Biadab? Jilbab!

Dalam ceritanya Beni tentang Tetek Ibu muda di Angkot, beberapa ibu-ibu yang meyakini bahwa tubuhnya adalah pembangkit nafsu birahi. Ibu-ibu itu yakin bahwa setiap lelaki yang melihat payudara –meski sedang untuk menyusui– pastilah bangkit birahinya.

Keyakinan yang sama bukan hanya milik ibu-ibu itu saja. Banyak perempuan di negeri ini punya keyakinan yang sama. Kenapa mereka bisa seperti itu?

Menurut saya karena kebanyakan lelaki yang mereka temui setiap hari adalah lelaki yang selalu haus sex. Hewan-hewan pemburu selangkangan. Dan salah satu dari hewan tersebut adalah suami mereka, dimana mereka wajib melayani tiap kali suami mereka perlu sasaran ejakulasi. Harus melayani tanpa kompromi.
Meski kaum perempuan tidak menyukai kenyataan itu, mereka tidak mampu berbuat apapun, apalagi memaksa para lelaki untuk lebih berbudi pekerti.
Kenapa?
Karena hal itu dianggap sudah kodrat. Sudah dari sononya begitu, konon Tuhan Yang Maha Jantan sendiri yang ingin seperti itu. Dan kodrat tidak untuk dipertanyakan.

Dianggap wajar bila setiap kali lelaki melihat paha, betis atau payudara atau leher (yg terakhir gw banget) lalu kemudian bernafsu dan mencari vagina untuk ejakulasi. Lelaki dianggap tidak punya cukup kemampuan untuk merespon rangsangan yang diterima dengan lebih bijaksana.

Bahkan, di luar hubungan pernikahan, bila ada lelaki yang melakukan perkosaan karena horny akibat melihat tubuh seksi, maka yang dianggap lebih bersalah adalah si pemilik tubuh seksi.
Kenapa?
Sudah kodrat bahwa lelaki harus horny bila melihat tubuh seksi, dan lelaki tidak bisa mengendalikan diri, lalu kenapa si pemilik tubuh seksi tetap mengumbar keseksiannya? Si korban perkosaan justru dianggap mengundang kejahatan, dan si pemerkosa hanyalah korban yang terhasut godaan setan. Yang salah adalah perempuan dan setan yang berkomplot untuk menggoda!

Biadab?
Mungkin juga sudah kodrat bahwa beberapa kelompok manusia dilahirkan biadab.

Lalu bagaimana supaya kaum perempuan aman?
Tentu saja, pakailah jilbab!
Menurut saya ajaran untuk menggunakan jilbab sangat amat tepat untuk masyarakat biadab yang kaum lelakinya gampang horny tapi tidak punya cukup budi pekerti untuk mengendalikan hasrat seksualnya.

Setelah semua payudara, paha, bahkan betis dan kalau perlu wajah wanita dibungkus dan tertutup rapat, maka para lelaki tidak akan lagi mudah terangsang. Tak ada lagi pemandangan seksi yang membuat lelaki ingin meniduri.

Dengan jilbab, selain terhindar dari perbuatan mengumbar aurat yang memicu perbuatan maksiat, kaum perempuan juga akan hidup dengan lebih aman. Dan masyarakat yang tadinya biadab akan terlihat lebih beradab.

Betuuuuul?

297 Responses to “Biadab? Jilbab!”


  1. 1 idhaMdeyaS 25 Agustus 2006 pukul 4:21 pm

    hehe.. Satir banget nih tulisan.

  2. 3 Goio 25 Agustus 2006 pukul 5:00 pm

    Aminnn… moga2 pake jilbabnya yang bener yaaa… jangan pake jilbab, tapi dugem jalan terus .. jangan pake jilbab, tapi celana dan bajunya ngetat dan nyetak.. sama saja tokh? .. takutnya malah ngerusak imej tuh.. kalo belon siap, jangan dipaksa kali ya? …

  3. 4 raybeez 26 Agustus 2006 pukul 12:50 am

    selain faktor yg tadi, ada faktor yang ga kalah penting, yaitu adanya kesempatan dan niat.
    contoh kasus adalah pemerkosaan yg di lakukan sopir angkot terhadap santri daarut tauhid. biar si santri dah pake krudung, malahan krudung yang ga asal” an, tetep aja masih di perkosa.

  4. 5 SS Keren 26 Agustus 2006 pukul 1:56 am

    This article, as usual, is a layer cake, eh, mate? ;)

    Cute indeed.. :-”

  5. 6 calupict 26 Agustus 2006 pukul 8:48 am

    Hmm cowoknya juga jaga nafsu dong.

  6. 7 Luthfi 26 Agustus 2006 pukul 10:08 am

    Betullllll
    *mode ON pendengar kajian Zainuddin MZ*

    @ Goio
    Definisi jilbab scr syari’at dan indonesia lain bro

  7. 8 rully 26 Agustus 2006 pukul 11:42 am

    ????????????????gw agak bingung ketika si wadehel mengatakan Tuhan yang jantan eeh, lu jangan sembrono kalau bikin sesuatu tentang Tuhan. tapi nitu hanya koreksian dari gw aja , yang jelas gw ngedukung lu banget dalam hal masalah jilbab ni!

  8. 9 anick 26 Agustus 2006 pukul 11:38 pm

    It’s just a forward:

    Sialan tuh cewek, lewat di depanku, bikin aku maksiat aja. Bisa masuk neraka nih.
    Sialan tuh orang kaya, bawa mobil mewah di depanku, kalau aku tergoda merampok dia, gimana?
    Eh, itu lagi anak-anak ABG kok pada pake pakaian seksi dan ketat-ketat, kalau aku memperkosanya nanti, gimana?
    Eh, itu lagi TV-TV kita kok rajin banget muter film Barat yang
    banyak adegan ciuman, kalau aku terpengaruh dan kemudian berbuat maksiat, dan nanti masuk neraka, gimana?

    Pak Polisi, Pak Hakim, tolong saya dong. Saya nggak mau masuk neraka. Larang semua cewek itu jalan di depan saya. Larang orang kaya bawa mobil lewat depan saya, larang semua TV yang muter film barat itu, karena saya bisa tergoda nanti.
    Saya pengen selamat di dunia dan akherat. Saya nggak mau masuk neraka. Saya pengen dunia ini bersih, biar otak saya ini bersih dari kengeresan.

    Salam hormat,
    Saya.

  9. 10 rici 27 Agustus 2006 pukul 7:13 am

    hm kalo menurut saya, mungkin kita bisa perkuat iman diri sendiri dulu..ya kalo ada yg berbuat / terlihat “biadab” oleh kita sendiri, semua akan kembali ke kita sendiri bgmn menyikapinya … syukur2 iman kita udah cukup tangguh dalam mengatasinya agar tidak terjerumus ;)

    Cayo
    Rici

  10. 11 feminis 27 Agustus 2006 pukul 5:16 pm

    nggak relevan. pertanyaannya untuk siapa, solusinya yang ngerjain siapa.

    laki – laki yang biadab kok perempuan lagi yang dikorbanin disuruh ngumpetin semua organ dalem mereka sampe mereka repot, ribet, kesusahan, kepanasan, dan rambut rontok semua?

    tahan diri dong. semua juga harus berkorban, harus ngelakuin bagiannya masing masing. belajarlah untuk menghargai wanita. kami manusia yang setara sama gender kalian, bukan objek yang lebih hina.

    laki-laki belajar untuk menjaga pandangan, perempuan juga belajar nggak menggoda laki-laki.

    WAHAI LAKI-LAKI, BELAJARLAH UNTUK TIDAK BIADAB!!!!

    • 12 sanhyazzarah 1 Juni 2010 pukul 10:44 am

      namanya juga laki mba !!! emang t’lahir fitrahnya emang g2 ngeliatin yang mulus2 dah pada sense.makanya cara untuk mengatasi tadi i2 perempuan kan dah ada aturan bagaimana ia harus menjaga dirinya sendiri.siapa yang mau ngejagain kalo bukan diri kita sendiri. “GA ADA ASAP KALO GA ADA API” artinye ;ga ada pelecehan(tindak senono) ma perempuan kalo perempuannya sendiri tiu bisa ngejaga dirinya . aturannya cuma dua kok,dijamin kalo loe pada ngelakuin pasti aman dan tenang :
      1. tutup AURAT
      2. jaga pandangan dan situasi(jangan berani deket ma bukan muhrim ) kalo cuma sendiri.

      wassalam,
      hamba Tuhan yang maha mencintai hambanya
      ……..
      ISLAM TUH PALING TOP BGT

    • 13 fuji 15 Desember 2012 pukul 8:37 am

      wanita hina ya wanita yang tidak mau patuh sama tuhannya kayak mereka yang menganggap dirinya tidak perlu berhijab mungkin kayak yang bkin tanggapan ini

  11. 14 feminis 27 Agustus 2006 pukul 5:19 pm

    kalo lo maen kodrat – kodratan, dan lo ngerasa kodrat cowok biadab, gw ngerasa kodrat cewek juga bukan buat dibuntel kaen-kaen setebel dosa.

    apa itu argumen yang valid?

    semoga bisa berpikir yang lebih dalam, konstruktif dan positif.

  12. 15 ak 27 Agustus 2006 pukul 6:35 pm

    Dalam sebuah kejadian (baik ataupun buruk) ada satu hal yang penting: Bagaimana sikap kita menanggapinya. Ini penting karena ini adalah pilihan yang BISA kita buat.

    Contohnya di pagi hari saat sarapan istri menumpahkan kopi kena baju suami. Sang suami punya dua pilihan: Marah-marah sama istri akibatnya istri sedih, suami kesal, baju kotor, terlambat kerja. Atau memaafkan istri (menegur sedikit mungkin), segera ganti baju, anda tidak terlalu kesal, istri anda lega (kalian berdua tidak ribut) dan mungkin tidak terlalu terlambat.

    Nah kalau ketika melihat wanita ‘sexy’ lewat… anda juga punya pilihan.

  13. 16 gasana 27 Agustus 2006 pukul 6:46 pm

    Laki laki memang biadab makanya gw sebagai laki laki gak suka yang namanya laki laki, karena laki laki itu biadab :P. Soal biadab membiadabi, banyak laki laki yang biadab, banyak juga wanita yang pengen dibiadabi juga. Laki laki belajar memperkuat iman, dipihak ceweknya juga harus belajar dengan liat kodrat, apalagi kalau cewek muslim dah jelas pager pagernya.
    Gak bisa dipungkiri para cewek mempercantik diri buat menarik lawan jenis, berdandan sexy buat menarik lawan jenis, kalo ada cowok ganteng tertarik dibilang usaha mempercantik berhasil, tapi kalo ada cowok jelek tertarik pelecehan sexual.

    Jadi seorang Feminis boleh boleh aja, tapi jangan terlalu extrim selalu menyalahkan laki laki.

    Kalo dateng dari hati, kalau emang cantik itu hanya buat suami/yang muhrim, tutup rapet rapet itu bukan artinya berkorban, tapi dah kewajiban. Klo omongin agama juga gak ada satupun agama yang bolehin liatin paha dan dada di jalanan klo itu bukan acara adat/keagamaannya.

    • 17 sanhyazzarah 1 Juni 2010 pukul 10:52 am

      Bettttttttullllllll……!!!!
      pokonye kalo loe pengen kondrat yang masalah ,loe rubah aja kodrat loe kalo loe bisa …!!!!
      kenapa c orang i2 ga bisa berpikir mateng penuh hikmah ,menyalahkan aturan moril(syar’i) ,karena ga mau terlihat kepojok.padahal aturan i2 BUAT DIRI LOE SENDIRI

  14. 18 Melu-Edan 27 Agustus 2006 pukul 7:34 pm

    Kalo tubuh ditutup-tutup dengan alasan biar orang laen enggak horny liat kita, so kaum lalaki juga harus nutupin tubuhnya dong.

    Emangya tuh kepala, kuping, mata, lengan, kaki, jari enggak bisa ngebuat para wong perempuan, waria dan gay jadi horny ngeliatnya apa?!

    “Sorry, you’re just going to have to live with seeing my hair. Consider it a fair deal, since I’ll have to live with seeing yours too.” — Irshad Manji

  15. 20 wadehel 28 Agustus 2006 pukul 1:18 am

    @ SayedMahdi
    Satir banget itu komen :P

    @ Goio
    Amiiin… hehehehe

    @ Raybeez
    Iye iye, aye setuju ama kate bang napi :) Btw, kalo di itu yang salah siapa ya? Apa pesantrennya? Karena membiarkan santriwatinya pulang larut malam tanpa muhrim. hihihi.

    @ SS
    Doh, cari layer cake di toko material atuh :P Thanks

    @ Calupict
    Ya ceweknya jangan bikin nafsu dong. Kan udah dari sononya cewe harus dibungkus rapet, apa perlu saya sebut ayatnya? (eh, ayat apa hadis ya?)
    *mode cowo biadab ga mau kalah on*

    @ Luthfi
    Sekali lagi… Betuuuuul ? (dengan 5 u)
    Btw, kapan2 jelasin dong tentang jilbab secara syariat, buat jelasin juga ke calupict tuh.

    @ Rully
    Hehe, nanti di bakar sama front pembela tuhan ya :P

    @ Anick
    Cowo biadab of the world, unite!!!! Hahahaha.

    @ Rici
    Duuuh, kenapa harus repot memperkuat iman. Bikin aja undang-undang yang mewajibkan jilbab bagi semua perempuan. Lenyapkan semua penggoda, kita nyaman, syurga di tangan. hehehe.

    @ Feminis
    Jaman biadab dulu, di arab sana, konon, sang Rasul sendiri pernah bilang kalo perempuan itu memang harus dibungkus rapat-rapat. Yang boleh kelihatan itu cuma telapak tangan dan muka.
    Dan harap disadari, membicarakan masalah ini kita tidak perlu argumen valid, tidak perlu banyak akal, juga tidak perlu peduli apakah akan konstruktif atau destruktif. Tidak akan berguna, karena yang kita perlu hanyalah ayat dan hadis yang tepat untuk mencari pembenaran. :P

    @ Ak
    Sayannya yang bisa mengerti tulisan anda itu hanyalah manusia yang beradab :D

    @ Gasana
    Betuuuulll!!! Yang salah itu ya perempuan, perempuan, dan perempuan. Dari jaman dulu itu yang menggoda ya selalu perempuan. Lelaki hanyalah korban. Semua agama mungkin setuju dengan itu.
    Btw, kebanyakan pemuka agama dan penafsir kitab maupun penulis (atau perekayasa) sejarah adalah lelaki ya?

    @ Melu-Edan
    AAAARRRGH, kurang ajar…
    *Kejar Melu-Edan sambil buka resleting*

  16. 21 GP 28 Agustus 2006 pukul 1:48 am

    Liat rambut cewek takut nafsu,
    Liat orang cakep takut iri,
    Liat orang sukses takut dengki,
    Tapi tetep pengen masuk surga?
    Sumbangkan saja kornea mata anda (buta mata lebih baik daripada buta hati), atau PENJARAlah tempatnya, dimana kita bisa beribadah dgn tenang di sel tanpa ada godaan apapun. Maka tak heran, banyak orang yg bertobat dan menjadi lebih alim setelah di penjara, karena memang relative terbebas dari silau duniawi, kecuali yg suka sesama jenis:)

  17. 22 calupict 28 Agustus 2006 pukul 7:57 am

    Ya saya tahu kalau cewek itu harus berhijab. Saya sendiri berjilbab. Tapi, cowoknya juga tetep harus jaga nafsu. Udah tutuo rapet gini, longgar, masih ada ajaa yang suit2in. Irritating.

    Yang fair gitu lho.

    • 23 sanhyazzarah 1 Juni 2010 pukul 11:01 am

      kalo dah g2 c mba bukan para kaum kita lagi yang jadi masalah .laki kan ga semunya punya iman yang kuat . yang jelas menurut Q kalo ada sebuah kampung yang betul2 menerapkan syariat yakin bahwa ga bakalan kita jumapi yang kaya g2.

  18. 24 wadehel 28 Agustus 2006 pukul 8:52 am

    @ GP
    Saya sangat setuju itu, lebih baik buta mata daripada buta hati. Kalau kesadaran seperti itu bisa di terima para biadab, indonesia bakal jadi penyumbang kornea nomor satu di dunia.

    @ Calupict
    Selamat pagiiiii… Iya. Saya setuju, sebaiknya manusia itu harus belajar beradab, baik lelaki maupun perempuan. Saya sendiri sebenarnya tidak setuju kalau cewe-cewe sampai harus pake jilbab karena keamanan dan kenyamanannya terancam.
    Lalu bagaimana caranya agar para biadab itu bisa lebih beradab?
    Sebenarnya yang salah apa sih kok bisa para biadab itu makin merajalela, sekarang malah punya kuasa untuk menciptakan peraturan semena-mena untuk menutupi kebiadaban mereka.

    Btw, anda di suit-suitin itu mungkin karena cantik, mungkin bisa dicoba pakai cadar dan kacamata hitam :P

  19. 25 ido 28 Agustus 2006 pukul 10:18 am

    “Meski kaum perempuan tidak menyukai kenyataan itu, mereka tidak mampu berbuat apapun, apalagi memaksa para lelaki untuk lebih berbudi pekerti”

    Ngga selamanya juga kayak gitu. Kadang perempuan juga haus sex ! Malah bisa lebih ganas dari laki-laki.

  20. 26 ira 28 Agustus 2006 pukul 3:29 pm

    hihihihi…
    harus dibungkus tebal??? emang kite lepeut?
    heuheu..

  21. 27 fertobhades 28 Agustus 2006 pukul 8:45 pm

    “Dengan jilbab, selain terhindar dari perbuatan mengumbar aurat yang memicu perbuatan maksiat, kaum perempuan juga akan hidup dengan lebih aman. Dan masyarakat yang tadinya biadab akan terlihat lebih beradab.”

    “terlihat lebih beradab”, saya suka pemilihan kata-katanya. tapi buat apa terlihat beradab tetapi di dalamnya tetap biadab ? mau pake jilbab atau seluruh tubuh ditutupi kain sampai tidak kelihatan, kalau nafsunya lelaki tidak ditahan, tetap aja lelaki jadi makhluk yang biadab.

    mengapa melihat sesuatu yang porno dari sudut pandang pejantan ? coba lihat dari sudut pandang wanita… apa yang wanita inginkan dari tubuhnya.

  22. 28 Deni Triwardana 29 Agustus 2006 pukul 8:21 am

    Seharusnya sambil menyusui anaknya, susunya ditutupi gitu lho… jadi lebih sopan dan tidak mengundah nafsu, bagaimana?

  23. 29 feminis 29 Agustus 2006 pukul 8:46 am

    yeah? cuma perlu ayat/hadist ya? trus ada ayat/hadist yang membenarkan kalian laki2 untuk bisa seenaknya memperkosa wanita?

    saya bukan ahli kitab tapi saya yakin pasti laki-laki juga diajarkan untuk menahan nafsu dan menjaga pandangan dan pikiran.

    dan kalo mau ambil contoh, di jepang, di finlandia, pornografi itu legal dan dibolehkan dijual bebas dan nggak ada peraturan daerah atau syariat yang mengharuskan wanita utk menutup2i auratnya. tapi prevalensi kejahatan pada umumnya dan kasus perkosaan dan pelecehan seksual sangat amat rendah.
    tanya kenapa? KARENA LAKI LAKI DISANA BERADAB.
    yap, beradab. meskipun anda bilang kodratnya laki laki biadab tapi lelaki-lelaki di negara-negara tersebut mau menahan diri dan mereka mau menghargai wanita. dan itu mulia.
    terus nggak malu ya di sini masih merasa oke oke aja untuk biadab?

    dan tolong! kita memang hidup berpegang pada kalam Tuhan dan hadits rasul, namun TOLONG: hargai yang namanya akal pikiran dan kemampuan berpikir konstruktif. itu yang membedakan kita dengan makhluk Tuhan yang lain yang lebih rendah. kalo lo cara pikirnya picik dan dangkal terus, selalu tidak mau mengakui kekurangan diri sendiri dan memperbaikinnya, gak mau konstruktif gak heran indonesia nggak intelek dan susah majunya.

    Islam juga mengajarkan kita untuk selalu jadi lebih baik dari kemarin. Jadi saya rasa nggak salah untuk belajar introspeksi dan memperbaiki (kebiadaban) diri sendiri sebelum berkoar-koar menyalahkan orang lain.

    • 30 azep 15 September 2010 pukul 12:03 am

      Kebaikan maksimal (dalam Islam) ga bisa mutlak tercapai hanya dgn pelaksanaan sepotong2. Kalo mau beriman ya harus bertaqwa juga, dll; artinya lingkungan juga harus mendukung; ga mungkin mencampur kebenaran & kemaksiatan. Kaum beriman mestinya berusaha hindari semua bentuk godaan setan (para penggoda) beserta lingkungan maksiatnya. Semua hal punya resiko & penyaluran yg sepadan, di negara2 yg cenderung melakukan sex bebas, membuka aurat tidak bermasalah karena memang sudah tersalurkan resikonya dgn gaya hidup yg serba bebas tanpa ada iman & taqwa. jadi, kaum beriman janganlah mau tertipu godaan setan jin & setan manusia yg selalu berusaha mengajak agar kita tergelincir ke jalan yg salah.

  24. 31 wadehel 29 Agustus 2006 pukul 6:57 pm

    @ Ira
    Bukan, bukan lepeut…
    tapi ladang basah dan harus selalu siap sedia kapanpun kami (lelaki) ingin mengolah, he he he.
    *tertawa jahat dengan mimik mesum dan iler netes2*

    @ Fertobhades
    Untuk apa terlihat beradab?
    Yaaaa mungkin supaya nanti masuk surga toh?

    Wanita ingin apa dari tubuhnya?
    Gag jauh dari tubuh wanite nih bahasan kite, tubuh tubuh seksi bahenol snut mwawawaw, slurrrp. *lap iler*

    @ Deni
    Ada ikan di taruh meja, gak di tutupin, kucing biadab lewat dan ikanpun tercuri.
    Kucing biadab tanpa budi perkerti sudah kodratnya untuk ambil setiap kesempatan tanpa peduli meski ada pihak yang tersakiti. Disini yang salah siapa?

    Tapi kasus lain, ada ibu muda montog seksi merah jambu menyusui bayi, toket ga ditutupi, didepannya ada lelaki…. (cerita misteri, terusin sendiri)
    Tapi, menurut kebiadaban saya sih yang tersakiti itu si lelaki, ereksi snut snut kelamaan kan sakit juga tu.
    *kabuuuuur*

    @ Feminis
    Wah, saya belum nemu tuh ayat yang seperti itu. Kalau ayat yang kasih hak untuk “make” budak cewe sih saya bisa nunjukkin. Saya juga bukan ahli kitab, tapi kalo cuma cari pembenaran sih lumayan lah (meski sering kali irasional).

    Negeri-negeri yang anda sebut itu kan semuanya negara non arab. Kalau memang mereka lebih baik, pasti orang tua kita ngimpor agama dan budaya bukan dari arab, tapi dari negara-negara yang anda anggap lebih beradab itu. Dan ingat, jepang itu agamanya apa, finland apa lagi… kuafir buanget kan?.
    *ngeyel demi melanggengkan kebiadaban*

    Eh, tulis alamat blog anda please. Saya heran, kenapa sih banyak orang baik yang tidak mau mencantumkan alamat blog/situsnya? Apa terlalu sibuk komen sampai ga sempet bikin blog sendiri?

  25. 32 kw 29 Agustus 2006 pukul 7:09 pm

    tubuh seksi aku kira bukan alasan langsung seseorang untuk memperkosa. perkosaan itu masalah moral. seorang yang moralnya baik, akan bisa menjaga dirinya dari ganguan yang melingkunginya.

    misal di suatu tempat di suatu waktu, semua perempuan diwajibkan memakai jilbab yang menutup seluruh dirinya kecuali matanya, apakah taka akan ada perkosaan? aku tidak yakin.

    di sekitar lembah baliem, yang disebut-sebut belum “berbudaya” karena masih memakai koteka dan perempuannya bertelanjang dada, juga tidak otomatis akan banyak terjadi perkosaan disana.

    oya aku tak menentang perempuan berjilbab atau pakai bikini. hak perempuan sepenuhnya, asal merasa nyaman memakainya dan punya “output” baik untuk orang di sekilingnya.

    misalnya begini, dikampung saya yang mayoritas pertanian, perempuan akan lebih nyaman tidak memakai pakaian yang menutup seluruh tubuhnya. coba bayangkan kalau mereka menanam padi di sawah yang berlumpur setengah betis. wuah pasti repot sekali kalau harus memakai baju longgar yang menyeret-nyeret kerikil itu. jadi lebih pas pakai pakaian yang lebih pendek, meskipun tak seseksi bikini.

    jadi jilbab dan bikini tak berhubungan langsung dengan adanya perkosaan. :)

  26. 33 erik 30 Agustus 2006 pukul 1:59 am

    Ngapain sih dipersoalkan udah jelas kalo yang nggak mo pake bukan Islam,peun.

  27. 34 edys 30 Agustus 2006 pukul 1:22 pm

    kalau gua sich, asik aja
    wacau….

  28. 35 edys 30 Agustus 2006 pukul 1:28 pm

    Menurut gua sich, selama cewek itu sopan dan tidak neko-neko yang mending kt hormatn ja sebagai “WARGA NEGARA” yg beradap sopan santun. ya gak…!!!

  29. 36 Reza Ditya Bramahendra 31 Agustus 2006 pukul 9:31 pm

    Angkatan 12, hehe…

    Iseng dapet link ini dari milis.

    Setuju…!!!! mari kita (yang cewek aja) pake Jilbab, hehehe…!!

  30. 37 rici 1 September 2006 pukul 8:19 am

    hehe..buat UU ya? usul bagus tapiii…

    di indo ajah pemerintah udah coba buat UU anti pornoaksi & pornografi ajah juga masih banyak yang kontra toh, padahal itu kalau saya lihat cara “halus” dalam membuat agar kita cowo / cewe lebih “sopan” dalam berpakaian salah satu contohnya :) … jadinya ga bakal habis2nya deh masalah ini sama kayak perseteruan di timurtengah tuh,

    http://rici.wordpress.com/2006/08/15/konflik-di-timur-tengah-tak-akan-pernah-habis/

    ya spt saya bilang lebih baik kita upgrade diri sendiri kita dulu ajah… saya yakin juga di diri kita masih banyak banget yg perlu dibenahi :)) , nanti jg urusan yang “biadab2″ juga akan dipertanggungjawabkan ama Dia, betull? hehehe

    Oh iya…mendingan ikutan The Scholar Indonesia .. eh tapi udah telat deng daftarnya, tapi acaranya tiap Minggu jam 19.00 di MetroTV ;) kita nonton ajah… keren deh tema acaranya & pesertanya pintar2 euy.

    http://rici.wordpress.com/2006/08/31/the-scholar-di-metrotv/

    cayoo yak !

  31. 38 bodhi 1 September 2006 pukul 10:45 pm

    laki2 emang biadab, makanya sayah ga suka ama laki2..
    sayah sukanya ama perempuan…
    tulisannya bagus banget! ajarin dong!
    gamblang, tapi tepat.

  32. 39 afin 2 September 2006 pukul 10:58 am

    hahahhaaa, asem nih, tapi kamu memang betul meskipun kadang berjilbab pun masih juga jadi korban suiit-suit atau ocehan mesum seperti yang kulihat dalam perjalanan

  33. 40 aalinazar 4 September 2006 pukul 8:19 pm

    Kalau misalnya ada agama yg mewajibkan para perempuan untuk pakai maksimum bikini jika keluar rumah, kira2 bakalan banyak pengikutnya gak ya ?

  34. 41 jikun 5 September 2006 pukul 2:22 pm

    betulllll tul tulllll tuuuuuuul and setubuh eh sry setuju banget coz!!!

  35. 42 gura 5 September 2006 pukul 6:06 pm

    Hehehe.. Jujur ni ye..
    Cowo memang buaya. Tapi cewe xxxxxx buaya.

    Buat FEMINIS: heu.. kalau KAMOE mo buka baju sih.. kita-kita cowo nggak nolak :D ini jujur loh… :D nanti pasti saya cari video kamu naked di internet.. Hahahaha.. terus kita cowo2 asik masturbasi.

    Buat Wadehel: I AGREE! Tapi ini ruang publik ni om.. Kata-kata Ente yang kelewat vulgar itu bisa merangsang birahi..
    SERIUS !! 100% terbukti..

  36. 43 teguhku 6 September 2006 pukul 10:48 am

    !!!!!!!!!!!menurutku bukan hanya jilbab saja, tapi moral yang utama……………..!

  37. 44 dewo 6 September 2006 pukul 2:01 pm

    Comment-ku kok ilang ya? Jangan-jangan kena sensor nih?
    Hihihi…

  38. 45 wadehel 6 September 2006 pukul 3:17 pm

    @ kw
    Tentu saja tidak berhubungan langsung, karena yang pasti berhubungan langsung dalam perkosaan hanyalah alat kelamin, hehehe. Tapi hanya mungkin lho, saya belum pernah sih.

    @ erik
    Deeuh… yang yayangnya pake jilbab :P

    Hoi semua, dengerin nih kata mas erik, kalo ga pake jilbab itu bukan Islam, jadi, pake, pake dan pakelah itu jilbab! (janganlah kau ikutin para pemerkosa yang maen pake anak orang kemudian malah nyalahin orang lain).

    @ edys
    Asik make apa tu? kok mencurigakan.

    Selama cewe itu sopan dan tidak neko2 kt hormatn, tapi kalau tidak? ya kita pake, huehehehehe…. (sorry ladies, becanda)

    @ Reza Ditya Brahmahendra
    Angkatan 12? Anggota baru di golongan cewek?

    @ rici
    Iya sih, upgrade diri terdengar lebih sejuk. Tapi kalo para seksi dibiarkan berkeliaran dan bikin kita horny, kapan berhasilnya itu proses upgrade? Makanya itu para bijak di atas sana memutuskan bahwa para seksi harus dibungkus!

    @ bodhi
    Saya juga tidak doyan lelaki, tapi bukan karena mereka biadab, tapi karena mereka sama sekali tidak seksi.

    @ afin
    Makanya pake cadar! kalo perlu pake juga kacamata hitam, trus bawa dua muhrim berotot dan berjenggot yang masing-masing nenteng AK-47, dijamin suit-suit itu tak terdengar lagi.

    @ aalinazar
    Pernah denger tu, konon ada daerah nudis yg bikin aturan kayak gitu, yang pake baju dianggap pelanggaran, bisa kena denda. Tapi itu daerah wisata. Jadi yang dateng ya hanya orang-orang yang menginginkan peraturan itu. Googling aja.

    @ gura
    Kata-kata yang vulgar atau pembaca mesum terlalu mudah terangsang? Sepertinya, kita harus usulkan untuk bikin perda agar semua kata-kata yang terasa vulgar dilarang digunakan di area publik.

    @ teguhku
    Gimana kita mau bermoral kalau para seksi itu dibiarkan memamerkan auratnya yang membuat kita horny dan berpikiran dan berprilaku mesum? Supaya kita kelihatan bermoral, para seksi itu dulu yang harus ditutupi.

  39. 46 wadehel 7 September 2006 pukul 3:49 pm

    @ Dewo
    Komen yang mana? di akismet ga ada dari dewo tuh, tapi kalo iklan ada beberapa.

  40. 47 ardhi auliya 7 September 2006 pukul 3:49 pm

    untuk raybeez, yg berjilbab jd korban perkosaan bukan karena dia berjilbab atau tidak, tapi sebelum ketemu yg berjilbab itu si supir dah horny duluan krn liat aurat . n si supir dah tau “isi” pakaian yg berjibab itu sama dng dia liat sebelumnya.

    jadi bikin aja undang2 untuk menutup segala hal yg bisa menggoda iman melalui pandangan. Karena pintu masuk syetan itu salah satunya adalah MATA.

  41. 49 anggara 8 September 2006 pukul 3:31 pm

    ini sih terlalu menyalahkan perempuan, memangnya kalau pakai jilbab, nggak akan bikin horny, itu statement yang nggak berhubungan antara pakai jilbab dan bikin horny

  42. 50 passya 13 September 2006 pukul 2:37 am

    banyak2 mendiskreditkan lelaki atas birahi mereka (wanita banget.. :P) suka ato tidak sudah kodrat birahi wanita dan lelaki itu beda. so, jangan dipaksakan lelaki harus berpikiran dan bermental seperti wanita. wanita liat laki2 telanjang bukannya nafsu tapi jengah, beda sama lelaki (normal) yang demikian mudah terangsang dengan paha, pantat, payudr alias tetek. apa semua lelaki harus jadi oscar lawalata yang (nyiur) melambai ??? weiiiiiirrrrddddd…!!!!

  43. 51 wadehel 13 September 2006 pukul 10:59 am

    @ Ardhi Auliya
    Hehe… Taliban banget ya :D

    @ Goeve
    Hmmm, saya anggap pujian aja ya, terimakasih :D

    @ Anggara
    Saya nulis ini didasari teori bahwa lelaki mudah tergoda oleh rangsangan sex secara visual. Misalnya saya melihat leher perempuan yang seksi, saya terangsang, horny, ereksi, dan menindaklanjuti dengan berbagai aksi untuk dapat menikmati selangkangan si seksi.
    Lha kalau leher si seksi di tutup jilbab, ya saya tidak dapat melihat leher merangsang yang memicu ereksi tadi. Belum lagi kalau mengeluarkan bau tidak sedap dan mengeluarkan suara-suara aneh. Bukannya ereksi malah mengkerut dan saya juga akan lari akan menyelamatkan diri.
    Tapi itu cuma contoh lho.
    Saya tidak seperti itu. Mungkin malah kebalikannya, mungkin saya malah menganggap di balik setiap jilbab ada tubuh seksi seputih pualam yang menunggu untuk dinikmati.
    Jadi….
    Eh, lho? setelah menjelaskan panjang-panjang kok malah jadi anda yang terlihat benar sih? hwaaaaa!!!
    *loncat-loncat sambil mikir*

    @ Passya
    Merasa terdiskreditkan itu hak asasi anda. Bagi anda, lelaki yang normal itu mungkin adalah yang “…mudah terangsang dengan paha, pantat, payudr alias tetek” dan tidak seperti Oscar Lawalata.
    Bagi orang lain, mungkin lelaki yang normal itu adalah yang punya kemampuan memilih dengan bijak, aksi apa yang akan diambil terhadap setiap rangsangan yang dia terima.
    Mungkin sama-sama sempat “deg” dengan rangsangan visual yang seksi, tapi aksi yang mengikuti akan berbeda antara lelaki normal dan lelaki abnormal. Yang normal akan tetap menjaga harga diri, tetap menyadari mana yang tepat dan tidak tepat untuk dilakukan, sedangkan yang abnormal akan mengikuti naluri limbik pejantan dan berusaha dengan segala cara untuk memuaskan rasa horny.

    Saya menulis ini bukan untuk mendiskreditkan lelaki (meski para lelaki biadab yang agak kritis akan merasa agak rugi), saya cuma ingin menyampaikan lewat blog bahwa dalam masyarakat yang masih biadab, jilbab (mungkin) dapat menolong perempuan.

  44. 52 aufklarung 13 September 2006 pukul 7:41 pm

    Numpang ngasih pendapat ya, awalnya saya tertarik krn topiknya provokatif, ‘biadab?, jilbab!’. Meski kekeuh-kekeuhan, tapi ya bagus, perbedaan pendapat itu kan rahmat.
    Cuma satu aja, jangan sampe deh setiap terjadi kerusakan dan kekacauan di lingkungan, kaum perempuan menyalahkan dirinya sendiri. Epidemi perempuan yang menyalahkan dirinya sendiri telah berabad-abad disebarkan oleh budaya patriarki. Dan menurut saya yang awam, istilah ‘jilbab’ yang berkembang sekarang itu hanya salah satu budaya berbusana saja seperti busana lainnya. Jadi, jangan salah tafsir lho menggambarkan perempuan berjilbab ke dalam satu persepsi bentuk jilbab yang berkembang sekarang. Coba tengok, di masyarakat lainnya, jangan melulu di kota-kota, misal daerah-daerah di masyarakat jawa dan sunda deh, ternyata yang dimaksud perempuan muslimah itu pakaiannya kebaya dan rambut ditutupi selendang, atau di daerah sumatera, baju kurung dengan kain ala kadar penutup rambut yang dilipat seperti handuk kepala yang telah dikeramas.

  45. 53 diNa 16 September 2006 pukul 2:10 pm

    gW sTuju bngt tucH ma aRTikeL di aTas…!!!
    perintah utk pake jilbab tu kan emang ada di Al-Qur`an, berarti itu adalah suatu kewajiban qta sebagai seorang umat Islam selain Shalat….
    tapi skarang bnyk jg org2 islam trutama akhwat(cewe)nya yg mempermainkan jilbab…mreka mau brjilbab tapi dengan jilbab yang modern bngt gitu loch…!!!biasalah..ga mo kalah seksi ma yg g berjilbab..tp seksi na dengan versi yg laen..biar tampil beda aza kalee ya…

    mnurut gw…pke jilbab tu asssYYYikkk decHHH…!!!!!
    Qt ga peRlu rePot2 bw sisir…truz liat rmbut yg acak2 an lah..puzing bngt dech..
    mungkin bwt yg bru mke mank aga gerah n ga betah..tp slanjutnya terserah anda…tp SUMPAHHH…slama ne gw pke jilbab..gw nyaman2 az…klo grah seh wajar2 aza..yaaa..tau sndiri dech cuaca indonesia tu ky gmn…
    truuuzz…siapa bilang klo pke jilbab ga bs gaul ky yg g pke jilbab…????
    justru yg pke jilbab tu gaul na lbih sehat n modis…
    yg pnting msh bisa ngatur2 n bisa tau diri tentang batasan2nya azzza…oK!!!!!!!!!!!!
    sLamat mnCobaaaaaa………..

  46. 54 aufklarung 16 September 2006 pukul 9:08 pm

    …. yang dimaksud perempuan muslimah itu pakaiannya kebaya dan rambut ditutupi selendang, atau di daerah sumatera, baju kurung dengan kain ala kadar penutup rambut yang dilipat seperti handuk kepala yang telah dikeramas.

    Artinya, identitas muslimah seorang perempuan tidak hilanglah kalaupun tidak memakai penutup kepala. Kasian dong kalo busana jilbab diwajibkan, sekali lagi tengoknya jangan melulu ke atas tapi lihat ke masyarakat bawah. Jangankan untuk beli kain lebih, untuk makan aja susah!!! Wuah apalagi lengkap harus beli kaos kaki dan kaos tangan…boro-boro!

    Jangan mau deh jadi korban kapitalisme pasar, produk budaya kok mencekik dan menyiksa; Ada jilbab gaya ineke kusherawati/astri ivo, gaya nano warisman/lutfiah sungkar, gaya dewi yul, gaya mahasiswi aktivis islam, gaya hughes, gaya nicky astria, gaya mantan pacarnya sahrul gunawan, gaya tri utami, gaya siapa lagi?

    Biasa-biasa aja lah yang sederhana aja, pakaian itu yang penting rapi dan sopan, toh tetep aja dibuntel kayak leupeut gimanapun kalao pikiran kotor mah tetep norak.

    Saya pernah denger seorang aa terkenal di bandung dalam ceramahnya di TV bilang kurang lebih “justru saya bisa membayangkan tubuh seorang perempuan yang tertutup rapat itu wuiihhhh…” sambil tangannya membahasakan gerakan bentuk gitar….

    Perempuan, jadi tetep aja pake dan gak pake jilbab itu tidak berhubungan langsung dengan KEBIADABAN. Pake jilbab juga sangat baik, contohlah yang sederhana yang gak mengumbar kemewahan dan berlebihan, misal gaya Khofifah Indarparawansa atau Yeni gusdur….

  47. 55 wadehel 17 September 2006 pukul 1:46 am

    @ Aufklarung
    Setuju, perbedaan adalah rahmat.

    Jilbab memang tidak salah. Bagus dan seksi malah. Tapi saya tidak setuju bila itu bila dilakukan atas dasar paksaan, meski mengatasnamakan agama atau tuhan sekalipun. Bagi saya ber-jilbab itu bukan jaminan ke-ISLAM-an, juga bukan ukuran seseorang akan lebih bermoral. Jilbab itu hanya urusan permukaan, penampilan.

    Kalau memang mau memperbaiki ahlak masyarakat, bukan dengan menutup-nutupi perempuan, tapi dengan belajar budi pekerti supaya sedikit lebih bisa mikir yang fair dan lebih tahan terhadap godaan. Terutama kaum lelaki, sudah saatnya berhenti jadi pengecut, sejak jaman nabi dulu kita hanya berani menyalahkan kaum perempuan atas ketidakmampuan diri mengendalikan selangkangan. Sekarang sudah bukan jamannya lagi gaya hewani, waktunya jadi lelaki sejati, lelaki yang bisa mengendalikan diri.

    @ diNa
    Syukurlah, semoga anda mengenakan jilbab itu didasari oleh kesadaran, bukan karena  ketakutan.
    Kalau males nyisir, saya yang pejantan ini juga merasakan, solusi saya ya cukur abis aja rambut kepala, nyaris botak. Isis, semilir, rambut-rambut pendek yang berdiri itu memudahkan kulit melepas panas ketika suhu kepala meningkat tiap kali otak dipakai berpikir agak jorok dan keras.
    Masalah tahu batas dan tahu diri, setiap manusia harus tahu itu meski tidak pakai jilbab. Sebaliknya, seperti yang anda tulis, pakai jilbab juga tidak menjamin seorang perempuan itu akan lebih tahu batas dan lebih tahu diri dibanding seorang yang pakai rok mini.
    FYI, berkarya di bidang pornografi pun bisa dilakukan meskipun memaakai jilbab, kalau mau melihat, silahkan kunjungi situs imagefap dot com dan pilih browse galery, pilih bagian khusus 18 tahun keatas, lalu gunakan kata kunci jilbab untuk melihat sendiri.

    @ Aufklarung
    Jilbab mungkin tidak berhubungan langsung dengan kebiadaban, tapi perempuan yang memakai jilbab, mungkin bisa lebih terlindung dari para lelaki biadab yang tidak bisa mengendalikan diri. Apalagi kalau dia kemana-mana ditemani seorang muhrim berjanggut yang menenteng AK47, pasti lebih aman lagi.

  48. 56 aufklarung 17 September 2006 pukul 8:15 am

    waaaaah tapi caya gak pake jilbab…tuh liat poto caya botak dan manyun kaaaan? seandainya caya (lihat poto anak kecil) pake penutup kepala bukan karena males nyisir, gak ada yang bisa disisir…kepala caya kan gak ada rambutnya…

  49. 57 holong 19 September 2006 pukul 11:06 pm

    Wahhhh saya lebih horni lihat cewek berjiilbab apakah saya salah??

  50. 58 wadehel 20 September 2006 pukul 12:39 am

    Aihhh, lutuna… itu putranya Aufklarung ya?
    - – -
    Mbak Holong, kalo tau gituan bagi-bagi linknya dong, kemarin dulu ada yang nanya tapi saya gagal nunjukin gara-gara HDD saya kecelakaan.
    Btw, itu situsnya gak dialup friendly banget deh, abot tenan! full flash, full script, full pic. Tapi pasti keren bgt ya klo pake brotben. Saya juga terkaget-kaget liat tittle yang bergerak-gerak, kirain firefox saya kenapa-kenapa.

  51. 59 ajiedunkler87 20 September 2006 pukul 6:54 am

    Tul, tul….. pakelah jilbab…..klo ga mo masuk neraka..heheheheh

  52. 60 wadehel 20 September 2006 pukul 9:08 am

    Iya, betul itu, neraka!
    N E R A K A ! ! !

    Takutlah…
    Takutlaaah….
    *mimik serius sambil monyong-monyong*

  53. 61 hery 21 September 2006 pukul 1:21 pm

    emang laki-laki suka pada wanita yang sexy bahkan kalao aku sedang nganggur pasti aku cari tempat yang sepi atau agak gelap buat muasin diri untuk onani. bahkan tidak segan – segan aku tunjukin pada cewek yang lewat supaya tahu kalau aku sedang onani.itu sering aku lakuin sejak aku masih sd dan sekarang aku sudah punya istri dan anak 2 tapi aku tidak dapat ninggalin kebiasaan onani depan orang yang lewat . kalau udah gitu aku puas setelah cewek itu tahu kalau aku sedang onani bahkan ada cewek yang menjerit ketakutan, dan adapulah yang ngelihat sambil tersenyum dan mondar-mandir ngelihat aku yang sedang onani heeeeeee.kalau aku onani saya pastikan tempat itu aman jangan sampai ada urang lali-laki tahu nanti berabe kalau ada orang onani. sekilas pengalama aku yang tidak pantas ditiru mohon doanya agar aku lepas dari gangguan onani yang tiapsaat meledak untuk melakukanya.

  54. 62 wadehel 21 September 2006 pukul 4:15 pm

    @ Hery

    Mungkin yang anda perlukan bukan doa, tapi psikiater atau ahli kejiwaan. Atau kalau anda beragama, cobalah curhat pada guru agama anda, siapa tahu dia punya solusi.

  55. 63 budiw 22 September 2006 pukul 11:04 am

    Betul! saya setuju ini. Bahkan saya sempat berdiskusi[1] intens dalam sebuah milis gara-gara saya forward sebuah imel tentang jilbab. Tapi masih banyak yang bilang, “ah itukan dari sisi lelaki-nya, pikirannya kotor aja”

    –budiw
    [1]http://www.mail-archive.com/id-gmail@googlegroups.com/msg118758.html

  56. 64 wadehel 22 September 2006 pukul 11:26 pm

    Hehehe. Sebenarnya daripada sibuk menghilangkan godaan, lebih baik memberdaya diri agar kuat dan mampu menghadapi segala godaan.
    Tapi namanya juga kaum biadab, dikasih tau sejelas apapun mereka tidak akan bisa nangkep, kapasitas berpikirnya memang terlalu terbatas, mungkin sudah kodrat. Jadi ya apa boleh buat, berjilbab mungkin bisa menolong, meski bukan jaminan.

  57. 65 agung456 24 September 2006 pukul 1:30 pm

    makanya untuk menghindari nafsu birahi lelaki harus menggemukan badannya biar geli yang liat!

  58. 66 yasmaradana 24 September 2006 pukul 2:06 pm

    Tidak bisa di pungkiri manusia dan hewan sama punya nafsu, hanya bedanya manusia punya akal, makanya kalau manusia tidak mau disamakan dengan hewan gunakan akal dooooooooong….mau berbuat apapun pake’ akal……..biar nggak sama dengan sapi……….dimana tempat doyan maksiat………hehehe………….selamat menjalankan ibadah puasa untuk semua moga kita tidak hanya dapat nahan lapar dan dahaga tapi juga nahan nafsu kita

  59. 67 wadehel 24 September 2006 pukul 10:28 pm

    To Agung:
    Gemuk, lambat, berlemak, berkeringat, berlendir, mengkilat dan beraroma. Hehe… jangan-jangan setelah kegelian malah jadi nafsu.

    To Yasmarandana:
    Iya, salah satu yang membedakan ya akal. Tapi ada beberapa kaum yang membatasi atau bahkan melarang penggunaan akal. Mungkin supaya lebih mudah dikendalikan :P

  60. 68 x-cite 27 September 2006 pukul 11:15 am

    Setuju sama tulisan wadehel di awal tadi…

    tolong buat para wanita untuk bisa membantu kami para lelaki untuk bisa menahan diri.. Kalian sudah dijadikan indah oleh-Nya, bagai perhiasan.. Jadi jagalah baik2 diri kalian hanya untuk suami kalian.. Tolong bantu masyarakat sekitar dengan berpakaian yang rapi dan sopan (yang sesuai anjuran syariat). Mungkin wanita ngga akan ngerti kenapa mesti begitu, tapi bantulah kami.. Trima kasih.

  61. 69 cahtrukan 27 September 2006 pukul 11:52 am

    lelaki memang biadab!
    mangkanya, aku g mau nikah sama lelaki.
    emg jeruk minum jeyuk?

  62. 70 qinkqonk 9 Oktober 2006 pukul 12:52 pm

    buat para lelaki…

    tolong ya nafsumu itu dijaga..

    ngga usah nyalahin wanita, kalo ngga bisa self control
    bukankah di agama diajarin pengendalian diri

    bukan mengendalikan orang lain

  63. 71 GP 11 Oktober 2006 pukul 11:12 pm

    Supaya Adil:
    Jilbab utk seluruh wanita utk mencegah perkosaan.
    Jilbab utk seluruh laki2x utk mencegah homoseksual, agar laki2x tidak terangsang melihat kemolekan laki2x lainnya.
    Jilbab utk anak2x utk melindungi mereka dari para paedophile.
    Ini baru dunia aman dan tentram.

  64. 72 agamaku 13 Oktober 2006 pukul 8:38 am

    @GP

    Hahaha…
    (*** Ngakak sambil guling-guling ***)

  65. 73 wadehel 13 Oktober 2006 pukul 7:03 pm

    Hehe… jadi inget tokoh kita yang istrinya buanyak…

    Eits… Jangan ngasah golok dulu, maksud saya itu lho…

    eh, sebentar, sepertinya harus googling dulu nih.

  66. 74 Sancho 17 Oktober 2006 pukul 6:38 pm

    Waduh waduh saya rasa jilbab itu bukan solusi. Manusia diciptakan memang untuk berpasangan, dan memang sudah kodratnya pria untuk tertarik pada wanita. Jilbab itu sendiri adalah pencerminan budaya dan awalnya merupakan fenomena asing bagi bangsa Arab. Buktinya tidak ada ayat Alquran yg mengharuskan wanita setiap saat berjilbab dan juga jilbab tidak ditemukan pada jaman Nabi.

    Menurut hemat saya, tidak semua pria akan nafsu melihat wanita dengan pakaian biasa (terkecuali pakian minim dan ketat). Pria normal dan waras biasanya ada batas/norma tertentu yg mereka jaga. Pemicu dan godaan untuk melewati batas itu bergantung pada banyak hal seperti situasi & kesempatan. Apabila seorang wanita muda naik angkot malam2x di tempat rawan, jilbab tak jilbab saya rasa itu bukan masalah; karena tak ada ayat Alquran yg menyebutkan pelecehan terhadap wanita bejilbab itu dosanya dihitung dobel.

    Akhir kata sebaiknya kita semua menjaga hati dan hidup setiap hari menuruti ajaranNya.

  67. 75 dewo 18 Oktober 2006 pukul 7:53 pm

    @Wadehel

    Maksudnya yg punya Rumah Makan Wong Edan.. eh… Wong Solo itu ya?

    ** Ngakak guling-guling sampai multi-orgasme (mencuri istilah wadehel) **

  68. 76 hilya 20 Oktober 2006 pukul 12:49 pm

    Salam kenal semua.\(*o*)/…
    wah…wah…artikelnya menarik cekalee…jd pengen nimbrung nih…boleh kan wadehel (backsoud:boleh dong)…
    @Dina
    Assalamualaikum dina slm kenal ya…wie stj bgt tuch comment mu, bukan krn kita sama2 dah pake “jilbab” loe. Aturan pake jilbab tuch emang wajib bagi umat muslim..tau donk wajib tuch seruannya gimana? kita lanjut ya…Sang Khaliq (Yang Maha Menguasai Langit dan Bumi) atau dengan kata lain Sang Pencipta or 4JJI Yang Maha Tau Segala-nya apa yang dilangit dan dibumi, dalam membuat aturan2 itu bukan asal2 tapi tuk kemaslahatan manusia, termasuk kewajiban menggunakan Jilbab dan Kerudung (2 hal yang terpisah).Dalam Al-Qur`an QS. Al-Ahzab:59 dan QS.An-Nur:31, jelaslah perintah-Nya bagi umatnya berkewajiban menutup aurat (baik laki2 maupun perempuan) Nah, kewajiban memakai jilbab dan kerudung (muslimah only) dah dijelaskan jg dsn, Harapan saya tuk Saudaraku sma Al-Quran bukanlah hanya sekedar bacaan tapi merupakan PEDOMAN HIDUP KITA! so, Bacalah jangan sekedar baca tapi jg dipahami artinya jg. Wah… panjang neh khutbahnya hehehe (“Ceramah bukan dsini, dimesjid sana”!!! itu ungkapan yang sudah ketular virus Sekulerisme)

    @feminis
    Alhamdulillah…pake jilbab kayaknya lebih nyaman en gimana gituch..so beda! ng pake ribet en apalah..apalagi bikin rambut rontok (nature process) ya kan Dina??itu mah cm perasaan aja..hati2 dgan perasaan,ia cuma akan menambah2. Sesuatu itu dicoba dulu baru bisa disimpulkan ribet or ng…Sumber hukum Islam adalah Al-Quran dan Hadist. Siapa yang menentang or ng meyakini dia tuch dah keluar dari Islam alias murtad. Btw, Kamu muslim or not c…alnya contoh2 yang kamu berikan itu di negara Non Muslim semua…wajar itu mah dah budaya dari nenek moyangnya spt itu. Lain donk dengan Dien Islam. Dalam berargumen kita jg harus rasional dan tidak Sekulerisme (Suatu Paham yang memisahkan agama dalam kehidupan). Wah..ruangan panas nih…maklum AC nya mati…(selingan aja hehehehe…

    Cuma mo ngasih pendapat ja moga da manfaatnya buat saudara2 ku sma…kritik dan saran wie harapkan dengan senang hati.Segala sesuatu Yang bener itu datangnya hanya dari ALLAH WAJALLA. Yang salah itu datangya dari wie…mohon maaf atas kata2 yang kurang berkenan…c..u..next time All… I LOVE U BILLAH…

  69. 77 wadehel 20 Oktober 2006 pukul 7:04 pm

    @ Sancho:
    Ayat yang digunakan sebagai dasar mewajibkan jilbab itu ada mas. Kemarin baru baca, tapi lupa. Tar saya cari deh.

    @ Dewo
    Iyaaaaaaaa… :D *Setuju aja deh, daripada kena tuduhan mauts :D*

    @ Hilya
    Al-Ahzab:59
    An-Nur:31
    Ok, tercatat mbak, nanti saya baca.

  70. 78 ctrl z 27 Oktober 2006 pukul 11:45 pm

    bagi saya agama hanya pedoman spritual dan moral…
    sebagai seorang wanita,saya kurang setuju hidup saya dari personality sampai fashion diatur oleh agama…
    setiap manusia itu unique…(bagi saya)…
    dan zaman enggak seperti belasan abad lampau,dimana manusia nggak ada kesibukan yg variatif,belom ada kreatifitas dalam seni dan mendesain baju ..
    bosen nggak sih,ngeliat semua baju yg kita pake semuanya model yg nggak jauh2 beda….
    saya capek mendengar cerita2 azab neraka bagi wanita yg nggak pake jilbab..
    menurut saya,agama ini sangat nggak adil kekaum wanita…
    apa salah wanita,terlalu banyak dosa ditujukan padanya…
    keliatan rambut..dosanya sebanyak orang yg melihat helaian rambutnya…(pernah denger gak..)
    saya sngt menghargai jilbab,jilbab bagi saya buat wanita2 yg religius…
    nggak semua wanita tertarik jadi alim dn soleh….

  71. 79 wadehel 28 Oktober 2006 pukul 7:02 am

    @ Ctrl Z
    Saya baru denger tuh soal dosa sebanyak rambut yang kelihatan. Seram juga ya… pantesan di kampung2, anak-anak kecil sudah udah bungkusi jilbab, padahal tetep pake celana atau rok pendek. Jangan-jangan itu dia alasannya :P

  72. 80 Odi 30 Oktober 2006 pukul 9:18 am

    dari http://islamlib.com/id/index.php?page=article&id=339

    Kritik Atas Jilbab
    Oleh Nong Darol Mahmada
    05/04/2003

    seperti yang dikatakan Harun Nasution, “Pendapat yang mengatakan hijâb itu wajib, bisa dikatakan ya. Dan yang mengatakan tidak wajib pun bisa dijawab ya. Tapi batasan-batasan aturan yang jelas mengenai hijâb ini tidak ada dalam Alqur’an dan hadits-hadits mutawatir.” (Islam Rasional, h.332)

    Nah, pandangan yang mengatakan bahwa jibab itu tak wajib bisa kita baca di buku ini. Bahkan Al-Asymawi dengan lantang berkata bahwa hadis-hadis yang menjadi rujukan tentang pewajiban jilbab atau hijâb itu adalah Hadis Ahad yang tak bisa dijadikan landasan hukum tetap. Bila jilbab itu wajib dipakai perempuan, dampaknya akan besar. Seperti kutip-annya: “Ungkapan bahwa rambut perempuan adalah aurat karena merupakan mahkota mereka. Setelah itu, nantinya akan diikuti dengan pernyataan bahwa mukanya, yang merupakan singgasana, juga aurat. Suara yang merupakan kekuasaannya, juga aurat; tubuh yang merupakan kerajaannya, juga aurat. Akhirnya, perempuan serba-aurat.” Implikasinya, perempuan tak bisa melakukan aktivitas apa-apa sebagai manusia yang diciptakan Allah karena serba aurat.

    Just a matter of choice i think. Sesuatu yang relatif dan mesti kita hormati apapun keputusan yang diambil.

  73. 81 wadehel 30 Oktober 2006 pukul 10:33 am

    Hmmm…. iklan buku? Tapi gpp deh, sepertinya buku bagus tuh, gak jadi masuk spam.

  74. 82 saya 1 November 2006 pukul 2:24 pm

    tidak setuju…buktinya di arab masih banyak sekali pemerkosaan meskipun sudah pake kain tutupin semuanya…sorry kalo ga berminat

  75. 83 Odi 4 November 2006 pukul 10:25 am

    Maaf bung wadehel, saya nggak iklan buku kok. Saya bahkan nggak tahu apakah buku tsb masih dijual atau tidak, saya hanya mem-postkan pandangan Nong Darol Mahamada yang menurut saya pas dalam menilai pemakaian jilbab.

    Oya pas saya main main ke pesantren pas lebaran kemarin, beberapa santri putra dan Kyai ada yang memakai jubah dan kerudung(mungkin juga sorban, yang pasti menutupi rambut) seperti yang dipakai perempuan. Hanya bentuknya berbeda dengan yang dipakai santri putri.

  76. 84 satiri 6 November 2006 pukul 1:29 pm

    Kalo gw sih mikirnya gini : gw gak suka anak cewek gw , ibu gw , adek cewek gw jadi tontonan orang apalagi ngisi acara sex party. amit amit jangan sampe turunan gw ada yang begitu …

    gak kayak bokapnya jenna jameson yang ngarahin/encourage anaknya buat jadi bintang porno. kalo gw sih amit – amit ….

    makanya gw lebih suka kalo keluarga gw yang cewe pada berjilbab semua.

    thanks.

  77. 85 wadehel 6 November 2006 pukul 10:34 pm

    @ Saya
    Mungkin disana kebiadaban lelakinya diluar batas. Sehingga jilbab tak lagi mampu melindungi.

    @ Odi
    Iya bung Odi, maaf sudah salah kira. Tapi bukunya sepertinya bagus juga, saya juga mau baca kalau di kasih pdfnya gratis :-))
    Kalau lelaki pakai jilbab mungkin supaya tidak merangsang para homo disekitarnya :-P

    @ Satiri
    Sama. Saya juga tidak akan menganjurkan ibu, saudari atau teman saya untuk jadi pelacur.

    Tapi bukan berarti saya akan memaksa mereka pakai jilbab. Dan kalaupun mereka memutuskan untuk tidak memakainya, saya tetap tidak akan melecehkan atau memandang mereka lebih rendah daripada para pemakai jilbab, apalagi menganggapnya sebagai pelacur.

    Makanya saya lebih suka kalau manusia mau belajar mengendalikan libidonya masing-masing, tidak selalu menyalahkan perempuan dan menganggap mereka layak diperkosa hanya karena tidak pakai jilbab.

  78. 86 Tukangkomentar 7 November 2006 pukul 1:07 am

    Wah sulit saya mau nggombal mengenai topik ini. Gini aja dah, nggombal agak serius:
    Menyusui seorang bayi itu kan suatu perbuatan yang suci dan alami. Kebangeten sekali kalau ada yang mempersoalkan hal ini dan menghubungkannya dengan birahi.
    Kasihan dong ibunya, kasihan dong bayinya. Memangnya kalau lapar bayinya harus nunggu sampai di rumah (mungkin perjalanannya masih jauh, naik bis Semarang sampai Jakarta), nah kalau bayinya nangis terus kan kasihan ibunya bisa stres (bisa kena serangan jantung nih!). Beli susu buatan? Boro-boro, buat naik bis aja mesti ngitung.
    Solusinya:
    1. UU Sarung: Ibu-ibu yang menyusui harus bawa sarung atau kain yang lebar (tentu saja tidak boleh tembus mata). Kalau mau nyusui harus ngerudungi dirinya, agar kaum laki-laki nggak “terganggu”. Iya kan, terganggu berarti kalau terangsang dosanya nambah lagi!
    2. UU anti menyusui:
    – tidak boleh menyusui di tempat umum (seperti tidak boleh merokok di tempat umum), karena bisa mengganggu ketenteraman para laki-laki
    – anak laki-laki tidak boleh disusui, agar jangan terangsang (mengakibatkan dosa dini).
    Atau solusi lain: setiap laki-laki yang keluar rumah harus memekai celana dalam dari besi yang bisa dikunci dan kuncinya dipegang istri dirumah atau untuk yang belum nikah dipegang ibunya (jangan ayahnya, kan sependeritaaan, jadi mungkin bisa ada “kerja sama”). Di Eropa dulu ada juga celana dalam besi seperti itu, tapi untuk kaum wanita.
    Kemungkinan lain: angkutan umum harus dipisahkan khusus untuk laki-laki dan khusus untuk wanita. Sopirnya harus sesuai (lha yang waria atau tranvestit harus naik yang mana?)

    Utk. CtrlZ: pasti ada yang bilang (terutama karena anda wanita dan tidak pro jilbab, kan dosanya banyaknya sudah nggak ketulungan): nanti masuk neraka lho! Nggak usah khawatir, kapasitas neraka sudah hampir habis (kan banyak orang-orang nggak beriman yang masuk ke sono. Salah satu tempat terakhir sudah di booking utk saya.).

    Mas Wadehel: tolong jelaskan, apa sih hubungannya nggak pakai jilbab dengan jadi bintang porno atau jadi tontonan orang. Lagipula kenapa orang lain nggak boleh “nonton” sesuatu yang indah. Cewek cantik dengan rambut yang indah, contohnya. Keindahan itu kan diberikan Tuhan untuk dinikmati (dalam arti dilihat lho di sini!). Kalau nggak ya pasti semua wanita itu jeleknya kan luar biasa seperti tantenya mbah Dracula, iya toh?

    Saya setuju sekali dengan kalimat terakhir mas Wadeleh:
    “Makanya saya lebih suka kalau manusia mau belajar mengendalikan libidonya masing-masing, tidak selalu menyalahkan perempuan dan menganggap mereka layak diperkosa hanya karena tidak pakai jilbab.”
    Yang merasa nggak bisa menegendalikan libidonya saya sarankan: beli celana dalam besi seperti tsb. di atas (pesanan bisa lewat saya dengan tambahan biaya 10%:)) atau yang lebih murah pakai karet gelang yang kuat.

  79. 87 wadehel 7 November 2006 pukul 12:34 pm

    @ Tukangkomentar
    Hahaha, ide brilian tuh. Celana dalam besi. Tapi apa gak sakit sewaktu ereksi ya?

    Btw Pak, komentar2 bapak itu kalau di tulis di blog sendiri udah pasti jadi fastest growing blog di wordpress lho :P Bikin knafa pak.

  80. 88 joice 22 November 2006 pukul 3:24 pm

    Berjilbab? Perempuan aman?
    Dengan berjilbab belum tentu perempuan aman. Sparah itukah perempuan dan laki-laki? Knapa qta hrus menyudutkan rahim yng menghidupkn qta? Justru otak mcia lah yang paraaaahhhhhhh dan hrus disucikan agar tau diri! Jilbab bukan solusinya. Anda tak tahu substansi persoalan.

  81. 89 wadehel 26 November 2006 pukul 1:07 am

    @ Joice
    Iya, memang sudah separah itu mbak :)
    Bahkan nama anda itu harusnya juga di kurungi karena terlalu seksi dan bikin horny :P

    *becanda sambil ngantuk maaf klo ngawur*

  82. 90 Anonymous 26 November 2006 pukul 9:41 pm

    konon Tuhan Yang Maha Jantan sendiri yang ingin seperti itu. Dan kodrat tidak untuk dipertanyakan.(elo larat lagi nih bahasanya

  83. 91 massunu 27 November 2006 pukul 9:02 am

    keren mas , tulisannya.. provokatif dan “mukul” banget , kekekek ….

  84. 92 Tukangkomentar 3 Desember 2006 pukul 4:00 am

    Kalau gitu bungkus aja yang sekalian, seperti mumi itu lho!
    Beres, pasti nggak akan merangsang lagi! Atau …..? (sambil membayangkan Nofretete. Wah, jadi nekrofil ini lho! Nuwun sewu!)

  85. 93 wadehel 3 Desember 2006 pukul 8:22 am

    @ Anonim
    Kenapa di ‘larat’, emang tuhan menurut anda tidak maha jantan ya?

    @ Masnunu
    Provokasi untuk pake jilbab, dapat pahala pastinya :D

    @ Tukangkomentar
    Hiiiiii… ya enggak termasuk nekrofil lah, kecuali bila selain dibungkus rapat, sewaktu ngesek juga tanpa respon suara maupun gerak, cuma diem tidak bergerak, gaya mayat.

    Jadi inget dulu liat film jepang, sepertinya cewe-cewenya gaya mayat gitu deh, tapi ada suara rintihannya dikit.

  86. 94 mardudi 3 Desember 2006 pukul 8:00 pm

    Yang penting hati: Dalam hal ini hakikat hijab adalah bukan jilabab saja. Yang penting pergaulan bebas antara laki-laki dan perempuan harus dibatasi.

  87. 95 mardudi syaukir 3 Desember 2006 pukul 8:06 pm

    Islam secara jelas telah menggariskan bagaimana seharusnya pembatasan pergaulan antara pria dan wanita. Walau berjilbab atau tidak, namun apabila pergaulan antara lawan jenis itu diumbar begitu saja maka tetap saja terjadi hal-hal yang kita sama-sama tidak menginginkannnya. Untuk kaum wanita memang harus berjilbab, namun selain itu hubungan bebas dengan pria juga tidak boleh semaunya sendiri. Semoga penjelasan ini bermanfaat.

  88. 96 Mardudi Syaukir 3 Desember 2006 pukul 8:14 pm

    Ya, memang pergaulan bebas ala Barat sudah lazim di mana-mana. Jadi yang penting adalah – saya ingatkan sekali lagi – membatasi pergaulan pria dan wanita. Di negara seperti Pakistan atau Iran, kaum pria dan wanita tidak bergaul bebas. Dan di kendaraan umum ada tempat khusus untuk masing-masing (pria dan wanita tidak dicampur). Ada kejadian di Jepang, pada waktu jam berangkat kerja kendaraan (kereta api dan bis umum) penuh penumpang dan sering kali terjadi pelecehan sexual di dalam kendaraan umum itu. Untuk menghindari dan mencegah hal-hal itu maka sejak itu di Jepang pun pria dan wanita ditempatkan terpisah dalam kendaraan umum. Itulah hakikatnya!

  89. 97 Tukangkomentar 3 Desember 2006 pukul 11:06 pm

    Mardudi Syaukir:
    lawannya bebas itu kan nggak bebas (atau: dipaksa ya?). Jadi di Indonesia harus pergaulan “dipaksa”? :)
    Serius:
    saya pasti, mas M. Syaukir ini pernah mengenyam hidup di barat dan tahu pasti tentang pergaulan bebas. Apa sih definisinya? Setiap orang boleh ngesek dengan yang lain kalau mau? Atau apa? Atau cuma pasangan boleh ngesek satu sama lain, biarpun belum pegang surat kawin?
    Setahu saya di Indonesia sejak dulu ini sudah ada, biarpun tentunya tidak terlalu tersebar atau terbuka seperti di barat.
    Nah, saya yang sejak kira-kira tiga-puluh tahiun hidup dan ngoyo di barat kok belum pernah ngalami, bahwa setiap orang ngesek bebas dengan yang lain? Loh, kok buktinya saat ini AIDS itu kok meraja-lelanya di Asia tenggara dan Afrika bagian agak ke selatan?
    Pelecehan sexual sering terjadi di Indonesia juga, kan? Aapakah itu pengaruh barat? Atau memang sifat laki-laki?

    “apabila pergaulan antara lawan jenis itu diumbar begitu saja maka tetap saja terjadi hal-hal yang kita sama-sama tidak menginginkannnya”
    Apa sih hal-hal yang tidak diinginkan itu? Sex atau cuma ciuman saja, atau kalau seorang wanita dan seorang pria duduk berdua di dalam sebuah ruangan hanya (sekali lagi hanya) ngobrol apakah juga termasuk hal-hal yang nggak diinginkan, karena asumsinya sudah negatif?
    Yang penting menurut saya bukan membatasi pergaulan pria dan wanita (dibatasi sampai di mana? Apa cuma boleh saling pandang saja? Dan seorang wanita Indonesia nggak boleh ngomong dengan pria yang nggak dikenal, seperti di Arab? Lho kan Indonesia punya kebudayaan sendiri yang sangat matang, toh?), tetapi menilik ke dalam diri kita sendiri. Bagaimana kepribadian kita sendiri, apakah apa yang kita lakukan itu lazim, sopan, sesuai dengan kepercayaan kita?
    Wah, kalau kita selalu nyalahkan orang atau kebudayaan lain dan di lain pihak membesar-besarkan kebudayaan yang satunya (yang asing juga) dan bersamaan dengan itu mengecilkan kebudayaan sendiri, wah, itu namanya …, apa, ya namanya?
    Wah maaf, maaf (sambil muerrah mukanya), karena terlalu emosi. Habis nggak bisa ngerti betul komentar mas M. Syaukir yang terlalu berbobot itu.

  90. 98 wadehel 4 Desember 2006 pukul 11:53 pm

    @ Mardudi
    Kalau saya pengangguran lalu sering ngeblog, bukan berarti semua orang lain yang sering ngeblog itu adalah pengangguran. Begitu juga bila anda lelaki yang penuh nafsu, tidak bisa seenaknya menuduh semua lelaki diperbudak syahwat.

  91. 99 apaan 5 Desember 2006 pukul 8:48 am

    ..disini lg bicara ttg lelaki yg tdk bisa mengumbar nafsu?yg bisa horny dan berbuat asusila yg berakibat bisa terjadi nya pemerkosaan atau sekedar pelecehan thdp kaum wanita?(lepas mereka pake jilbab atau enggaK)
    mmh..saya gak bgitu pintar merangkai kata memberi opini pribadi,dgn menyitir ayat2 dr kitab yg suci ataupun menyampaikan kembali hadis sang Nabi..
    tp dr pengalaman pribadi.. :)

    saya laki2 normal kok pny nafsu juga,setiap hari melihat fenomena disekitar saya lewat media tv ataupun bertemu langsung dengan 1001 macam godaan dr wanita yg menggunakan jilbab sampe yg cuma pake bikini tapi Alhamdulillah hingga kini tidak sampai trjadi tindakan niat utk mperkosa atau berpikir utk mncari PSK demi kepuasan hasrat yg tak tertahan..
    ketika godaan itu muncul,cukup berpikir cepat “ini niat yg salah atau tidak yah?”

    agama saya mengajarkan apa yg boleh dan tidak..bukannya gak kepengen begitu begini cuma takutnya itu lho..saya cuma berpikir dengan pikiran saya sendiri:
    kalo saya tdk bisa menahan diri lantas berbuat maksiat dikarenakan melihat wanita yg tdk berjilbab ataupun berjilbab (tapi dengan pakaian ketat) yg akhirnya membuat saya horny dan bpikir kemudian utki melecehkan/sampe kepengen ML..alangkah bodohnya saya sebagai manusia!

    saya cuma berpikir..klo gw mati ditempat tidur ketika sedang ML dgn wanita yg bkn istri gw yg sah..apa jadinya yah?apa malaikat pencabut nyawa bisa diajak negoisasi spy saya batal mati saat itu?gileeee…bisa2 segala amal ibadah saya,sholat/puasa/amal puluhan tahun gak ada gunanya lagi..karena saya mati karena sedang berzina!!
    (makanya saya memilih tetep perjaka drpd maen PSk ato cari pacar buat cr “jalan keluar”:) ada yg pnya pengalaman pcrn 5thun trus jomblo slama 6tahun?mo curhat donk hehe)

    intinya..berjilbab ataupun tidak, pasti berhubungan dengan yg namanya nafsu laki2..(cuma wnita berjilbab nilainya pasti lebih tinggi,karena mereka memilih utk menutup diri dan mencoba serta sdh membentengi diri utk tdk “mengggoda” pikiran lelaki!)

    semua kembali kepada pikiran, kekuatan iman dan hati kita sebagai laki2..yg blum beristri dan tdk bniat mncari PSk atau berbuat dgn yg bkn muhrim ketika nafsu itu tdk bisa terbendung lg dan klopun dgn isthigfar dan puasa tdk bisa menahan nafsu yah mau gak mau cr “jalan keluar lain” aja deh yg tdk akan merugikan kaum wanita..iya kan?ke kamar mandi aja giih…jd gak ada yg rugi! =D

  92. 100 wadehel 5 Desember 2006 pukul 12:57 pm

    @ Apaan
    Kalau saya menghindari perbuatan2 melecehkan, memperkosa, memperdaya demi vagina seperti itu bukan karena dilarang Tuhan atau karena takut dosa atau karena takut mati pas lagi ngesex. Tapi karena saya ga suka kalau disakiti, jadi saya juga ga mau menyakiti cewe-cewe itu.

    Masalah main dengan PSK alasan saya juga bukan karena takut mati pas lagi tidur sama mereka, tapi pertama karena kesehatan, saya ga mau ambil resiko mempertaruhkan kesehatan lahir batin dengan orang-orang itu, apalagi dengan resiko kecanduan. Kedua karena saya sudah punya pacar, dia pasti merasa kecewa kalau saya nakal dan main dengan PSK. Ketiga, jijik bin heran, kok bisa sih orang ngesex dengan orang asing, bekas banyak orang pula?

    Sedikitpun tidak ada urusan dengan kekuatan iman. Hanya hasil pikiran dan masalah hati.

  93. 102 kirbie 7 Desember 2006 pukul 12:35 pm

    apa ya?
    klo laki – laki dikatakan biadab,,mungkin ada sedikit benernya.
    tapi ga sedikit juga wanita yg berperilaku biadab. misalnya sampai saat ini kita masih menemukan adanya wanita yg mau merayu bahkan merampas suami orang lain.
    banyak wanita yg menggunakan kecantikannya sebagai alat utk memperdaya para pria.
    tapi buat kaum pria,, mereka tetep harus mengerti wanita ada di muka bumi ini utk dihargai bukan utk dilecehkan.

    klo masalah jilbab,,,,
    setiap wanita yg mau makee jilbab harus tau apa yg menjadi dasar mereka dalam penggunaannya.
    mereka harus bener – bener mengerti arti dan kegunaanya,,bukan sekedar asal pakeee.
    gimana??

    by:
    kirbie.

  94. 103 wadehel 7 Desember 2006 pukul 4:57 pm

    @ Kirbie
    Setuju, memang banyak juga wanita yang biadab. Sama saja. Bedanya hanya wanita sering kali terlalu bodoh, rasanya saya belum pernah melihat wanita menggunakan dalil-dalil agama sebagai pembenaran atas kebiadabannya.

    Soal jilbab sih terserah, anda mungkin lebih tahu jilbab yang benar itu seperti apa. Pendapat saya masih sama seperti tulisan utama di atas sana.

  95. 104 wahyudi 8 Desember 2006 pukul 2:26 am

    wanita pakai jilbab itu baik dan alangkah baiknya juga bila hati dan fikirannya juga menggunakan jilbab dalam arti pikiran dan hatinya memang menggunakan tuntunan agama yang sempurna bukan hanya sebata penampilannya saja.
    salam
    yudi

  96. 105 mardudi sy 9 Desember 2006 pukul 8:53 pm

    Banyak terima kasih atas tanggapan pada komentar saya. Ya, memang sih Indonesia punya budaya sendiri. Yang penting sesuai dengan aturan yang Tuhan tetapkan dan tentunya maslahat bagi semuanya. Renungkan saja, mau setuju atau tidak ya terserah. Kita semua akan bertanggung jawab kepada Allah.

  97. 106 Tukangkomentar 18 Desember 2006 pukul 6:01 am

    Mardudi sy:
    Aturan Tuhan yang mana? Apa yang tertulis dalam Qur’an atau Bibel atau yang mana?
    Yah, memang kita semua nantinya akan bertanggung jawab atas perbuatan kita di sini. Bertanggung jawabnya terhadap Dia (namanya Allah atau Tuhan, sama nggak sih?).
    Marilah kita renungkan bersama. Mungkin akan terlahir sebuah toleransi, nggih toh?
    Monggo!

  98. 107 wadehel 18 Desember 2006 pukul 9:18 am

    @ Wahyudi
    S E T U J U

    @ Mardudi
    Bener bgt Pak. Setiap perbuatan itu pasti ada konsekuensinya, tidak akan ada yang lolos dari perbuatan yang dilakukannya.

    @ Tukangkomentar
    Jadi terpikir, sebenarnya ada ga sih konsep Tuhan yang crossplatform :P

  99. 108 yunita 18 Desember 2006 pukul 11:03 am

    yg berjilbab jg bukan jaminan buktinya temen gue jilbaban hamil krn masukin cowoknya pake jilbabnya. yang penting tuh hati nurani pada dihidupin, tingkah laku dijaga, jadi nggak perlu munafik aja oke

  100. 109 yunita 18 Desember 2006 pukul 11:06 am

    gue cuma beritahu aja jilbab nggak jaminan, justru yg berjilbab byk yang free seks, yg penting hati nuraninya di aktifin n jaga tingkah laku gitu

  101. 110 Tukangkomentar 19 Desember 2006 pukul 12:06 am

    Mas Wadehel:
    “Jadi terpikir, sebenarnya ada ga sih konsep Tuhan yang crossplatform ”
    Ada, dalam sanubari saya.
    (sambil mesam mesem sok tahu dan sok bijaksana).
    Dan kalau nggak salah dalam kejawen.
    (dahi berkerut-kerut, karena nggak tahu pasti, apakah statement in bukan cuma dalam rangka penglinduran mawon :)).

  102. 111 Mardudi Syaukir 19 Desember 2006 pukul 7:33 pm

    Ya, setuju dengan komentar mbak atau ibu yunita bahwa jilbab aja memang belum jaminan. Itulah yang antara lain saya maksudkan dalam komentar saya terdahulu. Namun bukan berarti bahwa yang sudah berjilbab harus mencopot jilbabnya. Kalau sudah berjilbab tentulah harus menjaga tingkah laku seperti pendapat ibu atau mbak yunita tadi. Sdr. Tukangkomentar, tentu saja Allah itu adalah Tuhan.

  103. 112 Tukangkomentar 19 Desember 2006 pukul 11:32 pm

    Mardudi Syaukir
    “Sdr. Tukangkomentar, tentu saja Allah itu adalah Tuhan.”
    Matur nuwun atas penjelasannya. Kan orang kristen nyebut Penciptanya juga Tuhan, jadi kalau Tuhan=Allah, jadi Beliau-nya orang Islam itu identis dengan punya orang Kristen, nggih?
    Oh, gitu? Jelas sekarang.
    Saya juga setuju dengan komentar mbak Yunita. Yang penting bukan jilbabnya, tapi isinya. (eittt, jangan salah interpretrasi, isi maksudnya bukan lahiriyah, tapi isi akhlaknya, lho!!!)

  104. 113 wandi 20 Desember 2006 pukul 7:30 am

    intinya adalah…….bila anda seorang muslimah, maka sudah menjadi kewajiban anda untuk menutup bagian tubuh tertentu anda (yang merupakan aurat) secara syari’ah, salah satunya adalah dengan mengenakan jilbab dengan baik, benar dan rapi. Kewajiban itu adalah mutlak atas perintah agama yang anda yakini (islam). Buat kaum lelaki juga harus mampu belajar sehingga tidak menjadi lelaki biadab, walaupun sedang berhadapan dengan perempuan biadab.

  105. 114 wandi 20 Desember 2006 pukul 8:03 am

    sebagai ummat beragama, untuk mendapatkan keyakinan tentang suatu ajaran agama apakah kita harus baca hadits dulu baru yakin…ataukah sebaliknya ?

    maksud saya begini…..
    ada beberapa kelompok ummat islam (perempuan) bukan hanya mengenakan jilbab saja, tetapi mengenakan jubah dan cadar sehingga yang terlihat hanya bola matanya saja. Tapi karena mereka memiliki keyakinan yang sangat kuat tentang kebenaran hadist ataupun ketentuan agama yang mereka annut tentang kewajiban untuk menutup aurat, maka mereka bisa menggunakan pakaian seperti itu yang tentunya sangat2 beda dengan gaya pakaian modern saat ini, tanpa harus mengeluh kepanasan, kegerahan, ribet, tdk nyaman, tidak PD, ataupun rambut rontok dsb nya.

    anda para perempuan islam Indonesia….pernah anda mempelajari lebih dalam tentang kenapa anda (perempuan) di wajibkan oleh agama (yang anda yakini sendiri kebenarannya) untuk menutupi aurat anda…?

    Jika anda telah mempelajarinya secara mendalam, maka putuskan dengan SUARA HATI anda, apakah anda harus YAKIN atau TIDAK.

    Jika anda YAKIN, maka segeralah untuk melaksanakan keyakinan anda dengan sepenuh hati.

    Bila anda TIDAK YAKIN, tinggalkan dan lupakan beserta dengan segala konsekwensi baik ataupun buruk yang mungkin ada dikemuadian hari.

    wassalam….

  106. 115 Tukangkomentar 22 Desember 2006 pukul 12:39 pm

    Permisi Mas Wandi,
    apa sih wanita biadab itu? (pingin tahu definisinya saja, bukan ironis, lho!) :)

    Bagaimana sih sebetulnya menurut ajaran agama Islam, apakah seorang wanita yang nggak pakai jilbab tetapi sopan santun (baik dalam cara berpakaian maupun tingkah-lakunya) seorang muslimah yang baik atau bukan?
    (sambil malu-malu, takut dikira provokasi, tapi betul ingin tahu ini). :)

  107. 116 chaidir 22 Desember 2006 pukul 8:26 pm

    Salahkan ‘kucing lapar’ menyantap ‘ikan sedap’ yang tidak ditutupi?? :-D

    Say no to Jisoy (Jilbab asoy)!! :-P

  108. 117 telmark 25 Desember 2006 pukul 11:01 pm

    Gimana kalau mengadakan hukum, siapa yang kurang ajar apalagi sampai memperkosa seorang Wanita, ditembak pake Rudal. banyaknya rudal tergantung berat tidaknya kasus tersebut. apa masih ada yang mao memperkosa ya ?

  109. 118 urif 31 Desember 2006 pukul 2:05 am

    data nih
    jaman pemerintahannya umar bin khottob selama sepuluh tahun hanya terjadi 4 kasus perzinaan.di negara2 yang mayoritasnya berjilbab mungkin juga masih terjadi, namanya manusia ga luput dari dosa, bukan malaikat.Tapi loe liat deh data di mayoritas negara2 eropa n’ amrik.tiap lima-tujuh menit ada wanita yang diperkosa.ngomong dgn data lebih facta, tau! Selain jilbab, ada 2 factor laen yang juga ga boleh luput ato di abaikan yaitu kalau pergi harus bawa bodyguard/muhrim n’ jangan campur baur ame cowok.Jilbab juga jaga kelestarian libido, agar lelaki tetap tertarik ame perempuan, kalau pr udah buka2an setiap hari, setelah horny jenuh juga, coba2 deh jadi gay, abis ngeliat pr ga horny lagi.punah deh manusia, mati kena aids ato kagak berketurunan,pikir yang dalem ye………………..kali2 ada hikmahnya yang lain lagi

  110. 119 Tukangkomentar 31 Desember 2006 pukul 3:03 am

    1.”jaman pemerintahannya umar bin khottob selama sepuluh tahun hanya terjadi 4 kasus perzinaan.”
    2.”Tapi loe liat deh data di mayoritas negara2 eropa n’ amrik.tiap lima-tujuh menit ada wanita yang diperkosa.”
    Maaf, numpang lewat.
    Bicara soal “perzinahan” atau “pemerkosaan”? Beda, lho?
    Nah, kalau mengenai yang nr. 1: dari mana satistiknya? Berapa jumlah perzinahan yang nggak diketahui? (kan sudah sifatnya perzinahan kalau dilakukan sembunyi-sembunyi, iya toh?).
    Mengenai yang nomer 2: bagaimana dengan kasus-kasus pemerkosaan TKW di negara-negara Arab? Dari mana statistik anda ini? Kalau menurut statistik polisi di Jerman (contoh) dalam tahun 2005 jumlah pemerkosaan yang dicakup ada kira-kira 55000 (yang btidak tercakup mungkin jauh lebih banyak). Tentu kalau dihitung permenit jadi spektakuler (kira-kira setiap 10 Menit 1 pemerkosaan). Tapi berapa pemerkosaan yang dilaporkan dan tercakup dalam statistik di Indonesia pertahun dan yang tidak tercakup?
    Oh, jadi kalau perempuan buka-bukaan tiap hari yang laki-laki jadi jenuh, ya? Wah, anda kalau gitu nggak tahu/ngerti sifat lelaki dong?
    Data dan fakta, betulll! Dan mikir!!!
    :)

  111. 120 Amd 31 Desember 2006 pukul 4:56 pm

    @ Tukangkomentar
    Teman saya ada yang pernah tinggal di Arab. Dia bilang kalau dalam kasus perzinahan/pemerkosaan harus dibuktikan dengan kehadiran saksi. Si saksi itu harus benar-benar melihat saat penis berpenetrasi (maaf bahasanya… namanya juga ngutip)! Jadi kalo si saksi ndak bisa membuktikan (melihat secara langsung), case closed! Gila aja masa harus ada yang nonton perzinahan/pemerkosaan tersebut baru bisa dimajukan ke pengadilan??
    Itulah makanya susah sekali mengungkap kasus-kasus perkosaan TKW kita di negara-negara Arab itu.

  112. 121 Tukangkomentar 31 Desember 2006 pukul 7:28 pm

    Amd,
    terima kasih atas info-nya, saya juga pernah dengar hal itu, tapi kok nggak bisa percaya.
    Jadi hukum anti pemerkosaan di sono itu bukan untuk melindungi korbannya (baca: wanita dan anak-anak), melainkan untuk melindungi yang berbuat.
    :)

  113. 122 wadehel 31 Desember 2006 pukul 8:07 pm

    @Amd & Tukangkomentar: Kok malah ngomongin topik yang bikin kuping berubah warna sih? Tapi bagus juga tuh kalo dibikin topik :D Bikin dong!

  114. 123 Anwar Rasyid 3 Januari 2007 pukul 2:44 am

    Ya udah…memang tidak gampang, tapi bagi laki-laki berpikirlah yang positif, jangan mendahulukan nafsu birahi, walaupun katanya manusiawi, tapi alasan manusiawi bukanlah pembenaran. Karena sifat manusiawi jadi nafsu birahi itu gak bisa lagi ditahan? Dan bagi perempuan, tutuplah auratmu, jangan juga karena setiap manusia punya Hak Asasi, maka kalian pun boleh mempertunjukkan aurat dengan alasan mode atau apapun itu. Tidak bisa dipungkiri, ada laki-laki yang akan tergoda melihat aurat kalian.

    Saya pernah mengalami kejadian yang membuat saya serba salah. Suatu hari ada cewek yang se-angkot dengan saya, ketika turun dia menarik kaki baju bagian belakang untuk menutupi. Secara refleks saya melihat itu, dan dia merespon dengan mimik wajah yang tidak senang. Yang disalahkan siapa? Saya yang melihat atau dia yang memakai baju yang minim?

    Solusinya yaaa… seperti yang saya bahas tadi.

  115. 124 toim the arrancar 4 Januari 2007 pukul 7:08 pm

    k-lo blh saran, yaaa sebaeknya wanitanya yg bersikap sopan baek pakaian maupun sikapnya, tentunya laki2 akan menghargai & menghormati wanita tsb, dan si pria hendaknya klo dah siap nikah, yaa nikah ajah, ato klo blon bs, banyak2 tuh workout, bear pikiran gak underestimate alias kotor mlulu…

  116. 125 numpang lewat 8 Januari 2007 pukul 9:18 pm

    cuman komen boleh to what?
    Seep lah sampeyan.

  117. 126 Al-Mabrur 13 Januari 2007 pukul 9:46 pm

    Kajilah Al-Qur’an dalam surah An-Nur:30-31 dan 33, Bani Israil:32, Al-Hadid:27. Dalam ayat-ayat tersebut untuk meraih kesucian adalah tidak hanya mengemukakan ajaran mulia saja, melainkan juga diberikan lima resep untuk menjaga kesucian diri. Lima resep itu adalah 1) mencegah mata memandang yang bukan muhrim, 2) mencegah telinga mendengar suara orang-orang yang bukan muhrim, 3) tidak mendengarkan cerita-cerita tentang orang-orang yang bukan muhrim, 4) mencegah diri dari segala acara yang dikuatirkan dapat menimbulkan perbuatan-perbuatan buruk tersebut, dan 5) jika tidak (belum mampu) kawin (nikah) hendaknya berpuasa dan sebagainya. Ajaran mulia yang diterangkan dalam Al-Qur’anul Karim itu hanya ada khusus dalam Islam. Di sini ada satu hal yang patut diingat yaitu dikarenakan keadaan alami (thabi’i) manusia – yang merupakan sumber nafsu syahwat; yang tanpa suatu perubahan sempurna, manusia sulit untuk menghindarkan diri dari padanya – dengan menemukan suasana dan kesempatan maka dorongan syahwatnya tidak akan tinggal diam. Atau katakanlah akan terjerumus dalam bahaya besar. Untuk itulah ALLAH tidak mengajarkan kepada kita agar memandangi wanita-wanita bukan muhrim walau tanpa sengaja, dan memperhatikan segala keindahan mereka dan sebagainya asalkan kita memandang dengan pandangan yang suci dan bersih. Dan tidak pula Dia mengajarkan kepada kita agar kita mendengarkan nyanyian wanita-wanita bukan muhrim dan mendengarkan cerita-cerita tentang kecantikan mereka asal kita mendengarkannya dengan pikiran yang bersih.
    Justru kepada kita ditekankan supaya jangan sekali-kali memandang wanita-wanita bukan muhrim dan keindahan-keindahan mereka, baik dengan pandangan suci maupun dengan pandangan birahi. Jangan mendengarkan suara-suara merdu mereka serta kisah-kisah kecantikan mereka, baik dengan pikiran bersih maupun dengan pikiran kotor. Bahkan handaknya kita merasa tidak suka mendengarnya serta memandang dengan acuh tak acuh agar kita tidak jatuh tergelincir. Sebab, pasti pada suatu waktu pandangan yang tanpa kendali akan menggelincirkan. Oleh sebab itu, dikarenakan Allah Ta’aala menghendaki supaya mata, hati dan resiko-resiko kita tetap terpelihara suci, untuk itulah Dia telah memberikan ajaran yang mulia ini. Memang tidak diragukan lagi bahwa tidak adanya ikatan dapat menimbulkan ketergelinciran. Jika kita letakkan daging yang enak di depan seekor anjing lapar dan kita berharap anjing itu tidak menghiraukan daging itu, maka dengan berpikir begitu sesungguhnya kita melakukan suatu kekeliruan. Jadi, Allah Ta’ala telah menghendaki agar kekuatan nafsu itu tidak memperoleh kesempatan apapun yang dapat menimbulkan bahaya-bahaya buruk.
    Ini jugalah yang merupakan falsafah hijab (yakni pemisahan pergaulan) dalam Islam. Dalam Kitab Allah, yang dimaksudkan dengan hijab bukanlah mengurung para wanita seperti tahanan dalam penjara. Itulah pendapat orang-orang yang tidak mengetahui tata cara Islam. Justru yang dimaksudkan adalah, wanita dan pria kedua-duanya dicegah memandang secara bebas dan memamerkan keindahan masing-masing. Sebab di situ terdapat suatu kebaikan bagi pria dan wanita kedua-duanya. Akhirnya hendaklah diingat bahwa sikap menghindarkan diri dengan memandang secara redup dan melihat benda-benda yang dibenarkan untuk dipandang, dalam bahasa Arab sikap ini disebut ghadhu bashar. Dan setiap orang yang bertakwa yang ingin tetap memelihara hatinya dengan suci, maka hendaknya ia jangan melayangkan pandangan dengan liar kesana kemari, seperti hewan-hewan, melainkan wajib baginya menerapkan kebiasaan ghadhu bashar dalam pergaulan hidupnya. Dan ini adalah kebiasaan yang penuh berkat yang mengakibatkan keadaan thabi’i (alami) berubah menjadi suatu akhlak yang kokoh.

  118. 127 tukangkomentar 14 Januari 2007 pukul 12:57 am

    Al-Mabrur,
    ini soal kepercayaan dan saya menghormati kepercayaan anda.
    Tetapi saya tetap ada pertanyaan (sebagai seorang kafir yang kurang/tidak) mengerti ajaran Islam:
    “Jika kita letakkan daging yang enak di depan seekor anjing lapar dan kita berharap anjing itu tidak menghiraukan daging itu, maka dengan berpikir begitu sesungguhnya kita melakukan suatu kekeliruan.”
    Perbedaan manusia dengan anjing adalah bahwa kita sebagai manusia mempunyai akal yang berbeda dengan anjing dan bahwa anjing (kalau menurut pendapat manusia) lebih beraksi berdasarkan instink. Jadi mungkin perbandingan ini tidak terlalu cocok. Lagi pula, dengan perbandingan itu anda atau Tuhan anda menyatakan, bahwa manusai itu pada dasarnya selalu mempunyai pikiran miring kalau lihat seorang yang bukan muhrimnya. Lalu bagaimana dengan pembantu? Bagaimana dengan teman sekerja? Dengan sopir bis, sesama yang sama-sama naik bis?
    Tentang hal-hal berikut:
    “1) mencegah mata memandang yang bukan muhrim, 2) mencegah telinga mendengar suara orang-orang yang bukan muhrim”
    Tentu dalam agama anda sudah ada solusi cara untuk melakukan hal ini (tidak memandang yang bukan muhrim dan tidak mendengar suara yang bukan muhrim). Selain dengan cara mengunci diri di dalam rumah dan tidak bergaul dengan orang lain selain muhrimnya, bagaimana jalannya? Karena menurut pendapat saya adalah suatu hal yang mustahil, kalau kita keluar rumah tanpa terjadinya hal-hal tersebut, sengaja atau tidak.
    Mungkin kalau di Saudi Arabia pemisahan gender bisa dilakukan, tetapi di Indonesia yang mempunyai kultur dasar yang berbeda, apakah ini harus dipaksakan?
    Terima kasih sebelumnya atas penjelasannya.

  119. 128 Heri Setiawan 14 Januari 2007 pukul 9:35 pm

    gak perlu dipaksakan… pelan2 aja dirubah…
    dulu seragam sd-smp utk laki2 pake celana pendek diatas betis sedangkan sekarang pake celana panjang… bisa khan dirubah walaupun dengan jangka waktu yang panjang…

    sekarangpun mulai bermunculan sekolah islam dimana laki dan perempuan dipisah, sebaliknya, pergaulan bebas pun semakin merebak… ya seperti itulah keseimbangan, disisi lain kemaksiatan semakin merajalela dan disisi lainnya kebaikan semakin banyak ditemukan…

    kembali deh dibalikin kepada manusia itu sendiri… mau kemana dirinya akan dibawa…

    • 129 Endang Permana 14 Januari 2010 pukul 10:19 am

      setuju buanget… tepi pake jilbab sebaiknya bukan hanya karena mode, tapi harus ikhlas dan sesuai dengan syareat. sebab masih banyak perempuan yang kepalanya ditutup dengan pakaian ketat itu malah membuat orang penasaran. berjilbablah sesuai dengan ajaran Islam supaya mendapat barokah dengan berpakaian sesuai syareat dari Allah S.W.T

  120. 130 ridwan 16 Januari 2007 pukul 10:47 am

    logika yang cacat.
    di pantai legian dan kuta yang banyak cewek telanjang, angka perkosaannya 0.

  121. 131 tukangkomentar 16 Januari 2007 pukul 12:58 pm

    Ridwan,
    memang gitulah. Kalau kita nggak bisa menahan diri, yang lain selalu yang salah.
    Saya yang hidup di Eropa setiap hari lihat wanita yang nggak pakai jilbab dan di musim panas yang pakaiannya minim. Tapi kok nggak merasa pingin memperkosa atau memaksiati mereka, ya? Mungkin saya ini orang aneh nggak normal?
    Seperti ditulis Heri Setiawan:
    “kembali deh dibalikin kepada manusia itu sendiri… mau kemana dirinya akan dibawa…”

  122. 132 aya_aya 17 Januari 2007 pukul 3:25 pm

    Sekarang memang sudah banyak jilbaber, tapi kalo pakaiannya sama “mini”nya dengan yang tidak berjilbab gimana???

    Justru itu yang lebih parah, yang tersingkap sedikit2 dari pada terbuka semua..”lebih menggoda” katanya :)

    (Saya sedang tidak membicarakan orang lain, karena saya sendiri yangsedang berusaha menuju kebaikan)

  123. 133 soeprie 18 Januari 2007 pukul 1:59 pm

    yang ini saya setuju… asal jilbab jangan dijadikan kedok biar harganya mahal… nach loe…

  124. 134 gek yantie 19 Januari 2007 pukul 1:50 pm

    Buat para lelaki seharusnya jaga diri donk….
    masa dengan melihat cewe seksi trus horny,harus disalurkan dengan cara memperkosa sih…..
    cewe kan punya hak untuk tampil beda dari biasanya
    yah…pingin sepeti gaya ala barat…itu wajar donk
    klo para kaum wanita di sarankan pakai jilbab kan kasian,apalagi udara di indonesia di bilang panas
    klo semua wanita di indonesia di sarankan pakai jilbab kan kebudayaan yang ada di indonesia bakal hilang,misalnya tarian bali…..masa harus ditutupi semua….
    kan kita dengan sengaja melenyapkan kebudayaan para leluhur kita…..
    ok… itu aja pendapat dari ku…

  125. 135 wadehel 19 Januari 2007 pukul 3:16 pm

    @Wandi: Jangan belaga gila deh, kalau mau nulis buku jangan di blog orang. Kalau itu cuma copy paste, silahkan cukup linknya saja. Buku anda saya hapus. Maaf.

  126. 136 tara 19 Januari 2007 pukul 8:30 pm

    Sebenarnya memakai jilbab bukan siap atau tidak siap. Semua muslimah wajib memakai jilbab (hijab). Sama halnya dengan laki-laki yang diwajibkan untuk sholat berjamaah di masjid….

  127. 137 toeng 21 Januari 2007 pukul 9:50 am

    makanya pake tutup klo nda nanti bakal jadi sasaran selanjutnya. yang namanya nabsu haus akan hal terbuka , ngerti nda, kata- kata ayeee?…

  128. 138 Al-Mabrur 23 Januari 2007 pukul 8:50 pm

    Selamat jumpa lagi, sdr. Tukangkomentar. Terima kasih atas tanggapannya. Penjelasan itu sudah cukup jelas jadi tidak usah diulangi lagi. Inti dari itu adalah saling menahan diri antara laki-laki dan perempuan. Saudara berbicara tentang perumpamaan anjing, yah, itu bukan perumpamaan yang terlalu asing. Dalam Injil Matius misalnya, Yesus juga menggunakan perumpamaan anjing. Lha, namanya perumpamaan bisa saja tidak 100% tepat. Tapi kejadian itu tidak jarang terjadi, di mana pria dan wanita bercampur gaul dan berakhir dengan perbuatan zina. Karena itu Islam membatasi pergaulan pria dan wanita untuk mencegah zina. Ini – sejauh yang saya tahu – bukan hanya dalam Islam. Dalam Injil misalnya, Yesus berkata bahwa barang siapa yang memandang wanita dengan birahi berarti dia telah berbuat zina. Bahkan lebih keras lagi, dalam Injil, bahwa mata yang digunakan untuk memandang dengan birahi itu lebih baik dikorek saja dari pada dibakar api neraka. Lha, dengan begitu semua agama tidak ingin para pengikutnya berbuat zina. Juga dalam perjanjian lama bahwa salah satu dari 10 perintah Tuhan kepada Musa adalah “JANGAN BERZINA”. Islam hanya membatasi pergaulan pria dan wanita. Sebab kalau tidak dibatasi dikuatirkan akan terjadi zina. Bukankah ada pepatah Jawa “Witing tresno jalaran soko kulino”? Semua agama menilai bahwa zina itu adalah dosa dan jahat di mata manusia, lebih-lebih di mata Tuhan. Lha, kalau ada yang berpendapat bahwa zina itu bukan dosa, ya itu terserah dia. Sdr. tukangkomentar menulis “Tuhan anda”, apakah Tuhan setiap orang itu berbeda? Tuhan itu satu dan Dialah Pencipta semuanya, termasuk saudara dan saya. Bahkan saya yakin bahwa agama anda dan saya juga sama -apapun agama yang anda anut. Dalam arti bahwa semua datang dari Tuhan yang satu. Jadi kalau anda punya keyakinan, saya juga punya keyakinan. Dan nggak perlu saya dan siapa pun memaksakan pendapatnya. Lha, kalau saling menyampaikan ya oke-oke saja. Ya, toh? Di sini saya tidak bermaksud untuk memaksa siapapun agar menerima pendapat saya. Diterima atau tidak, itu terserah masing-masing. Setuju kan?

  129. 139 wandi 24 Januari 2007 pukul 2:21 pm

    sory….sdh membuat anda gerah dan merasa tidak suka,..niat saya bukan mau nunjukin kegilaan (seperti yg anda tuduhkan), karena sesungguhnya saya tidak gila……..
    seburuk apapun yg anda lihat dan anda baca di blog anda seharusnya anda sikapi dgn positif, karena itu merupakan respon dan penghargaan orang terhadap blog anda, bukan justru megatakan saya GILA…..sekali lagi mohon maaf…

    masalah anda menghapus tulisan yang saya copy paste…ya itu terserah anda…menurut saya sich saya sudah permisi diawal tulisan, dengan menyatakan bahwa ini adalah bukan tulisan saya tapi tulisan orang lain yang saya copy dan saya paste pada blog ini…

  130. 140 -chietukangnyampahdikomen- 24 Januari 2007 pukul 3:43 pm

    waduh ada yang tersinggung berat nieh di panggil ‘gila’ he3..

  131. 141 bangimad 25 Januari 2007 pukul 12:43 am

    kembalikan aja semua ke syari’at, tak ada yang perlu diperbincangkan untuk dilakukan atau tidak. tinggal kekuatan struktural yang bekerja..tapi, siapa yang bisa berharap pada negeri yang miras saja perlu diperdebatkan baik/buruknya?aku sudah tak punya harap lagi pada bangsa yang sudah sekarat tak mau selamat…mudah2n kita bukan bagian dari kebusukan negeri laknat ini

  132. 142 tukangkomentar 25 Januari 2007 pukul 1:33 am

    bangimad,
    maaf numpang tanya (serius): di mana saya bisa ikuti perdebatan tentang miras? Masa di Indonesia itu masih diperdebatkan?
    Bahkan di Jerman aja miras sudah dipandang sebagai sesuatu yang buruk (terutama kalau minumnya berlebihan dan lagi pula harus didefinisikan apa yang termasuk miras itu, kan?).

  133. 143 goddebris 25 Januari 2007 pukul 11:27 am

    kayanya seru juga ne. banyak commentnya. jadi pengen ikutan.
    one thing that we must get straight. pertama masalah jilbab dulu, jilbab is a rule. jilbab itu hanyalah sebuah aturan. bukan asuransi bahwa pemakainya akan selamat dan terhindar dari (yang menurut empunya blog) kebiadaban laki-laki. dan seperti sekian milyar aturan lainnya boleh dipatuhi boleh tidak. efektifitasnya juga tergantung jumlah pengikut aturan tersebut. this comes down to deeper understanding yang mungkin ngga’ bisa diterima semua orang. agama itu tidak lebih dari serangkaian aturan! any religion is nothing more than a set of rule. bedanya adalah aturan ini self-defining and self-correcting. artinya agama cenderung membenarkan aturannya sendiri atau menggunakan definisi sendiri. so. jadi kesimpulannya meskipun kitab suci menulis berpuluh-puluh klausul asuransi (yang kebanyakan abstrak) in the statistical probability of this quantum world we live in kemungkinan seorang wanita berjilbab untuk mengalami kebiadaban = kemungkinan seorang wanita tidak berjilbab untuk mengalami kebiadabab.
    mengenai kebiadaban akan disambung lain kali. quantum physics rules!!

  134. 144 uje...!!! 29 Januari 2007 pukul 12:27 pm

    sebagai pria yg baik ga ada salahnya kan menikmati keindahan sebentar asal jangan yg ke-2, krn kan udah campur setan. pria ga bs di salahin makanya wahai wanita belajarlah untuk memakai pakaianmu sedikit sopan walau tak berjilbab,

  135. 145 gogon 31 Januari 2007 pukul 5:14 pm

    Yang nulis tu biadab.Gak pake otak

  136. 146 sumeleh 31 Januari 2007 pukul 7:08 pm

    Akan lebih manis, jika tulisannya tidak terlalu menyindir ( satire). Sebab kita seharusnya tetap berprasangka baik, semua punya niat yang baik. Tak ada salahnya sekali waktu kita berpikir dari sudut pandang orang yang berbeda pendapat dengan kita.

    Saya yakin, semua punya niat baik, tinggal bagaimana kita mau saling bersambut, jabat tangan dan tak perlu merasa diri lebih benar dan pasti benar.
    Amin

    mas Wadehel, saya ingin masukkan blognya mas di blogroll saya. Boleh kan ?

  137. 147 wushuang 2 Februari 2007 pukul 2:16 pm

    bener tuh artikel, gw sepakat karena wanita memang ditakdirkan menjadi makhluk yang mempesona. soalnya kalo nggak, gimana caranya manusia bisa jadi banyak sampe nyesak2in bumi ? hehehe. coba aja kalo wanita gak ditakdirkan menarik, misalnya jelek, gembrot, badannya berotot, dadanya bidang n besar serta kaki penuh bulu, hiyyyy mana ada yang mao. bener kagak. naaa, karena wanita ditakdirkan menarik, makanya kita-kita diwajibkan untuk menutupinya, sehingga semua orang yang gak berhak untuk menikmati keindahan tubuh wantia itu tidak tergoda. lagian cowok mana sih yang kepengen isterinya adalah cewek yang udah jadi “bekas” atawe “second” karena keseringan dijawil-jawil. hiyyyy. kalo gw yang jadi cowok, tak uk uk yeee

  138. 148 srintil 6 Februari 2007 pukul 8:59 am

    islam kok sekadar verbal dan visual. dengan berkerudung, apakah seseorang itu terlihat beragama dan mulia?

  139. 149 Ion 15 Februari 2007 pukul 10:24 pm

    Menganjurkan pke jilbab memang OK
    Tp lebih Ok Pke kata yang lebih santun …..

  140. 150 Anonymous 16 Februari 2007 pukul 1:21 pm

    Ah…

    alasan aja cowok bilang kalo cewek yg salah

    Bokis banget dan egois berat toh

    salah sendiri gak bisa ngontrol napsu… cuih

    Pake bawa2 suami lagi?? Suami tukang perkosa istri lagi?? Heh,, itu mah salahnya LELAKI di dalam diri sang SUAMI itu!! Person-nya, ORANG nya,, gak usah deh nyamaratain cowok kaya gitu

    Eeehh.. ga percaya? Suami gue JAUH maaann dari apa yg lo bilang!! DIA CONTOH HIDUP laki-laki yg NGERTI NORMA

  141. 151 cewek 16 Februari 2007 pukul 1:40 pm

    Ah…

    alasan aja cowok bilang kalo cewek yg salah

    Bokis banget dan egois berat toh

    salah sendiri gak bisa ngontrol napsu… cuih

    Pake bawa2 suami lagi?? Suami tukang perkosa istri lagi?? Heh,, itu mah salahnya LELAKI di dalam diri sang SUAMI itu!! Person-nya, ORANG nya,, gak usah deh nyamaratain cowok kaya gitu

    Eeehh.. ga percaya? Suami gue JAUH maaann dari apa yg lo bilang!! DIA CONTOH HIDUP laki-laki yg NGERTI NORMA,, lelaki yang MENGHORMATI perempuan!! Itu mah salah burung lo yg kegatelan!! Gak usah deh pake2 nyalahin cewek seksi dong?

    Itu tuh knapa rieke dan cewe2 lain nentang RUU APP yg membuat seolah2 SETAN nya tuh kaum cewek. Lha yang punya burung siapa sekarang gue tanya??? Gak usah deh nyalah2in cewek ky gitu…. segitunya menuhankan alat kelamin laki-laki yang GAK PERNAH salah sampai2 bilang bahwa Tuhan pun Maha Jantan??? Cuihhh luarbiasa sekali Anda.

    Kodrat emang bukan untuk dipertanyakan.

    Tapi SEMUA yang LO BILANG di atas tuh BUKAN kodrat! Tapi tau gak,, semata-mata… alaah… HIPOTESIS lo belaka!! Hah bahkan gue pun bisa liat dengan jelas bahwa elo cuma berhipotesis-ria… adaaaa aja yg dengerin

    Cewek emang perlu pake jilbab,, bukan gara2 tulisan loe,, bukan untuk mengakomodasi pemeliharaan napsu para COWOK,, tapi karna emang ada di Qur’an!! Untuk menjaga kehormatan si cewek itu,, bukan semata2 membantu burungmu untuk tetap mengkerut di dalam celana. Gyahahahahhh… egois dan sempit sekali cara berpikirmu ya

    Dan elo gak peduli moralitas kan,, karna yg lo liat cuma FISIK maaaann!!! LO gak peduli cewek baik2 yg kebetulan pake jeans dan kaos kecil,, Dunia loe shallow seperti juga tulisan loe,, yg lu pentingin cuma cewek yg rapet pet pett,, berjilbab bercadar eeehhh lo gak peduli apa yg terjadi selama DUNIA MENGAKOMDASI LOE kan??

    Get real lah man,,, Gak perlu nyalahin cewek untuk KELEMAHAN LELAKI oh no.. please don’t it’s a shame to do and it shows your shallow mind and guess what…!! You are so proud of it!! LOL so funnnyyyy!! :lol:

    I don’t want to say that you’re stupid… you’re just too shallow you don’t even realize it. Berapa sih umur lo, Cinta? 15 tahun? 20 tahun? Soalnya idealisme lo aneh.

    DANGKAL ABISSSS

  142. 152 wadehel 16 Februari 2007 pukul 3:53 pm

    @Toeng, kalo emang otaknya kotor, udah ditutup juga tetep di embat om. Ga baca berita nasib TKW?

    @Wandi, maaf, ‘belaga gila’ itu bukan tuduhan serius, itu ungkapan becanda anak-anak gawul :P Tapi soal nulis kitab di bagian komen saya serius ga suka, siapapun ga suka kalau ada kitab utuh nongol di kolom komentar, itu boros bandwidth. untuk pelajaran kita bersama, lain kali cukup linknya saja.

    @Goddebris, hehe, iya, quantum, seperti tagline diatas :P

    @Gogon, hehe, emaaaang, btw, baca tagnya knapa.

    @Sumeleh, masukin ke blogroll ga perlu ijin kok, bebas aja.

    @Anonim dan cewek, sabar mbak, sabaar :) Itu namanya tulisan satir, bacanya harus sambil senyum. Jangan-jangan itu komentar satir juga ya :)) Btw, tarik nafas mbak, minum dulu.

  143. 153 d3sdemOna 17 Februari 2007 pukul 1:44 pm

    semua orang kayaknya udah gali ya, mentang mentang punya akal pikiran terus semuanya berdasarakan subjektif diri sendiri, inget jangan cuman mikir berdasarkan nafsu lo yang mengatasa namakan logika, HAM ato fitrah
    hidup di dunia ini ada aturannya bung jangan cuman ngomong ga ada dasarnya, liat lebih dekat n ajangan cuman dari sudut pandanng kita aja
    Ok jilbab itu wajib karena adah ada di Al Qur’an jadi itu pilihan buat para cewe yang ngaku aku islam tapi mementahkan kewajiban , takut ga laku ya neng
    buat laki laki juga udah tau itu dosa kenapa masih enjoy dengan hal itu, pengennya istri dibungkus rapet tapi mata masih keloyorang nyari objek pemuas nafsu biadab
    lagi pula konteks biadab ato enggak itu tergantung kultur masyarakatnya, ada cerita di Afrika selatan seorang ulama terancam dipenjara karena berpoligami namun dilepaskan karena mengaku bahawa wanita itu bukan istrinya namun selingkuhannya dan pegadilanpun secara resmi meminta maaf karena dakwaan yang salah
    kenapa dengan masryarakat kita yang melegalkan seks bebas namun malah menghujat poligami
    kenapa dengan masyarakat jepang amerika finland or amerika yang cuman ke kantor pakai kutang tapi kejahatannya rendah hei LIAT lebih dekat faktanya banyak anak2 usia dibawah umur yang terancam karena dijadikan objek bisnis seks gelap komersial, berapa banyak kasus sodom ayang terjadi disana
    hei sadar jangan jadikan mereka acuan, otak hati dan darah mereka udah rusak mereka nggak punya pegangan hidup agama mereka aja nggak jelas
    jagan ukur segala sesuatunya dari sudut pandang kita dunks Tuhan yag menciptakan kita jadi Dia lebih tau akan kelemahan2 kita dan aturan itu untuk kebaikan kita juga entah kita sadar ato enggak, perlahan kita kan tau jawabannya, dunia dengan segala peristiwa di dunia telah menjjawabnya kita yang katanya punya akal coba renungkan dengan matang ajangan campuradukkan dengn nafsu dan keinginan kita untuk memberontak pada dunia

  144. 154 d3sdemOna 17 Februari 2007 pukul 1:47 pm

    gali gali kalian semua…………………..

  145. 155 Galm 1 19 Februari 2007 pukul 4:48 pm

    Sebagian besar (60-70%) sebagian otak laki – laki adalah semua hal tentang SEX, bukan..?

    Kata penelitian…

  146. 156 tukangkomentar 20 Februari 2007 pukul 12:06 pm

    “hei sadar jangan jadikan mereka acuan, otak hati dan darah mereka udah rusak mereka nggak punya pegangan hidup agama mereka aja nggak jelas”
    Contoh prejudice? Sok, tahu? Sok timur?
    Pegangan mereka ada: kemanusiaan!! (salah satu di antaranya).
    kalau nggak tahu harap jangan gembar-gembor nggak karuan.

  147. 157 fourtynine 26 Februari 2007 pukul 9:06 pm

    Neraka ada diantara selangkangan Hawa, dan iblis ada pada selangkangan Adam, maka tempatnya iblis adalah di neraka

  148. 158 ali301 8 Maret 2007 pukul 11:45 pm

    santai aja man…ini kan dunia maya…ga ada yg bener ga ada y salah….he he he Pisss

  149. 159 masdhenk 12 Maret 2007 pukul 6:34 pm

    hehe… jadi pingin tau yg di posting ma Wandi, yg bisa buat dehel marah…
    opo to yo?

  150. 160 mathematicse 19 Maret 2007 pukul 6:07 pm

    Duh banyak amat komentarnya, samapai pusing deh bacanya…

  151. 161 iton-iten 21 Maret 2007 pukul 2:06 pm

    astagfirullah……..

    baca semua komentar di atas, emosi sy kok kepancing ya?

    apa krn saya kurang gaul mungkin…..yach, mungkin aja!!!

  152. 162 Ma 23 Maret 2007 pukul 5:01 pm

    jangan pake ‘dibungkus’,, kalo dibungkus tuh leupeut,, (alias kaya lontong,, bentuk2nya diekspose semua,,) hehehehehe,,,

  153. 163 sluman slumun slamet 24 Maret 2007 pukul 8:08 pm

    percuma wae,
    nduwurw dibrungkus, sing ngisor diumbar!

    percuma saja,
    atasnya ditutup, tapi yang bawah diumbar!

  154. 164 marshal 25 Maret 2007 pukul 5:20 pm

    kalo aku sih simpel aja,kalo ada cewek pake baju seksi berarti ceweknya salah soalnya dia mancing cowoknya terangsang yahh sama lah seperti pencuri kalo kita pake perhiasan segede gunung atau rumah g dikunci jangan salahkan malingnya yang tergoda masuk ke rumah dan tergiur harta bendanya..tapi kalo ada cewek pake jilbab terus yang pria masih terangsang juga berarti prianya yang perlu dipertanyakan. istilahnya rumah udah ditutup g kelihatan harta bendanya kok masih aja tergiur..jadi bukan masalah siapa menyalahkan siapa…tapi ada sebab ada akibat.

  155. 165 lambrtz 26 Maret 2007 pukul 2:08 pm

    ehemmmm
    apa bagusnya manusia itu satu jenis aja ya, ga usah ada pria maupun wanita? biar kaya amuba smua :p
    (halah tambah kisruh)

  156. 166 yudhipras 1 April 2007 pukul 8:27 am

    wadehel klo udah besar mau jadi apa nak ? kekekekkekekek lucu blog nya wahaha.heran,di jaman seperti ini masih ada [beberapa] orang yang sulit sekali membuka jalan pikirannya untuk open minded

    bukankah islam itu,menerima segala bentuk perbedaan ?.dan sama sama mencari jalan tengah,untuk mencapai tujuan yang win-win-solution ?

    betul ? *zainudin mz style:on*

    salam kenal om,hihi.

  157. 167 edan..... 6 April 2007 pukul 11:08 pm

    selain berjilbab…

    please cewek2 jangan pake pakain ketat. yang berjilbab juga jangan pake poakain ketat. bikin gwe pengen tauk…

    gwe mo bersih dari gitu2 ann/..

  158. 168 Pengamat Blog ini 7 April 2007 pukul 2:47 pm

    Ya sih, memang perlu sekali open minded. Rambut sih boleh sama hitamnya tapi isi kepala dan pikiran itu lain-lain. Perlu lah kita toleransi dengan pendapat orang lain. Jangan memaksakan pendapat kepada orang lain. Apalagi dengan cara kekerasan. Setuju semua??? Semoga!

  159. 169 Pengamat Blog ini 7 April 2007 pukul 2:55 pm

    Saya terkesan juga dengan ulasan-ulasan Al-Mabrur. Sederhana dan jelas. Teringat pada satu ungkapan dalam kriminologi, kejahatan terjadi bukan saja karena ada niat pelakunya melainkan juga karena ada kesempatan. Jadi saya bisa mengerti bahwa penjelasan dari Al-Qur’an dan Injil yang dikutip oleh Al-Mabrur bermaksud untuk menghilangkan (atau paling tidak memperkecil) kesempatan berbuat maksiat (dalam hal ini zina). Thank you, Bung Mabrur.

  160. 170 Abdulsomad 8 April 2007 pukul 8:39 am

    Pelajari Agama sungguh-sungguh, semua solusi ada di situ,
    Baca Al-Quran, semua petunjuk ada disitu.

  161. 171 josephms 8 April 2007 pukul 12:46 pm

    kenapa bukan mata lelakinya yang ditutupin supaya nggak melihat yang sexy dan gampang horny?
    kenapa wanita yang ‘disalahkan’ karena dia sexy? berwajah cantik dan rupawan, leher dan payudara yang indah? bibir yang indah?

    Tuhan menciptakan wanita sebagai gambaran dari keindahan dan ‘kecantikan’ TUHAN.

    Lalu kenapa lantas wanita yang harus menanggung beban untuk menutupi itu semua??? Kenapa bukan lelaki yang ditutupi matanya agar tidak melihat keindahan itu dan menyebabkan dia horny? Ingat.. kelemahan seorang lelaki adalah pada matanya!!!

    Bukankah orang yang dihukum adalah orang yang melakukan kesalahan?? bukan penyebab kesalahan tersebut?? Yang melakukan kesalahan (melihat dan menjadi horny) adalah lelaki bukan wanita. Jadi seharusnya lelakilah yang dihukum!!

    Memang wanita bisa bersalah kalau dia terlalu mengumbar keindahannya itu dengan berpakaian melebih batas kewajaran dan norma yang berlaku..
    Tetapi wanita yang ‘dipaksakan’ harus menutupi keindahannya itu adalah bentuk dari ‘superioritas’ kaum lelaki dalam kehidupan bermasyarakat. “Daripada gw yang disalahin, mending gw suruh orang lain (wanita) untuk menanggung beban agar gw nggak jadi berbuat salah dah disalahkan!!”

    Joseph
    *seorang pria*

  162. 172 Al-Mabrur 8 April 2007 pukul 5:55 pm

    Memang sih! Menurut Al-Qur’an laki-laki juga mestilah menjaga pandangan matanya. Artinya mata itu tidak boleh jelalatan. Wanita juga mesti memakai pakaian yang sesuai dengan aturan yang digariskan Allah. Tapi sama sekali tidak dipaksa untuk memakainya. Terserah kesadaran wanita itu sendiri. Namun segala sesuatu pasti ada konsekuensinya. Yang jelas peluang untuk melakukan keburukan harus dihilangkan, paling tidak ya dikurangi.

    • 173 Mr.Nunusaku 10 Desember 2009 pukul 4:55 am

      Menurut islam leleki harus menjaga pandangan kepada tubuh muslimah, tetapi kenyatannya bertolak belakang lihat saja contoh nabimu Muhammad istri anak angkatnya zaid disambarnya karena Muhammad gak tahan melihat kemolekan tubuh Saineb yang mengeliurkan seksuel Muhammad lalu dia turunkan wahyu cabulnya agar Muhammad dapat ngenjot istri anak angkatnya.

      Ini memang dasarnya nabi cabul bangsa Arab Muhammad, sama dengan bangsa Arab memperkosa TKW dan wahasil mereka pulang ke Jawa membawa anak haram perkosaan dari keturunan Muhammad.
      Dari pohonnya kita mengenal buahnya tingkah laku nabi cabulnya sama dengan pengikutnya…makanya beramai-ramai mereka datang ke Indonesia kawin kontrak dengan muslimah Indonesia inilah islam yang sangat bodoh dalam pandangan orang yang berakal.

  163. 174 Minarti 10 April 2007 pukul 8:46 pm

    heheheeh nih artikel lucu juga ya …. masa yang disalahin orang lain, lihat orang cantik nafsu, lihat orang kaya jadi pengen ngerampok, dan lain-lainnya, kalo semua-semuanya ditiadakan berarti iman nya belum kuat tuh, yang perlu dilakukan adalah perkuat iman biar lulus. Kalau iman nya lulus ujian pasti bisa masuk surga, kalo semua-semuanya ditutupi ya nggak ada godaan dong, kalau tidak ada godaan berarti kita belum tahu apakah iman kuat apa nggak heheh, orang di ethiopia juga bisa kurus karena gak ada makanan, kalau ada makanan apakah orang ethiopia masih kurus atau tubuhnya jadi gemuk kita belum tahu kan ??. nah sama saja toh ?? kalo semua ditutupi berarti semuanya terkendali karena keadaan terpaksa. Bukan karena datang dari hati nurani.
    Bukankah dengan adanya godaan maka anda bisa mengukur iman anda ??. jadi kalau iman anda kuat bagaimanapun godaan itu tidak akan membangkitkan nafsu birahi anda, jadi perkuat iman anda wahai pria …….

  164. 175 Pengamat Blog ini 12 April 2007 pukul 1:06 pm

    Betul mbak Minarti semua harus memperkuat iman masing-masing (pria dan juga wanita). Kalau iman pria sudah kuat, lantas apa wanita juga masih mau main api dengan menggoda pria dengan tujuan menguji apa imannya kuat atau tidak? Mbak senang main api ya? Maaf lho, tapi itu terserah mbak saja. Orang lain nggak bisa maksa.Godaan memang harus ada, tapi celakalah orang yang mengada-adakannya.

  165. 176 Fast 18 April 2007 pukul 7:46 pm

    Lalu, gimana k’lo ibu-ibu yang berjilbab di tempat umum, t’rus sang bayi minta disusui?

  166. 177 mentari istiqomah 20 April 2007 pukul 12:14 pm

    yup…??!! an setuju bgt dgn tulisan ini. emang wanita tu harus bgt berjilbab… ingat sekali lagi HARUS!!! itu untuk kebaikan wanita tu sendiri. dan berjilbab pun tidak sembarangan asal pke kain di kepala aja. tp harus sesuai syariat.. berjilbab tu ada tuntunannya.. .

    yukkkk….buat sodara2 aq para cewe2 mari berjilbab, gak kan rugi kok… malah tambah Cantik… tp berjilbabb yg sesuai syari’at yaaaaa…

  167. 178 memeth 24 April 2007 pukul 4:15 pm

    kucing saya liat ayam, ikan, diumbar di meja, gak nyolong kok!!! yah dulu sih, waktu masih bodoh, sempet kepergok mo nyolong. tapi setelah saya didik dengan metode reward and punishment, dan tak lupa selalu dikasi makan dengan teratur, insya allah gak pernah lagi tuh…..
    paling ada satu kucing saya yg uda almarhum, dia menunjukkan minatnya tp gak berani berbuat lebih.
    tapi itu kan kucing kan, yaaaa? ;-p

  168. 180 kurtubi 25 April 2007 pukul 4:38 pm

    tapi memang benar, sesahwat-sahwatnya laki-laki memandang paha wanita yang MENGGODA so pasti membirahi. Tapi kepornoan seseorang kadang dibentuk oleh kepornoan pikiran kita sendiri. Berjilbab or not, berpamer paha or not belum tentu berhasrat or not kan….

  169. 181 Johans 1 Mei 2007 pukul 6:05 pm

    Terlalu sering ngelihat yang tertutup juga malah jadinya penasaran. Lihat aja di arab. Tingkat pemerkosaan tinggi banget. Di Barat yang bebas malah tingkat pemerkosaan rendah. Karena keseringan lihat yang indah2. Ditambah masyarakat sana yang taat hukum.

  170. 182 Orang Awam 2 Mei 2007 pukul 8:09 pm

    Setuju, Mas Kurtubi! Semua berawal dari niat di hati. Oleh sebab itu niat perlu diluruskan dan dibetulkan. Selain itu kesempatan untuk berbuatpun mestilah ditiadakan atau diminimalisir. Barulah baik. Dengan memakai jilbabpun salah satu cara memperkecil kesempatan tadi. Setuju banget deh dengan pendapat mas Kurtubi. Gimana kabarnya mas?

  171. 183 Orang Awam 2 Mei 2007 pukul 8:17 pm

    Di barat angka perkosaan rendah, sebab zina dilakukan suka sama suka. Semua serba terbuka, istilahnya sudah terhidang. Tinggal mereka nikmatilah gitu. Perkosaan rendah namun sex bebas sangat tinggi. Bagi yang senang sih oke-oke aja. Kalau orang taat hukum agama, tentu tidak mau. Ah, mungkin saya kuper kali ya????

  172. 184 Gunawan 4 Mei 2007 pukul 8:43 am

    Mas Wadehel, sekali lagi,kalau aturan beragama hanya berdasar atas HIKMAH yg bisa dicapai, maka saat ini semua aturan itu sudah tidak valid.

    Buat apa shalat, jika saya sudah selalu mengingat Allah, tapi buat apa saya mengingat Allah jika hati saya sudah tenang.

    Buat apa saya puasa jika saya sudah sehat.

    Buat apa saya zakat, jika sekitar saya sudah pada kaya.

    Buat apa saya haji, jika saya sudah bisa lihat ka’bah lewat tv.

    Buat apa saya beragama jika saya sudah bisa berhubungan dangan baik pada sesama manusia dan alam semesta.

    buat apa saya percaya Tuhan jika tanpa Tuhan saya tetap eksis.

    Aturan dalam agama bukanlah hikmah oriented, jika hikmah satu2nya ukuran maka ya itu tadi, agama ini sudah tidak valid sekarang, karena kita sudah tidak di jaman jahiliyah.

    Berjilbab bikan sekedar mencari hikmah perlindungan, tapi bukti penghambaan pada Tuhan, bukan pada asumsi Anda Mas Wadehel. Jika agama ini hanya dibangun atas asumsi manusia, maka baiknya bikin brand baru saja, karena otoritas aturan agama itulah yg membedakannya dnegn agama dan ism lain.

    Back to protes Anda atas otoritas “ulama” terhadap hukum agama saya kira Anda bisa sedikit get deeper deh. kalau Anda orang IPA (science) saya kira bisa sdikit lebih paham tentang hak otoritas ini.

    Analogi: Ada seorang anak kecil yang bahkan belum tahu konsep gerak melingkar berubah beraturan, kemudian “memfatwakan” “Wah omongan Si Newton tentang bulan dan bumi itu ngawur, saya menolak dominasi dan otoritas para ilmuwan (baca: ulama) tentang teori gravitasi.” kira2 perlu diketawain gak?

    Ya kira2 sama dengan orang yg memprotes otoritas “ulama” dalam aturan syariat agama, padahal yg protes mungkin baru menguasai nahwu-sharaf, belum sampai balaghah, mantiq, asbabul wurud, asbabunnuzul, atsar shahabat, nasakh-mansukh, tahu hadits dhoif dan shahih. ya layaklah kalu kemudian diketawain, karena TOOL-nya saja gak punya kok mau menyalahkan. ini lah yg aneh dari beberapa sahabat kita yg rada asal gasak menyalahkan fatwa ulama terdahulu tanpa punya tool yg benar dan baik.
    kadang mereka “ngeyeli” hanya berdasar OPINI bukan fakta, hanya karena sebuah pendapat, mereka ber-hujjah pada sebuah opini. ini dalam dunia science diketawain. tidak bisa anda menelurkan sebuah teori hanya berdasar pada opini bukan fakta.
    nah dalam beragama fakta itu apa? fakta adalah al quran, hadits shahih, atsar shahabat, asbabul wurud, dan asbabun nuzul. itulah fakta. kalau kemudian itu sudah dinggap bukan fakta lagi, ya monggo, berarti kita sudah beda paradigma. tidak akan lagi dapat di satukan.
    Matur nuwun…

  173. 185 gies 17 Mei 2007 pukul 6:06 pm

    permisi ikutan nimbrung, mo nanya nih apa bener nih kalo di arab sana angka pemerkosaan sgt tinggi?adakah penelitiannya?
    setahu saya, penelitian terakhir justru membuktikan kalo angka penyakit kelamin disana rendah sekali,
    menunjukkan kalo freesex apalagi pemerkosaan jarang terjadi. mungkin, sekali lg mungkin,,utk di jepang findland dll
    angka pemerkosaan kecil krn freesex sdh biasa, jd melihat cewe seksi pun pelariannya lebih mudah toh ada pacar dimana-mana.
    tapi buat kita di indon yg ktnya freesex masih tabu, tentu saja sulit mencari tempat pelarian, so wajar rasanya kalo
    salah satu solusinya jilbab menjadi wajib. lebih bagus lg berjilbab krn memang sadar itu wajib bg seorang muslimah..

    piss yo!

  174. 186 Rizma Adlia 19 Mei 2007 pukul 8:56 pm

    iseng lagi ma mampir ke sini,, dibaca lagi,, baca komen komennya (ga semuanya,,) yang pro sama yang kontra,,

    dan untungnya Ma pake jilbab,, (jadi ga bakal ada yang nendangin,, hehehe,,)

    dan ternyata ini komen ke 180!! senengnya,, angkanya cantik!!

    (Hahaha,, sumpah ga penting!!)

  175. 187 macho 24 Mei 2007 pukul 4:37 pm

    Gua kalo lihat cewe berjilbab jadi makin penasaran & horny. Pengin lihat & nyicip dalemnya. Makin over-protected makin bikin penasaran. Tapi kalo lihat cewe berpakaian wajar (sesuai budaya Indo) kok biasa-biasa aja, ya.
    Beberapa teman gua (cowo) juga berpendapat gitu.

  176. 188 Johans 28 Mei 2007 pukul 10:43 pm

    Oke. Berjilbab atau tidak adalah hak masing-masing. Yang penting yang berjilbab tidak merasa lebih suci, bersih, lebih kudus daripada yang tidak berjilbab. Apalagi merasa lebih berhak dilindungi Tuhan. Masalahnya, sebagian kaum muslim itu kan sulit diajak dialog soal beginian. Langsung pakai senjata haram lah,kafir, atau murtad.

  177. 189 rajaiblis 3 Juni 2007 pukul 6:00 pm

    peluru boleh wara-wiri …
    yg penting gak nyasar ke sini …

  178. 190 Sampurasun 5 Juni 2007 pukul 11:56 pm

    Nyang nyimpulin bahwa latar belakang di negara barat or jepang lebih baik dalam masalah aturan penyaluran burung sehingga kasus perkosaan sedikit SANGAT TIDAK SALAH!!! Karena disana kalo ente2 nyang laki2 bosen sama istri en pacar di rumah tinggal dateng ke tempat Jajan selangkangan yg beraneka warna, rasa, suasana dan bentuknya (slurrrrppp sambil ngiler)luas lokasi sak-kecamatan bahkan sak kota kayak di Belanda, German dan jepang dll pun ada, tinggal pilih mau makan sasimi diatas tubuh wanita bugil, mandi bareng sambil nunggang-nungging, mau ikut klub2 nudis alias telanjang bulat sambil ngerumpi bisnis, semuanya kompliiiiiit plit pliiiiiiiittttt…apakah ini biadabnya laki2??? gak juga kayaknya…lah nyang wanitanya kalo didatengin laki sambil cekakak cekikik sambil kruget-kruget kayak belatung pakek meliuk-meliuk kayak kursi rotan reot nempel ama si om2nya….trus kalo udah selesai si wanita kasih short message padat dan jelas “DATENG KESINI LAGI YA OOOOOM……” cuiiiih nguras uang makan anak dan istri aja tu iblis :)

  179. 191 nicks 18 Juni 2007 pukul 9:45 am

    kata Al-Quran… laki-laki pezina untuk perempuan pezina.
    jilbab hanyalah bentuk fisik duniawi. kalau pemahaman akhiratnya ga ngepress ya pasti jilbabnya bagus,memenuhi akidah,dengan sendirinya. make jilbab karena kesadaran (pada keTuhanan & agama)dan kebutuhan diri sebagai wanita yang santun, berbudaya khas Indonesia, lemah lembut, mengerti makna wanita yang sesungguhnya, mengerti tugas yg benar sebagai wanita saat menjadi Ibu, istri, teman, tanpa harus meremehkan laki2 dimanapun seburuk apapun laki2 disekitarnya. semoga akan menjadi wanita yang kuat, perkasa, dan dihormati laki2 dari kalangan apapun. Ubah kebencian,dengan kasih. ubah dendam jadi doa keselamatan. Wahhh….oke tuh… tapi berat. he.he.

  180. 192 MawanG 6 Juli 2007 pukul 12:25 am

    Apa yang terjadi pada keseharian wanita adalah gambaran dari pancaran diri yang terdalamnya….
    mereka yang memakai pakaian seksi apa tujuannya kalo bukan ingin mengatakan haii cowok terangsanglah melihat tubuhku dan dekati aku untuk bercinta….

  181. 193 wongkapitalis 6 Juli 2007 pukul 4:59 pm

    usul : gimana kalo fenomena perempuan bejilbab gak kita kaitkan ama urusan kebiadaban dan pera-adab-an.
    jilbab atau tidak, biarlah tersegmentasi dengan sendirinya dan kita serahkan saja kpd mekanisme pasar…..

    (..he..he.., lagi senyum mesum bayangin MIYABI pake Jilbab, he..he.., bakalan ini bakalan jadi komoditas yang prospektif ini..apalagi disinetronkan kayak tivi-tivi gitu…)

  182. 194 feewee 7 Juli 2007 pukul 1:24 pm

    lebih baik nya lg jgn memojokkan orang yg berjilbab tu cuma sbg kedok doank donk!!!emank semua wanita sama..???????????
    kalo mau komentar masalah jilbab pakai Tanda kutib donk!!!
    kan kasihan kalo nTar ada yg tersinggung!!!!!!!!!!
    knp c akhir2 ne banyak yg comment masalah cewek berjilbab.

    apa ga ada Topik lain…………???????????????

    bagi yg berjilbab smngat aja ga usa di hiraukan………
    key (^_^)

  183. 195 mr. Realitis 23 Juli 2007 pukul 12:53 pm

    jilbab memang suatu kuwajiban, tetapi hati dan iman harus berjilbab terlebih dahulu. Lebih baik tanpa jilbab dengan prilaku yang baik daripada berjilbab tetapi melakukan hal-hal yang tidak mencerminkan arti hakikat jilbab dan lebih baik berjilbab dengan konsisten menjaga prilaku, tutur kata dan pergaulan hakikat jilbab yaitu menjauhi apa yang dilarang dan mendekati apa yang diperintah sesuai tuntunan kitab dan al hadist.
    semoga semua berjilbab secara fisik dan rohani

  184. 196 meei 23 Juli 2007 pukul 1:24 pm

    Islam itu memberikan Maßnahmen (langkah2) pencegahan dalam hal ini. Bagi laki2 harus menundukkan pandangan, pakaian menutup aurat dan adab2nya. Bagi perempuan memakai jilbab dan adab2nya. Jadi Islam itu memberikan solusi komplit dr laki2, perempuan, masyarakat. Und es geht nicht, ga berhasil klo g smua pihak melaksanakn dgn baik, jika hanya satu atau dua pihak saja yang melaksanakan, maka dia akan mndapat pahala, walaupun scr masalah hal ini belum 100% terpecahkan.
    Aku juga berjilbab rapi, tp orang bule smp komentar lu klo dibuka jilbabnya cakep deh.. waah payah. Aku sih yakin pahala dr Allah tp klo masalah jd menjaga nafsu org sih kykny blm 100% tuch. Makanya semua pihak hrs melaksanakn yg sharusnya, jangan2 hanya kite-kite yang berjilbab yang masuk surga :D amiiin..

  185. 197 elfauzano 2 Agustus 2007 pukul 8:54 pm

    yoi…zaman agak rumit menundukkan pandangan, ntar kalo ada cewek cakep lewat. Sayang kalo ga diperatiin… soale pandangan pertama kan rejeki.. itung2 rejeki ya diliat ajeh. Takutnya kalo nundukin pandangan, ntar kejedug tiang listrik macam iklan mizone wan handret persen… :D tapi ingat pandangan pertama saja.. kalo dengan susulan ketiga keempat.. diluar tanggung jawab percetakan ide.. :D

  186. 198 Amrozy 3 Agustus 2007 pukul 4:03 pm

    Kalo aku,
    justru lebih horny lihat cewek berjilbab.
    penasaran gitu sama semua yang ada didalamnya.
    abis gak keliatan sih…..

  187. 199 fei hung pendukung jilbab panjang 6 Agustus 2007 pukul 8:54 pm

    buat feminis.. mbak nggak usah marah-marah.. yang ngasih nasehat pake jilbab ya biarin..yang mau njalanin ya silahkan.. yang nolak ya silahkan.. yang benci jilbab ya silahkan…toh yang baik bakal untung sendiri en yang nggak baek rugi sendiri.. mbak nggak usah bilang ahli kitab.. kita kawin aje yok..!!

  188. 200 haallah 6 Agustus 2007 pukul 9:01 pm

    Hei kalo boleh tuh kata – kata bisa sopan dikit donk. Berani banget kamu memberikan nama Tuhan dengan Julukan yang merendahkan. Mangnya kamu bukan ciptaan-Nya ampe ngomong gitu.
    Hanya jaga – jaga aja. Insya Allah ga dapat kwalat. Semoga kamu segera mohon ampun kepada-NYA.
    kedua, cara kamu memberikan saran tentang memakai jilbab memang baik, hanya saja kata – katanya membuat bahwa memakai jilbab itu sama aja ga ada gunanya,soalnya mereka memakai jilbab bukan karena perintah karena Allah tapi hanya karena untuk menghindari hal itu, apalagi ditambah kata – kata kamu yang sangat tidak pantas kepada Tuhan. Itu sangat tidak membantu.

  189. 201 slendro 10 Agustus 2007 pukul 3:30 pm

    coba bayangkan kalo semua pria tdk punya nafsu sex, gak bergairah dan gak punya ambisi.
    saya yakin populasi manusia akan turun drastis.

  190. 202 penghuni lembah menglayang 24 Agustus 2007 pukul 8:27 am

    memang dari nongolnya sudah manusia dilahirkan telanjang, mau dibungkus kayak dodol atau kepongpong, atau tinggal kelihatan matanya aja, tapi hati hati-hati bukankan tubuh manusia perlu sinar matahari untuk kesehatan dan pertumbuhan. Yang perlu itu otaknya manusia itu yang perlu dipagari. Sekarang banyak manusia mengakui paling berahklak, beragama, dll tapi kelakukannya seperti lebih dari orang yang tidak tahu Tuhan. itu aja koq repot !

  191. 203 DenAyu-Sakti 24 Agustus 2007 pukul 1:29 pm

    Gw bingung malah…
    Knp dlm ayatnya perempuan diwajibkan pake jilbab? kl niatnya untuk terhindar dr kebejatan laki2 knp jg nafsu itu ditempekan pada makhluk yg namanya laki2 itu. Atau knp tubuh perempuan itu dibikin berlekuk2 yg bak guitar itu…?? kl gw mah cenderung kembali ke niat Tuhan sndiri memberikan nafsu ke kita. Pasti ada reasonnya donk…!!
    Tp yang jls gw lebih setujuuuuuu bngt kl yang namanya hidup itu pilihan. Seperti juga kita mo memilih surga ato neraka termasuk tindakan2 yang mendukungnya…

  192. 204 DenAyu-Sakti 24 Agustus 2007 pukul 1:31 pm

    Gw bingung malah…
    Knp dlm ayatnya perempuan diwajibkan pake jilbab? kl niatnya untuk terhindar dr kebejatan laki2 knp jg nafsu itu ditempelkan pada makhluk yg namanya laki2 itu. Atau knp tubuh perempuan itu dibikin berlekuk2 yg bak guitar itu… yang bikin laki2 bernafsu dngn tonjolan2nya….?? Kl gw mah cenderung kembali ke niat Tuhan sndiri memberikan nafsu ke kita. Pasti ada reasonnya donk…!!
    Tp yang jls gw lebih setujuuuuuu bngt kl yang namanya hidup itu pilihan. Seperti juga kita mo memilih surga ato neraka termasuk tindakan2 yang mendukungnya…

  193. 205 Prekz 26 Agustus 2007 pukul 12:48 pm

    @ penghuni lembah menglayang dan pendukung ketelanjangan

    Setujuuuuu…otak perlu dipagari, tuk pakaian terserah yg make, ayo kita mulai dari anak perempuanmu, istrimu, ibumu sampe nenekmu.
    Dimulai minggu pertama pawai keliling dunia telanjang bersama, minggu kedua pawai berbikini bersama, minggu ketiga pakaian mini bersama lalu pawai berjilab bersama pada minggu terakhir. Kita buktikan pada dunia bahwa otaklah yang mengatur sedih, gembira dan hawa nafsu dan seluruh peradaban yg wajar maupun tak wajar.

    Hidup otaaaaak…..

  194. 206 Prekz 26 Agustus 2007 pukul 12:57 pm

    @ WADEHEL

    Kenapa pasangan adam dan hawa pada perjalan hidupnya malah berpakaian padahal mereka diturunkan telanjang, kenapa bayi tidak berkaian seragam dan sepatu bermerk ketika dia dilahirkan….kenapa iblis diciptakan dan juga diturunkan bersama manusia…kenapa ada dosa….kenapa ada neraka…kenapa cuma hewan yg tak berpakaian…kenapa ada nafsu…kenapa ibumu jorok dgn bapakmu sehingga terlahirlah seorang wadehel…kenapaaaaaaa..?????

    kenapaaaaaaaaaaaaa…..why…..what the hell for you

  195. 207 monoceros 27 Agustus 2007 pukul 2:12 pm

    many facts:
    1) tujuan jilbab pada awalnya bukan sekedar untuk menutupi aurat, tapi untuk melindungi tubuh dari keadaan alam di timur tengah yang panas dan berdebu. jadi seharusnya jilbab bukan monopoli orang islam saja, tapi seluruh kebudayaan yang ‘dibesarkan’ di daerah yang bergurun2.

    2) kalo tidak ada napsu, manusia tidak punya keinginan untuk bereproduksi. kalo manusia tidak punya keinginan bereproduksi, manusia tidak akan meneruskan keturunannya, maka manusia akan punah.

    3) kalo masalah aurat, aurat kan sesuatu yang dapat memancing napsu birahi, nah, itu bukan hanya dari tubuh saja…. anggap ada orang berjilbab bak ninja… nah tapi kalo tiba2 dia mengeluarkann suara “uh-oh-uh-oh”, nah, lelaki mana yang gak akan ningkat birahinya

    ok jadi kesimpulannya:
    1) kalo masalah baju, asal kita pake baju di tempat yang tepat itu nggak apa-apa, misalnya:kalo mo pake baju renang yah di kolam renang, jangan di tempat tidur, pikirannya dah beda kan

    2) napsu itu bukan sesuatu yang harus ditahan, tapi harus disalurkan pada tempat, waktu dan, cara yang tepat. kita tuh punya berbagai napsu, kebelet pipis aja udah napsu, nah jangan ditahan, tapi disalurkan, pipisnya jadi jangan sembarangan. napsu birahi juga gitu.

    3) gua suka gaya pemikiran orang barat, “yang penting ngga ganggu gua”. nah kata2 itu kesannya egois. tapi emang bener sih. kalo mo melakukan sesuatu, mo loncat2 kaya monyet ato ngga mo teriak2 yah bebas aja, selama kaga ngeganggu. nah kalo loe loncat2 di bis, kan ngeganggu orang, gitu juga kalo teriak2 di mesjid apa gereja, kan ganggu orang juga. jadi kalo mo menyalurkan napsu tuh jangan ngenyusahin orang laen. jangan mpe memperkosa orang. salurkanlah lakukanlah di tempat yang private, mo kamar mandi, mo tempat tidur, bebas lah.nah itu juga berlaku kebalikannya, kita juga nggak boleh protes kalo ada orang bertingkah tapi kita nggak ngeganggu kita. kan suka ada tuh orang2 yang sok rusuh ngurusin masalah orang laen, padahal kaga ada hubungannya ma kita. nah jadi kalo ada orang laen mo pake bikini di angkot yah terserah dia lah, orang ngga ngeganggu kita kok, biarin aja. toh imej dia di masyarakat sendiri yang bakal rusak.

  196. 208 Cornel 27 Agustus 2007 pukul 2:59 pm

    @ monoceros

    Menurut mas kalo kampung kita dah dijadiin tempat prostitusi atau di daerah kita mau didirikan kantor majalah playboy umpamanya itu ganggu gak??? kita hidup dimana sih, dihutankah? mau hidup lu2 gue2 ala barat kenapa yg disalahin masyarakat yg hidup di negara ini yg ciri kegotongroyongannya begitu tinggi yg juga gelisah dan peduli dengan keadaan minimal terhadap lingkungannya sendiri.
    Kalau gak mau rame jgn buka prostitusi dong, jangan buka tempat perjudian dong, jangan menyebarkan majalah pornografi dong, kalo mau bebas ya kebarat sana…emang kalo toleransi dgn masalah2 diatas trus bangsa kita bisa maju po? Yang otaknya bersih dan lurus2 aja sulit mau memperbaiki bangsa ini gimana kalo tambah otak yang kotor.

  197. 209 monoceros 28 Agustus 2007 pukul 11:21 am

    @Cornel
    hahaha… kalo kampung kita jadi tempat prostitusi sih ya gua protes, soalnya gua ngerasa keganggu.
    hahaha…. iya sih, dengan moto “yang penting ngga ganggu gua” kesannya emang egois, tapi pada kenyataanya gak gitu kok. dengan gitu orang akan mikir balik “yang penting gua ngga ganggu orang lain soalnya gua juga gak mau diganggu” nah kalo kaya gitu kan malah timbul sikap yang bagus.
    kalo kantor majalah playboy, kalo playboy indonesia sih kaga apa2, soalnya playboy indonesia mah masih “sopan” dan ada “art”-nya. coba liat majalah2 ato gak tabloit2 merek *niiit* (merk disensor) dan merek *nooot* (sensor lagi) pinggir jalan, wah itu jauh lebih vulgar, dan nggak ada masyarakat yang protes.
    aduh… kalo masalah gotong royong dan kerja bareng (mungkin kaya bergotong royong ngegebukin maling ato ngancurin toko), gua gak gitu ngerti yah, tapi yang gua tau sih, orang sono (read : barat) sih sikap toleransinya jauh lebih bagus dari orang sini, meskipun orang barat kaga pernah bilang, “kami adalah bangsa yang penuh gotong royong dan mengerti pada sesama” tapi orang2 sono lebih peduli kok pada sesama. biasa, tong kosong nyaring bunyinya (gomenasai, bukan bermaksud ngehina orang sini).
    “kalo mau bebas ya kebarat sana” <- aduh bukan maksud gua untuk gak nasionalis yah, tapi gua ngomong gini cuman tuk bahan instropeksi diri, kalo gua dah gak cinta ma negri ini, gua gak akan ngomong apa2 di sini, gua cuman berusaha menyadarkan apa yang selama ini kita anggap benar tapi gak sepenuhnya benar. gitu, piss…..

    (sorry topiknya jadi ngalor ngidul… cuman pengen ngelepasin uneg2 aja :P)
    so, dimana tempat jual jilbab?

  198. 210 monoceros 28 Agustus 2007 pukul 11:34 am

    @Cornel
    oh iya satu lagi… untuk masalah pornografi. kayanya susah sih ngenahan masalah ini, soalnya medianya terlalu banyak. internet lah, TV lah, DVD, VCD. Kalo mau negara yang bener2 bebas pornografi, yah semua itu harus diblokir. jadi ntar negara kita gak boleh ada internet, gak boleh ada TV dan DVD. waduh, repot dampak negatif dari gak ada internet, TV dan DVD malah lebih besar daripada dampak negatif pornografi. mungkin cara nahannya gak bisa dengan melarang mereka beredar, mungkin beredar boleh, tapi harus dikendalikan. soalnya kalo dilarang beredar malah orang2 curi2, lha malah gak terkendali, kaya sekarang. kalo masalah gimana ngendaliinya, aduh, gua kaga ngerti, itu satu topik panjang lagi. Lagian kadang pornografi itu kepake juga kok. anggap pasutri yang udah bertahun2 bersama, pasti ada masa jenuh kan. nah butuh angin segar baru, maka mereka menonton XXX. hahahaha…. sorry contohnya extrim. Mngkin namanya bukan jadi “pornografi” lagi yah… “Ilmu sex keluarga” kali.
    (yup another topik ngalor ngidul)
    jadi jilbab gua belon ketemu nih. :D

  199. 211 shoos4n 30 Agustus 2007 pukul 3:40 pm

    saya setuju kalo pere itu hrs menutup auratnya.tapi nyatanya banyak jg pere berjilbab tapi akhlaknya sangat busuk.lihat saja di liputan kriminal di tv, banyak diantara mereka yang mengenakan jilbab tapi juga berbuat kriminal. mungkin seharusnya hati dan akhlaknya dulu yang perlu dijilbabi kali ya.setuju teman?

  200. 212 Joe 9 September 2007 pukul 2:17 pm

    Kalo menurut gue sih, memang jilbab mungkin bisa membantu menutupi aurat tapi tetap saja tidak akan dapat menutupi hasrat biadab para lelaki bejat moral dan pemerintah juga turut andil dalam banyaknya kasus perkosaan karena tidak bisa bertindak adil dalam menentukan keputusan selalu saja perempuan yang disalahkan.
    Kalo gue jadi pemerintah, gue pasti bikin peraturan yang bakal bikin kapok manusia-manusia biadab yang ngakunya beragama tapi tidak mau menahan diri itu dengan ganjaran sbb; peringatan pertama: maaf, anunya diampelas sampe lecet terus gue sirem pake aer cuka/alkohol 100% biar kapok.
    peringatan terakhir: maaf lagi, anunya dipotong/dikebiri supaya ga bisa lagi perkosa anak orang.
    Sorry kalo kata2 gue agak emosi soalnya gue muak banget sama manusia biadab yang seenak perut maen perkosa anak orang, wong kalo mau perkosa anak orang coba inget-inget dulu anak istri di rumah (kalo seandainya anak gadis dia atau istrinya diperkosa orang gimana perasaan dia.. tul gak!!!)
    Daripada loe bikin dosa perkosa anak orang, loe kocok anu loe di kamar mandi sepuas-puasnya.

  201. 213 Joe 9 September 2007 pukul 4:19 pm

    Kalo menurut gue sih, memang jilbab mungkin bisa membantu menutupi aurat tapi tetap saja tidak akan dapat menutupi hasrat biadab para lelaki bejat moral dan pemerintah juga turut andil dalam banyaknya kasus perkosaan karena tidak bisa bertindak tegas dan adil dalam menentukan keputusan, selalu saja perempuan yang disalahkan.
    Kalo gue jadi pemerintah, gue pasti bikin peraturan yang bakal bikin kapok manusia-manusia biadab yang ngakunya beragama tapi tidak mau menahan diri itu dengan ganjaran sbb; peringatan pertama: maaf, anunya diampelas sampe lecet terus gue sirem pake aer cuka/alkohol 100% biar kapok.
    peringatan kedua: maaf lagi, anunya dipotong/dikebiri supaya ga bisa lagi perkosa anak orang.
    peringatan terakhir: matanya gue colok pake besi membara.
    Maap kalo kata2 gue agak emosi soalnya gue muak banget sama manusia biadab yang seenak perut maen perkosa anak orang, wong kalo mau perkosa anak orang coba inget-inget dulu anak istri di rumah (kalo seandainya anak gadis dia atau istrinya diperkosa orang gimana perasaan dia.. keki ga tuh.. pasti kekinya sampe ke ubun-ubun sampe pengen cincang si biadab itu tul gak!!!)
    Daripada loe ga bisa nahan birahi, terus bikin dosa perkosa anak orang, loe kocok aja anu loe di WC sepuas-puasnya, kan sama juga rasanya daging ketemu daging.
    Cepatlah Bertobat sebelum azab Allah SWT menimpa diri anda hai para lelaki bejat & biadab!!!

    Prinsip Utama: Jangan sakiti orang lain kalau loe ga mau disakiti orang lain. Kalau mau bertindak sesuatu terhadap orang lain, coba dipertimbangkan dahulu loe mau ga diperlakukan seperti yang loe mau lakuin terhadap orang itu!

  202. 214 Fahmi 13 September 2007 pukul 9:35 pm

    Waaaaah klo pemerkosaan kya nya cwo juga salah kenapa sih ga tahan nafsu aja.. kan gede tuh pahaka org2 yang sabar!=)

  203. 215 Fha 28 Oktober 2007 pukul 3:53 pm

    Wah. .
    giLa ni tLisan
    baHsanya bLak2an b9d. .
    buT 9w jg hrus sTju c ma ni tLsan
    eMang bner kaLo prmpUan2 pke jLbab m9kn bsa sdkit mn9rangi naFsu para LeLaki.

  204. 216 WongIslam 30 Oktober 2007 pukul 11:00 am

    Pada intinya niatmu baik tapi kata-katamu yang mengatakan tentang Tuhan itu yang gak waras. Kamu persis orang gila yang baru kabur dari RS Gila. Ingat Tuhan itu haram disamakan dengan mahluk karena dia bukan laki-laki atau perempuan. Jadi jangan sekali-kali lagi kamu katakan itu.

  205. 217 yans 12 November 2007 pukul 10:33 am

    Ass………….
    saya pernh dengar wanita yang sholeh sangat mulya tapi wanita yang biadab adalah makhluk yang paling dibenci. wanita tidak berjilbab atau menutup aurat asa-asalan bisa disebabkan ketidak tahuan bahwa itu wajib sebagaimana wajibnya sholat, karena itu adalah perintah.
    hilangnya rasa malu. kalau menurut saya mendin ga pake baju sekalian,kan sama gak nutup aurat.maaf bercanda

  206. 218 gukguk 15 November 2007 pukul 3:20 pm

    setujuuu… asal tetap merakyat
    tapi…. tetap saja suka penasaran kalau lihat wanita berjilbab hehehe

    bingung nih sama ni topik, bahas jilbab dari sudut pandang apa ya?

    1. kalo lewat sudut pandang islam —> jelas dan tegas jilbab itu aturan maen bagi wanita ketika menjalankan kehidupannya di dunia. masalah hikmah mau ada ato ga itu urusan belakangan.
    Jadi kalimat “agar jumlah lelaki biadab menurun , gunakanlah jilbab bagi para wanita” bukanlah landasan utama memakai jilbab dalam pandangan islam.

    2. kalo lewat sudut pandang netral —> Wah waktu gue liat2 keadaan sekitar gue, ternyata cowo birahinya lebih sedikit ketika melihat wanita memakai jilbab. Dengan jilbab wanita tidak memperlihatan tonjolan dan lekak lekuk tubuhnya yang bisa membangkitkan nafsu biadab lelaki. Dengan begitu kegiatan perkosa2an pun dapat dikurangi. Ya sudah dengan ini gue nyatakan jilbab disarankan bagi wanita muslim.

    3. Kalo lewat sudut pandang seorang bintang porno amerika —> Tubuh wanita itu keindahan, mengapa harus ditutup tutupi. Dan lelaki itu diciptakan untuk wanita. Mengapa kita harus mencegah2 kenikmatan. Asalkan suka sama suka mengapa tidak? yang tidak boleh adalah jika seorang laki2 memaksakan kehendaknya pada wanita tersebut padahal wanita tersebut tidak mau. itu melanggar hukum.

    4. Sudut pandang anak balita —> ah eneng mah nuyut aja sama mama papa disuyuh pae jiybab.

    sori komennya ngwur, abis topiknya asik tenan buat dikomentarin
    nice post bro

  207. 219 yans 16 November 2007 pukul 1:14 pm

    bener-bener ngawur. tergantung kamu, mana yang kamu pilih? perasaan atau syariat? semua itu pilihan. tapi ingat ada konsekuensinya kalau nolak, ya minimal masuk neraka

  208. 221 yans 20 November 2007 pukul 6:57 pm

    janan main kutuk, mending kita do’a kan agar sadar.

  209. 222 bagas 24 November 2007 pukul 8:36 pm

    bagus,,,

    sebenernya isinya baik,,, tapi kok dikemas dengan kata2 yg agak kasar,,, (en blak2 an)

    tapi semoga tidak berpengaruh buruk bagi yg membuat dan membacanya…

    buat yg wanita segera berjilbab,
    buat yang laki2, tahan nafsumu, jangan sampe kita dikatakan biadab…

    “Tuhan Yang Maha Jantan”

    apa pantas kita berkata demikian…?

    selebihnya,Bagooooessss

  210. 223 yans 25 November 2007 pukul 7:27 am

    ass………..
    Apa maksudnya tuhan maha jantan?
    kalo saya menangkap perkataan itu bahwa kamu mengatakan tuhan itu laki-laki

  211. 224 SWEETY 7 Desember 2007 pukul 11:45 am

    Segala sesuatu klu mang di umbar-umbar tuch harganya turun.example: u beli jajan d pasar meskipun jajannya uenak banget sama ky jajan d supermarket tapi klu gk diplastiki/dikemas dengan baik pasti orang wegah beli,tul gk?? truz kemarin aza q sempet kaget, ms’ beli tape yang di eler -eler dpasar 1 kg cm 2 rb, eh…. beli tape yang ada dalam wadah bambu tuch 15 rb.tuchkan tape aza yang dibungkus rapi aza harganya naik berlipat2,gmn perempuan?
    mang gk etis sich nyamakn perempuan ma makanan tapi khn qt harus ngambil hikmah dari siapapun termasuk kejadian d sekeliling qt!

  212. 225 IBLIS Baik HA5ti 11 Desember 2007 pukul 3:13 pm

    emang kalau sesuatu yang terbuaka biasanya +gak asik soalnya kan gita dah tau apa isinya tapi kalau sesuatu yang tertutup tuh kan bikin kita penasaran benar tidak

    tapi kita kembalikan kepada masing-masing diri kita bagai mana kita menilai sesuatu yang kita lihat dan rasakan di sekitar kita

    titip salam untuk yang telah tiada
    apakah pantas semua yang telah pergi tak dapat penghormatan dari yang masih hidup
    apakah pantas yang masih hidup berlaku seolah-olah telah tiada
    apakah pantas yang masih hidup mendapatkan semua yang dimiliki orang yang telah tiada

    apa kah itu lah pertanya ???

    emang agak sedikit aneh tapi tuh isi pikiran urang pada saat ini (pada saat urang baca this blog and pada saat urang mengetik)

  213. 226 atmand 23 Januari 2008 pukul 9:56 am

    laki2 dan perempuan berbeda secara fisik dan cara memperlakukannya. hal ini membuat hak dan kewajiban perempuan ada yang berbeda. perempuan diwajibkan memakai jilbab untuk memuliakan dirinya. kalo saya yang awam melihat orang2 di pedalaman yang katanya peradabannya masih ketinggalan mereka pakaiannya terbatas (pake koteka). hal ini berarti semakin beradab harusnya pakaiannya lebih tertutup. nah jilbab adalah cara untuk melindungi perempuan. kalo ternyata ada perempuan pake jilbab tapi maksiat maka jangan disalahkan jilbabnya, tapi salahkan orangnya. kewajiban untuk memakai jilbab beda dengan kewajiban untuk menjaga perilaku. hukumnya terpisah.
    jadi jilbab merupakan kebutuhan perempuan untuk menjaga kehormatannya

  214. 227 Noe 13 Februari 2008 pukul 10:52 am

    Kalo menurut saya bisa dianalogikan begini:
    Wanita diibaratkan sebagai rumah dan lelaki (biadab) sebagai pencuri.
    Ya kalau mau rumah aman dari pencurian ya jendela, rumah, pagar harus ditutup dan dikunci rapat, sebagaimana wanita harus menutup auratnya.
    Memang walaupun sudah ditutup rapat rumah belum tentu aman dari pencurian. Tetapi hal itu (menutup rapat) akan banyak mengurangi resiko /kemungkinan terjadinya kejahatan daripada yang terbuka. Seperti kata bang napi “ingat kejahatan terjadi tidak hanya karena niat, tapi karena adanya kesempatan”.

    Cuci aja otak para pria yang berpikiran kotor, sama aja menyuruh cuci otak pencuri yang berniat mencuri lalu tetap membiarkan jendela, pintu dan pagar tak terkunci.

    Kenapa perempuan yang sudah tertutup juga menjadi korban?
    Bisa saja si pelaku sebelum melakukan perbuatan karena birahinya timbul pada saat dia melihat wanita yang seksi (bisa dimana aja, tv, gambar dll) sedang pada saat itu dia tidak dapat menyalurkan birahinya karena tidak ada kesempatan, kemudian kesempatan itu ada pada saat ada wanita yang lainnya.

    Kenapa Wanita yang selalu disalahkan?
    Saya rasa tidak begitu. Lelaki yang melakukan perbuatan apakah tidak berdosa? Sedangkan menurut agama memandangpun sudah merupakan perbuatan dosa. Apakah yang melakukan pemerkosaan tidak dihukum?

    Maka kesimpulannya:
    Laki-laki harus menjaga pandangannya, Wanita harus menutup auratnya.
    Kalo laki-laki tidak bisa menjaga pandangan dan lebih jauh lagi melakukan perbuatan zina maka akan ada konsekuensinya (dunia akhirat), begitu juga wanita kalau tidak menutup aurat sebagaimana mestinya maka terima konsekuensinya (dunia akhirat)

  215. 228 Mlekedugs 13 Februari 2008 pukul 3:43 pm

    @ Noe

    Setujuuuu 1000 persen……

    Yah paling enggak orang yg pake jilbab yg digodain dgn ucapan asalamuallaikum (kata2 baik) tapi coba cewek yg pake rok miniiii banget terus bajunya U Can See kebanyakan mulutnya monyong ngeluarin suara siulan suiit suiit tindakan selanjutnya yah gemas ingin menjamah to.!!!
    Makanya ada kasus artis yg kelakuannya genit dan pakaian2nya ngundang nafsu dijawil terus gaplok karena gak terima yah itu dah resikonya dong.
    Meminjam ceritanya Bung Noe, gimana org yg gak niat mencuri jadi maling wong pintunya aja ngablak-ngablak, kalo pintu ada mulutnyah pasti bilang….mas ayo maaaaaas….sini maaaaas gak ditutup loh….hihihi

  216. 229 zahra 24 Februari 2008 pukul 2:38 am

    he3x…satir banget nigh om wadehel…walaupun dagh suicide alias mati…

    klo mnurutkuw sigh…terserah hak masing2 cewe sigh…mo pake jilbab apa ngga…tp jangan smata-mata nyalahin jilbabnya. Tp salahin kelakuan jelex org yang make nya.

    n then…jgn selalu nyalahin cewe aja dung krn trjadinya tindak pemerkosaan…:)

  217. 230 putri 28 Februari 2008 pukul 5:06 pm

    Well….seru juga neh…..haha..:) pada berantem paha mulus ya…..wah ngga’ bisa gitu aja nyalain cewek dong…. tapi cewek juga musti jaga diri juga ce…. nah tuh cowok juga musti jaga …….. jaga malem.. he he

  218. 231 ponoreog 28 Februari 2008 pukul 5:20 pm

    hemmmm….ngga’ usah munafik deh…..para cowok tuh….mang dasarnya lebih suka kaum kami buka paha buka dada kan…?

  219. 232 Roy 3 Maret 2008 pukul 2:36 pm

    Ya…. elah mbak
    Ini dibahas karena cowok suka itu, normal, kalo nggak ya suka ya nggak bakalan dibahas

  220. 233 Bri 16 Maret 2008 pukul 9:35 pm

    namun sangat disayangkan jika sudah pake jilbab namun akhlaknya bejat… masyaallah…
    memang tergantung kembali pada orangnya sih..
    gw ada pengalaman tuh, ketemu cewe jilbab namun menawarkan….. jasa..

  221. 234 Dejavu 17 Maret 2008 pukul 2:58 pm

    @ Bri

    >>> memang tergantung kembali pada orangnya sih..
    gw ada pengalaman tuh, ketemu cewe jilbab namun menawarkan….. jasa..

    Prosentase Kejadian, peristiwa, pelaku brapa persen mas sama yg nggak pake jilbab..???
    Trus brapa prosentase gangguan nakal (kurang ajar) terhadap yg pake jilbab sama yg nggak…

    Lalu kita simpulkan bersama okeh..!!!

  222. 235 arabi 23 Maret 2008 pukul 3:59 pm

    Memakai celana katrok dan jilbab karena Islam dilahirkan di Arab.

    Kalau Islam dilahirkan di Jepang, tentu memakai kimono dan nabinya seperti Sumo.

  223. 236 yans 25 Maret 2008 pukul 10:35 pm

    pake jilbab merupakan kewajiban saja untuk wanita. tetapi, kalau syahwat lelaki tidak tergantung karena wanita juga. bisa saja orang lebih nafsu jika lihat cw yang berjilbab. intinya ya ….wajib aja toh walaupun dikamar sendirian jika hijab dibuka kan bisa aja onani….
    maaf ya…..
    tapi dengan dijilbab dengan keinginan yang tulus insya Allah bisa menghilangkan fitnah sebagai penyebab nafsu.

  224. 237 lolon_manson 26 Maret 2008 pukul 5:45 pm

    wah ga bisa gitu ada juga yg pake jilbab celananya ngetat sama aja bikin konak.ada juga yd biasa2 ga bikin konak kata gue yg bagus tuh jilbab yg standar gue paling benci liat cewe pake jilbab tapi celana ngetat cewe gitu yg bikin malu agama gue.

  225. 238 Mohad 27 Maret 2008 pukul 3:37 pm

    sebenarnya jilbab adalah lambang kemunafikan karena orang2 yg memakai jilbab mau supaya kelihatan suci dan baik walaupun sebenarnya banyak yang memakainya tidak tertutup semuanya.Yang benar karena wanita itu dianggap ” AURAT ” maka seharusnya ditutupi dari ujung rambut sampai ujung kaki.

  226. 239 Mohad 27 Maret 2008 pukul 4:07 pm

    Mau tau tentang surga, disana ada 2 aliran sungai dan ditengahnya ada istana yang maha indah dan ada balai2 yg terbuat dari emas bertahtakan berlian , yang masuk surga adalah orang2 ( yg mati jihad, berperang dijalan auloh) yaitu laki2 dan setiap orang tersebut akan disambut 70 org bidadari yg bermata jeli (genit dan seksi),dan dikasih ilmunya untuk menggenjot 70 bidadari seksi tsb terus menerus.Wah….wah….wah….bahagia bener, jadi didunia bagi orang yg tau pada latihan dulu…. katanya…poligami.

  227. 240 Serine 28 Maret 2008 pukul 1:16 am

    Nih dia masalahnya
    kalo di kasih jilbab tambah manis n tambah bikin penasaran
    trus tambah kepingin…

    yang penting iman jangan kalah ama imron
    semua terserah kita sendiri

  228. 241 bukan sapa² 30 Maret 2008 pukul 2:44 am

    mmmm, ….
    dah pada ebat lu² smua yah …
    ampe brani mastiin tuh orang ni orang bakal masuk surga or neraka

    kita ga pernah tau dan gak bakal pernah tau orang mo masuk surga / neraka !!!

    sungguh² bukan hak kita ngecap orang yg biar gimanapun jeleknya yg dia lakuin, …

    ngaca dulu ALL!!!!

  229. 243 Artis 25 April 2008 pukul 12:13 am

    Wah… seru banget diskusinya. Aku sangat setuju banget sama nyang namanya wanita harus pake jilbab (he.. he.., biar nyang sllu penasaran tambah penasaran).

    Kalo boleh aku ungkapkan sbuah pepatah untuk Saudaraku Perempuan.

    ” Jadilah kalian seperti Bunga Mawar yang tumbuh di tepi tebing yang Curam. Sehingga tidak semua orang dapat memetimu & Hanya orang2 yang bener2 mencintaimu-lah yang akan dapat memetikmu”

    He… smoga pada tau maksudnya.

  230. 244 Mr.Nunusaku 28 April 2008 pukul 3:58 am

    Otak lelaki muslim sudah kotor penuh dengan kenajisan tidak kuat memandang perempuan seksy apalagi kalu mereka berjalan dengan goyang pantat paha sedikit terbuka….nafsu lelaki muslim mudah terasang….karena mengikuti nabi Muhammad kakek tua berumur 53 tahun doyan sek dengan anak-anak Aisha 9 tahun sudah seranjang dengan nabinya….istri anak angkatnya disambar oleh nabi cabul Muhammad.

  231. 245 Mr.Nunusaku 6 Mei 2008 pukul 9:25 pm

    Maaf bu jangan mengelo kenapa lelaki itu gak bisa lihat ibu menyusi anaknya lalu kelihata tetanya…? itu keluhan ibu.
    Tetapi ibu harus tahu apa yang dikatakan Nabi Muhammad tubuh wanita itu kepunyaan lelaki setiap saat dapat melempiaskan nafsu lelaki.
    Ibu sudah baca hadisnya….walupun diatas onta kalau lelakinya mau harus diberikan….jadi kotrat siwanita arab harus siap setiap waktu untuk menarik celama dalam wanita Arab memberikan kepuasaan bagi lelaki.

    Seperti Muhammad katakan; Muhammat mencintai umatnya seperti Muhammad mencinta Aisha makanan daging yang enak….lesat.
    Jadi jangan ibu mengelu dong….ini teladan nabi harus diikuti
    dalam mempelajari tentang kepuasaan Sek, pologami kita harus banyak belajar dari nabi Muhammad…..disurga saja Muhammad katakan ada kepuasan 72 bidadari permata jeli kalau nanti suami ibu berjihad membela agama Alloh dan muhammad…..tersedia kepuasaan seksuel disurganya Arab yang tidak pernah merasa lelah….lelaki pasti mendapat kepuasan yang mendalam siang dan malam…..karena sewaktu ibu bersama suami ibu dirumah, ibu kan gak sanggup meladena suami ibu…jadi ibu berserah diri deh….inikan ajaran rasullulah yang termulia yang harus teladani.

    Kalau nanti ibu panya anak gadis yang berumur 9 tahun di minta oleh si uztad untuk seranjang dengan uztad harus ibu berikan…ini teladan nabi muhammad sewaktu seranjang dengan aisha.

  232. 246 ikyul 30 Mei 2008 pukul 4:12 pm

    sy berjilbab lho tp bkn berasal dari “masyarakat biadab”
    INSHA ALLAH..:p
    btw tetap ngeblog yah, ikyul suka tulisan anda :)

  233. 247 mia 3 Juli 2008 pukul 1:10 am

    “Otak lelaki muslim sudah kotor penuh dengan kenajisan tidak kuat memandang perempuan seksy apalagi kalu mereka berjalan dengan goyang pantat paha sedikit terbuka….nafsu lelaki muslim mudah terasang….karena mengikuti nabi Muhammad kakek tua berumur 53 tahun doyan sek dengan anak-anak Aisha 9 tahun sudah seranjang dengan nabinya….istri anak angkatnya disambar oleh nabi cabul Muhammad.”

    apa topik ini dibuat untuk menghina Muhammad???
    emang kita semua bebas berpendapat,tapi ga perlu menghina orang lain kayaknya.apa faktanya emang begitu??
    kayaknya kita semua harus berkaca deh.ga perlu nulis2 hal yg ga penting begitu.
    mas wadehel, tolong yah diperiksa komen2 yg ada disini layak atau tidaknya.sedih deh baca komen di atas.

    semoga Allah mengampuni kita, senantiasa memberikan hidayah-Nya kepada kita.Amin..

  234. 248 MANS 30 Agustus 2008 pukul 5:24 pm

    mungkin saatnya wanita tahu cara melawan perkosaan

  235. 249 Hadi 31 Agustus 2008 pukul 7:07 pm

    Assalamu’alaikum wr wb.

    Gila, seru banget!!!

    Beuheuheuheuheuheu…..

    Nb : mas Wadehel, untnug anda bukan akhwat jilbab lebar yang belum punya calon dan mau saya nikahi……..soalnya saya gemes……..punya ade cewe ga?

    Beuheuheuheuheu……

    Wasaslamu’alaikum wr wb.

  236. 250 Hadi 31 Agustus 2008 pukul 7:07 pm

    Wasaslamu’alaikum wr wb.
    ————————
    Maaf saya salah.

    Wassalamu’alaikum wr wb :P.

  237. 251 yans 17 September 2008 pukul 11:49 am

    Assalamualaikum……
    lama gak ngobrol setahun berlalu
    yang namanya diJilbab itu aturan
    Aturan yang mutlak, yang tidak bisa diganggu gugat.
    aturan tersebut harus dijalankan tentunya bagi yang percaya. bagi yang tidak percaya akan hal itu berarti dirinya menolak bahwa 4JJ sebagai tuhan. yang akan berimbas masuk neraka kelak.
    menjalankan aturan bukan karena adanya efek negatif maupun positif tapi relakah kita menjalankan aturan? apakah kita berbicara kita islam tapi tak taat pada aturan.

  238. 252 ARIn 17 September 2008 pukul 12:17 pm

    paduli teuing si mia bicara apa
    mau bilang apa
    mau bilang nabi cabul
    mau bilang nabi seks mania
    mau bilang apa tapi Nabi muhammad tidak pernah berzinah
    Walau istrinya lebih dari satu tapi taat pada aturan
    ya inimah cuma peringatan
    hati-hati bicara
    Dunia ini bukan milik kita
    Anak sahabat bukan anak angkat
    sah-sah sajakan kaum laki-laki punya berapa istri tapi hukumnya harus adil. itulah hukumnya.
    boleh sekalian tertawakan hukum tapi lihat akhir hidupmu kelak

  239. 253 panjul 20 Oktober 2008 pukul 12:29 am

    mau laki-laki biadab, mau perempuan ngeliatin teteknya ato ditutup pake karpet sekalian! semua terserah aja pada otak kita sendiri. horny gak horny itu mah urusan si syahwat, mau gak dia dikendaliin? mau gak dia dibelokin ke jalan yang baik sesuai kesepakatan norma masyarakat sekitarnya. toh sifat itu genap, duniapun genap. Ada baik ada buruk, ada siang ada malam. Otak menimbang mau kanan ato kiri. sebab tuhan tidak akan merubah keadaan si kaum jika si kaum tudak merubah dirinya sendiri.

  240. 254 allah 5 November 2008 pukul 9:22 am

    @arin
    ya muhamad ga pernah berzina tapi Threesome!!!!!

  241. 255 nDa 10 November 2008 pukul 7:54 am

    menurut saya.,g semua cwe yg make jilbab tu bener kelakuannya..jilbab cm dijadikan kedok n ingin terlihat “bersih” dimata masyarakat..mana ada org make jilbab bajunya ada yg stengah lengan pake celana pendek n ngetat pula..sama aja boong kaleeeeeeeeeeee.. jilbab untuk taon kdepan cm dijadikan tren fashion..be your self lah bagi yg make jilbab.,klo emg belum mantap nutup aurat y jgn dipaksain..

  242. 256 moslem 12 November 2008 pukul 9:10 am

    menurut q……

    masih syukur org itu berjilbab dari pada ngga…….
    urusan dia sexsi,atau yang hina-hina…itu urusan dia dgn Allah.

  243. 257 mbahkuncung 18 November 2008 pukul 1:39 am

    jilbab tu cuman buat kedok….nyatanya saat ku di surabaya ku punya pacar jilbab.mau aku ajak ke kos and mau diajak ngentooooot………….

  244. 258 riksan 5 Desember 2008 pukul 9:41 am

    menutup aurat sesuai tuntunan agama, adalah untuk menghindarkan kaum wanita dari pelecehan

  245. 259 UDIN 2 Januari 2009 pukul 7:13 am

    Bicara agama Islam ya lewat jalurnya, kalau perintah wajib ya tunaikan jangan buru2 diganjal dgn logika ayahwat, masalah ada berjilbab tp masih maksiat jgn dijadikan alasan justru dibimbing jangan dinodai lalu berapologi itu pecundang, bersosial yang baik jg diatur dalam Islam misal : wanita mulia lebih banyak bertugas yg bernuansa keibuan, kerumahtaggaan karena lahirnya pemimpin2 negara karn kasih sayang ibu yg tuntas, sebaliknya bila ikut2an keluar padahal dah dicukupi yg berabe anak2 yg ditinggal akan bermental babu dan tak terkontrol akhirnya bebas, belm lg yg dikantor syetan selingkuh bersorak-sorak hore..bangsa ini dipimpin oleh bapak dan ibu yg sering selingkuh buktinya banyak ditemukan kondom di Wc, laci kantor, hore..jangan larang pornografi karena kalian juga sufi ( Suka Pornografi ) jangan heran lagi putri/a bangsa tk SMP-SMU 64% sdh biasa hub ML..Air hujan jatuh kepelimbahan juga…khan ??

  246. 260 andre 5 Januari 2009 pukul 12:23 am

    kalo misalnya semua cw didunia ini berjilbab secara syari, pasti tetep ada cowok yang godain wanita, karena mrk malah jadi horny karena penasaran. Karena dari sisi sains cow punya hormon testosteron yg memang digunakan untuk kelakilakian,
    ada penelitian di india membuktikan bahwa cowok secara naluriah suka cw yang berbadan proporsional. ternyata setelah diteliti, semakin cw berbadan proporsional maka semakin subur, jadi kalo harus ditutup tutupi cow ga tau dong yang subur yang mana,
    ada lagi, tubuh manusia apabila tak terpapar sinar matahari maka akan kesulitan untuk membentuk vit D untuk pertumbuhan tulang, jadi mengapa harus ditutup tutupi, memang ada yg bilang kalo kulit lama terpapar sinar matahari menyebabkan kanker kulit, penelitian itu berlaku utk sebagian besar orang kulit putih, karena mereka kekurangan pigmen melanin untuk menahan sinar UV, sedangkan kita orang di negara tropis tak usah kawatir karena ku;lit kita coklat, orang orang desa saya kerja kepanasan seharian disawah nggak ada yng kena kanker kulit tuh.
    Apalgi survey membuktikan bahwa wanita indonesia banyak terkena osteoporosis, itu diantaranya karena wanita jarang olahraga , takut kepanasan dan juga faktor hormonal, dan pakaian yang tertutup (jelas kurang kalo cuman muka dan tangan)kurang menyerap sinar UV. Hal itu jelas menyalahi hukum alam atau sunnatullah.
    sebenarnya gampang aja, gusdur, shalahudin wahid, quraish shihab, dan lain-lain anaknya gak beerjilbab, kayaknya mereka sudah cukup dijadikan panutan karena mereka ulama besar yang nota bene pasti sudah membaca dan mengkaji berbagai macam ayat yang berhubungan dengan jilbab dan menganjurkan yang terbaik bagi putri2nya.

    mohon maaf kalo ada yng tersinggung ini adalah bagian dari era keterbukaan, orang bebas mengutarakan pendapatnya, semoga bermanfaat. sudah saatnya sains ikut digunakan sebagai dasar pijakan untuk menafsirkan ayat2 ketuhanan, seorang ulama biasanya bukan ilmuwan, dan ilmuwan biasanya bukan ulama, karena nggak sempat mikir banyak hal. padahal ulama jaman dulu juga adalah ilmuwan seperti aljabar dan lain2 dan saya juga masih awam dan berusaha untuk jadi ilmuwan sekaligus ulama, wasssalam.

  247. 261 yulis 10 Januari 2009 pukul 10:39 am

    gak da yang perlu diperdebatkan. semua tergantung dari diri kita masing-masing. buat aku sih jilbab itu jiwa. bagaimana kita bisa jaga jiwa kita dengan jilbab. bagi yng belum siap pake jilbab ya paling gak jaga pakaian, ucapan, pandangan dan tingkah laku. biz aku malu juga kalo lihat temen2 cwe berjilbab tapi kelakuan gak di jaga. malu donk ma jilbabnya lebih malu lagi ma Allah tu yang lihatin kita terus. butuh kesadaran masing2 pribadi untuk jadi lebih baik dan saling menjaga bukan saling menyalahkan dan menuntut.
    sama2 berjuang yuk….!!???

  248. 262 Jawaad 11 Januari 2009 pukul 4:10 am

    Wew,… seru banget disini…
    Perempuan berpakaian jilbab.

    Kelebihan u/ Perempuan:
    - menjadi lebih berharga dan sopan, karena tidak memamerkan rambut, body, dll..
    - merasa terhormat dan tidak murahan
    - dpt mengurangi rasa hawa nafsu lelaki
    - tidak repot nyisir
    - dll…

    Kelebihan u/ Lelaki:
    - mengurangi tindakan2 biadabnya
    - merasa nyaman, karena disekitarnya tidak mengundang hawa nafsu
    - lebih konsen terhadap ibadah lainnya, misalnya kerja/kuliah dll..
    - lebih memikirkan kepada pernikahan dibanding ber niat untuk perkosa
    - dll..

    Kekurangan u/ Perempuan:
    - mengeluarkan uang untuk membeli kerudung, tapi saya yakin jika niatnya emang baik sekitarnya pasti akan dukung, kalau memang niat seribua jalan pasti ada
    - tidak bisa pamer “perhiasannya”, yah ini mesti dijaga dan dikorbankan, karena tiap manusia punya godaan macam2.. lagian memakai kerudung akan tetap bisa dilirik oleh pria yg lebih beradab dan semoga akan dpt pasangan yg baik2 dan sopan2.. karena sudah berusaha dan berkoban untuk memakai kerudung
    - dll..

    Kekurangan u/ Lelaki:
    - tidak bisa cuci mata, yah yg ini kudu dijaga bos.. sabar dan berusaha untuk mencari pasangan supaya manusiawi
    - apa lagi ya? kayaknya itu dulu deh..
    - dll…

    Catatan:
    - pesan ini berlaku untuk semua ajaran agama, bukan hanya Islam, Budha, Hindu, Kristen, dll..
    - yg melakukan sebagai kedok agama dan tetep melakukan biadab2 juga, ya itu salah Anda sendiri kenapa masih berbuat yg tidak baik? tapi ini masih lebih baik karena hanya sepihak yg menjadi korban biadab dibanding yang tidak berjilbab yg dijalanan sudah mengundang banyak org nafsu birahi.
    - rasanya debat jilbab tidak perlu repot menggunakan dalil ajaran agama, secara akal sehat logika saja sudah cukup jelas manfaat kebaikan dan efek kekurangannya, apalagi kalau kita merujuk ke ajaran agama yg sudah jelas terang2an tertulis (berlaku untuk Islam, saya krg tau untuk ajaran lain, nanti saya pelajari kl ada waktu, penasaran juga neh..).

    OK mantap nih artikel.
    Untuk semua para blogger, peace dan jangan takut untuk kritik dan kontra sama saya we like you :)

  249. 263 Jawaad 11 Januari 2009 pukul 4:20 am

    Untuk yg menanggapi tentang Muhammad S.A.W.
    Aisyah itu anak yatim dan miskin, dia butuh perhatian.
    Muhammad tidak “menggauli” nya sebelum Aisyah “Balegh”.

    Jika dikala itu Muhammad melakukan tindakan buruk yg Anda sangka, maka niscaya tidak akan ada pengikut Muhammad sampai seperti sekarang ini.
    Diwaktu yg sama, pastinya Muhammad akan dimusuhi oleh para sahabat2 nya, bukan malah didukung.

    Catatan:
    Balegh = dewasa, sudah sah untuk di “gauli”.

  250. 264 irwansyah 15 Januari 2009 pukul 4:41 pm

    kalo gue sih tetep horny kalo orang pake jilbab tapi pakaiannya ketat dan mamerin lekukan tubuhnya ( sama aja boong )

  251. 265 Mr.Nunusaku 24 Januari 2009 pukul 6:06 pm

    Memang kata-kata itu ditujukan bagi pengikut nabi Muhammad, karena Muhammad sendiri gak tahan melihat muslimah seksy lalu kecabulan muhammad terlihat. Kalau nabinya sudah semacam itu, tentu pengikutnya kan menurut sunnah nabi.

    Seperti Muhammad sendiri pernah katakan; Aku menyintai umatku, seperti aku menyintai Aisyah makanan daging yang lezat.
    Ini adalah perkataan nabi cabul Muhammad yang keluar dari mulutnya.

  252. 266 della 21 Februari 2009 pukul 10:23 am

    Numpang eksis :P
    Nggak panjang-panjang ah, coba dibuka lagi surat Al Ahzab dan An Nuur-nya. Perintah menutup aurat selalu, ulangi, SELALU diikuti perintah menjaga pandangan. Orang selalu ribut nyuruh muslimah pada pake jilbab tapi mereka lupa (atau “LUPA”?) menjaga pandangan.
    Makanya ada santriwati diperkosa, padahal apa kurang rapatnya sih seorang santriwati menutup auratnya?
    Menutup aurat dan menjaga pandangan berlaku bagi lelaki dan perempuan, jadi kenapa mesti ribut?
    Pakai jilbab atau nggak, terserah muslimahnya dong. Yang penting tahu risiko ajah ^ ^

  253. 267 hdn 14 Juli 2009 pukul 6:10 am

    Semua ini sudah takdir dari Allah , Setan sudah membuat perjanjian dengan Tuhan Alloh , dia minta di perbolehkan menggoda sebanyak banyaknya Umat Manusia untuk bisa digiring bersama dia menjadi penghuni selamanya untuk tinggal dalam neraka , mengapa menusia di uji untuk melawan hawa nafsu yang terus menerus menerus manusia di goda oleh setan & rajanya ya itu iblis ini belum seberapa apa lagi kalau Datjal turun ya adalah Raja dari segala Raja dari Setan, kasian buat mereka yang mempunyai lemah Iman gampang sekali tergoda oleh bujuk Rayu Datjal yang konon super Profesional dengan tipu dayanya karena nanti dia mengaku juga sebagai Nabi dan akan menyesatkan Umat Manusia yang lemah Iman, Naudu Billah Himindalik

  254. 268 ikhsanfajri 20 Desember 2009 pukul 8:24 am

    baru nemu ni blog bang,

    yah sama-sama lah, wanitanya nutup, prianya jaga nafsu, okeh?
    susah kalau wanitanya nutup, prianya ga jaga nafsu,
    prianya jaga nafsu, wanitanya ga nutup,
    ga bakal selesai dong masalahnya

    lagian emang aturan agama kok, agama dibantah

    bukankah ketika kita bicara Islam artinya kita bicara ketundukan?

    ~Allah tuntunlah hamba-Mu yang lemah ini

  255. 270 RIANNNNNNNNNNNNNNNNN 25 Januari 2010 pukul 7:26 pm

    cowok pemuas dalam segala hal sex maupun luar sex phon 0819691321.08527999918.081379792836

  256. 272 kisentherewe 22 Februari 2010 pukul 11:01 am

    Dah usah ribut,jilbab hanya untuk muslimah saja,yang lain sampaitelanjang tak ada yg melarang paling pol pp karena dianggab mengganggu ketertiban,yg muslim yen barang tidak pas yo rasah di lihat,,,,,,,,,,,,gitu aja koq repot………………….

  257. 273 fauzi 15 Juli 2010 pukul 8:32 am

    menurut aku:jangan bertanya eh kenapa cowok dan cewek harus menutupi aurot karena sudah nashnya.(jangan tanya kenapa dan apa alasannya kalo anda bersyahid masuk islam entah klo dinnya bukan islam terserah lo deh) bukan tak boleh berpendapat tapi emang tak ada titik temu ok? karena berbeda prinsip.konsepnya sederhana aja yaitu :”ati’ulloh wa ati’urrosul wa ulil amri minkum” klo tak ngerti: “fash’alu ahla dzikri inkuntum la ta’lamun”. klo cuman pinter ngomong tanpa dasar tak usah mondok pake lama aku juga ngak mondok.apa lagi ilmu islamnya cetek/dangkal seolah-olah mau memimpin/mengatur dan berbicara ala islam ngak level tuh.
    salah satu contoh: kalo anda masuk salah satu sekolah ada tata tertibnya masuk jam 7 wib, eh knp tak boleh masuk klo udah lewat? sederhana saja kalo mau masuk sekolah ini ikuti aturan klo tak silahkan keluar.
    Persoalan pro dan kontra karena adanya campur aduk antara urusan(kepentingan) dunia dan urusan(kepentingan) akherat yang pro dan yang kontra benar menurut pendapatnya meraka masing dan menurut penilainnya masing2.yang pro pornografi ingin membela………. dan yang kontra pornografi ingin membela…….. toh semuanya akan nantinya masuk kodzi robuul jalil ( pengadilan Allah Swt).yang terpenting ngotot sama-sama membela HAM pada itu cuman hasil manifestasi manusia aja klo menurut aku Allah Swt tuhanku dan Nabi Muhammad Saw Rosul aku dan aku ingin masuk surga terserah kelompok yang lainnya.
    -bagaimana kalo hukum bertentangan dengan agama yang lainnya?jawabannya sederhana saja “lana a’maluna wa lakum a’malakum” artinya hukum tersebut terapkan disesuaikan dengan agama nya individu yang dianutnya ok.misal kalo UU Pornografi melanggar ajaran agama lain maka dengan sendirinya tak bisa diberlakukan pada mereka karena menurut ajaran mereka memperbolehkan ( misalnya aja).trus bagaimana dengan hukum negara kan harus bersifat universal?menurut aku jgn terlalu kaku kan cuman bikinan manusia aja demi tertib masyarakat aja.
    contoh kasus : kasus adegan di TV, klo di desa saya itu merupakan aibun kabir. untuk membuktikannya rela sumpah pocong tapi lihat pada mereka yang mengagungkan HAM tanpa malu dan sadar menginjak-injak harkat dan martabat sebagai bangsa dan agama gimana pendidikan disekolahannya mengenai budi pekerti perlu dipertanyakan?sekarang karena globalisasi bisnis dan kepentingan mereka di paparkan dan dijelaskan serta dipertontonkan pada halayak ramai knp tak malu sebagai bangsa Indonesia? mana keadilan sosialnya?, mana keberimanannya? klo aku sih jijik banget… entah klo di luar negeri yang tidak berideologi pancasila terserah ok.klo mereka beragama islam harus di cambuk entah klo mereka beragama lain trus yang beragama lain jangan ikut campur dengan alasan apapun.
    ada yang mengatakan negara kita bukan negara islam emang betul jawabannya. sebab sampai saat ini tidak ada negara islam tapi dinnul islam yang ada ok.trus apa maksud dari pancasila dari sila I dimana sila I menjiwai sila II,III,IV,V. maaf baca dong?
    maaf pada semuanya kalo ada yang tersinggung….. ini hanya pendapat aku . ada kelanjutannya…..

  258. 274 achan 26 September 2010 pukul 6:34 pm

    ga semuanya cewek berjilbab alim…..! soal sy sdh beberapa kali ML dengan cewe berjilbab. tapi ga semua cewe yg berpakaian seksi mengumbar auratnya adalah cewe gampangan….

  259. 275 bukan monyet 11 Oktober 2010 pukul 4:15 pm

    “karena hal itu dianggap sudah kodrat. Sudah dari sononya begitu, konon Tuhan Yang Maha Jantan sendiri yang ingin seperti itu. Dan kodrat tidak untuk dipertanyakan.”

    Hati-hati mas kalo posting…. ente melecehkan tuhan dengan menyebut maha jantan. emang tuhan kamu jantan????????emang tuhan kamu punya konthol????????????

  260. 276 aqu muslimah sejati 26 Oktober 2010 pukul 11:05 am

    masyaaalllh rekan-rekan seimanku kok ngomongnya gitoooo…..coba dong bahasanya di perhalus sedikit…sebagai muslimah kita harus tetap jaga perkataan

  261. 277 pratikto 20 Februari 2011 pukul 3:13 pm

    pakai jilbab dan tidak sama saja. Kalau kita download video 3 gp banyak juga yang berjilbab juga aksi mesumnya sangat vulgar

  262. 278 markonah 4 Juni 2011 pukul 3:54 pm

    moral merupakan kunci dari kebiadapan. tidak laki tidak perempuan kalo moral masing-masing sudah bener dijamin semua pelecehan tidak ada.
    Laki-laki dengan moral “tinggi” meskipun dikelilingi perempuan seksi nan mengonakan tidak akan pernah melakukan hal yang tidak pantas. horni pasti horni. Terangsang pasti juga terangsang. itu normal. Solusi gampangnya yah laki2 tersebut cabut dari tempat itu.
    Laki-laki dengan moral rendah dan melihat perempuan dengan balutan jilbab yang rapat, tetep saja hasrat untuk melakukan “itu” akan muncul, apalagi jika yg diliat perempuan cexy.

  263. 279 Feri 18 September 2011 pukul 2:14 pm

    Berpakaian sopan itu perlu sebab kita sebagai manusia yang beradab,tetapi yang harus direnungkan kembali adalah apapun wujud suatu perbuatan itu adalah perintah dari pikiran(otak), mestinya yang harus dilatih itu pikirannya, jaga pikiran sebab pikiran ibarat seperti kuda liar.

  264. 280 oLyn 30 September 2011 pukul 8:03 pm

    edd,,,tergantung dari kalian semuanya saja…..TUTUp MATA kALAU lIhat sesuatu tdk baik untuk dIe panDang…..

  265. 281 bagusrintokuncoro 6 April 2012 pukul 12:17 am

    setuju gan…………………..

  266. 283 sis7997 1 Juli 2012 pukul 3:36 pm

    Subhaana Robbika Robbil ‘izzati ‘ammaa yashifuun.
    Laisa kamitslihie syai’
    Jangan pernah sekalipun mensifati Allooh swt dgn hal2 yg tidak diketahui!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  267. 286 http://google.com 14 Februari 2013 pukul 9:59 am

    Your own posting, “Biadab? Jilbab! w a d e h e l” ended up being
    definitely worth writing a comment on! Simply needed to admit u really did a very good work.
    Regards -Julian

  268. 287 jasa cuci sofa 24 April 2013 pukul 10:17 am

    I have been surfing online more than three hours today, yet
    I never found any interesting article like yours. It is pretty worth enough for me.
    In my view, if all site owners and bloggers made good content as you did, the internet will be much more useful than ever before.

  269. 288 hamilton beach juice Extractor walmart 3 Juni 2013 pukul 3:54 pm

    Following from the rudimentary points is able to allow you to heart-healthy servings of many fruits and after that greens.
    A drink pitcher and furthermore large bowl have a very non-skid silicone hoop at the base.
    Extremely soup quality recipes calling for hot water in product are sufficient moderately dewrinkled promptly after one single action.

    This specific gadgets application would be 8″ , cut algorithm process, magnificent durability including 300 – 300 watts with respect to the process you pick. Due to virtually all much better establishing, it certainly is among the energy efficient, fastest and robust machines which might be previously owned at home.

  270. 289 Cuisinart food Processors On sale 10 Juni 2013 pukul 5:29 pm

    It really is a beneficial to many things in your home.
    Let you so many pulp. Pulled extract is actually held
    successfully as well as juicer provides each fruit juice that
    will be loaded in digestive support enzymes and in addition vitamin antioxidant.
    A huge number of thankful shoppers are generally not often times nope.
    Individuals oneself that explains why your entire food processor can’t seem to function as approach to their machine.

  271. 290 habib 5 Agustus 2013 pukul 5:56 pm

    bahasanya sadis juga ya tapi setuju lah… laki2 memang diciptakan dengan potensi begitu, kalau kami tidak menyebutnya biadab, tapi memang keindahan yang paling sangat di dunia ini adalah wanita,

    cek juga posting saya, semua perempuan pasti pingin cantik ::: http://www.habibasyrafy.com/2013/08/perempuan-mana-sih-yang-gak-pingin.html

  272. 291 Mr.Nunusaku 6 Februari 2014 pukul 7:38 pm

    harus mengikuti sunnah nabi cabul Muhammad, karena Muhammad nabi cabul punya kekuatan sekseul seperti 30 lelki dewasa.

  273. 292 Vit Dien 9 April 2014 pukul 12:56 pm

    Link exchange is nothing else however it is only placing the other person’s web site link on your page at
    appropriate place and other person will also do similar in favor of you.


  1. 1 Birahi pria & wanita memang beda, kenapa harus dipaksa sama?? « [Go] Blog Gwe!! Lacak balik pada 13 September 2006 pukul 3:45 pm
  2. 2 Berjilbab tapi Jutek « touch the sky… down to the earth Lacak balik pada 18 November 2006 pukul 8:52 am
  3. 3 Proud to be BLIND ... « Jurig Cantik Lacak balik pada 3 Mei 2007 pukul 11:33 am
  4. 4 Menggugat Pancasila « Parking Area Lacak balik pada 11 Juli 2007 pukul 2:35 am
  5. 5 mencari kambing hitam Lacak balik pada 15 Februari 2008 pukul 6:07 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




JANGAAAN !!!

Jangan membaca isi blog ini, sebelum memahami semua woro-woro di halaman PERINGATAN.
Unek-uneg, pertanyaan atau komentar yang TIDAK berhubungan dengan posting, silahkan anda sampaikan di Ruang Tamu.
Boleh juga memasukkan kritik dan saran ke dalam kotaknya.
Posting yang tidak pada tempatnya, terlalu OOT atau terlalu kotor, kemungkinan besar akan saya serahkan pada akismet.
Satu lagi, tak perlu kuatir kalau komen anda tak langsung muncul, kadang akismet suka terlalu curiga, saya akan lepaskan begitu saya online :) Terimakasih

Cap Halal

RSS Sumber Inspirasi

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Kampanye

Petisi Mendukung Pembubaran IPDN

Aku Nggak Korupsi

Kulkas

free hit counter



Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 58 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: