rasa gitu.. toh kita hidup bukan di negara agama, katanya sih denger-denger di negara yang ideologinya apa gitu, pancasila kalo gak salah.

    aku tau sih fatwa itu, katanya ada suatu pernyataan tersembunyi dan konon terselubung, yakni tentang “meyakini natal” apabila mengucapkan selamat natal.

    namun apabila di hati kita berkata tidak ya gapapa… tapi itu menurutku lho.. aku gak menganjurkan seseorang untuk mengikuti pendapatku.

    trus emang MUI itu mesti benernya… kalo emang bener tuh… kok gak dilawan aja tuh si pemerintah yang ngesahin UU anti poligami… nah lho.. cilukbaa… hwehehehe…

    yang penting niih… kedamaian tercipta di negara kita.

    masa’ dengan ucapan gitu yang ngucapin langsung dicap kafir sih… jadi takut gitu..

  114. 137 marhensa 7 Januari 2007 pukul 11:38 pm

    sebagai seorang muslim menurutku..
    kalo ngucapin, tapi di dalam hati cuma ngeyakinin bahwa yang lahir itu adalah yesus seorang nabi, bukan seseorang yang dianggep tuhan, sah2 aja tuuh.

    tapi gak tau juga ding, cz katane denger2 kalo tanggal lahirnya yesus itu juga simpang siur gitu…

    ah gak penting juga lahirnya kapan, yang penting aku gak meyakini agama mereka..! aku cuma yakin yesus itu seorang nabi.

    there’s no gods but Allah, and Muhammad is the messenger of Allah.

  115. 138 irdix 12 Januari 2007 pukul 11:52 pm

    ummm… ribet yah…

    gini aja..

    ngucapin ga ngucapin, urusan gw.. weeek..!!

  116. 139 ctrlz 13 Januari 2007 pukul 12:31 am

    what the hellll…..
    hebat, dehel ini kaya’nya org marketing deh…
    dari bikin judul berhasil nelurin ratusan komennn….
    sori belom baca komen2 diatas..cuman,kebetulan lagi lewat aja diblog ini…..
    apa kabar org2 religious?????

  117. 140 mrtajib 16 Januari 2007 pukul 7:00 pm

    Selamat Natal itu HARAM tauk!!

    jawab: Gak Tauk Mas!!

  118. 141 {tulalit!} 21 Januari 2007 pukul 12:37 am

    kalo orang bukan muslim ngucpain selamat lebaran & selamat idul adha itu haram gak ya? duh bingung gini aja jadi masalah

  119. 142 aku saya dan gw 26 Januari 2007 pukul 10:39 am

    numpang komentar hel…
    saya heran MUI suka nelorin fatwa yang aneh-aneh, lah orang-orang MUI juga manusia yang juga buat dosa tiap hari, kok mereka bisa nentuin si itu masuk neraka, kalau gini masuk surga, mang mereka Tuhan apa? suka sok bersih dan sok suci dan ngurusin hal-hal yang ga penting malah cenderung memecah belah *sekedar pendapat orang yang terbinun-binun*

    perbedaan tuh indah, stop bicara kebencian, stop provokasi, mending ngurusin orang masuk neraka/surga , ini dosa itu kagak…aduh itu mah spt anak kecil…mending mikirin kelakuan kita layak ga di hadapan DIA…sehati ga sama DIA?kalo dah sehati ma DIA ga mungkin nyakitin orang lain lagi kan?….

    salam kenal wadehel…:)

  120. 143 estananto 27 Januari 2007 pukul 3:44 am

    Gue nggak ngerti, kenapa MUI yang dikambinghitamkan.
    Yang difatwakan oleh MUI adalah larangan merayakan natal bersama, dan ini tidak ada anehnya karena umat Kristen yang saleh pun tidak akan ikut-ikutan melakukan sembahyang Jum’at.
    Coba perhatikan isi lengkjap fatwa itu di sini:
    http://media.isnet.org/antar/etc/NatalMUI1981.html
    Dalam fatwa itu tidak disebut2 larangan mengucapkan selamat natal. Kenapa sekarang fatwa MUI dibawa2?

  121. 144 ibrahim 28 Januari 2007 pukul 4:42 pm

    OMFG!
    Whatever..
    This is more than stupid.. i think this is idiotic

  122. 145 suwungnana 14 Februari 2007 pukul 2:07 pm

    hahahahah ngapain diharamkan mengucapkan selamat natal hahahahahaha
    yang salah adalah ketika kita beriman kepada natal.

    weeekkkkkkkk…….

    kata selamat natal sama saja dengan selamat hari minggu, selamat pagi.dll ah ngapaain pusing…..
    jalan kesorga banyak mannnnn. jangan tertipu oleh ego. dan fanatisme sempit.

    sayangnya anda harus buka puisinya gusmus deh klik aza http://www.suwungnana.wordpress.com atau http://www.gusmus.com
    maka anda tidak akan terjebak pada fanatisme sempit.
    umat islam yang ga sholat banyak….. yang ga puasa banyak. hehehehe…. apa dengan mengaku islam sudah mendapat tiket kesorga?!?
    pernah dengar kisah sufi orang islam yang menjual istana disorga???!!!

    ringkasnya seperti ini
    ” ada pengemis butuh uang…datang ke muslim ga mau memberi atau menolong, ketika dia datang ke nasrani si nasrani menolong dengan ikhlas, si muslim bermimpi dia telah menjual istana di sorga kepada nasrani,”
    dalam hal ini siapakah yang lantas pantas disalahkan si nasrani atau muslim….. dan lebih extrim lagi siapa yang pantas masuk sorga????

    haaaaaaaaaaah kadang orang terjebak pada hal-hal sepele tanpa mau melihat hal besar???!!! nih puisinya gusmus

    Cintamu
    24 Januari 2007 01:11:30

    Oleh: A. Mustofa Bisri

    bukankah aku sudah mengatakan kepadamu kemarilah
    rengkuh aku dengan sepenuh jiwamu
    datanglah aku kan berlari menyambutmu
    tapi kau terus sibuk dengan dirimu
    kalaupun datang kau hanya menciumi pintu rumahku
    tanpa meski sekedar melongokku
    kau hanya membayangkan dan menggambarkan diriku
    lalu kau rayu aku dari kejauhan
    kau merayu dan memujaku
    bukan untuk mendapatkan cintaku
    tapi sekedar memuaskan egomu
    kau memarahi mereka yang berusaha mendekatiku
    seolah-olah aku sudah menjadi kekasihmu
    apakah karena kau cemburu buta
    atau takut mereka lebih tulus mencintaiku?
    pulanglah ke dirimu
    aku tak kemana-mana

    nah disinilah yah….. baca cermati ketahui isinya….. OK DAaaaah…

  123. 146 rajaiblis 22 Februari 2007 pukul 4:22 pm

    mmhhh …
    ada juga loh yg bilang …
    selamat … selamat menuju ke neraka jahanam nan abadi …

    wakkakkakaaa

  124. 147 kuncung 27 Februari 2007 pukul 1:04 pm

    pantesan islam ndak maju2 bro, ndak ada ilmu, bedebat pake akal aja ………….parah

  125. 148 kuncung 27 Februari 2007 pukul 1:13 pm

    kita seharusnya bilang ” aku bangga dengan kungkungan islam, karena itu akan membawa aku ketempat yang di janjikan”.
    Klo suatu masalah di Qur’an ndak ada cari di hadits (karna hadits adalah adalah tafsir qur’an) klo ndak ada cari di tulisan para ulama (karna dia para penerus nabi) (sebaik2 generasi adalah generasi salafus shaleh) itu masalah agama

    kita harus tegas klo bersangkutan dengan agama, termasuk mengucap natal (bukan cuma MUI yang ngeluarin fatwa cing, tapi ulama2 arab juga) tapi klo dunia cari kemanapun kita suka, nasrani, yahudi, majusi ato kaum manapun cing……… pelajari ilmunya

    he he he……

  126. 149 rajaiblis 27 Februari 2007 pukul 3:52 pm

    @kuncung
    horeee …
    kuncung top banget deh …
    kalo gak ada di quran cari di hadist … dst … dst … dst
    kalo masih gak ada juga … cari di lobang tikus ?
    kalo masih gak ada juga … cari di lobang mmhhh … mhhhmmhhh … ?

    wakkakakkaaaa …

  127. 150 chielicious 28 Februari 2007 pukul 9:45 am

    kuncung :kenapa harus bawa2 arab ?

  128. 151 Ganthar 27 Maret 2007 pukul 4:36 am

    Boujet… boujet…
    bolehlah nih blog buat nambah kerjaan
    kayanya tadi ada yang bilang tentang is fatwanya apaan, eh maih juga diributin
    soal kaya beginian mah Tuhan aja yang nentuin
    bilang Tuhan ini, Tuhan itu… sombong amat! emang kite orang sapa pake nentuin Tuhan segala.
    pada aneh, dab…

    tapi bolehlah buat ngisi waktu

    thanks buat spacenya mas dehel

  129. 152 Sya 28 Maret 2007 pukul 9:04 pm

    Niat itu di hati
    Tuhan kita pasti tahu ^^Tuhan kita??
    Segala sesuatu itu tergantung niatnya
    Manusia hanya bisa melihat dari panca inderanya
    Jadi kenapa harus diperdebatkan halal-haram??
    zz..zz.. ^^pasti lg mimpi

  130. 153 blass 29 Maret 2007 pukul 10:23 am

    jadi inget dulu,masih kost. waktu gw masuk rumah gw bilang assalamualaikum. yg di dalem ga jawab,cuman diem aja. anggapan mereka, lu kan bukan muslim, ngapain ucapin salam gitu? padahal niat gw cuman ngucapin salam, dan doa untuk mereka. emang ga boleh ya? *garuk garuk fala*

  131. 154 pedhet 29 Maret 2007 pukul 3:36 pm

    wakakakakkakakak……… numpang.. ketawa ….
    dialog chattingnya lucu.. saya suka. cukup menghibur kang….

  132. 155 masindra 1 April 2007 pukul 10:36 pm

    Oya kemaren jalan-jaln ke gramedia saya nemuin buku yang mungkin buat saya sangat menarik. Judulnya kalau ga salah…Harus kah bunda Teresa masuk neraka? ,,, ada yang pernah baca? Resensinya dong kirim ke gw.

  133. 156 Mr. Geddoe 1 April 2007 pukul 10:54 pm

    Cari review online saja mas… Ah, saya jadi pengen beli. Kayaknya lumayan buat tambahan referensi.

  134. 157 Peace 22 April 2007 pukul 9:59 pm

    Hehehe.
    Saya orang Nasrani :)
    Kalo mau ucapin “Met Natal” ya Makasih.
    Kalo takut dosa juga gak pa pa.
    Yg penting kita semua bersahabat, jgn sampe ada kejadian kyk di Poso dan Ambon.
    Damai itu indah

  135. 158 Rads 23 April 2007 pukul 9:09 pm

    Hm…Memang pada tanggal 25 desember itu adalah hari peringatan dewa matahari itu terjadi pada zaman kaisar konstantin waktu itu konstantin menganut kepercayaan dewa matahari tetapi karena perkembangan umat kristiani terlalu pesat maka dia menjaga ke existensiannya walaupun dia sudah memerintahkan selain agama yang dia anut akan dibantai. Akhirnya lama kelamaan dia membentuk suatu perkumpulan yang untuk merubah kitab suci ini sendiri.jadi kitab suci yang ada sekarang adalah kitab suci yang sudah direvisi pada zaman konstantin. karena banyak kitab-kitab yang dimusnahkan pada zaman itu karena kecemburuan dan keinginan atas tetap kekuasaan konstantin. Pada hari dia meninggal dia mengucapkan tobatnya atas perbuatan terhadap umat kristiani dan pada hari itu juga di meminta menjadi umat kristiani. Natal itu sendiri berasal dari bahasa itali apa spanyol lupa yang memang artinya lahir. tidak salah disebut hari natal karena memang peringatan hari lahir.

  136. 159 Rads 23 April 2007 pukul 9:21 pm

    Tidak adakah yang sadar?
    Bahwa perbedaan Islam dan Katolik itu hanya sebatas garis saja? Sama sekali tidak ada perbedaan. bandingkan. ajaran pun sama.kisah pun beberapa sama.hanya dibatasi perbedaan ruang dan waktu saja kok dipermasalahin.Aneh.haram gak haram bukan kita yang nentuin kan tp Tuhan sendiri.

    Kalo MUI bilang begitu atau siapapun bilang begitu.Pertanyaannya adalah.Orang Kristiani bilang selamet lebaran kok gak haram y??tenang2 aj..karena mereka tahu perbedaannya hanya sebatas garis tidak perlu dipermasalahkan. Kalo misalkan begitu..apakah orang2 MUI lebih pintar dari orang2 Islam di timur tengah??? Kalo haram…kok pas Paus Yohanes Paulus II meninggal lah buat apa petinggi2 mekkah dan negara2 Islam berduka cita segala??kan haram…ngucapin aj haram apalagi berduka???bukan masuk neraka lagi donk namanya…

  137. 160 Rif'an Muazin 14 Mei 2007 pukul 8:04 am

    REFUN menjawab, hahaha! anda mas budi ini aneh, ya jelas bedalah nanya agama yang satu terhadap pemuka muslim dan yang lain kepada pemuka kafir (non muslim), hahaha! anda saya harap mengikuti bahasan kita, yap! bahasan kita adalah tentang “hukum mengucapkan natal untuk umat islam”, ya jelas yang dipakai standar kebenarannya dari pemuka Islam, bukan malah nanya ke pendeta, atau rsi… ya aneh…
    kalo mau nanya hukum mengucapkan selamat idul fitri ke umat islam, baru umat kristen nanya pendetanya (maaf kalo salah pastur/paus/pendeta,ya) katolik pada pendetanya juga (maaf kalo salah), budha pada budhanya dll. Jika umat islam standar kebenarannya jelas Allah SWT, Al-Qur’an dan As-sunnah, sedangkan untuk itu yang paling faham terhadap agama islam adalah ulama’ dan wakil semacam mprnya ulama’ indonesia ya MUI, yah jelaslah umat muslim mengikuti MUI adalah benar, karena memang MUI ahlinya fatwa, sekali lagi tanyakan pada ahlinya, siapa bilang bebas berpendapat yang benar yang berpendapat benar bebas.
    Maaf jika ini menyinggung saudara budi, saya hanya meluruskan agar temanya tidak melenceng… hahaha!

    bung, tanya biologi ke ahli biologi, benar. tanya ilmu kalkulus ke profesor matematika, benar. tanya agama ke rsi, ustad, pendeta, teolog, benar. Tapi bedanya, profesor matematik bisa membuktikan 2 + 2 = 4. Ahli biologi, dengan bantuan teknologi, bisa menunjukkan eksistensi mikroba yang tak tertangkap mata telanjang. Nah, kl pastor, pendeta, kyai, rsi, bisa nggak membuktikan eksistensi tuhan dengan cara yang sama? ahli biologi amerika (negeri kafir) dengan ahli biologi di arab akan sepakat ttg satu bentuk mikroba yang mereka lihat di mikroskop. sementara pak ustad dan pak rsi tuhannya beda. mereka memberi penjelasan yang berbeda. untungan saya dari kecil udah dipilihkan agama oleh ortu. andaikan kaga, setelah gede saya baru memilih ndiri, pasti deh saya bingung. kata antonio de mello, saat keluar dari “pasar malam agama” dia cuman bisa berucap : ternyata tuhan itu kejam dan bengis. lha wong setiap agama di pasar agama menjual agamanya dengan iklan begini : “kebenaran dan jalan sorga hanya bisa dilalui dengan jalan ini. bila anda tidak mengikutinya, anda pasti masuk neraka, dibakar dengan api abadi selama-lamanya, kekal didalamnya” he.. he..
    eh, berpendapat benar itu ‘benar’ menurut siapa mas ?
    kl ‘benar’ menurut kitab suci yg ditafsirkan oleh ahli2 yang manusia biasa itu, rasanya aneh juga, krn versi ttg benar itu juga beda2. saya, sebagai seorang yang dekat dan bersahabat baik dengan tuhan, bisa mengatakan bahwa saya sering njitaki palanya tuhan, bahkan pernah diminta nggunduli rambutnya. nah, kl di tempat lain saya bilang gini, pasti deh dibilang menghina tuhan. padahal saya serius loh, bener, swear !!

  138. 161 Fadli 30 Mei 2007 pukul 10:30 pm

    Kenapa tidak ada yang benar-benar meluangkan waktunya hanya untuk sekadar membaca.

    Begitu susahkah hanya untuk membaca.
    Bacalah dengan penuh hikmah.
    Baca dengan teliti. Supaya hilang segala prasangka.

    http://danang.wordpress.com/2006/12/23/seputar-fatwa-mui-ttg-natal/

    Link diatas juga telah dikutip oleh penulis artikel sendiri

  139. 162 Rif'an Muazin 31 Mei 2007 pukul 4:11 am

    Jawaban untuk Mas Rads, Mas ini muslim, bukan? jika bukan yaP! komentar anda saya tolak 100%, karena bagaimana mungkin seorang muslim berguru keislaman kepada orang non muslim. Belajar hanya pada ulama’ saja.
    Jika mas adalah Muslim, maka sangat disayangkan… hahaha! mas ini menukil dari mana pendapat ini?
    Memang yang paling dekat persamaannya antara orang mukmin dan non mukmin adalah nasrani, namun ingat di ayat – ayat al-qur’an juga ayat ini menyebut bahwa mereka tidak sama, dan memang tidak sama.
    Ulama’ juga sepakat tentang hal ini… untuk saudara rads jika muslim maka belajarlah lagi.. ya? mari kita belajar… yap! bukan berarti saya merasa paling benar… tapi sungguh disayangkan jika ada umat muslim yang memiliki kepercayaan sepeti ini. Mengenai Natal bukanlah jelas bahwa kita selalu berpegang pada ayat yang populer bagi awam maupun yang alim, yap! Lakum dinukum waliyaddin (Untukmu agamamu dan untukku agamaku), yap! Natal adalah bagian dari agama bahkan yang paling disucikan di Nasrani maka hukum berpartisipasinya adalah Harom,
    Soal apakah kristen dan Islam hanya berbeda…
    Islam menyembah Allah SWT saja, kristen menyembah Yesus, Maria, dan Ruh Kudus (untuk umat kristen maaf jika saya salah menyebutkan atau kurang dalam menyebutkan tentang siapa saja tuhan – tuhan anda, maaf saya kurang tahu).
    So … jelas bedalah…
    Islam ya Islam
    Kristen ya kristen…
    Maaf bukan berarti saya menghina umat kristen ya? saya hanya menjelaskan untuk umat islam tentang kebenaran agama Islam.
    Maaf jika saya salah menyebut nama atau istilah kristen karena memang saya berlepas diri dari anda dalam agama.
    Assalamualaikum bagi yang muslim dan Hallo bagi yang beragama lain…

    Rif’an Muazin

    • 163 Dina 31 Desember 2010 pukul 12:38 am

      Memang Kristen & Islam beda banget. karena kalau Kristen diajarkan untuk mengasihi sesama bahkan musuh, sedang di ISlam diajarkan utk memerangi.

      Untukmu agamamu dan untukku agamaku: Kalimat ini diucapkan Muhammad saat kepepet di depan musuh. Dia yg menta agar si musuh nyembah aulohnya. Maka si musuh bilang: Kalau begitu kalian sembah juga tuhan kami. Kemudian keluarlah kalimat ini.

      Kaliamt ini hanya akal2an saja saat kalian kepepet. Tapi disaat kalian ndak kepepet: Ikut agamaku atau kamu sy bunuh

      At-Taubah :123 = 123. Hai orang-orang yang beriman, perangilah orang-orang kafir yang di sekitar kamu itu, dan hendaklah mereka menemui kekerasan daripadamu, dan ketahuilah, bahwasanya Allah beserta orang-orang yang bertakwa.

  140. 164 maulana 11 Juni 2007 pukul 2:13 pm

    Assalamu’alaikum.
    Tulisan ini tidak ditujukan “khusus” thd siapapun, tapi merupakan pembahasan umum utk bahan pemikiran.

    Allah Berfirman:
    Dan mereka berkata: “Tuhan Yang Maha Pemurah mengambil (mempunyai) anak.”
    Sesungguhnya kamu telah mendatangkan sesuatu perkara yang sangat mungkar,
    hampir-hampir langit pecah karena ucapan itu, dan bumi belah, dan gunung-gunung runtuh,
    karena mereka menda’wakan Allah Yang Maha Pemurah mempunyai anak.
    Dan tidak layak bagi Tuhan Yang Maha Pemurah mengambil mempunyai) anak.
    (QS.Maryam: 80-92)

    Lihat jiwa katanya, bagaimana murkanya langit (majas) sebagai perumpamaan buruknya pernyataan “Tuhan mempunyai anak”.

    jika ada analogi sederhana…jika ada ssorg yg menghina Ibu Anda sendiri dgn perkataan yg tidak senonoh, maka apakah Anda akan mengucapkan kata2 yg manis atas hinaannya thd Ibu Anda kepadanya ? Apalagi thd Tuhan Yang Maha Agung..?!

    minimal diam sebagai tanda ketidaksetujuan Anda.
    Mengapa lebih takut merasa tidak enak terhadap org yg menghina Tuhan dari pada merasa tidak enak terhadap Tuhan?

    jika berniat ingin menghormati org lain, pilihlah cara2 yg tdk membuat Allah murka, krn jika sebalikya, sungguh aneh pola pikir seperti itu, seperti tdk menganggap Tuhan atau seperti menyepelekan-Nya (walaupun mungkin tidak diniatkan).

    Jika mungkin teman Anda (no muslim) itu memang belum tau ilmunya dan bukan bermaksud menghina thd Tuhan, maka sebaiknya jangan kacaukan pemahamannya dgn mengucapkan “selamat” sehingga dikhawatirkan dia merasa dibenarkan akan itiqodnya atau pemahamannya, sehingga kesalahpahaman (fitnah thd Tuhan)itu menjadi hal yg wajar – sehingga peluangnya utk berfikir thd kebenaran berkurang, karena tidak merasa janggal oleh karena biasa dimasyarakat.

    Toleransi menjadi benar selama tidak melanggar batas2 tauhid. Masih banyak hal2 yg dpt dilakukan utk bertoleransi selain yg berlawanan dgn tauhid. Lihat bagaimana salah seorg Gubenur dijaman sahabat dulu ditegur oleh Kholifah karena akan menggusur gubuk seorang yahudi yg akhirnya tidak jadi. Karena penghargaan tersebut si yahudi tsb akhirnya terbuka hatinya utk memeluk Islam.

    Dalam hal berdiskusi mengenai Tauhid, sungguh tidak pantas kata2 yg berjiwa main2 mewarnai pembicaraan, apalagi jika Anda merasa dilihat oleh Allah Yang Maha Tinggi, kecuali jika tidak terasa lagi rasa malu dan ketundukan. Saya khawatir karena kurangnya pengetahuan dasar atau salahnya pemahaman dasar akan Allah bisa membuat perumpamaan yg buruk terhadap-Nya dan melahirkan sikap2 yg sombong utk asal berbicara tanpa ada rasa takut. Jiwa seperti ini akan melahirkan beribu macam logika main2 sebagai penyangkalan thd kebenaran.
    Pola pikir dan jiwa yg lurus akan menghasilkan kesinkronan2 pemahaman secara akal lahir dan rohani akan Sifat2 Allah yg sesuai dgn sifat2 yg wajib bagi Allah dan Asmaul Husna yg jauh dari sangka buruk dan penyepelean atau penolakan, sungguh Maha Sempurna Kebenaran-Nya yg Agung.

    Semoga pencerahan meliputi hati & pikiran agar mendapat bimbingan dlm berfikir sehingga jujur thd kebenaran dan tidak asal berfikir sendiri tanpa memohon petunjuk langsung kepada Allah, khususnya bagi mereka yg sungguh2 menginginkan kebenaran, bukan mencari pembenaran nafsu.

    Mohon maaf jika tdp kesalahan. Koreksi sangat dihargai.
    Wassalam.

  141. 165 Adi 27 Juni 2007 pukul 5:15 pm

    Rekan-rekan semuanya,
    Kenapa kita harus membenci satu sama lain. Apakah ada agama sekejam itu? Yang mengajarkan membenci orang lain? Saya rasa jawabannya pasti TIDAK.

    Tuhan itu ada, dan beliau maha Sempurna.
    Agama diciptakan oleh Manusia (Silakan berkomentar mengenai hal ini)

    Di India => Agama Hindu (2000 SM, approximately)
    Di China => Agama Budha (1000 SM, approximately)
    Di Israel => Agama Yahudi (500 SM, aproximately)
    Di Israel => Agama Kristen (0 Masehi)
    Di Jazirah Arab => Agama Islam (400 Masehi)
    Di Jepang => Agama Shinto (Unknown Years)
    Di Latin Amerika => Agama Multi-Politheism (1000 SM Approx.)

    Mungkin pernyataan ini bisa rekan-rekan pertimbangkan;

    Tuhan itu ada dan beliau terlalu sempurna untuk kita pikirkan. Tuhan menciptakan Manusia, dan manusia hanya sebutir pasir di gurun Alam semesta ini.

    Memperdebatkan agama siapa yang sempurna tidak akan pernah selesai. Percayalah, anda pasti menemukan kelemahan dari agama Teman anda.

    Mohon maaf sebelumnya,
    Agama Islam; banyak ayat yang tumpang tindih satu sama lain.
    Demikian juga dengan Kristen; Ayat-ayat bisa diperbaharui dan walau demikian tetap ada tumpang tindih satu sama lain.

    Kenapa hal ini bisa terjadi? Jawabannya sederhana. Karena itu adalah buatan Manusia.

    Jadi intinya disini, marilah kita bersama-sama berpegangan tangan. Jangan karena dendam masa lalu kita berperang satu sama lain. Semoga damai untuk semua umat manusia. Terima kasih.

    paulphoenixfitzgerald@yahoo.com

  142. 166 maulana 15 Juli 2007 pukul 3:45 pm

    jika ada pola pikir yg belum sampai kepada pemahaman bahwa kebenaran yg hakiki adalah berasal dari Allah yg Maha Benar, Yang Maha Suci, Yang tidak ada kekurangan sedikitpun, dan sifat-sifat lainnya yang Agung, serta barang siapa yg belum memahami kesinkronan yang luar biasa dari Firman-firman-Nya…sungguh sangat disayangkan karena anda belum bisa melihat dan sampai kepada kebenaran yg hakiki yg bukan ciptaan anda atau manusia manapun. Atau anda belum menemukan Tuhan? itu lebih gawat lagi…tak tau bagaimana nasibnya pada kehidupan yg hakiki yang kekal setelah kematian.
    Kebencian bisa benar jika benar penempatannya. Kebencian yg bijak tidak ditujukan kepada manusia, tapi kepada perbuatan yg buruk. Apakah membenci korupsi ? apakah membenci pemikiran yang merusak ? apakah membenci pemikiran yg sesat yg menjerumuskan manusia kepada kecelakaan ?

    semoga bisa menemukan kebenaran yang hakiki sebelum kematian menjemput. Karena setelah itu…tidak ada kesempatan lagi untuk bisa memperbaiki kesalahan.

    Jika ada 2 org yg berbeda kutub itiqod, yg pertama penganut ateisme atau tidak percaya akan siksa neraka, dan yang satu percaya akan Kebesaran dan Kesempurnaan Tuhan dan Firman-Firman-Nya, maka jika ditimbang, jika seandainya ternyata hari kiamat dan siksa neraka itu tidak ada, maka keduanya tidak bermasalah. Tapi sebaliknya jika ternyata ada hari kiamat, surga dan neraka, maka sungguh pihak yang tidak mempercayainya yg akan mengalami kerugian dan kecelakaan. Pilihan yg cerdas tentu memilih percaya.
    Namun sebenarnya kebenaran yg hakiki tidak perlu logika untung2an seperti itu walaupun memang benar, karena bagi seseorang yg memang sungguh2 mencarinya dgn niat yg tulus, sungguh akan menemukan kebenaran yg jelas dan sinkron. Itu adalah janji Tuhan. Aku dan seluruh manusia yg telah menemukannya adalah sebagai saksi akan kebenaran hal tersebut. Semoga kita tidak menjadi org yg menyesal dikemudian hari.

    Semoga dapat menjadi pencerahan bagi saudara2ku yg sangat aku harapkan keselamatannya. Aku tidak dibayar atau mendapat keuntungan dari pernyataanku selain mengharap agar Tuhanku Rido kepadaku, dan aku ingin meneruskan perjuangan Rosulullah SAW, sebagai utusan Allah dibumi untuk menyebarkan kebenaran dan kasih sayang untuk seluruh alam. dan aku membenci segala perbuatan yg menghalangi keselamatan dan kebahagiaan yg hakiki bagi manusia dan seluruh alam didunia dan diakhirat yg kekal kelak.

  143. 167 maulana 15 Juli 2007 pukul 7:16 pm

    sekali lagi pernyataan tersebut diatas tidak ditujukan kepada siapapun, karena tidak ada yg mengetahui isi hati yg sebenarnya selain Allah. Tidak ada dendam atau kebencian kepada sesama selain mengharapkan keselamatannya. Jika belum mempercayai adanya Allah diharapkan mempercayai, jika sudah mempercayai diharapakan lebih mengenal lagi agar lebih dekat dan lebih bahagia. Mohon maaf jika ada kesalahan kata atau berlebihan.

  144. 168 Blegomunia 4 September 2007 pukul 9:59 pm

    ah dasar Islam perusak dunia. Dimana ada islam disana ada teroris, masak sesama manusia tidak boleh mengucapkan slamat natal? ingat yg membedakan manusia di hadapan tuhan itu bukan Islam, Kristen, Hindu, Konghucu, Buda dsb, tapi iman dan takwanya. semisal menghargai sesama manusia, mengucapkan selamat kepada orang lain yg memiliki acara tertentu / peryaan tertentu. Jangan sok suci deh jadi orang Islam……………

  145. 169 manusia biasa 29 Oktober 2007 pukul 9:40 pm

    bicara soal Natal .. apa salah mengucapkannya. Mulut untuk berbicara, bukan untuk ditutup rapat2 untuk sesuatu hal yang dicap HARAM.
    apa MUI tak bisa menghargai Kristen ???. apa MUI harus juga mengekang kebebasan umatnya untuk berucap ???.
    **** wuihhhh,,,, ******

    |tapi, itu bukan masalah buat kami. karena Yesus telah memberitahukan kepada kami, bahwa kami akan dilecehkan dunia karenaNya. So, itu bukan hal yang luar biasa, kami mungkin tertindas, tapi kami juga bangga akannya. Karena apa yang dikatakanNya akan mulai digenapi. |

    *****
    btw, salut buat fren yang sudah menghargai, and.. thx buat yang tdk sama sekali.

  146. 170 Kardjo 22 November 2007 pukul 11:19 pm

    Buat MUI yth.

    ah… jika kita tahu bahwa kita halal atau kita haram (yg mana rahasia Illahi), maka berarti manusia sudah tidak butuh Tuhan lagi. Wong rahasia Allah sudah tahu, buat apa Tuhan??

    Jika kita bilang agama kita paling benar dan merupakan paling sempurna yang padanya diberi semua rahasia Illahi, bisakah kita menjawab: Akankah kita masuk sorga? Jika kita merasa dengan memeluk suatu agama dan mengatakan agama yang lain itu salah kek atau kafir kek dan berbangga bahwa dengan memeluk agama kita, kita dijamin masuk sorga, buat apa kita hidup. Kenapa Tuhan gak langsung aja menaruh kita ke sorga/neraka begitu kita lahir.

    Si A masuk Sorga, hup!, Si B dimasukkan neraka, dhieng!

    Ah, manusia-manusia, yang selalu saja fana.
    Ingatkah kita, lahir tanpa busana, tanpa agama, diiringi tangis bahagia sanak saudara dan ibunda. Mengapa kita berselisih hanya karena agama?

    Yakinkah anda (seyakin-yakinya) bahwa kelak anda masuk sorga, si kafir masuk neraka… yakinkah? tahukah?

    Misalnya, anda menyeberang jalan, ditabrak lari oleh sesorang, lalu ada orang menolong anda dan merawatnya. Kemudian seandainya anda bertiga tiba-tiba harus meninggal semua pada saat yg bersamaan. Ketika di pengadilan Tuhan bertanya kepada anda, “Siapakah menurut kamu yang harus saya hukum ke neraka? siapa yang harus diberi hadiah ke sorga?”, Apakah jawaban anda.

    Jika anda menjawab bahwa yang ke sorga adalah orang yang merawat anda, berarti anda benar secara hukum balas budi (mausiawi). Tetapi ketika dihadapkan kenyataan bahwa jika si pengendara adalah seorang muslim dan si penolong anda adalah seorang yg dicap kafir, masihkah anda berpendapat sama??

    Apabila anda tetap berpendapat bahwa si kafir penolong yang berhak masuk sorga, berarti anda mengingkari agama sendiri. Piye?

    Wis ta lah mas/mbak… Tuhan ngerti kok seberapa tinggi IQ dan pemahaman benak kita terhadap kaidah, akida, taukid Islam dan Non Islam.

    Sebentar lagi Natal 2007 akan tiba. Apakah sikap yang anda ambil??

  147. 171 Kardjo 22 November 2007 pukul 11:25 pm

    Pada Al Fatihah:6) dikatakan ‘Berikanlah kami jalan yang lurus’ (siirath al mustaqim).
    Jikalau orang2 Nasrani (yg disebut kafir) menunjukkan ayat2 AlKitab sebagai dasar jawaban, maka akan dituduh pemurtadan dan pengkafiran. Padahal di Al Quran sendiri sudah menjawab AlFatihag tersebut yaitu pada (Az-Zhukruf:61) “Sesungguhnya Isa itu benar-benar tahu tentang kiamat. Karena itu ikutilah sebab inilah jalan yang lurus”.

    Al Quran sendiri sudah mengakui dan menunjukkan bahwa Isa adalah penunjuk atau jalan yang lurus. Apakah ummatnya mau mengikuti apa yang dikatakan dalam Al Quran?

    Masihkah ‘hanya’ mengucapkan Selamat Natal itu haram?

  148. 172 Habib 22 November 2007 pukul 11:30 pm

    Pada awal mulanya, hanya ada 2 nabi yang mendapat gelar di belakang namanya, yaitu Muhammad SAW dan Al Masih Isa AS.
    hanya ketika syiar berkembang, disebutlah semua nabi dengan gelar ‘AS’. hal ini dimaksudkan agar Muhammad memiliki kekhususan gelar dibandingkan gelar nabi lainnya. Padahal tidak semua nabi berhak menyandang ‘AS’.
    as = Alaihi Salam,
    saw = Shalallahu ‘alaihi Wassalam

    Al Masih Isa Alaihi Salam, Al Masih = orang yang diurapi Tuhan , Isa = satu-satunya (At Tauhid), Alaihi Slaam = ‘Pemberi/Penjamin Keselamatan’ jika diartikan adalah orang yang diurapi Tuhan (manusia) satu-satunya penjamin keselamatan (Tuhan) –> (nabi yg membawa Syafaat)
    Shalallahu ‘alaihi Wassalam = ‘Peminta Jaminan Keselamatan’ –>(shollawat)

    Silakan dipilih, nabi yang membawa syafa’at atau shollawat. Nabi yang pasti bisa menjamin keselamatan, ataukah nabi yang hanya bisa meminta jaminan keselamatan?

  149. 173 allinxama 30 November 2007 pukul 6:33 pm

    Orang-orang yang tidak memahami bahasa arab mbok ya diamlah jangan memberikan informasi2 palsu, mana ada arti dari
    1. shallallahu alaihi wa salam itu peminta jaminan keselamatan
    2. alaihi wasallam itu penjamin keselamatan
    Saya jadi heran dan tidak habis pikir, apa di agama lain bohong/dusta dan menghalalkan segala macam cara, itu bukan dosa?
    Arti sebenarnya dari
    1. saw (shallallahu alaihi wa sallam) adalah “semoga Allah memberikan shalawat dan salam kepadanya”
    2. As biasa digunakan untuk menyingkat lafaz Alaihis Salam yang bermakna “Semoga keselamatan dilimpahkan kepadanya”. Ungkapan ini biasanya diberikan kepada para nabi dan Rasul termasuk juga para malaikat.
    mengucapkan selamat Natal itu haram, mengapa? karena Natal itu sendiri kan kelahiran Isa Al MAsih -menurut orang2 nasrani- dan Isa AS disebut sebagai Tuhan oleh orang nasrani (malah disebut sebagai anak 4JJI, mahasuci 4JJI dari perkataan keji ini), sedangkan bagi muslim Isa AS itu hanyalah salah satu manusia seperti kamu dan kita semua tetapi dia diberi kekhususan yaitu sebagai rasul untuk BANI ISRAEL ((Matius 15:24) Jawab Yesus: ” Aku diutus hanya kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel.” (MATIUS: 10:5-6) Kedua belas murid itu diutus oleh Yesus dan Ia berpesan kepada mereka: ” Janganlah kamu menyimpang ke negeri orang-orang non Yahudi atau masuk ke dalam kota orang Samaria, melainkan pergilah kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel), kok orang yang keturunan homo mojokertensis ikut2 agama bani israel?
    Mengucapkan selamat Natal berarti membenarkan/ridha/menyetujui/percaya bahwa Isa AS itu Tuhan yang mana bagi muslim ini adalah syirik. Syirik berarti murtad, saya tidak tahu bagaimana dalam ajaran agama lain tentang mengucapkan selamat hari raya, seandainya ada orang non-muslim mengucapkan hari raya ied kepada muslim berarti dia meridhai muslim itu dengan keyakinannya, lah? munafik dong, di depan kelihatan seperti malaikat di belakang ngumpat-ngumpat.
    Apa yang diandalkan oleh kristiani saat ini hanyalah kata2 keselamatan, kasih, dan segala yang berbau manis2.

    Om…jangan motong-motong ayat dong, kalau diambil sepotong2 mah bisa kacau dung, kalau kita ambil ayat al kautsar [4] “maka celakah orang-orang yang salat” lah piye??????
    Jangan menghalalkan segala macam cara dung untuk merusak akidah orang2 muslimin apa ga malu??? maen potong ayat dan maen plintir ayat2 Al Quran. Lihat lanjutan Az Zukhruf ayat 61 yang NT sengaja potong2 yaitu Az Zukhruf ayat 63 & 64:
    63. Dan tatkala Isa datang membawa keterangan dia berkata: “Sesungguhnya aku datang kepadamu dengan membawa hikmat dan untuk menjelaskan kepadamu sebagian dari apa yang kamu berselisih tentangnya, maka bertakwalah kepada Allah dan taatlah (kepada) ku.”
    64. Sesungguhnya Allah Dialah Tuhanku dan Tuhan kamu maka sembahlah Dia, ini adalah jalan yang lurus.
    Sudah jelas kan ?? Nabi Isa menyuruh mengikutinya bertakwa dan menyembah HANYA KEPADA ALLAH SWT bukan menjadikannya Tuhan, jadi inilah yang dimaksud JALAN YANG LURUS itu.
    Perhatikan
    An Nisaa 171 berikut ini:
    Wahai Ahli Kitab, janganlah kamu melampaui batas dalam agamamu, dan janganlah kamu mengatakan terhadap Allah kecuali yang benar. Sesungguhnya Al Masih, Isa putra Maryam itu, adalah utusan Allah dan (yang diciptakan dengan) kalimat-Nya yang disampaikan-Nya kepada Maryam, dan (dengan tiupan) roh dari-Nya. Maka berimanlah kamu kepada Allah dan rasul-rasul-Nya dan janganlah kamu mengatakan: “(Tuhan itu) tiga”, berhentilah (dari ucapan itu). (Itu) lebih baik bagimu. Sesungguhnya Allah Tuhan Yang Maha Esa, Maha Suci Allah dari mempunyai anak, segala yang di langit dan di bumi adalah kepunyaan-Nya. Cukuplah Allah sebagai Pemelihara. (An Nisa : 171)
    kalau otak NT2 cetek nih ada penjelasannya:
    - Isa itu Nabi / Utusan Allah
    - Berimanlah kpd Allah dan Rasul2Nya.
    - Allah itu Tuhan Yang Maha Esa & gak punya Anak (tuhan ko beranak)
    - jangan berkata Tuhan itu ada 3 -> maksudnya ajaran trinitas
    - nabi Isa diciptakan dari ruh (ciptaan) Allah.
    - nabi Isa diciptakan dengan kalimat/Firman-Nya maksudnya adalah nabi Isa diciptakan oleh Allah hanya dengan kalimat “KUN” (jadilah), maka jadilah dia. Ini dijelaskan dalam surat Ali ‘Imran ayat 59 berikut ini…
    Sesungguhnya misal (penciptaan) Isa di sisi Allah, adalah seperti (penciptaan) Adam . Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya: “Jadilah” (seorang manusia), maka jadilah dia. (QS. Ali ‘Imran : 59)
    Betul sekali…. telah jelas mana yang benar dan mana yang salah
    sy ga akan pernah nyembah apa yg kau sembah and kau bukan penyembah apa yang sy sembah, bagimu agamamu bagiku agamaku dan
    Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu ambil menjadi teman kepercayaanmu orang-orang yang, di luar kalanganmu (karena) mereka tidak henti-hentinya (menimbulkan) kemudharatan bagimu. Mereka menyukai apa yang menyusahkan kamu. Telah nyata kebencian dari mulut mereka, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka adalah lebih besar lagi. Sungguh telah Kami terangkan kepadamu ayat-ayat (Kami), jika kamu memahaminya. (Ali Imran: 118)
    ya… telah nyata permusuhan yang besar di antara kita, telah nyata 4JJI telah memberitahukan kepada kami tentang niat jahat kalian, telah nyata kebencian kalian terhadap kami, dan nyata pula kebencian kami terhadap kalian. so kita perang sudah hehehehe

    allinxama

    • 174 dream 10 Desember 2010 pukul 11:32 pm

      allinxama

      maaF Ya.,., TaPi KamI meMang mengimani YEsus, Isa almaSih Sebagai anak ALlah,.,., Yang DiutuS buat maNusIa.,,

      jaDi sebagai mUslim apa Pandanganmu terhadap nabi muhammad.,
      apa bedana dia dengan nabi2 lain??

      jadi jangan sok tahu teNtang agama orang lain n menganggap agamamu itu benar.,.,.,.,.,

      Tuhan tidaK pernah Mengajarkan kita buat perang agama.,.,
      (gag taulah kalo tuhan mu ya???)

      tapi yang pasti kita cuma memuji ALLah yang Esa

      So jangan soK Tau n sok Benar

      pelajari dulu agamamu dengan benar
      karena orang fanatik itu orang yang tidak memahami agamanya dengan benar

  150. 175 daved rivai 24 Desember 2007 pukul 11:30 pm

    sebenernya bukan agama yg merusak dunia tapi pikiran pikiran picik,dengki dan merasa benar sendiri yang ngerusak dunia!!

    andaikan tuhan menjadikan kita satu suku,satu darah,satu kaum,satu negara,satu agama,dll..bukankah tuhan bisa dengan mudah menjadikan kita menjadi satu rupa sekalipun??tapi kenapa tidak?andaikan kita semua sama satu bentuk satu rupa satu sidik jari atau dengan kata lain kita tak ada bedanya dengan yg lain alias sama persis!!?
    apakah kita bisa saling menghargai?
    apakah kita bisa saling menghormati?
    apakah kita bisa tau arti kebaikan&keburukan
    ?apakah begitu????…bukankah tuhan maha tahu apa apa yang tidak kalian ketahui?semua yg ada di dunia gak semuanya benar terlihat benar? begitupun sebaliknya..andai kalian melihat dengan mata yang benar(hati kemanusiaan dan ketuhanan)…

    memang sulit menjaga perdamaian dunia(agama) jika hati kita masih ragu adanya kedamaian itu sendiri..

    jika surga tersedia buat orang2 benar dan suci?sudah benarkah anda?
    apakah di surga ada orang yang hatinya benci?,dengki?,mau menang sendiri?apakah anda akan masuk surga jika tatangga anda beragama lain dan selama anda bertetangga anda saling mencaci dalam hati?cukup tenangkah anda?kita diciptakan tuhan untuk bersama di dunia..bukan untuk saling menguasai dunia dengan agamanya!

    agama tuhan tidak akan hilang atau rusak oleh ulah manusia dan syeitan yang pendengki!!karna agama tuhan akan selalu dilindungi oleh tuhan itu sendiri yang maha kuasa atas segalanya!!

    semoga indonesia tetap jaya dengan kerukunan umat beragamanya dan selalu dalam lindunyanNYA..amien!

  151. 176 hindia 18 Desember 2008 pukul 1:20 pm

    Saya heran dengan orang2 yang terus saja berdebat tentang agama,
    sadar nggak mental anda2 yang “cethek” dan mudah di adu domba itu sudah terdengar ke seantero jagad. Makanya Amrozi dkk itu sdh di cuci otak sama Nurdin M.Top yang notabebene orang malaysia. Malaysia lbh banyak ekspatriat ngapain nggak ngebom di sana.
    SADAR BOS… KITAB SUCI TIDAK MENGAJARKAN KITA UNTUK SALING MENJATUHKAN DAN MENGHANCURKAN APALAGI MENGHINA. TUHAN ITU MAHA RENDAH HATI, MAHA SEGALA. DAN KITAB SUCI YANG HIDUP ADALAH PERILAKU KITA SEHARI HARI. ITU GUNANYA MANUSIA PUNYA AKAL BUDI… IBU PERTIWI MENANGIS MELIHAT PERILAKU ANDA2,
    JAYA INDONESIAKU BANGSA TERHORMAT DAN BERMARTABAT.

  152. 177 Nisma Ray 24 Desember 2008 pukul 12:13 pm

    salam deh buat orang yang bilang haram?!!!sebagai ummatNYA kita harus sama2 menghargai satu sama lain,toh itu anjuran kan…saya sebagai muslim ga setuju,toh buat senang hati orang lain itu juga pahala kan???boleh sih panatik,tapi ga harus gitu bangat kaleeee ^0^

  153. 178 laskar kristus 24 Desember 2008 pukul 2:35 pm

    sdar dri aj dlu agma islam klian tu.,.,

    kl udh mrsa plg bnar, bru klian kritik,.,.

    tau kalian, kta ne2k aq knpa islam plg bnyak msk nraka,.,.

    gra2 slah yg dsmbah,..,.,

  154. 179 Kantin Umum 24 Desember 2008 pukul 3:26 pm

    masa sih…ngucapin natal haram…?? agama yang aneh…

  155. 180 ndelalah 24 Desember 2008 pukul 5:08 pm

    SELAMAT ULANG TAHUN YANG KE 2008 BUAT TUHANNYA ORANG-ORANG NASRANI (KRISTEN) YESUS KRISTUS, SOALNYA TUHANNYA BARU LAHIR TANGGAL 25 DESEMBER TAHUN O MASEHI. JADI SEBELUM ITU BELUM ADA TUHAN ? LALU SIAPA YANG MENCIPTAKAN ALAM SEMESTA INI, SIAPA YANG DISEMBAH NUH, ABRAHAM, MUSA DLL, MEREKA ITU JAUH LEBIH DAHULU LAHIRNYA

    • 181 hengki 27 Desember 2012 pukul 10:47 pm

      Yesus bukanlah Tuhan, tapi sang juru selamat bagi kami yang dikirimkan oleh Bapa kami ( bagi kaum Muslim baca; Allah ) untuk menyelamatkan kami anaknya. Kami adalah anak Allah, sedangkan kalian sodara kami umat Muslim adalah hamba Allah (pelayan Allah) yg dimana kalian setiap subuh harus bangun sholat untuk menyembah dan mempersiapkan segala kebutuhan Tuannya.

  156. 182 gudam 24 Desember 2008 pukul 9:26 pm

    lha yang nentuin haram ato ga kok mui???
    kemaren mo nentuin merokok haram kok ga jadi???

    “SEGALA YANG PALSU AKAN MUNCUL SETELAH ADA YANG ASLI”

  157. 183 Yohanes 24 Desember 2008 pukul 10:12 pm

    Dear,

    Saudara2 ku yang saya kasihi… setelah saya melihat postingan saudara2 semua, koq saya jadi treyuh/kasihan kenapa bangsa Indonesia tidak menjadi dewasa dalam hal toleransi beragama …setelah saya melihat surat keputusan yang dikeluarkan oleh MUI. Beliau2 di sana hanya menfatwakan bahwa umat Muslim TIDAK BOLEH MENGIKUTI IBADAH YANG DILAKUKAN OLEH UMAT KRISTEN DAN TIDAK ADA KATA2 YANG MELARANG/MENGHARAMKAN UNTUK UMAT MUSLIM MEMBERIKAN UCAPAN SELAMAT NATAL KEPADA UMAT KRISTEN harap dibaca baik2 :
    Majelis Ulama Indonesia MEMFATWAKAN:

    1. Perayaan natal di Indonesia meskipun tujuannya merayakan
    dan menghormati Nabi Isa As, akan tetapi natal itu tidak
    dapat dipisahkan dari soal-soal yang diterangkan di atas.
    2. Mengikuti upacara natal bersama bagi ummat Islam hukumnya
    haram.
    3. Agar ummat Islam tidak terjerumus kepada syubhat dan
    larangan Allah Swt dianjurkan untuk (dalam garis miring):
    tidak mengikuti kegiatan-kegiatan natal.

    Jakarta, 1 Jumadil Awal 1401 H./ 7 Maret 1981
    M. KOMISI FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA
    Ketua (K.H.M. Syukri Ghozali),
    Sekretaris (Drs. H. Masudi)

    ——–
    *) Catatan: Dalam fatwa itu, ayat-ayar Al Quraan yang
    disebutkan tadi ditulis lengkap dalam Bhs Arab
    dan terjemahannya, Bhs Indonesia.

    Jadi yang ingin saya terangkan disini adalah bahwa yang diharamkan adalah MENGIKUTI IBADAH NATAL ORANG KRISTEN bukan MENGUCAPKAN SELAMAT NATAL Ok Brooo,..
    Dan yang saya herankan koq kalian semua meributkan masalah haram atau tidaknya sebuah UCAPAN SELAMAT NATAL bagaimana bila seorang muslim mengucapkan SELAMAT HARI RAYA NYEPI atau WAISAK ke saudara2 yang beragama Hindu atau BUDHA ????
    Jawabannya ada pada NURANI KITA BERSAMA>>>………………

  158. 184 erickson 24 Desember 2008 pukul 10:47 pm

    siapa bilang ucapin selamat natal itu haram!!!

    BAPAK LO YANG BILANG HARAM!!!
    MEMANG DASAR KW AJA YANG FANATIK!!!!
    AGAMA LO ISLAM TP OTAK LO MUNAFIK!!!

    OTAK TAIK!!!
    EMANG DAH HEBAT X ISLAM KW TUH!!!!

    KW LIAT ISLAM KW TUH JIHAT, BOM, SEMUA PELAKUNYA YA ITU….
    AGAMA LO TUH!!!

  159. 185 Mephil 24 Desember 2008 pukul 11:29 pm

    APA SUSAHNYA SIH BUAT DAMAI..???
    CARI TAU LAH TENTANG ARTI KASIH…
    GW JD BINGUNG, KNP MANUSIA G NEMPATIN 1 PLANET 1 MANUSIA DGN 1 KEPERCAYAAN AZ Y KLO MASIH SUKA KAYA GINI..???
    KAYA YG G BISA MENTOLERIR PERBEDAAN, SEMUANYA TERGANTUNG KITA BRO, BERBUAT BAIK PADA SEMUA ORANG KOQ KAYANYA SUSAH BANGET Y…HAHA…

  160. 186 Nathan 25 Desember 2008 pukul 1:48 am

    ndelalah 24 Desember 2008 pukul 5:08 pm

    SELAMAT ULANG TAHUN YANG KE 2008 BUAT TUHANNYA ORANG-ORANG NASRANI (KRISTEN) YESUS KRISTUS, SOALNYA TUHANNYA BARU LAHIR TANGGAL 25 DESEMBER TAHUN O MASEHI. JADI SEBELUM ITU BELUM ADA TUHAN ? LALU SIAPA YANG MENCIPTAKAN ALAM SEMESTA INI, SIAPA YANG DISEMBAH NUH, ABRAHAM, MUSA DLL, MEREKA ITU JAUH LEBIH DAHULU LAHIRNYA

    ========> Makasih atas ucapannya
    Untuk pertanyaannya, kalau mau dibahas, sebetulnya akan menjadi panjang dan irrasional. Jika ditelaah secara ilmiah, tentu semua perihal “KeTuhanan” tidak ada yang rasional. Saya sendiri bingung bisa “percaya” pada tulisan yang notabene sebagian adalah tuturan kata2 anak manusia jg, namun tetap saya percayai dan saya imani secara rohani. Dalam paradoks tersebut terdapat sebuah keyakinan akan adanya Sosok Transenden tersebut.

    Untuk teman2 sebangsa dan setanah air, saya yakin demikian adanya dengan saya. Sebelum melihat dan menghakimi yang lain, lebih baik perkuatlah iman kita. Karena kekurangpahaman kita akan agama kita sendiri akan berdampak negatif. Tafsiran haruslah benar2 yang kontekstual dan dapat dipertanggungjawabkan. Ragam tafsiran, maka akan terdapat beragam interpretasi dan cita-cita subjektif sehingga dapat mengaburkan maksud dan tujuan tuturan Firman yang sebenarnya.

    Btw, nice blog. Biarlah kita semua dapat saling terbuka dan tertutup.

    Selamat Merayakan Hari Natal 2008 dan Selamat Menyonsong Tahun Baru 2009.

    -Nathan-

  161. 187 dim2 25 Desember 2008 pukul 6:09 am

    JANGAN MERASA SOK BNR DLU DEH!!!
    NIAT N KATA2 KM TU CM UNTUK SALING MENGADU DOMBA!!!
    AQ HARAP PADA SMUA NYA PERKUAT IMAN QT JANGAN SAMPAI QT PRCYA KATA2 G MUTU!!!
    QT SMUA SAUDARA DAN TAQ ADA PERBEDAAN DLM BERAGAMA.
    PIKIRAN LOE AJ CETEK N DANGKAL!!!!

  162. 188 dim2 25 Desember 2008 pukul 6:13 am

    JANGAN BYK ATURAN DEH!!!
    ATUR AJA DRI LOE YNG SIAP2 BAKAL MASUK NERAKA JAHANAM GR2 KT2 LOE YG KOTOR N G MUTU!!!
    SMGA TUHAN MENGAMPUNIMU!!!!!

  163. 189 Peace 25 Desember 2008 pukul 11:27 am

    menarik…gitu aza kok diributin.gk masalah kok mao ngucapin or gak…yg penting hati kita.toh g kristiani punya byk teman muslim,,waktu mereka idul fitri/idul adha…g masi ngucapin ke mereka “selamat” n silahturahmi ke mereka yah cuma sekedar makan2 aza.mereka juga ada ngucapin “selamat” waktu natal bahkan ketika g merayakan tahun baru china, mereka datang rame2 ke rumah.gk aneh kok…intinya kita bisa saling menghargai,jgn malah memecah belah.apa yang kita tanam akan kita tuai..apa yg kita perbuat ke orang pasti akan dibalas toh…kita berbuat baik pasti ada yg akan berbuat baik ama kita.kita ngucapin “selamat” buat hari raya teman beragama lain, pasti akan ada yang membalas ucapan “selamat” kita dari teman beragama lain juga.berlaku fair aza.tapi kalo ada yg gk ngucapin balik…yaa…doain aza..toh kita gk hidup dari kata2/ucapan orang kan???buat yg merasa tersinggung…keep faith aza,jgn menyinggung balik apalagi berkata kasar…g sih gk milih2 teman…yg penting kita gk dirugikan..mao temenan ma muslim,ok! temenan ma konghucu,ok!yang penting punya bayak teman itu asik.hahahahha……..peace..heheheh………..GBU ALL

  164. 190 ganjore 26 Desember 2008 pukul 6:38 am

    Terakhir kali saya dengar Subhanallah seperti perkataan “antosalafy” waktu di kantor saya ada seorang bapak yang ketauan korupsi 40juta.

  165. 191 Militant Atheist Sicko 19 Januari 2009 pukul 3:33 am

    bah… agama… yesus, allah… hari gini masih percaya entitas imajinasi yang bernama tuhan…

    tuhan itu hanya sebuah realita yang diciptakan di dalam pikiran, yang dipikirkan saat manusia masih percaya bahwa hujan meteor itu dilempar oleh setan2 yang ngamuk, bintang itu malaikat, dan neraka berada di bawah bumi yang mereka anggap datar

    tuhan, dosa, pahala, semua itu hanya imajinasi, idola khayal yang begitu kuat sehingga ketika agama dibawa2 dalam suatu perkara, nggak butuh aksi tambahan untuk memerintahkan pengikut agama tsb untuk melakukan suatu hal

    contoh di eropa abad pertengahan, saat itu, paus yang berkuasa berinisiatif untuk menyatukan eropa, mendengar jerusalem ditaklukan oleh pasukan muslim, sang paus mendapat ide, namun tidak menemukan alasan yang kuat untuk mendukung ide tsb sehingga ia membentuk semacam tim untuk mencari alasan di dalam kitab injil, saya nggak tau ayat apa yang digunakan, namun ketika diumumkan, seluruh eropa seakan bersatu dalam semangat crusade, mengambil kembali kota jerusalem dan menjadi awal perang salib yang sampe sekarang juga belom selesai(tapi perang salib dingin… wew…)

    • 192 Dina 31 Desember 2010 pukul 12:40 am

      Km gak percaya Tuhan gak apa-apa. Ntar kalau kita mati barengan, kalau bener gak ada TUhan ya udah..kamu bener. Tapi kalau ternyata ada, yang repot kan situ…

      Jadi terserah anda sih..gak maksa.. (^_*)V

  166. 193 denbaguse 21 September 2009 pukul 2:06 pm

    meski ini taun sudah 2009,biar nambahin rame aja gue punya pendapat. kalau ga salah nabi pernah ya solat dirumah orang nasrani. kadang gue heran orang indonesia lebih arab dari orang arab. Om Yasir arafat aja masuk gereja kok di Palestina untuk memberikan kata sambutan Natal waktu beliau masih hidup. Ee. Megawati masuk Pura aja jadi masalah. Rahmatan lil alamin aja deh.

  167. 194 anak ALLAH 8 Oktober 2009 pukul 6:01 pm

    “berbahagialah orang yang mendengarkan firman dan melaksanakannya, dan celakalah orang yang mendengarkan firman tetapi mengabaikan firman tersebut… dan orang-orang yang seperti itu tidak akan masuk kerajaan ALLAH…”

  168. 195 anak ALLAH 8 Oktober 2009 pukul 6:05 pm

    Arab sebenarnya adalah orang indonesia yang di arab-arabin…
    sok berpakaian arab… ga tau tuch mukannya cocok gak pake jubah gitu…
    kalau lewat malem2 udah kayak hantu aja…
    apa lagi yang pake jilbab,,, kayak kuntilanak…
    iiiihhhhhh…. seeeerrrreeeemmmm…..!!!!!

  169. 196 cinta damai 9 Desember 2009 pukul 10:26 pm

    di dunia kita hanya hidup sebentar,,,ngapain ngurusin yang bukan urusan kita,,,,,,,,
    perbannyaklah berbuat kebaikan,,,,,,,,,,,
    agamamu agamaku,,,,,,,,,jadi tidak usah mencela agama orang lain,,,,,,banyak di luar sana menutupi wajah dengan jilbab,,,,,tetapi kelakuan binal,,,,,,,,,,,,,jadilah diri sendiri hargai agama orang lain ,,,,,,,saling menghormati sama lain,,,,,,,
    memberi ucapan kepada seseorang yang sedang bersuka cita menyambut perayaan,,,,,,,,,besar gak ada salahnya haram gaknya hanya TUHAN saja yang tau,,,,,,kita manusia hanya bisa berserah,,,,,,,,,jadi dengan menghargai orang lain engkau pun akan mendapat penghargaan di akhirat kelak,
    engkau mencela orang lain kelak kau pun akan di cela oleh YMHE
    salam damai………..

  170. 198 imut 22 Desember 2009 pukul 11:14 pm

    Heeeeeey…

    Usuuuuul…
    Gini-gini…
    Orang Islam kan musti nyontoh Muhammad saw… ya udah deh ga usah cari2 alesan demi kemanusiaanlah apa lah…. Nabi Muhammad tuh bener2 asik loh … kalo yang kristen lagi natalan… ya udah Nabi mah menghormati aja.. artinya ngucapin selamat juga enggak… menghina ato melecehkan mereka apalagi (ga pernah pernah) itulah konsep “bagimu agamamu, bagiku agamaku” itulah toleransi… jangan jadikan ambon sama poso sebagai contoh dunk.. tau nggak konon di ambon dahulunya yg muslim ikutan panitia natal loh… toh akhirnya ancur-ancuran juga… itu karena salah nerapin lakum dinukumnya…. jangan salahin MUI dunk… apalagi ngomong agama merusak dunia.. hey mas mabok ya…? lha wong pembunuh kelas berat aja pengen dapetin anak bini yang baek koq… artinya semangat spirituallah yang bisa memunculkan nilai-nilai kemanusiaan sehingga hidup seseorang itu jadi baek… bukan semangat hewaniah mas… ada gak sih pemabok yang hidupnya pasti menyenangkan… ga ada mas… stress dikit mabok… hilang PD.. mabok, hay… yg bilang agama merusak dunia ntar dikejar2 orang yg beragama nyaho loh…. Menghormati dan menerima perbedaan itu wajib hukumnya dalam Islam.. lha wong diciptakan laki ama perempuan (banci ga ada ya!) bersuku dan berbangsa supaya saling kenal mengenal kok… mngkanya yg boleh kawin dalam Islam itu perempuan VS laki2 bukan perempuan VS perempuan ato laki2 VS laki2 (itu karena mengakui perbedaan), termasuk perbedaan keyakinan itulah rahmat Allah Yang Maha Kuasa… tapi ada rambu2 yg boleh atau tidak kita lakukan…. se7 kalo MUI itu adalah orang2 sholeh yg harus kita hormati fatwa/keputusannya… bukan karena ga punya kerjaan sampe bikin fatwa yang banyak…. itu kan supaya ummat lebih tentram dlm melkukn sesuatu.. ya udah ikutin aja… masa bilang MUI aliran sesat.. wong keputusannya berdasarkan Qur’an dan Sunnah yg jelas dan kuat kok…
    mangkanya ngomongnya musti santun… jangan ngmong ke sodara2 kita yg natalan: “maaf ya saya haram nih ngucapin natal…” heh dasar gemblung… gitu2 tuh yg bikin berantem…. “sampaikanlah keyakinan anda dengan bijaksana dan santun….(kata qur’an loh)…..
    Hey ngomong2 nih… Tuhan udah bilang bagi yang ga mau ikutin agama yang diperintahkanNya boleh2 aja, syaratnya gampang:
    1. Jangan tinggal di Bumi milik Tuhan (minggaaaaat!!!);
    2. Jangan hidup memakai fasilitas yang diberikan Tuhan (udara, air, tanah, nyewa baru nyaho loh!)
    3. Jangan pernah bertemen ama makhluk ciptaan Tuhan (jomblo deh lauw!!!)
    4. Jangan sekali-kali lo berdoa minta ini itu ama Tuhan….
    5. Kalo Islam tapi nggak suka ma aturannya ya udah keluar aja dari Islam, emang kalo elo pada minggat Allah bakal brenti jadi Tuhan…?? (yang ada juga elo pade brenti jadi makhluq brubah jadi tuyul kallle…).
    Hey… satu lagi… kalo mau demi persaudaraan dan kemanusiaan tuh letaknya bukan waktu sodara2 kita lagi jalanin ibadah (natal kan ibadahnya ummat kristiani)… nih qur’an bilang “tolong menolonglah kamu dalam kebaikan dan taqwa… dan jangan tolong menolong dalam keburukan dan kesesatan….” maksudnya kalo untuk kepentingan sosial, membantu yang lemah, merentas kemiskinan, membangun jembatan, meningkatkan pendidikan, memberantas abeeeis koruptor, melibas penguasa yang zolim, dan banyak lagi deh… nah itu hukumnya wajib bagi orang islam… jadi nggak ada hubungannya kemanusiaan dengan ucapin selamat natal… banyak kok yg tetangganya kristen tapi ga marah2 gara2 yg muslim ga ngucapin selamat… kalo perihal datengin rumahnya sih siapa yg larang… kapan aja boleh kan… kalo kebetulan waktu natal? ya itu kan karena tuan rumah pas ada di rumah… hehehe
    Oh ya hampir lupa, napa sih kita nggak coba hormatin agama kita sendiri… malah sibuk nyalahin fatwa MUI segala… kualat lo..! buat semuanya yg islam kek yg kristen kek baca tuh Qur’an Surat Al-Hujuraat ayat 1 ampe abis…. nah jadi elo pada tau deh islam itu bersaudara sama orang beriman yg seperti apa… gue nggak mau ngomong … ntar lo bilang gue ngarang lagi….!!! Bukan Dunia Untuk Islam, Bukan Al-Qur’an untuk Islam, tapi Islam dan Al-Qur’an untuk Dunia… Islam merindukan perdamaian yang abadi sama seperti yang lain….. peace for u all….

  171. 199 Septa Fajar K 18 Maret 2010 pukul 9:06 pm

    Wah Wah Wah…………. Kiamat dah dekat koq malah ngomongin yang ga penting………….

  172. 200 Dono 18 Maret 2010 pukul 9:10 pm

    Wah………….. ccd all

  173. 201 Jabon 30 Agustus 2010 pukul 4:08 pm

    ok lah kalau begitu saya setuju ya … :-)

  174. 203 heri 12 Desember 2010 pukul 5:56 pm

    saya sangat menghormati agama lain tapi saya lebih menghormati agama saya sendiri agama saya mengajarkan A, saya tinggal laksanakan ya gak usah tersinggung gitu aja kok repot, masing masing kan ikut ajaran masing masing, dan harusnya wajar kita menganggap agama kita yang paling benar, karena gak mungkin kita beragama A sementara kita masih menganggap agama B benar,

  175. 205 Hypnouser 25 Desember 2012 pukul 8:38 am

    HIDUP ATHEIS!!!!!!!!!!!!!!!!!

  176. 206 achel foster 5 Maret 2013 pukul 9:58 pm

    ha….. terus lah sama kalian itu haram bilang aja cemburu kan ….. dan tentu ada donk kaitan natal itu ama orang kristen ” pada hari itu lah TUHAN YESUS di lahirkan dan disebutlah itu hari natal kalian kan cuman cinta ama nabi muhammad bukan TUHAN kalian ingat itu TOLOL

  177. 207 Diajeng 18 Desember 2013 pukul 11:36 am

    gw ga dikasih selamat juga gapapa , tapi lebaran nanti ya ttp kasih selamat…terlepas dianggap atau enggak ucapan lebaran gw… tapi jadi pgn cerita, tahun lalu temen2 seruangan di kantor ngucapin Selamat Natal meski mereka muslim semua…n sampai hari ini, mereka sehat2 n bahagia2 aj tuh ga kena azab, lagian kl pun nantinya mereka masuk neraka, gw yakin bukan krn itu tp krn dosa yang lain kali… thnx guys, Allah bless you all..


  1. 1 Bingung Ngasih Judul Apa « The Satrianto Show! Lacak balik pada 4 Januari 2007 pukul 7:36 pm
  2. 2 Saya Resah « All That I Can’t Leave Behind Lacak balik pada 28 Maret 2007 pukul 10:31 am
  3. 3 Slank Satu « Generasi Biru Lacak balik pada 23 Agustus 2007 pukul 2:13 am
  4. 4 Saya Resah « All That I Can’t Leave Behind Lacak balik pada 25 Oktober 2007 pukul 8:28 am
  5. 5 Siapa itu Antosalafy? « Mereka Bicara Salafy n Wahabi Lacak balik pada 23 Desember 2007 pukul 10:23 pm
  6. 6 Selamat Natal itu HARAM tauk!! « frimitzon Lacak balik pada 2 Desember 2011 pukul 3:45 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




JANGAAAN !!!

Jangan membaca isi blog ini, sebelum memahami semua woro-woro di halaman PERINGATAN.
Unek-uneg, pertanyaan atau komentar yang TIDAK berhubungan dengan posting, silahkan anda sampaikan di Ruang Tamu.
Boleh juga memasukkan kritik dan saran ke dalam kotaknya.
Posting yang tidak pada tempatnya, terlalu OOT atau terlalu kotor, kemungkinan besar akan saya serahkan pada akismet.
Satu lagi, tak perlu kuatir kalau komen anda tak langsung muncul, kadang akismet suka terlalu curiga, saya akan lepaskan begitu saya online :) Terimakasih

Cap Halal

RSS Sumber Inspirasi

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Kampanye

Petisi Mendukung Pembubaran IPDN

Aku Nggak Korupsi

Kulkas

free hit counter



Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 59 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: